Chapter 1194 – The Book of Paimon!

Bab 1194: Kitab Paimon!

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

"Ada banyak legenda tentang Tujuh Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh, tetapi mayoritas dari mereka mengatakan bahwa Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua disegel di laut jauh sebelum zaman Dinasti Elam. Selain itu, dalam legenda, Dinasti Elam adalah peradaban yang paling dikhususkan untuk para dewa dan sangat kuat. Namun, untuk beberapa alasan, itu menghilang dalam waktu satu malam, seluruh negara dimusnahkan. "Suara akrab Bahram terdengar di telinga Wang Chong dan Gao Xianzhi saat dia berjalan mendekati mereka.

“Dinasti Elam telah meninggalkan sangat sedikit sisa, tetapi artefak yang terhubung dengannya sangat luar biasa. Tapi justru karena inilah yang membuat semua orang selalu bingung tentang kehancuran Dinasti Elam. "

Peradaban kuno yang mendahului Dinasti Sassanid hanya dipahami oleh para Sassaniyah dan orang-orang di daerah terdekat. Wang Chong dan Gao Xianzhi jelas tidak mengerti apa-apa tentang itu.

Segera, kelompok itu mulai menemukan semakin banyak simbol Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua di gua. Dengan penjelasan Bahram, pasangan ini perlahan-lahan mulai memahami bagaimana Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua dan Dinasti Elam terkait. Tak lama, kelompok itu selesai menjelajahi tepi luar gua.

Banyak pemimpin pemberontak mengalihkan perhatian mereka ke tempat yang paling jelas, kompleks istana. Wang Chong juga siap untuk menuju ke kompleks istana, tetapi ketika dia berbalik, matanya melayang melewati simbol biasa di dinding. Bzzz! Tubuh Wang Chong bergetar, matanya mengerut, dan dia tiba-tiba berhenti.

"Ini adalah…"

Di dinding adalah simbol hitam samar dari mata, dan jauh di dalam mata ini jelas-jelas manusia, tangan dan kaki mereka menyebar. Berbeda dengan simbol emas dari Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua, simbol ini tidak begitu jelas, dan simbol itu ditempatkan di sudut gelap di mana tidak ada cahaya yang bisa mencapai. Jika seseorang tidak memperhatikan, mereka akan merasa sangat sulit untuk diperhatikan.

Tidak ada yang istimewa dengan mata hitam ini pada pandangan pertama, tetapi ketika Wang Chong melihat lagi, mata di dinding tiba-tiba tampak hidup kembali. Saat Wang Chong menatapnya, itu menatap kembali. Itu memberi perasaan yang sangat dingin dan aneh. Tapi ini bukan satu-satunya hal yang mengejutkan Wang Chong.

Mustahil! Ini tidak mungkin!

Wang Chong menatap dengan mata bundar pada simbol, gelombang besar mengamuk di benaknya. Wang Chong tidak asing dengan simbol ini, karena dia telah melihatnya sekali sebelumnya selama awal bencana. Wang Chong telah menyelidiki lebih lanjut masalah ini dan mengetahui bahwa simbol ini terkait erat dengan bencana. Simbol di dinding itu tidak persis seperti yang ada di ingatan Wang Chong, tapi itu sangat mirip. Bahkan jika itu bukan yang ada dalam ingatan Wang Chong, itu pasti terkait erat.

Tetapi satu telah menjadi simbol yang ditemukan di Dataran Tengah sementara yang lain jauh di Khorasan, dan dari peradaban Elam yang telah lenyap ribuan tahun yang lalu. Kedua simbol ini dipisahkan oleh celah besar dalam ruang dan waktu. Mengapa dia melihat simbol dari zaman akhir Central Plains di sini?

Pikiran yang tak terhitung jumlahnya berkobar di benak Wang Chong.

"Memperhatikan! Pengguna telah menemukan Simbol Takdir, mengaktifkan Riddle of Destiny! ”

Pada saat ini, suara mendesak Stone of Destiny terdengar di benak Wang Chong, dan hadiah 'Riddle of Destiny' mulai menyala dengan cepat.

Wang Chong hampir secara tidak sadar mengulurkan tangan untuk mengaktifkan kemampuan Riddle of Destiny.

"Dapatkan informasi dari Riddle of Destiny!"

"Permintaan ditolak! Pengguna perlu mendapatkan lebih banyak informasi sebelum dapat membuka rahasia simbol! ”

Yang mengejutkan Wang Chong, permintaannya langsung ditolak. Dalam keterkejutan, Wang Chong mencoba lagi, dan sekali lagi, tetapi kemampuan Riddle of Destiny tetap tidak responsif.

Setelah beberapa waktu, Wang Chong akhirnya menyerah pada upaya ini, tetapi pikirannya masih sangat terganggu. Setelah kemenangan di Pertempuran Talas, dia tiba-tiba menemukan petunjuk untuk bencana di masa depan di negeri asing ini.

Meskipun dia tidak tahu apa yang terjadi, ada kemungkinan dia bisa menemukan asal-usul dan kebenaran tentang penjajah dunia lain dari Dinasti Elam yang lenyap ini.

Berdengung!

Tiba-tiba, Wang Chong memiliki kilasan wawasan yang menyilaukan. Pikirannya berenergi dan tubuhnya menegang. Dia tidak lagi didorong oleh rasa ingin tahu dan kesenangan belaka.

“Buku dari Dinasti Elam! Ada sebuah buku dari Dinasti Elam di sini! "Teriakan gembira datang dari kompleks istana.

Setelah mendengar berita ini, Wang Chong merasakan jantungnya berdebar, dan dia segera bergegas. Dalam waktu beberapa detik, dia memasuki kompleks perunggu Elamite dan bergegas menuju tempat suara itu berasal.

Ada banyak perabotan di kompleks istana ini, semuanya membawa gaya Dinasti Elam kuno. Tetapi tidak satu pun dari benda-benda ini yang bisa dibandingkan dengan yang ditempatkan di atas altar perunggu di tengah-tengah kompleks istana, sebuah buku kuno.

Ketika Wang Chong tiba, dia bisa dengan jelas melihat sampul perunggu tebal buku itu. Sudah dibuka, tetapi setelah waktu yang lama, halaman-halaman itu sudah menunjukkan tanda-tanda kerusakan. Ada banyak tempat di mana hanya setengah halaman yang tersisa.

Wang Chong mendengar suara tanya seorang pemimpin pemberontak di dekatnya. "Simbol dari salah satu Pilar Tujuh Puluh Dua Dewa iblis, Paimon1, ada di buku ini. Ada desas-desus bahwa Paimon hanya akan meninggalkan simbolnya pada karya pribadinya atau miliknya sendiri. Mungkinkah buku ini ditulis oleh Paimon? "

"Mustahil! Paimon adalah salah satu dari Sepuluh Dewa iblis Besar, salah satu Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua yang paling kuat. Dia dimeteraikan di salah satu ombak pertama dan terbenam ke laut. Bagaimana mungkin dia bisa selamat sampai era Dinasti Elam? ”Pemimpin pemberontak lainnya membantah.

"Terlepas dari bagaimana itu, reruntuhan ini harus terhubung erat dengan Paimon. Aku benar-benar tidak percaya. Meskipun legenda mengatakan bahwa Tujuh Pilar Dewa iblis Tujuh adalah karakter yang cerdik dan tahu banyak jenis bahasa, tidak pernah ada yang mengatakan tentang tulisan tangan mereka. Bisakah dewa iblis juga menulis dalam karakter manusia? ”

Para pemimpin pemberontak di sekitarnya semua menghela napas kaget. Reruntuhan bawah tanah dari Dinasti Elam ini seperti teka-teki raksasa, menarik semua pemimpin Khorasani dan pemberontak. Bahkan Bahram menatap linglung pada buku yang sudah compang-camping di altar, ekspresi kontemplatif di wajahnya.

"Apakah ada di antara kalian yang mengerti kata-kata zaman kuno?" Tiba-tiba Bahram bertanya.

"Tidak! Meskipun selalu ada sarjana yang meneliti peradaban kuno, siapa pun yang dapat mengenali kata-kata dari delapan ratus tahun yang lalu sudah cukup luar biasa. Tetapi Dinasti Elam ada tiga hingga lima ribu tahun yang lalu, bahkan mungkin lebih jauh ke masa lalu. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang dapat mengenali kata-kata di sana, ”kata seorang pemimpin pemberontak dengan janggut keriting.

Mereka semua menyesali buku altar. Buku ini adalah peninggalan kuno yang berasal dari masa yang paling dekat dengan era para dewa iblis. Kemungkinan besar berisi kesan dan rahasia dari era yang mempesona yang mereka semua impikan dan rindukan.

Tetapi terlepas dari semua pemimpin pemberontak hadir, tidak satupun dari mereka yang mampu mengungkapkan rahasianya. Ini tidak diragukan lagi sangat disayangkan.

Apalagi buku ini sangat rapuh. Meskipun itu tepat di depan mata mereka, tidak ada dari mereka yang berani menyentuhnya secara sembrono, apalagi membalik halamannya untuk memeriksanya lebih lanjut.

"Jenderal Agung, bisakah aku mencoba?" Sebuah suara memecah kesunyian. Wang Chong tiba-tiba melangkah ke platform yang terangkat.

"Wang Chong …"

Gao Xianzhi terpana dengan kata-kata ini. Dia telah memperhatikan begitu Wang Chong masuk, tetapi bahkan Gao Xianzhi tidak membayangkan bahwa Wang Chong akan mengajukan permintaan seperti itu.

Meskipun sampul buku di altar terbuat dari perunggu, halaman-halamannya tidak, dan akan hancur dengan sentuhan paling ringan. Justru karena seorang pemimpin pemberontak telah menyentuh halaman beberapa saat yang lalu bahwa buku itu dalam kondisi rusak.

Selain itu, baik Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua dan Dinasti Elam adalah urusan Dinasti Sassanid dan para pemimpin pemberontak. Wang Chong agak tidak pantas untuk menempatkan dirinya pada saat seperti ini.

Wang Chong tidak mengatakan apa-apa, hanya melirik ke arah Gao Xianzhi yang menunjukkan bahwa ia bisa tenang.

"Jenderal Besar, boleh?" Tanya Wang Chong.

"Ini…"

Bahram ragu-ragu. Setelah memindai pemimpin pemberontak di sekitarnya, dia dengan cepat mengangguk.

"Baik!"

Jika ada orang lain yang mengajukan permintaan ini, Bahram dan para pemimpin pemberontak lainnya semua akan marah. Permintaan semacam ini benar-benar terlalu kasar dan bahkan bisa dianggap sebagai pelanggaran.

Tapi Wang Chong berbeda. Wang Chong bersinar di atas pasukan koalisi seperti matahari siang, dan sebagai komandan tertinggi, ia bahkan melebihi Bahram dalam status. Pada saat ini, hanya Wang Chong yang bisa membuat permintaan semacam ini dan sepertinya dia tidak melampaui batas.

"Terimakasih banyak!"

Wang Chong cepat-cepat berjalan ke altar, yang tingginya sekitar setengah dari seorang pria. Tanpa banyak keraguan, Wang Chong mengulurkan telapak tangan dan menempelkannya ke buku yang misterius dan rusak.

"Batu Takdir, bantu aku mengekstrak rahasia buku ini!"

Dalam domain yang tidak ada orang lain yang bisa berinteraksi, Wang Chong berkomunikasi dengan Stone of Destiny. Dari saat dia melangkah ke tempat ini dan menatap buku itu, Riddle of Destiny dalam benaknya mulai bergetar dan berkedip dengan cepat. Lebih penting lagi, sementara semua orang fokus pada simbol salah satu Pilar Dewa iblis Tujuh Puluh Dua pada sampul perunggu buku Elamite ini, hanya Wang Chong yang melihat simbol mata hitam yang tidak biasa itu.

… Persis sama dengan yang dia lihat di luar.

“Menerjemahkan Kitab Paimon membutuhkan 10.000 poin dari Destiny Energy. Apakah pengguna mengonfirmasi? ”Suara Stone of Destiny terdengar di benaknya, tanpa emosi.

Jantung Wang Chong berdebar kencang. Meskipun dia sudah menerima indikasi dari Batu Destiny bahwa kemampuan baru ini, Riddle of Destiny, mengkonsumsi Energi Destiny dalam jumlah yang sangat tinggi, Wang Chong tidak menyangka akan sebanyak ini.

______________
1. Dalam 72 iblis Ars Goetia, Paimon adalah Raja Neraka yang memimpin dua ratus pasukan. Ia digambarkan sebagai seorang pria dengan wajah banci dan mengendarai unta. Khususnya, ia mengajarkan seni, filsafat, ilmu pengetahuan, dan dapat mengungkapkan misteri untuk semua hal di dunia.↩

Baca terus di : www.worldnovel.online