Read King of Gods – Chapter 855: Indo

Atur Tampilan :
Table of Content

Read King of Gods – Chapter 855:

Bab 855 – Pemanggilan Dewa Jahat

Di udara, cahaya pedang terang yang adalah Little Sword Saint tiba-tiba mulai redup, dan hukum Pedang Dao mulai berputar.

"Saint Pedang Kecil!"

The Little Sword Saint tersenyum ketika dagingnya mulai menjadi transparan. Senyum di wajahnya masih santai dan acuh tak acuh.

Dia pertama kali melirik orang-orang dari Sky Sword Pavilion, kemudian yang lain di dalam Gedung Perbaikan. Di antara kelompok kedua itu, tatapan Little Sword Saint mendarat di Zhao Feng, dan dia mengangguk ke arah yang terakhir.

"Pemahamannya tentang Pedang Dao telah mencapai tingkat yang tak terduga, dan dia telah menyerah pada kehidupan …." Zhao Feng dipenuhi dengan rasa hormat.

Zhao Feng merasakan bahwa pemahaman Saint Pedang Kecil tentang Pedang Dao telah mencapai tingkat puncak Kaisar, atau bahkan mungkin tingkat Mystic Light Realm Sacred Lord.

Namun, Alam Cahaya Mistik berbeda dari Alam Dewa Void. Itu bukan hanya perubahan sederhana dalam jiwa; itu juga sangat mementingkan aspek fisik. Ini berarti bahwa, bahkan jika jiwa seseorang mencapai persyaratan untuk maju, itu tidak akan mudah untuk menerobos ke Alam Cahaya Mistik jika mereka tidak memiliki kemampuan fisik yang sesuai.

Sekarang, Zhao Feng bahkan tidak bisa melihat tingkat pemahaman Pedang Dao Pedang Kecil Satu hal yang pasti – pemahaman dan penguasaan Pedang Kecil Saint terhadap Pedang Dao telah melampaui semua ahli yang pernah dilihat Zhao Feng, termasuk Kaisar Pedang Dao dari Tanah Suci Bela Diri Sejati.

Daging Little Sword Saint mulai menjadi lebih redup seperti salju yang mencair.

"Kamu … apa yang kamu katakan kepada Senior Sword Saint?" Gadis dan perusahaan berjubah hitam menatap Zhao Feng dengan permusuhan dan ketidakpuasan.

The Little Sword Saint belum mencapai akhir hidupnya, tapi Zhao Feng mengatakan sesuatu, dan kekuatan hidup Little Sword Saint tiba-tiba mulai memudar lebih cepat.

"Sangat disayangkan. Kehidupan dan jiwa Anda mencapai batas mereka pada saat terakhir, jika tidak, Anda hanya perlu mengambil alih tubuh lain dan kembali berkultivasi. Menerobos ke Alam Cahaya Mistik tidak akan menjadi masalah di masa depan," Zhao Feng berkata dengan menyesal.

Sulit bagi seseorang untuk mengambil alih tubuh lain hanya dengan Intent atau Partial Thought.

Pikiran Intent dan Partial dibuat dari energi mental dan pemahaman hukum. Mereka tidak ada hubungannya dengan jiwa sendiri. Persyaratan terendah untuk mengambil alih tubuh adalah Jiwa Parsial karena itu berisi sepotong jiwa yang sebenarnya.

Sebelum Demigod Kun Yun terlahir kembali melalui darah, ia telah menanamkan aura jiwanya ke dalam daging Tubuh Suci Abadi-nya dengan teknik khusus ketika ia masih hidup. Itu karena ini bahwa Kun Yun hanya membutuhkan satu tetes darah dan Pemikiran Partial untuk menghidupkan kembali.

Namun, kehidupan dan jiwa santa kecil itu mencapai batasnya setelah dinyalakan, yang pada dasarnya sama dengan kematian total. Kehidupan dan jiwanya adalah apa yang memicu Pedang Niatnya.

"Aku mati tanpa penyesalan setelah melampaui pemahaman pedangku sebelumnya." The Little Sword Saint mengungkapkan senyum puas sebelum dia meninggal.

Weng ~ Jiang!

Detik berikutnya, hantu pedang spiritual dari mana aura Saint Pedang Kecil bisa dirasakan bergabung menjadi pedang perunggu berkarat.

Shua!

Pedang Dewa Kuno yang compang-camping mulai bergetar, dan gelombang cahaya pedang hijau dingin dengan kekuatan yang tak tertandingi memaksa semua orang kembali.

Namun, meskipun pedang Dewa Kuno yang compang-camping itu kuat, itu tidak membahayakan siapa pun.

"Senior Sword Saint!"

Gadis berjubah hitam dari Sky Sword Pavilion memiliki ekspresi terkejut saat dia sekarang memegang pedang compang-camping hijau di tangannya.

Pada saat ini, pandangan semua orang mendarat pada gadis berjubah hitam.

"Dia punya senjata Dewa Kuno!"

"Mo Dongyao itu adalah keajaiban Sky Sword Pavilion. Melihat beberapa ribu tahun terakhir, bakatnya di Pedang Dao hanya di bawah yang dimiliki Saint Pedang Kecil."

Tatapan semua orang terkunci pada Mo Dongyao berjubah hitam, keajaiban generasi muda Sky Sword Pavilion. Dia baru saja bertarung dengan Zhao Yufei beberapa saat yang lalu dan kalah.

Namun, setelah Little Sword Saint meninggal, semua orang tidak dapat menyembunyikan keserakahan di mata mereka ketika mereka melihat Mo Dongyao. Efek apa yang akan dibawa senjata Dewa Kuno ke seluruh dinasti penguasa? Bahkan jika itu adalah sepotong omong kosong yang compang-camping, itu masih merupakan senjata dari domain Dewa dan terkait dengan Alam Ilahi Surgawi.

Yang mengatakan, kekuatan normal tidak akan bisa menahannya bahkan jika mereka berhasil mencurinya. Satu-satunya kekuatan yang hadir dengan kemampuan untuk melakukannya adalah kekaisaran dan Sky Suspension Palace.

"Senjata Dewa Kuno … mungkin bahkan kita tidak memilikinya." Mata Pangeran Ketigabelas berapi-api. Jika dia bisa mengambil senjata Dewa Kuno kembali ke keluarga kekaisaran, prestasi seperti itu akan sangat meningkatkan peluangnya untuk memenangkan kompetisi untuk menjadi Kaisar Suci.

"Ayo pergi," Zhao Feng tiba-tiba berkata, dan dia berjalan menuju pintu keluar dengan Nan Gongsheng.

Dia tidak terlalu tertarik pada senjata Dewa Kuno. Setidaknya jangan sekarang. Mengesampingkan senjata Dewa Kuno, bahkan senjata Dewa di bawah standar akan membawa masalah besar ke Alam Dewa Void. Pasukan yang tidak setingkat bintang tiga tidak akan mampu melindungi pedang Dewa Kuno yang compang-camping.

Zhao Feng dan Nan Gongsheng berbalik adalah saat yang tepat Pangeran Ketigabelas memutuskan untuk mengambil tindakan.

Weng ~ Jiang!

Sebuah cahaya pedang tiba-tiba melintas di belakang punggung Mo Dongyao, dan itu menghasilkan Pedang Pedang abadi yang sepertinya bisa menebas Langit dan Bumi.

"Arghhh!"

Semua Raja yang berencana mengambil tindakan, seperti Pangeran Ketigabelas, merasa pikiran mereka terluka. Jiwa mereka seperti lilin yang tertiup angin, sebentar lagi akan padam. Ketakutan dan keputusasaan menguasai hati mereka.

"Hmph!"

Sosok cahaya pedang setengah transparan membentuk garis besar Saint Pedang Kecil.

"Lepaskan aku! Senior Sword Saint, tolong luang aku!"

Para Raja yang berencana mengambil tindakan merasa seperti mereka sedang menghadapi Saint Pedang Kecil ketika dia berada di puncaknya. Semua Raja tiba-tiba merasa seperti jiwa mereka kecil dibandingkan.

Bahkan jiwa Xuanyuan Wen bergetar. Dia seperti pohon kecil di tengah badai.

"Serangan Pedang Dao tipe jiwa yang murni … apakah ini hukum Pedang Jiwa?" Zhao Feng bergumam.

Mo Dongyao memegang pedang Dewa Kuno yang compang-camping dan mengeluarkan Pedang Aura yang abadi dan abadi. Tekanan senjata Dewa Kuno menekan semua orang yang hadir, dan hati para Raja melonjak. Mereka bahkan tidak memiliki kemampuan untuk berpikir untuk melawan.

"Bagaimana ini mungkin !? Bagaimana bisa Mo Dongyao mengendalikan senjata Dewa Kuno …?" Wajah Pangeran Ketigabelas berwarna putih, dan dia merasa tidak bisa bernapas. Pada saat ini, Mo Dongyao bisa membunuhnya hanya dengan pikiran.

Bahkan Kaisar normal tidak akan berani untuk berbentrokan dengan Mo Dongyao langsung sekarang.

"Mo Dongyao hanya pengguna. Pengontrol sebenarnya dari pedang Dewa Kuno yang compang-camping adalah Little Sword Saint." Saudara Bela Diri Senior Zhuge menarik napas dalam-dalam.

The Little Sword Saint mendapatkan pengakuan dari pedang Dewa Kuno yang compang-camping, kemudian berubah menjadi pedang jiwa dan bergabung dengannya. Ini berarti bahwa Saint Pedang Kecil dapat memutuskan siapa yang harus mengendalikan senjata Dewa Kuno. Sampai batas tertentu, Saint Pedang Kecil pada dasarnya adalah roh pedang sekarang.

"Teman Kecil," sebuah suara tua terdengar dari sosok cahaya pedang setengah transparan di belakang punggung Mo Dongyao.

"Hmm?" Langkah kaki Zhao Feng berhenti. Dia berbalik dan melihat ke arah Mo Dongyao, membenarkan bahwa suara itu memanggilnya.

"Senior Sword Saint, apakah ada yang kamu butuhkan?" Zhao Feng tidak berani tidak sopan. Bahkan mengira dia telah menyerahkan hidupnya dan sekarang ada sebagai roh, Little Sword Saint berkali-kali lebih kuat dari sebelumnya dalam keadaannya saat ini.

"Teman kecil." Suara tua itu menghela nafas. "Hanya ada dua puluh hari lagi sampai Naga Ular Hitam masuk ke Istana Xie Yang, dan tidak ada yang akan bisa selamat. Saya harap Anda bisa membantu semua orang mengatasi bahaya."

Mendengar itu, semua orang tercengang. The Little Sword Saint menaruh harapannya pada salah satu dari Duo Iblis? Bukan Xuanyuan Wen atau tiga pangeran, tetapi seorang pemuda jahat yang terkenal karena mencuri?

Namun, mereka harus mengakui bahwa tidak ada orang di sini yang bisa melihat melalui Zhao Feng, dan mereka penuh dengan kewaspadaan dan kehati-hatian terhadapnya.

"Saya?" Zhao Feng tertawa, seolah-olah dia mendengar lelucon. Ekspresinya berkata, Anda ingin seorang pencuri menyelamatkan semua orang? Bukankah itu agak kekanak-kanakan?

"Aku tidak tahu dari mana kamu berasal atau latar belakangmu, tapi aku bisa memastikan bahwa, dari semua orang di sini, kamu yang paling mungkin berhasil. Ini bukan hanya naluriku; senjata Dewa Kuno merasakan hal yang sama , "suara tua itu berkata dengan sungguh-sungguh.

Senjata Dewa Kuno? Hati Zhao Feng bergetar. Bisakah senjata Dewa Kuno merasakan keberadaan Mata Dewa Kesembilannya? Garis keturunan mata kirinya berasal dari dewa di Era Kuno, dan senjata Dewa Kuno adalah senjata para Dewa dan terkait dengan domain Alam Ilahi Surgawi.

"Jika kamu bisa mengambil anggota Sky Sword Pavilion dan melarikan diri, aku akan berutang budi padamu," sosok cahaya pedang putih itu berjanji.

"Berurusan." Sebuah cahaya melintas di mata Zhao Feng. Meskipun kehidupan Saint Pedang Kecil telah berakhir, kondisinya saat ini bahkan lebih mengerikan dari sebelumnya. Selain itu, Zhao Feng saja tidak cukup untuk berurusan dengan Black Destruction Serpent Dragon.

Beberapa saat kemudian, para pemimpin dari semua pasukan berkumpul di depan Gedung Perbaikan. Kali ini, Zhao Feng dan Nan Gongsheng tidak bertindak sendiri.

"Menara kristal ungu itu adalah inti dari Istana Xie Yang," kata Zhao Feng saat tatapan semua orang mendarat di menara kristal ungu megah yang melesat ke langit.

Menara itu berada di tengah-tengah Istana Xie Yang, dan tekanannya mengguncang semua hati Raja.

"Kunci menuju Yuan Sealing Divine Chains dan pusat Array Terlarang milik Tuhan kemungkinan besar ada di sana," kata Saudara Bela Diri Senior Zhuge.

Karena bahaya Black Destruction Serpent King semakin dekat, tidak ada yang tega untuk mencari kekayaan lain di Istana Xie Yang. Meskipun mereka mungkin hanya mengintai sepersepuluh atau bahkan seperseratus dari kekayaan dalam Istana Xie Yang, apa gunanya jika Anda tidak bisa membiarkannya hidup-hidup?

"Ayo pergi." Imperial Gan Agung adalah yang pertama pergi dan menuju ke arah menara kristal ungu. Orang-orang dari Sky Suspension Palace, Keluarga Duanmu, dan teman-teman kemudian mengikuti.

"Ayo pergi." Zhao Feng dan Nan Gongsheng juga menuju ke menara kristal ungu, dan kelompok dari Sky Sword Pavilion mengikuti di belakang Duo Setan Berambut Ungu.

"Jika bukan karena Senior Sword Saint, aku tidak akan mengikuti dua pencuri ini." Wajah Mo Dongyao dingin dan tidak mau, tetapi mereka merasa tenang karena beberapa alasan ketika mengikuti Duo Iblis Berambut Ungu.

Kami semakin dekat dengan panggilan kekuatan itu …. Simbol ungu-darah-berwarna di dahi Nan Gongsheng mulai menjadi lebih panas. Itu seperti jantung kedua saat berdetak di dahinya.

Jika Anda menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tip: Anda dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri di antara beberapa bab.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded