Peerless Martial God 2 c333 Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 333: Kekalahan Hancur

Bab 333: Kekalahan Hancur

Diedit oleh RED

"Haha, aku tidak akan mengira hal-hal menyenangkan seperti itu akan terjadi sebelum kompetisi hebat!" Seru seseorang. Seorang pria berpakaian hitam muncul di depan orang banyak. Dia memiliki sekop di pundaknya.

"Itu dia? Zhu Deng Si? Orang yang kesembilan di Daftar Dewa? "

"Ini benar-benar dia. Itu mungkin berarti Tiga Dewa akan datang juga. "

Banyak murid melihat sekeliling, mencari tiga dewa legendaris. Namun, mereka tidak melihat satupun dari mereka, yang mengecewakan beberapa orang.

"Jangan mencari mereka. Guru Aku bermeditasi di pengasingan. Mereka mencoba menerobos ke lapisan Kaisar Ilahi. Yue Zhi, Su Zi, dan aku datang sendiri! ”Teriak Zhu Deng Si dengan sangat keras, melukai telinga orang-orang.

Setelah itu, Yue Zhi dan Su Zi juga muncul.

Yue Zhi tampak acuh tak acuh. Su Zi tampak muram dan dingin. Dia tidak ingin orang-orang dekat dengannya.

"Atas lapisan kesembilan?"

Lin Feng memandang tiga murid, yang semuanya memiliki kekuatan paling atas dari lapisan Kaisar Roh Kudus kesembilan. Ketiga dewa itu sungguh luar biasa. Lin Feng hanya sedikit kecewa; dia berharap untuk melihat Dewa Assassin, dia pasti akan berterima kasih lagi untuk apa yang telah dia ajarkan kepadanya.

Kelahiran seorang Buddha berada di sepuluh besar dalam Daftar Keterampilan Ketuhanan. Bahkan satu miliar Godly Stones tidak akan cukup untuk membelinya, tetapi Dewa Assassin telah memberikannya kepadanya. Lin Feng sangat berterima kasih.

'' Hei, Aku mendengar bahwa Dewa Assasin ingin merekrut Lin Feng sebagai murid, tetapi Lin Feng menolak. Apakah itu benar atau tidak? "

"Jika itu benar, itu berarti bahwa Lin Feng dan mereka bertiga hampir seperti sesama murid."

“Zhu Deng Si berkata bahwa guru mereka sedang bermeditasi di pengasingan. Jika mereka berhasil dan menjadi Kaisar yang saleh, itu berarti bahwa Lin Feng akan memiliki Kaisar yang saleh sebagai teman. Menyinggung perasaannya bukanlah ide yang sangat bagus. ”

'' Nah, Kamu mengatakannya, Lin Feng menolak untuk menjadi murid Dewa Assassin. Karena seperti itu, Dewa Pembunuh mungkin tidak peduli dengan kehidupan Lin Feng. "

Semua murid mengobrol dengan suara rendah. Namun, semua orang mendengarnya. Ekspresi Su Zi berubah. Dulu, dia ingin menjadi murid Dewa Pembunuh, tetapi Dewa Pembunuh telah menolak.

Dewa Pedang telah melihat bahwa Su Zi adalah anak yang jujur ​​dan baik, jadi dia telah merekrutnya. Su Zi tidak pernah bisa melupakan itu, dan setiap kali Dewa Assassin tampaknya mementingkan seseorang, Su Zi ingin membunuh mereka!

Su Zi melirik Lin Feng dengan dingin. Dia tidak lebih lemah dari Ye Lü Qi …

Lin Feng merasakan sesuatu dan berbalik. Dia memperhatikan tatapan dingin Su Zi. Dia mengerti apa yang sedang terjadi, tapi Lin Feng hanya tersenyum mengejek. Jika Su Zi memprovokasi dia, Lin Feng tidak akan keberatan memberinya pelajaran yang baik. Dia bukan penurut.

"Kompetisi hebat sangat hidup, seperti yang diharapkan!" Kata seseorang, tertawa dingin.

Seorang pria berpakaian putih keluar dari kerumunan Sekte Permata Surgawi. Dia terlihat cantik dan menawan, dan memiliki pedang di punggungnya.

"Song Tian. Kesepuluh dalam Daftar Dewa. "

Banyak orang kaget. Song Tian telah bermeditasi di pengasingan untuk sementara waktu. Sepertinya para pembudidaya terkuat di daerah semuanya berkumpul di sini.

Tetapi banyak orang telah mendengar bahwa Lin Feng telah membunuh dua saudara kandungnya, Song Yuan dan Song Luo. Song Tian benar-benar ingin menghancurkan Lin Feng untuk itu.

"Zhu Deng Si, kali ini, aku tidak akan kalah melawanmu. Aku akan menggantikanmu dalam Daftar Dewa. "

Kerumunan terkejut karena Song Tian tidak menimbulkan masalah bagi Lin Feng. Sebagai gantinya, dia menatap Zhu Deng Si dengan marah.

Sepertinya kebencian di antara mereka berdua bahkan lebih buruk daripada antara Lin Feng dan Song Tian? …

"Bajingan, jika aku tidak menghancurkanmu, maka aku bukan Zhu Deng Si," jawab Zhu Deng Si, tertawa jahat. Seluruh tubuhnya bergetar saat dia tertawa keras.

Song Tian tampak sangat muram, lalu dia menatap Lin Feng dan berkata dengan acuh tak acuh, “Lakukan bunuh diri sekarang dan aku akan memaafkanmu atas kejahatanmu. Aku tidak ingin menyentuh Kamu untuk membunuh Kamu, Kamu bajingan kotor. "

Ketika Song Tian mengatakan itu, semua orang tercengang, dia terdengar sangat percaya diri. Dia tidak ingin tangannya kotor dengan menyentuh Lin Feng?

Sombong sekali! Bagi banyak orang, ini adalah pertama kalinya mereka melihat seseorang yang begitu sombong.

Tentu saja, Song Tian berada di sepuluh besar Daftar Dewa, jadi bisa dimengerti.

"Eh?" Lin Feng mengerutkan kening pada Song Tian, ​​lalu mencibir dan menatap Ye Lü Qi. "Ayo berjuang!"

"Baiklah." Ye Lü Qi juga sangat marah karena Song Tian telah memotongnya, tetapi Lin Feng tidak melupakan perjanjian mereka.

"Baiklah." Lin Zhe Tian juga setuju untuk bertarung melawan Ye Lü Dan Xing, jadi keempat orang itu langsung menjadi pusat perhatian orang. Mereka bertempur di dua tempat berbeda.

Lin Feng dan Ye Lü Qi mulai berkelahi. Suasana langsung berubah di sekitar mereka. Banyak orang yang pindah, kecuali lima Kaisar Ilahi dan Kaisar Setengah-Tuhan.

Song Tian sangat marah. Dia telah meminta Lin Feng untuk bunuh diri, tetapi Lin Feng telah mengabaikannya dan langsung pergi untuk bertarung dengan Ye Lü Qi. Betapa memalukan!

Dia mengepalkan tangannya dan menggertakkan giginya saat dia melihat Lin Feng. Kemudian dia melompat dan melepaskan Qi yang mengeluarkan suara ledakan.

Semua orang benar-benar terpana. Song Tian mengejutkan Lin Feng? Dia tidak terdengar sehebat sebelumnya.

Para murid Sword Mountain semua sangat khawatir. Bagaimana jika Song Tian melukai Lin Feng?

Lin Feng secara alami merasakan bahwa Song Tian menyerangnya di belakang. Song Tian melemparkan pukulan padanya!

Lin Feng sangat marah. Dia melemparkan tendangan ke arah Ye Lü Qi untuk menghalanginya dan kemudian dia berbalik dan melemparkan pukulan ke Song Tian.

Suara keras menyebar di udara dan siluet tertiup angin dan menabrak dinding, batuk darah.

Kerumunan tercengang.

"Eh …? Kekalahan yang luar biasa bagi seseorang yang masuk dalam sepuluh besar Daftar Dewa … "

Semua orang tercengang, Song Tian jatuh ke tanah dan sebuah kawah muncul. Mereka semua terkejut. Beberapa saat sebelumnya, Song Tian mengatakan pada Lin Feng untuk bunuh diri dan sekarang Lin Feng telah membombardirnya dengan satu pukulan.

Ye Lü Qi juga heran ketika dia melihat betapa kuatnya Lin Feng. Lagipula Song Tian adalah seorang kultivator dari lapisan Kaisar Roh Kudus kesembilan.

Orang seperti itu telah dihancurkan oleh Lin Feng dalam satu pukulan …

Berpikir tentang itu, Ye Lü Qi gemetar ketakutan. Dia menyadari bahwa dia mungkin tidak bisa bersaing dengan Lin Feng.

Dia dengan cepat mengesampingkan pikiran itu; dia benar-benar ingin mencoba dan bertarung melawan Lin Feng dan melihat seberapa kuat dia bisa.

Song Tian meletakkan tangannya di dadanya. Rasanya sakit, dan dia menggeram giginya. Dia berada di sepuluh besar Daftar Dewa dan Lin Feng telah menghancurkannya dengan satu pukulan … Sungguh penghinaan …

“Kamu berani menyerangku dengan terkejut? Kamu benar-benar sampah. Awalnya Aku tidak bermaksud memperhatikan Kamu, tetapi Kamu memutuskan untuk memprovokasi Aku. Aku bertarung melawan seseorang, dan Kamu mengejutkan Aku. Kamu tidak memiliki nilai moral. "

"Kamu masuk dalam sepuluh besar, jadi apa? Banyak orang telah mengalami kemajuan, Kamu bermeditasi di pengasingan untuk sementara waktu, tetapi Kamu tidak membuat kemajuan.

“Kencing sekarang. Kamu memalukan bagi Sekte Permata Surgawi, "kata Lin Feng menghina.

Song Tian sangat marah, api amarah muncul di matanya, dan dia batuk lebih banyak darah. Sistem Qi-nya yang murni terluka. Beberapa murid dari Sekte Permata Surgawi menjemputnya.

Semua orang di Sekte Surgawi membenci Lin Feng. Song Tian mengira dia bisa bangkit dalam Daftar Dewa, tapi dia akhirnya dipermalukan oleh Lin Feng dan sekarang seluruh Permata Surgawi Sekte dihina.

"Lin Feng, aku akan membunuhmu!" Teriak pemimpin Sekte Permata Surgawi dengan marah. Matanya merah. Dia mengangkat tinjunya dan melemparkan pukulan ke Lin Feng. Semua yang dia pikirkan saat itu adalah membunuh Lin Feng.

"Coba dan berani!" Teriak Jian Shi. Dia mulai bertarung melawan pemimpin Sekte Permata Surgawi tanpa ragu sedikit pun.

Pertempuran dua Half-Godly Emperors menarik perhatian semua orang.

Situasi di luar kendali. Kompetisi hebat bahkan belum dimulai dengan baik dan itu sudah kacau.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded

The quick brown fox jumps over the lazy dog
Background
Size
- 16 +