PMG2 Chapter 681 – Supreme God Lang Xie! Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 681: Dewa Tertinggi Lang Xie!

Diedit oleh RED

Lin Feng mendengar suara siulan. Dia tiba-tiba merasa lebih ringan: pedang di punggungnya telah menghilang. Zu Ti terbang menuju Dewa Tertinggi Zi Dian dengan kecepatan luar biasa. Qi tajamnya memotong ruang menjadi dua. Dewa Tertinggi Zi Dian tidak punya pilihan untuk menampar dan mundur.

Namun, bayangan tangan Dewa Tertinggi Zi Dian mengandung segala macam energi tersembunyi. Zu Ti tertabrak dan jatuh di tanah.

"Sword of Remote Times?" Mata Dewa Tertinggi Zi Dian bersinar dengan rakus. Dia menginginkan Jiwa Pedang Leluhur.

"Tuan." Ekspresi Lin Feng berubah drastis. Dia buru-buru terbang menuju puncak gunung dan mengambil pedang dari tanah. Ketika dia mengeluarkannya, dia gemetar. Dia merasakan kekuatan mengerikan menembus darahnya melalui tangannya.

Lin Feng meraung marah. Dia ingin melepaskan kekuatan yang luar biasa itu, rasanya sama seperti ketika dia bertarung melawan Yan Zhen sebelumnya. Kali ini, sensasi itu bahkan lebih intens. Kali ini, Lin Feng melakukannya dengan sengaja, tidak seperti selama pertempuran melawan Yan Zhen ketika dia tidak bisa mengendalikan pedang sama sekali.

Rasanya alami, untuk Lin Feng, dan untuk orang banyak. Kerumunan tidak menyadari ada yang salah. Lin Feng memegang Sword of Remote Times dan melintas, dengan cepat tiba di depan Dewa Tertinggi Zi Dian. Lin Feng menebas tanpa mengatakan apa-apa.

Ekspresi Supreme God Zi Dian tidak berubah. Qi-nya menjadi lebih menakutkan. Qi menginvasi puncak Gunung Lang Xie. Dewa Tertinggi Zi Dian mengangkat tinjunya dan meninju Pedang Waktu Jauh, yang mengeluarkan suara yang jernih dan logam. The Sword of Remote Times terpesona, tentu saja, Lin Feng terpesona bersama dengan itu karena dia memegangnya.

Tapi Lin Feng dengan cepat berhasil bangkit kembali. Dia memantul dari batu raksasa dan melemparkan dirinya kembali pada Dewa Tertinggi Zi Dian sambil berputar di udara. Dia tampak seperti torpedo yang mematikan.

Lin Feng berubah menjadi seberkas cahaya pedang. Cahaya pedang itu menembus lapisan perlindungan eksternal Dewa Tertinggi Zi Dian, lalu melalui aura salehnya, dan terus bergerak ke arah dada Dewa Tertinggi Zi Dian.

Pada saat itu, Dewa Tertinggi Zi Dian mulai tampak muram. Dia berteriak dengan marah dan menampar tangan Lin Feng. Tangan Lin Feng terasa sangat sakit. Dia jarang merasakan sakit seperti itu. Dia ingin pindah kembali, tetapi dia menyadari bahwa Dewa Tertinggi Zi Dian menahannya di tempatnya.

Dewa Tertinggi Zi Dian menampar tangan Lin Feng. Awalnya, dia memegang Sword of Remote Times dengan kuat, tetapi sekarang tidak bisa mempertahankan cengkeramannya. Dewa Tertinggi Zi Dian memukul tangan Lin Feng dan pedang itu jatuh. Zi Dian memukul dada Lin Feng, dan. Lin Feng tertiup ribuan meter jauhnya dan menabrak batu besar, yang meledak pada dampaknya.

Dewa Tertinggi Zi Dian mengambil pedang itu. Semua orang terengah-engah. Dewa Tertinggi Zi Dian mengabaikan ekspresi orang-orang itu. Dia bersiap untuk menyimpan Sword of Remote Times di tempat yang aman.

Namun, Sword of Remote Times melepaskan kekuatan yang menakutkan yang mulai menembus dada Dewa Tertinggi Zi Dian. Dewa Tertinggi Zi Dian mulai merasakan hidup dan mati Qi. Dia mundur tanpa mengatakan apa-apa. Pada saat yang sama, ia menendang Pedang Waktu Jauh, yang menabrak gunung di kejauhan.

Kekuatan luar biasa diluncurkan dan menyapu segala sesuatu di sekitar Dewa Tertinggi Zi Dian. Meskipun situasinya semakin berbahaya, semakin banyak orang dari Kota Lang Xie berkumpul untuk menonton.

"Guru, kita harus membunuh Lin Feng! Kalau tidak, dia akan menjadi terlalu kuat di masa depan dan dia akan menjadi ancaman bagi kita! "Fu Fu Rong berkata dengan tergesa-gesa. Ketika dia melihat bahwa Lin Feng telah terpesona, tetapi tidak terbunuh, dia mulai khawatir.

Ketika Dewa Tertinggi Zi Dian mendengar Fu Su Rong, dia mengangguk, lalu menggulung lengan bajunya dan pergi. Dia mendarat di depan Lin Feng, dan mengangkat kakinya. Di langit, ratusan bayangan kaki zhang lama muncul dan turun ke arah Lin Feng dengan kecepatan luar biasa.

Lin Feng menatap kaki raksasa dengan putus asa. Sulit untuk menghindari kematian pada saat itu, tetapi Lin Feng tidak siap mati. Sekarang Fu Su Rong dilindungi oleh seorang kultivator yang luar biasa, membalas Tuan Tian Ji dan yang lainnya akan sangat rumit. Pada saat yang sama, Lin Feng baru saja tiba di Negara Dewa dan belum mendapatkan pijakan yang kuat. Tetapi apakah dia benar-benar akan mati seperti ini?

Lin Feng sangat marah. Dia tidak ingin mati seperti ini. Dia masih memiliki banyak hal yang harus dilakukan! Bagaimana dia bisa meninggalkan istri, anak-anak, cucu-cucunya …?

Dewa Tertinggi Zi Dian mendengus dingin. Baginya, membunuh Lin Feng seharusnya seperti membunuh orang biasa. Dia tidak akan pernah memperhatikan goreng kecil seperti Lin Feng dalam keadaan normal; dia tidak akan pernah membuang waktu jika bukan untuk Fu Su Rong.

Kaki Dewa Tertinggi Zi Dian turun dari langit. Lin Feng merasa sedingin es dan tertindas.

"Tuan Zi, sebagai Dewa Tertinggi tingkat tinggi, tidakkah Kamu merasa malu menindas seseorang yang begitu lemah?"

Sebagai Lin Feng telah mengundurkan diri, lengan muncul di depan matanya. Itu juga ratusan zhang panjang. Lin Feng tercengang, dan tidak bisa mempercayai matanya. Kaki dan tangan bertabrakan, tetapi tidak ada kekuatan yang muncul, seolah-olah lengan dan kaki itu milik orang biasa.

Tapi Lin Feng mengerti bahwa tabrakan itu mengandung energi yang menakutkan. Jika kakinya sampai di sana, nadinya akan meledak.

Kaki dan lengannya menghilang. Banyak orang bergidik ketakutan.

"Lin Feng?" Seorang pria tua muncul di depan Lin Feng, dia tampak sangat tua. Keriputnya dalam, tetapi matanya tampak tajam, menunjukkan vitalitas seorang pria muda.

"Ayah!"

Ketika Jiang Yi Tian dan Jiang Yi Ze melihat orang tua itu, mereka sangat gembira. Mereka buru-buru berlari menuju puncak gunung dan membungkuk padanya.

Namun, lelaki tua itu mengerutkan kening dan berteriak dengan marah, "Gunung Lang Xie adalah tempat suci di kota kami, dan Kamu membiarkan orang bertarung di sini tanpa izin ?!"

"Kami … Kami …" Jiang Yi Tian dan Jiang Yi Ze tidak tahu harus menjawab apa, tetapi mereka tahu ayah mereka benar-benar marah.

"Orang tua, sudah bertahun-tahun, akhirnya Kamu muncul lagi," kata Dewa Tertinggi Zi Dian, tersenyum lembut.

“Kamu tidak mati, mengapa aku harus mati?” Jawab lelaki tua itu dengan lugas. Dia sama sekali tidak ingin membicarakan masa lalu dengan Dewa Tertinggi Zi Dian … dan Dewa Tertinggi Zi Dian tahu itu.

"Seharusnya kamu tidak muncul di Gunung Lang Xie hari ini," lanjut pria tua itu dengan agresif. Dia tidak peduli bahwa Dewa Tertinggi Zi Dian adalah salah satu pembudidaya terkuat di Kota Lang Xie.

Dewa Tertinggi Lang Xie adalah satu-satunya yang dapat berbicara seperti itu di Kota Lang Xie karena ia adalah ayah dari dua Pemimpin Besar kota.

"Dewa Tertinggi Lang Xie, apakah Kamu akan terlibat dalam semua ini?" Tanya Dewa Tertinggi Zi Dian. Ekspresinya tiba-tiba berubah. Dia terlihat jauh lebih dingin.

Dewa Tertinggi Lang Xie tidak menjawab, tetapi dia tampak seolah jawabannya jelas. Dia tidak takut pada Dewa Tertinggi Zi Dian. Dua pembudidaya terkuat dari Lang Xie City telah bekerja bersama untuk waktu yang lama, ada hal-hal yang tidak perlu mereka jelaskan.

Pada akhirnya, Dewa Tertinggi Zi Dian mengambil Fu Su Rong dan menghilang dari Gunung Lang Xie.

Lin Feng menyaksikan Fu Su Rong pergi. Dia sangat marah. Dia berharap bisa membunuh Fu Su Rong. Namun, itu tidak mungkin sekarang. Selama Dewa Tertinggi Zi Dian masih hidup, ia tidak akan bisa membalas dendam kecuali jika ia menabrak Fu Su Rong sendirian, dan hanya jika Fu Su Rong tidak memiliki salah satu jimat Dewa Tertinggi Zi Dian.

Dewa Tertinggi Lang Xie memperhatikan bahwa Lin Feng marah, dan berkata dengan acuh tak acuh, "Kamu tidak bisa berbuat banyak ketika Kamu lemah dan tidak memiliki latar belakang. Bertahan saja. ”

Kemudian, dia berjalan ke Zu Ti. Zu Ti gemetar; dia ingin pergi, tetapi Dewa Tertinggi Lang Xie meneriakinya, “Apa? Kamu ingin melarikan diri? Tuanmu ada di sini dan kamu ingin melarikan diri ?! "

“Hmph! Itu bukan urusanmu, "kata Zu Ti muram, keluar dari pedang. Namun, dia sangat pucat dan tampak tidak berdaya. Dia telah menggunakan semua Qi-nya untuk membantu Lin Feng sesaat sebelumnya. Dia kelelahan.

“Hehe, kata-kata kosong. Kembalilah bersamaku dan kita akan lihat, "kata Dewa Tertinggi Lang Xie, tertawa mengejek.

Zu Ti mengerutkan kening, lalu tampak putus asa dan mengangguk. Dia tidak punya pilihan.

Dewa Tertinggi Lang Xie tersenyum dingin, lalu mengangkat tangannya dan memanggil Sword of Remote Times. Dia berkata kepada Lin Feng, "Ikut aku dan kami akan berbicara tentang pembalasanmu.

"Kamu bajingan! Kamu membiarkan guru cucu Aku dipermalukan! Seberapa menakutkankah omelan tua itu? Lain kali Kamu melihatnya, bertarung!

"Sial! Siapa lagi yang mau menggertak bangsaku? Menurut Zi Zi, siapa dia? ”

Orang tua itu sangat marah, berteriak dan menunjuk kedua putranya, Jiang Yi Tian dan Jiang Yi Ze. Jiang Yi Tian dan Jiang Yi Ze hanya tersenyum, tidak berani menentang ayah mereka, dan hanya menanggung penghinaan.

Dewa Tertinggi Lang Xie kemudian memandang Jiang Xuan. Jiang Xuan tampak sangat sedih. Pria tua itu memandangnya dengan ramah.

"Sigh, cucuku tersayang, jangan merasa sedih. Beri tahu Aku apa yang Kamu inginkan dan Aku akan membantu Kamu, Aku bahkan akan melakukan yang terbaik untuk membalas Kamu. "

Banyak orang berkeringat dingin. Mereka akhirnya mengerti mengapa tidak ada yang berani mempermalukan dan menyinggung Pangeran Muda. Itu bukan hanya karena Pemimpin Lang Xie Timur melindunginya; leluhurnya juga ada untuknya!

Siapa yang berani menyinggung perasaannya?

———————–

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Tip: Kamu dapat menggunakan tombol keyboard kiri, kanan, A dan D untuk menelusuri di antara beberapa bab.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded