Chapter 1190 – Dalon Trinling!

Bab 1190: Dalon Trinling!

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

Bahram berbicara pada saat ini. “Jenderal, Aku tahu permintaan ini agak kasar. Mempelajari bahasa membutuhkan banyak waktu, tenaga, dan uang, dan kita perlu menggunakan sumber daya Jenderal, tetapi dalam hal uang, kita dapat mengambil semua pengeluaran. "

Tang Besar telah kehilangan banyak orang dalam upayanya membantu Khorasani dan pemberontak melawan Arab. Untuk membuat permintaan seperti itu pada saat seperti ini agak tidak masuk akal, tetapi Bahram harus membuat permintaan ini.

"Hahaha, Jenderal Besar Bahram, kamu salah paham!"

Wang Chong akhirnya bangkit dari tempat duduknya dan kemudian berbalik ke Gao Xianzhi.

"Tuan Pelindung Jenderal, apakah Kamu masih khawatir tentang masalah bahasa?"

Gao Xianzhi tidak mengatakan apa-apa, hanya melirik kelompok bingung Bahram, ekspresi rumit di wajahnya.

Wang Chong diam-diam tersenyum. Dalam koalisi ini, Khorasani dan pemberontak bergantung pada Tang Besar jauh lebih banyak daripada Tang Besar yang bergantung pada Khorasani dan pemberontak. Sementara Gao Xianzhi resah karena kendala bahasa, Khorasani dan pemberontak bahkan lebih khawatir.

“Jenderal Bahram yang luar biasa, sesama komandan, merasa nyaman. Aku bisa menyetujui masalah ini di sini tanpa masalah. Segera, kami akan menggunakan segala macam metode untuk mengatur kelas bahasa Tang di Khorasan dan tempat lain secepat mungkin, ”kata Wang Chong sambil tersenyum.

"Ah!"

Mereka awalnya percaya bahwa ada sedikit harapan permintaan ini diterima, dan mereka sekarang sangat senang mendengar berita ini.

"Hebat!"

"Terima kasih banyak, Jenderal, terima kasih banyak!"

Semua anggota kelompok gembira. Masalah mengajar bahasa Han — atau mungkin orang bisa mengatakan 'bahasa Tang' – berkembang jauh lebih cepat dan lancar daripada yang diperkirakan Wang Chong. Setelah mengalami kekuatan Tang Besar, pasukan pemberontak memiliki keinginan untuk memahami bahasanya. Wang Chong segera memanggil Yuan Shusong dan menyuruhnya menangani hal-hal spesifik dengan Gao Xianzhi.

Pada saat Wang Chong muncul dari ruang konferensi, badai salju telah berhenti total. Saat dia menatap ke langit yang mulai berangsur-angsur bersih, pikirannya dipenuhi pikiran. Untuk beberapa alasan, dia tiba-tiba memikirkan Xu Qiqin di Qixi yang jauh.

Aku bertanya-tanya bagaimana keadaan Qiqin? Wang Chong diam-diam berkata pada dirinya sendiri.

Untuk urusan administrasi Khorasan, Wang Chong telah menulis surat kepada Feng Changqing, berbagai klan besar, dan juga Xu Qiqin, tetapi untuk beberapa alasan, Xu Qiqin tidak pernah menjawab, meskipun kereta persediaan tidak pernah berhenti. Situasi seperti itu belum pernah terjadi sebelumnya, dan Wang Chong tidak bisa tidak khawatir.

Aku harap Qiqin baik-baik saja.

Wang Chong berpikir beberapa saat dan kemudian dengan cepat pergi ke ruang kerjanya. Flapflap! Beberapa saat kemudian, seekor burung kurir terbang ke udara dan menghilang ke timur laut.

……

Di Qixi yang jauh, salju menutupi tanah, dan di sebuah rumah di sudut barat laut, bunga prem musim dingin telah mekar, memancarkan aroma murni ke udara. Di belakang bunga prem, seorang gadis berpakaian putih, wajahnya menunjukkan tanda-tanda penyakit yang samar, sedang bersandar pada jendela yang terbuka dan mengambil aroma.

"Nona Muda, mari tutup jendela. Cuacanya dingin dan tubuhmu masih lemah. Kamu harus bergegas dan beristirahat. ”Suara pelayan datang dari belakangnya, diwarnai dengan keprihatinan dan kekhawatiran.

"Tidak perlu terburu-buru." Xu Qiqin melambaikan jari yang jauh lebih tipis. “Aku masih bisa bertahan, dan aku jarang mendapat kesempatan untuk menghirup udara segar. Biarkan Aku menonton sedikit lebih lama. "

"Gadis, berhenti berusaha membujuknya." Suara seorang wanita paruh baya datang dari belakang, diwarnai dengan sedikit kehangatan. "Nona muda Kamu telah menghabiskan begitu banyak waktu di dalam, dan sekarang kondisinya telah membaik dan dia bahkan rela membuka jendela dan mencari udara segar. Biarkan saja dia. Paling lama lima menit, kita bisa kembali untuk menutup jendela.

"Ayo, Nyonya Xu; Aku sudah memasakkan Kamu sup jahe. Minumlah selagi masih panas. Ini akan segera dingin. "

Mendengar kata-kata ini, seorang wanita paruh baya mengenakan pakaian sederhana, tampak seperti model dari seorang istri tradisional, berjalan ke jendela dan menawarkan semangkuk sup jahe kepada Xu Qiqin.

"Nyonya Feng, terima kasih."

Xu Qiqin menoleh dan dengan penuh syukur mengambil sup.

Nyonya Feng pada dasarnya adalah istri dari salah satu Dinding Kembar Kekaisaran, Feng Changqing. Sementara Wang Chong dan Gao Xianzhi bertempur di garis depan, semua hal di belakang, termasuk logistik dan pasokan, telah ditinggalkan untuk Xu Qiqin dan Feng Changqing. Xu Qiqin berhasil menyembunyikan penyakit seriusnya dari orang lain, tetapi dia gagal melakukannya dari Feng Changqing yang sangat teliti.

Saat dia mengetahui bahwa Xu Qiqin sakit parah, Feng Changqing segera mengirim istrinya dan beberapa dokter terkenal dari Wilayah Barat ke markas Protektorat Qixi untuk merawat Xu Qiqin. Metode para dokter dan perawatan Nyonya Feng telah memungkinkan Xu Qiqin untuk mengatasi persidangan ini.

Meskipun dia belum sepenuhnya pulih, kondisinya sudah sangat membaik.

Begitu dia melihat Xu Qiqin benar-benar menghabiskan semangkuk sup jahe, Nyonya Feng akhirnya santai. Tetapi kemudian dia mengingat sesuatu dan berkata, “Nyonya Xu, sebenarnya, apakah ini benar-benar perlu? Bahkan sekarang, Kamu belum mengizinkan Marquis Muda untuk mengetahui penyakit Kamu. Tetapi jika Kamu memberitahunya, Aku yakin dia akan segera kembali ke Qixi. "

"Itu persis seperti yang tidak aku inginkan."

Xu Qiqin menggelengkan kepalanya dan menatap kosong pada bunga prem merah di luar jendelanya.

“Tidak peduli berapa banyak beban yang dimiliki seorang wanita, tidak ada yang lebih penting daripada masalah negara. Wang Chong dan Lord Gao bertarung di garis depan dengan nyawa mereka di garis depan. Aku tidak ingin perhatian mereka menyimpang karena Aku. "

"Tapi, bukankah seharusnya Kamu setidaknya membalas suratnya?" Nyonya Feng berkata, matanya terfokus pada surat yang Xu Qiqin pegang di tangannya. Ini adalah surat yang dikirim Wang Chong belum lama ini dari Khorasan. Dia dapat merasakan bahwa Xu Qiqin menyukai Wang Chong, tetapi karena suatu alasan, dia sangat menekan emosinya sehingga dia bahkan tidak mau menulis balasan.

Xu Qiqin menggelengkan kepalanya.

"Wang Chong mengakui tulisan tangan Aku. Jika Aku menjawab, dia akan dapat mengenali dari tulisan tangan Aku bahwa Aku sedang sakit. Pada saat itu, semua upaya Aku sebelumnya akan sia-sia. "

Nyonya Feng tertegun dan tak bisa berkata-kata. Dia hanya tahu bahwa Xu Qiqin tidak mau menulis balasan, tidak pernah membayangkan bahwa dia memiliki pertimbangan seperti itu dalam pikiran.

"Hahh …"

Nyonya Feng tidak bisa menahan nafas ketika dia menatap wajah Xu Qiqin yang pucat namun keras kepala.

Tiga orang berdiri diam di ruangan itu, dan semuanya diam.

Saat Xu Qiqin kosong menatap ke luar jendela, mengepakkan sayap datang dari kejauhan. Xu Qiqin mendongak dan melihat burung kurir putih melesat menembus langit, dengan cepat turun di depan jendelanya.

Nyonya Feng dan pelayan Little Zhu juga melihat ke atas dan segera melihat lambang emas di kaki kanan burung itu.

Itu adalah surat dari Marquis Muda!

Keduanya langsung mengenali lambang itu. Mereka sudah berada di sisi Xu Qiqin cukup lama untuk mengenali burung kurir yang digunakan Wang Chong untuk mengirim surat-suratnya.

Xu Qiqin juga dengan jelas mengenalinya, dan ketika burung itu bertengger di lengannya, wajahnya memerah.

……

Dataran Tinggi Tibet yang jauh ditutupi mantel putih. Dari Khorasan ke Samarkand, ke Anxi, Qixi, dan sampai ke Dataran Tengah, dunia merayakan kemenangan besar. Tetapi pada saat ini, Dataran Tinggi Tibet tenggelam dalam suasana hati yang berat dan sedih.

Badai itu belum sepenuhnya menghilang, dan gumpalan angin sedingin es melayang di seluruh dunia seperti deretan mutiara.

Di tengah badai salju ini, Menteri Kekaisaran Ü-Tsang yang paling dihormati, Dalon Trinling, mengenakan mantel bulu putih dan ekspresi kesedihan. Di sisinya, penjaga ibukota kerajaan yang tak terhitung jumlahnya mencengkeram tombak dan tombak mereka, dan bahkan keberadaan tertinggi dataran tinggi yang jarang meninggalkan istana kerajaannya, Tsenpo, berdiri di sisinya.

Bagi seluruh Kekaisaran Ü-Tsang, ini ditakdirkan menjadi hari yang paling penting. Bukan karena badai salju yang hebat dan dingin yang menewaskan banyak domba dan sapi, tetapi karena beberapa sosok yang terbaring di tikar cokelat yang terbentang di tanah beku.

Dalun Ruozan, Huoshu Huicang, dan Dusong Mangpoje — ini adalah kerugian paling menyedihkan yang pernah dialami kerajaan. Dalam satu perang, satu menteri dan dua jenderal telah hilang. Pada saat ini, mayat-mayat dari tiga orang penting ini akhirnya tiba di ibukota kerajaan Ü-Tsang.

"Ruozan, mengapa harus seperti ini?"

Dalon Trinling perlahan berjalan dan berlutut di sebelah tubuh Dalun Ruozan, wajahnya diliputi kesedihan.

"Kamu secara pribadi memobilisasi Kavaleri Mutri Besar, meminjam tentara dari Silsilah Yarlung, menghubungi Dusong Mangpoje … Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa aku tidak tahu apa-apa? Tanpa persetujuan Aku, apakah Kamu benar-benar berpikir bahwa Kamu bisa mengambil begitu banyak tentara? Kenapa kamu harus sebodoh itu? Bagaimana bisa Tsenpo dan aku bisa menyalahkanmu? ”

Dalon Trinling merasakan jantungnya bergetar ketika dia menatap wajah pucat dan tak berdarah itu, matanya tertutup rapat. Dia telah mengelola kekaisaran selama sepuluh-beberapa tahun, dan pada usia dua belas tahun, dia mulai memerintahkan pasukan untuk melakukan pertempuran dengan Tang Besar. Tidak pernah dalam karirnya hati Dalon Trinling berdesir, tetapi pada saat ini, gelombang besar mengamuk. Dia telah kehilangan semua ketenangan sebelumnya.

Pada saat ini, sebuah suara terdengar di telinganya. "Menteri Kekaisaran, Kamu harus membalas Menteri Besar dan para jenderal!"

Huoba Sangye, matanya merah dan giginya terkatup, telah merangkak ke sisi Dalon Trinling berlutut, wajahnya dipenuhi duka dan amarah.

“Menteri Besar dan para jenderal meninggal dalam kematian yang tragis. Tidak peduli apa, kita harus meminta Tang membayar harganya. ”

Tepuk!

Sebelum Huoba Sangye bisa selesai berbicara, tamparan dahsyat menghantam wajahnya, kekuatan besar segera menyebabkan setengah dari wajahnya membengkak.

"Menteri Kekaisaran!"

Huoba Sangye mencengkeram pipinya yang bengkak, kaget oleh tamparan Dalon Trinling.

"Bajingan! Jika bukan karena keinginanmu, apakah Kavaleri Mutri Agung telah menderita kerugian besar seperti itu? Sebagai komandan ibukota kerajaan, Kamu bahkan tidak menunggu keputusan dari Aku atau Tsenpo untuk membawa pasukan Kamu pergi! Apakah Tsenpo masih ada di mata Kamu! Huoshu Huicang dan Dusong Mangpoje bisa dimengerti, tetapi Dalun Ruozan hanyalah seorang menteri sipil. Kekalahan itu bisa dimengerti, tetapi bisakah Kamu bahkan tidak membawa seorang menteri sipil pun ?! ”

Dalon Trinling menatap Huoba Sangye, wajahnya pucat pasi. Pasukan lebih dari seratus ribu elit telah berangkat, tetapi pada akhirnya, Huoba Sangye sendiri telah kembali. Jika bukan karena fakta bahwa Kekaisaran Ü-Tsang lemah karena kekalahan beruntun dan sangat membutuhkan tenaga, dia pasti sudah dieksekusi.

Baca terus di : www.worldnovel.online