Chapter 1195 – : The Mysterious Symbol!

Bab 1195: Simbol Misterius!

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

"Konfirmasikan!" Wang Chong menyatakan tanpa ragu-ragu.

Beberapa saat kemudian, ketika orang banyak menyaksikan, tangan Wang Chong mulai memancarkan cahaya kabur yang menyelimuti seluruh buku.

Batu Takdir sekali lagi berbicara. “Terjemahan bahasa pada zaman kuno telah dimulai. Bersiaplah untuk menerima informasi. Apakah pengguna ingin membayar 100 poin Destiny Energy untuk menerima informasi? "

Wang Chong mengangguk. Beberapa saat kemudian, di dalam bola cahaya, halaman buku mulai berputar, namun mereka tidak menunjukkan tanda-tanda berantakan.

Kitab Paimon!

Buku kuno dari Dinasti Elam ini membuka pintunya bagi Wang Chong dan membawa Wang Chong ke peradaban yang telah lama hilang ini.

Ketika halaman demi halaman buku ini berubah, semakin banyak informasi muncul dalam pikiran Wang Chong.

Setelah beberapa waktu, halaman terakhir berbalik, dan Kitab Paimon sepenuhnya diterjemahkan. Wang Chong membuka matanya dan segera memperhatikan bahwa Bahram dan para pemimpin pemberontak lainnya menatapnya dengan sangat terkejut.

"Wang Chong … kamu …" Bahram tergagap saat dia menatap Wang Chong.

Tidak ada seorang pun yang bisa menerjemahkan buku kuno di altar, jadi ketika Bahram berjalan ke altar, ia bahkan tidak mempertimbangkan apakah Wang Chong bisa membuka kunci rahasia buku itu, karena Wang Chong bukan seorang Khorasani. Namun, berdasarkan keadaan, tampaknya Wang Chong benar-benar berhasil menerjemahkan kata-kata itu.

Wang Chong mengangguk. Melihat tatapan penuh harap dari Bahram dan para pemimpin pemberontak, ia tidak membuat mereka dalam ketegangan.

“Buku ini adalah karya Guru Negeri Elam, seseorang bernama Muawiya. Ia mencatat seluruh sejarah Dinasti Elam, dari kebangkitannya hingga kejatuhannya. Tetapi karena bukunya rusak, Aku hanya bisa menggabungkan apa yang tersisa dengan dugaan sebagai bagian dari kebenaran. ”

Kata-kata Wang Chong segera membuatnya menjadi pusat perhatian. Para pemimpin pemberontak dan Bahram semua menatapnya dengan tajam, bernafas dengan panik, tidak ada ketenangan yang terlihat di wajah mereka.

Dinasti Elam!

Ini adalah peradaban kuno yang jauh lebih kuat dari Dinasti Sassanid. Dinasti ini telah melakukan banyak tindakan ajaib dan terlibat dalam proyek-proyek rekayasa besar. Yang paling dipuji orang-orang tentang orang Elam adalah bahwa mereka telah membebaskan bumi. Masing-masing dari mereka mampu terbang di langit seperti burung.

Selain itu, mereka telah mengembangkan banyak seni bela diri dan alat ritual. Namun semua pencapaian yang memukau ini lenyap dalam waktu satu malam.

Sebagai Sassaniyah dan keturunan Elam kuno, orang-orang di aula tidak bisa tidak memperhatikan.

“Sebagai Guru Negara dari Dinasti Elam, Muawiya sangat dipercaya oleh para Raja Elam. Selain itu, ia sendirian membawa kebangkitan Dinasti Elam. Dia memelihara enam Raja Elam dan secara pribadi menyaksikan empat dari mereka mati secara alami sejak usia tua … "

Di tengah penjelasan Wang Chong, semua orang di aula berseru kaget. Meskipun Wang Chong hanya mengulangi kata-kata buku itu, mereka semua mengerti apa yang tersirat dari kata-kata ini.

"Bagaimana mungkin?" Teriak seorang pemimpin pemberontak karena terkejut. "Jika ini adalah kebenaran, bukankah dia telah hidup di Dinasti Elam selama lebih dari dua ratus tahun? Bagaimana seseorang bisa hidup selama itu?

"Dan berdasarkan apa yang dia katakan, Dinasti Elam mampu mencapai tingkat sejahtera sepenuhnya karena usahanya, tetapi bagaimana itu bisa terjadi? Bagaimana mungkin orang yang begitu kuat tidak meninggalkan bekas dalam sejarah? Aku bahkan belum pernah mendengar nama Muawiya sebelumnya. "

Jika apa yang dikatakan Wang Chong benar, pasti akan mengirim sentakan ke seluruh negara di sebelah barat Pegunungan Cong.

Wang Chong mengamati kerumunan, tidak menyangkal kata-kata mereka, dan melanjutkan, "Menurut tulisan Muawiya, selalu ada faksi yang menekan Dinasti Elam, berusaha berkali-kali untuk menghancurkannya. Mereka meyakini diri mereka sebagai dewa dan disembah oleh semua, selain memperbudak semua umat manusia. Muawiya menghabiskan seluruh hidupnya mencoba memikirkan cara untuk menentang dewa-dewa ini, tetapi pada akhirnya, dia masih gagal. Setelah kekalahannya dalam perang ini, seluruh Dinasti Elam dimakamkan. ”

Semua orang di ruangan itu berhenti bernapas. Dinasti Elam yang kuat sebenarnya telah dihancurkan oleh para dewa! Tetapi bagaimana ini bisa terjadi?

"Mustahil! Mustahil! Dinasti Elam dihancurkan oleh iblis. Semua orang tahu ini! Dan mural itu menunjukkan ini dengan keras dan jelas. Tulisan-tulisan Muawiya ini tidak mungkin benar! "Kata seorang jenderal pemberontak. Isi buku ini bertentangan dengan semua yang mereka ketahui.

“Pasti ada sesuatu yang hilang. Reruntuhan ini tidak bisa berbohong; sisa-sisa kuno Dinasti Elam tidak bisa berbohong. Pasti ada sesuatu yang tidak kita ketahui. Lord Protector-General, tolong lihat lagi. Muawiya ini harus memiliki nama lain. Individu yang begitu penting tidak dapat dikaburkan. 'Muawiya' pastilah nama samaran, "kata seorang pemimpin pemberontak.

“Jenderal benar. 'Muawiya' benar-benar nama samaran. Dia memiliki nama lain: Paimon! Dan buku ini disebut Kitab Paimon. "

Wang Chong menatap pemimpin pemberontak saat dia perlahan mengucapkan setiap kata.

Whoooah!

Kata-kata terakhir Wang Chong menyebabkan kegemparan. Semua orang menatap Wang Chong, terdiam. Bahkan Bahram diliputi keterkejutan.

"Paimon! Dia tidak bisa menjadi Paimon? Bukankah itu salah satu dari Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua? Bagaimana dia bisa menjadi manusia, dan Guru Negara dari Dinasti Elam! "

Pikiran mereka terguncang dari wahyu ini.

"Aku tidak tahu apa yang terjadi di sini, tetapi Muawiya ini benar-benar Paimon. Selain itu, dia bahkan menyebutkan bahwa dia dihukum oleh para dewa sehingga tubuhnya berubah. Agar rahasia ini tidak dilupakan, ia membuat istana bawah tanah ini dibangun untuk meneruskannya, ”kata Wang Chong dengan tegas.

Semua orang tetap diam ketika mereka mencoba untuk mencerna berita ini. Paimon dari Tujuh Puluh Dua Pilar Dewa iblis sebenarnya adalah arsitek zaman keemasan Dinasti Elam; para dewa iblis melindungi umat manusia, dan para dewa membantai umat manusia … Semua ini dapat membuat pikiran seseorang berantakan dan membuat orang berpikir untuk waktu yang sangat lama.

"Jenderal Wang, apa lagi yang disebutkan dalam Kitab Paimon?" Tiba-tiba Bahram bertanya. “Mengapa para dewa melakukan ini? Apa tujuan mereka? "

“Tidak ada lagi. Kitab Paimon ini rusak, dan banyak informasinya telah hilang. Selain itu, dari informasi yang Aku peroleh, ini hanya bagian pertama dari Kitab Paimon. Seharusnya ada bagian lain, tapi Aku tidak tahu di mana itu, "kata Wang Chong.

"Apa?"

Mata Bahram membelalak kaget. Kerusakan ini telah terpelihara dengan sangat baik, dan jika Muawiya benar-benar Paimon, ia memiliki setiap kesempatan untuk sepenuhnya menulis semuanya.

Jika dia membagi karyanya menjadi dua bagian, itu hanya bisa berarti dia menganggap masalah ini dengan sangat penting. Jika semua itu dikumpulkan di satu tempat, kemungkinan semua itu akan hilang terlalu besar, jadi dia membaginya menjadi dua bagian.

"Ah! Menemukannya! "Seseorang berteriak, menarik perhatian semua orang.

“Alat ritual Paimon! Ini benar-benar alat ritual Paimon! "

"Ah!"

Kata-kata 'alat ritual' langsung membuat semua pemimpin pemberontak berkumpul di sekitar.

Apakah Kitab Paimon benar atau salah adalah nomor dua. Mereka semua berkelana ke gua bawah tanah ini terutama untuk menemukan peninggalan Pilar Tujuh Puluh Dua Dewa iblis. Dalam sejarah Khorasan dan Saudi, apa pun yang terkait dengan Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua sangat kuat.

Hanya Wang Chong yang tidak pergi untuk melihatnya. Dia mengalihkan pandangannya dari Kitab Paimon dan turun dari podium, tetapi dia tidak begitu tertarik pada alat ritual Paimon. Pada tingkat kultivasinya, apa yang menentukan apakah seseorang lemah atau kuat bukanlah alat ritual atau senjata, tetapi pemahaman mereka tentang prinsip-prinsip dunia.

Wang Chong jauh lebih peduli dengan deskripsi para dewa dalam Kitab Paimon.

Simbol itu melambangkan dewa-dewa dalam Kitab Paimon. Hanya hubungan apa yang mereka miliki dengan penjajah dunia lain?

Mata Wang Chong termenung saat dia perlahan berjalan keluar dari istana.

Semua orang tahu bahwa seluruh dunia telah dihancurkan oleh penjajah dunia lain, tetapi masih ada banyak misteri tentang bagaimana penjajah dunia lain ini muncul. Setelah semua penyelidikannya, ada satu hal yang sekarang dia yakini. Simbol mata Kitab Paimon itu juga muncul di tempat para penyerbu dunia lain muncul. Itu hanya dua kali, dan tidak ada tanda-tanda mereka setelahnya, seolah-olah mereka tiba-tiba muncul dan kemudian menghilang dengan cara yang sama, tetapi ini hanya membuat mereka lebih curiga.

Jika dia bisa mengetahui rahasia mata hitam itu, ada kemungkinan dia bisa menemukan kebenaran di balik bagaimana penjajah dunia lain ini muncul, serta dari mana mereka berasal dan mengapa mereka melakukan apa yang mereka lakukan.

Pikiran-pikiran ini dengan cepat melewati pikirannya, dan kemudian Wang Chong mengguncang dirinya dari linglung dan dengan cepat keluar dari lubang.

Penemuan reruntuhan Elam dan alat ritual Paimon mengguncang semua Khorasan dan tentara pemberontak. Malam itu, ketika Wang Chong beristirahat di kamarnya, dia menerima tamu tak terduga.

"Bahram?"

Wang Chong tertegun melihat orang itu masuk.

Bahram duduk di seberang Wang Chong dan langsung ke pokok permasalahan. "Jenderal, Kamu sangat tertarik dengan Khorasan kami dan reruntuhan kuno itu?"

Wang Chong linglung karena kaget. Dan kemudian dia ingat sesuatu dan tersenyum.

"Jenderal Agung sedang berbicara tentang lubang yang kita jelajahi pada siang hari?"

"Aku perhatikan bahwa Jenderal tidak terlalu tertarik pada alat ritual Paimon, tetapi tampaknya sangat peduli tentang peradaban Dinasti Elam dan rahasia-rahasia zaman kuno," kata Bahram.

Sementara Wang Chong telah memeriksa mural di sekitarnya, Bahram telah memeriksanya. Tidak ada pertanyaan bahwa minat yang ditunjukkan Wang Chong tidak normal.

Wang Chong tersenyum samar. Tanpa berkata apa-apa, ia mengambil sikat dan menggambar simbol yang sangat mirip dengan simbol mata hitam dari Kitab Paimon di selembar kertas.

"Apa ini?"

Bahram menatap kaget pada simbol misterius yang digambar Wang Chong.

"Sesuatu yang lain dari reruntuhan kuno, tetapi tidak di Khorasan."

Wang Chong menyeringai. Dia kemudian menjelaskan apa yang dia temukan tentang simbol mata ini. Tapi Wang Chong tidak menyebut-nyebut tentang kiamat, hanya bahwa dia telah menemukan simbol ini di beberapa reruntuhan kuno di Central Plains.

Selain itu, Wang Chong menjelaskan apa yang dia temukan dalam Kitab Paimon.

"Jadi maksudmu para dewa yang menghancurkan Dinasti Elam … apa pun itu, mereka juga muncul di Central Plains dan melakukan sesuatu yang serupa?" Tanya Bahram, kejutan di matanya tampak jelas.

"Mm."

Wang Chong mengangguk dengan sungguh-sungguh.

“Tapi hal semacam ini bukan tidak mungkin. Lagi pula, Tang Besar dan Arab dipisahkan oleh jarak yang sangat jauh, tetapi tidakkah mereka masih berkomunikasi satu sama lain dan bertempur dalam pertempuran besar di Talas? Tang Besar dan Sassaniyah keduanya memiliki peradaban yang kuat sejak lama, dan untuk sebuah faksi muncul di Dinasti Elam dan Dataran Tengah bukan tidak mungkin. ”

Tanpa diduga, Bahram berpikir sejenak dan mengangguk.

"Jenderal, Aku tidak tahu apa yang ingin Kamu temukan dari reruntuhan kuno ini, tetapi penyebutan Kamu tentang Paimon yang berubah menjadi Muawiya dan menjadi Guru Negara dari Dinasti Elam telah mengingatkan Aku pada sesuatu. Aku ingat bahwa di Hyderabad Sindhu, ada seorang priest besar. Pada puncak kekuatan Dinasti Sassanid, ketika Aku masih anak-anak, Aku sudah mendengar tentang priest besar ini. "

Baca terus di : www.worldnovel.online