Records of the Human Emperor Chapter 1016 – Khorasan Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 1016 – Khorasan

Bab 1016: Khorasan

Diterjemahkan oleh: Hypersheep325

Diedit oleh: Michyrr

Banyak bangsawan dan menteri di Baghdad saat ini menuntut eksekusi Abu Muslim, yang merupakan berita yang sangat buruk baginya. Tidak ada yang tahu apa kehendak Khalifah saat ini, tetapi Pedang Damocles akan turun pada akhirnya.

"Ziyad, apakah ada cara untuk mencari informasi tentang priest Besar?" Tiba-tiba Abu Muslim bertanya.

"Tuan?!"

Ziyad linglung. Dia tidak pernah berharap bahwa Abu Muslim akan mengangkat priest Besar alih-alih mengkhawatirkan kemarahan Khalifah dan hukumannya di masa depan.

"Ziyad, Masil adalah murid priest Besar. Yang Mulia juga menyukai Masil karena hubungannya dengan priest Besar. Dengan demikian, dari awal hingga akhir, figur yang paling penting dalam masalah ini … selalu adalah High Priest. Khalifah tidak mengatakan apa-apa karena priest Besar tidak mengatakan apa-apa.

“Tang mendapatkan kendali atas Behemoths dan membuatnya cacat pada saat yang paling krusial adalah variabel terbesar dalam pertempuran ini. Kematian Masil juga terkait dengan ini. Jika kita memberi tahu priest Besar tentang masalah ini, mungkin … itu akan membantu kita menanggung bencana ini, bahkan mungkin mendapatkan kita bantuan. Dunia timur memiliki terlalu banyak misteri. Talas hanyalah permulaan. Aku merasakan … bahwa jika kita ingin menaklukkan dunia timur, kita akan membutuhkan bantuan High Priest. "

Kata-kata Abu Muslim membuat Ziyad terdiam.

Setelah kekalahan hebat di Talas, semua orang tahu bahwa Abu Muslim menghadapi musibah, tetapi tidak ada yang pernah mengaitkan topik ini dengan eksistensi paling misterius di kekaisaran, priest Besar. Selain itu, High Priest berada di atas, sifatnya yang penuh teka-teki yang menimbulkan rasa hormat dan ketakutan, dan orang normal bahkan tidak pernah memiliki kesempatan untuk berinteraksi dengannya.

Tetapi ketika dipertimbangkan dengan seksama, kata-kata Abu Muslim tidak sepenuhnya tidak masuk akal.

Untuk sesaat, Ziyad membeku ketika benaknya melayang dan berubah pikiran.

"Tapi Tuanku, priest Besar selalu bergerak sangat rahasia. Dia paling sering muncul di Kuil, tetapi bahkan orang-orang Kuil tidak tahu ke mana dia pergi, apalagi kita. Terlebih lagi, Yang Mulia, Khalifah sejak dahulu, menyatakan bahwa tidak ada seorang pun yang diizinkan mengganggu Kuil dan priest Besar, dengan hukuman mati bagi mereka yang melakukannya. Bahkan Pangeran Ketiga tidak dapat melakukan hal seperti itu, apalagi kita. ”

Abu Muslim langsung mengerutkan kening pada kata-kata ini. Dia tahu insiden yang dibicarakan Ziyad. Saat itu, Khalifah telah memperlakukan Pangeran Ketiga dengan sangat baik, tetapi suatu hari, pemuda nakal ini menyimpang ke Kuil. Ketika Khalifah tahu, dia meminta Pangeran Ketiga segera dieksekusi. Seorang pangeran adalah status luhur yang berhak mewarisi tahta. Para bangsawan, menteri, dan gubernur harus tunduk di hadapan mereka, apalagi rakyat jelata.

Dari kejadian ini, seluruh kekaisaran mengetahui tekad Khalifah, dan tidak ada yang berani mendekati Kuil. Selain itu, sepuluh ribu penjaga lapis baja telah ditempatkan di sekitar Kuil.

Abu Muslim berpikir dengan tenang untuk waktu yang sangat lama, tetapi dia akhirnya dipaksa untuk mengakui bahwa menggunakan metode ini untuk menemukan priest Besar hampir mustahil. Jika itu hanya masalah Kuil yang dijaga ketat, Abu Muslim bisa saja memaksa jalan masuk, tetapi bahkan jika dia masuk, dia mungkin masih menemukan kesulitan untuk menemukan priest Besar.

High Priest terlalu misterius. Dalam sepuluh tahun terakhir, ia hanya muncul tiga kali. Tampaknya hampir mustahil baginya untuk mendapatkan bantuan dari priest Besar.

"Kami akan mengesampingkan masalah ini untuk saat ini. Izinkan Aku bertanya, apa status Mameluk? "Abu Muslim bertanya. Saat dia mengucapkan kata-kata ini, tatapan aneh muncul di matanya.

“Tuanku, pemberontakan para bangsawan tua di Khorasan telah sepenuhnya ditindas. Aku sudah menerima kabar bahwa pemberontak Khorasan kehilangan lebih dari tiga ratus ribu orang. Aku yakin bahwa mereka tidak akan dapat menimbulkan masalah untuk waktu yang sangat lama. Selain itu, Mameluk sudah diberitahu tentang apa yang terjadi di Talas. Komandan Aybak telah mengirim surat yang mengatakan bahwa begitu dia selesai dengan Khorasan, dia akan menunggu kedatangan Gubernur Qutaybah dan Osman, dan bepergian bersama mereka ke Talas untuk membantu Gubernur Gubernur.

"Aybak telah menyatakan minat besar pada pasukan timur ini yang dapat mengalahkan baik Tentara Behemoth dan Tentara Skyquaking," kata Ziyad tegas.

Ziyad jelas tampak bersemangat ketika dia menyebut Mameluk.

Dalam Pertempuran Talas ini, Mameluk adalah kekuatan yang seharusnya dikerahkan di timur, dan Khalifah telah berjanji bahwa mereka akan membantu Abu Muslim dalam penaklukannya, dalam meredam kekuatan besar dunia timur. Tetapi Mamelukes telah dipanggil pergi ke pemberontakan di Khorasan, dan mereka tidak pernah akhirnya tiba di medan perang.

Kerugian di Talas terkait erat dengan kurangnya Mamelukes.

Jika Mamelukes tersedia, semuanya mungkin berubah secara berbeda. Paling tidak, kekuatan kavaleri Wootz Steel di tanah tidak akan begitu terhentikan.

"Namun, meskipun Mamelukes kuat, dalam hal peralatan, mereka tidak dapat dibandingkan dengan prajurit Tang Wootz Steel. Senjata-senjata itu terlalu tajam, dan bahkan Armor Dewa Tentara Langit, peralatan terbaik yang bisa disediakan kekaisaran, kristalisasi pengetahuan pandai besi terbaik kekaisaran, masih ditembus oleh pedang Baja Wootz yang dipegang oleh Tang. Aku merasakan bahwa pedang Wootz Steel ini akan menjadi kelemahan terbesar Mamelukes. Jika kita tidak mengatasi kelemahan ini, Mamelukes akan merasa sangat sulit untuk menunjukkan kekuatan penuh mereka, "kata Ziyad dengan tegas.

Abu Muslim tidak mengatakan apa-apa, tetapi perubahan ekspresinya menunjukkan bahwa ia memahami masalahnya. Meskipun mereka berdua terjebak dalam pertempuran sengit, mereka juga terus mengawasi medan perang.

Meskipun Pasukan Skyquaking bukan Behemoth, itu pasti bisa dianggap sebagai kekuatan nomor dua di seluruh Arab. Dalam rencana mereka, Pasukan Skyquaking dengan baju besi tangguh mereka akan melemparkan garis Tang ke dalam kekacauan total. Tetapi ketika lima ribu Kavaleri Wushang itu menyerbu, semuanya telah berubah.

Jika mereka tidak melihatnya sendiri, mereka akan merasa sangat sulit untuk percaya bahwa Armor Dewa yang ditempa oleh pandai besi terbaik dari kekaisaran telah begitu rapuh sebelum pedang Tang.

“Ambil informasi yang kami kumpulkan bersama dengan sisa-sisa Armor Dewa yang rusak dan kirimkan ke Khorasan, ke Komandan Mameluke Aybak. Aybak memiliki lebih banyak kemampuan dan sumber daya di dalam kekaisaran. Dia harus mengandalkan dirinya sendiri untuk menyelesaikan masalah ini. Aku menduga bahwa ketika dia melihat hal-hal ini, dia akan mengerti. "

……

Tutup!

Elang hitam terbang dengan kecepatan luar biasa di udara, melakukan perjalanan dari Samarkand sampai ke kota strategis Khorasan. Dalam hal ini, orang dapat dengan jelas melihat keuntungan yang dimiliki orang Arab dalam kedekatannya dengan Talas.

Informasi Abu Muslim dapat tiba di tangan Aybak jauh lebih cepat dari yang diharapkan.

Suara mendesing!

Dari sudut elang hitam yang terbang di atas Khorasan, di bawah, orang bisa melihat bangunan-bangunan tinggi yang tak terhitung jumlahnya membumbung ke udara. Dari kepadatan dan kemewahan bangunan-bangunan itu, orang bisa mengatakan bahwa Khorasan adalah pusat ekonomi yang berkembang.

Sebenarnya, siapa pun yang datang ke Khorasan akan terpana oleh keagungan dan keagungannya. Di Jalur Sutra, kota ini dikenal sebagai Mutiara Barat. Pedagang yang tak terhitung jumlahnya akan datang untuk mengaguminya. Mereka akan melakukan perjalanan dari timur ke barat di sepanjang Jalan Sutra, semuanya berkumpul di perhentian terakhir Jalan Sutra ini.

Tetapi pada saat ini, Khorasan tidak memiliki keagungan sebelumnya. Jalan-jalan dipenuhi tumpukan mayat, semuanya terbakar dan menyemburkan asap hitam ke langit. Bau busuk mayat yang terbakar memenuhi udara, tetapi aroma terkuat dari semuanya adalah bau darah yang tercekat.

Dari kejauhan, bahkan udara tampak bernoda merah di banyak tempat.

Caw!

Burung nasar dan burung gagak berputar-putar di atas kota, terus-menerus turun untuk 'memperjuangkan makanan' dengan api. Di banyak tempat, orang juga bisa melihat unta dan burung unta tanpa pemilik berkeliaran.

Khorasan!

Mutiara di ujung Jalan Sutra baru saja mengalami pembantaian yang mengerikan. Pemberontakan mungkin telah ditekan, tetapi pembersihan akan berlangsung sangat lama!

Suara mendesing!

Di tengah Khorasan, sebuah spanduk berkibar di atas sebuah bangunan batu putih persegi yang sangat besar. Bulan sabit hitam digambarkan pada spanduk ini, memancarkan aura kekejaman yang ekstrem. Siapa pun yang melihatnya akan merasakan rasa takut yang tidak bisa dijelaskan.

Mamelukes!

Di Kekaisaran Arab, tidak ada orang yang tidak tahu nama yang diwakili oleh spanduk ini.

"Pembantaian abadi, penaklukan adalah raja!"

Ini adalah motto keluarga Mameluk.

Pada saat ini, banyak Mamelukes berdiri tinggi di sekitar gedung putih.

Mamelukes ini memiliki tubuh yang kecokelatan dan kuat, otot mereka berkilau seolah terbuat dari logam. Tubuh mereka tegang dengan kekuatan ledakan, seperti harimau yang siap melompat ke medan perang. Yang paling menakutkan dari semuanya adalah baju besi hitam tebal mereka. Baju besi ini ditutupi tanda pedang. Kepadatan dari tanda-tanda ini adalah tanda dari intensitas pertempuran yang dilakukan para Mameluk ini.

Darah yang terkoagulasi telah meresap ke dalam baju besi hitam mereka, mengubahnya menjadi merah gelap, menyatu dengan niat membunuh yang meletus dari kavaleri berat ini.

Ini adalah prajurit yang hidup untuk disembelih. Mereka seperti iblis dari neraka, bukan pejuang manusia. Dan mata mereka yang dingin dan tanpa emosi bisa membuat siapa pun membeku ketakutan.

Arooo!

Seekor anjing liar buas muncul dari jalan sekitar dua puluh zhang jauhnya. Tiba-tiba, anjing buas ini dengan gigi menyeringai sepertinya memperhatikan sesuatu. Dia gemetar, menyalak lembut, dan melarikan diri dengan ekornya di antara kakinya.

Ini adalah Mamelukes terkenal dari Kekaisaran Arab. Di mana mereka muncul, bahkan serangga di bawah tanah akan ketakutan. Keheningan menyelimuti mereka.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded