Nada lambat dan lamban …

Daging tanpa otot …

Hanya berjalan dalam jumlah singkat sebelum perlu …

Hati yang rapuh yang bahkan tidak bisa menginjak satu …

Orang-orang membenci setiap aspek Aku. Di antara mereka yang mengabaikanku dan mereka yang mengejekku karena menyedihkan, aku selalu merasa bersalah. Aku pikir Aku salah. Aku pikir keberadaan Aku adalah gangguan.

Lalu aku bertemu dengannya.

"Kamu tidak salah."

Dia mengatakan kepada Aku.

Kamu berhati-hati, tidak lambat. Kamu tidak lemah. Kamu hanya berbeda dari yang lain. Alasan Kamu tidak bisa menyakiti semut adalah karena Kamu tahu bagaimana bersikap penuh perhatian dan hormat.

"Kamu tidak bersalah. Orang-orang di sekitar Kamu yang jahat. ”

Dia adalah mercusuar Aku. Dia adalah satu-satunya rumahku. Aku mengandalkan lengannya, dan dia melindungi Aku. Bahkan ketika binatang buas itu mempermalukannya, dia tersenyum dan meyakinkan Aku bahwa dia baik-baik saja. Seratus kali, seribu kali …

Tidak, dia sudah jutaan kali lebih takut dan sedih, tapi dia …

Ah…

Dia tidak bisa menjangkau lagi. Lengan dan kakinya terlalu lambat, tidak bisa menghentikannya terbang dari jendela. Mulutnya yang tumpul tidak bisa bicara, dan dia tidak bisa meminta maaf padanya — orang yang sedih. Seperti jantungnya, panah itu sudah menusuk hati Euphemina. Penampilannya menyerupai mantan kekasihnya yang jatuh dari jendela.

Ahh …!

Dia sudah tahu. Realitas dan permainannya berbeda. Kematian dalam permainan itu sepele dan berbeda dari kematian dalam kenyataan. Pertama-tama, mereka berbeda. Walaupun demikian-

Meski begitu, mengapa dia …

Kuaaaaak!"Teriakan Agnus bergema di hutan yang terbakar. Dia mengingat kembali mantan kekasihnya melalui Euphemina yang runtuh dan benar-benar kehilangan akal.

"Manusia … aku tidak akan memaafkanmu." Itu adalah orang yang menembakkan panah ke Euphemina. Suara peri gelap Beniyaru, yang Agnus cari mati-matian, meresapi telinga Agnus.

"Kamu…! Kamu !! ”Mata Agnus yang dipenuhi kebencian tertarik pada Beniyaru. Pada saat ini, Agnus menyalahkan dirinya sendiri, bukan orang lain. Kenapa dia terus mengulangi kesalahan yang sama? Mengapa dia memberinya kelonggaran? Meskipun dia tahu seharusnya tidak ada orang yang berkorban untuk sampah seperti dia, mengapa?

Dia adalah wabah. Tidak ada yang harus dekat dengannya.

"Mati!" Agnus meraung seperti binatang buas ketika dia terbang ke Beniyaru. Namun, status Agnus saat ini kurang dari pemain normal karena dia telah mencapai batasnya menghadapi Marie Rose dan Zibal berturut-turut. Beniyaru melarikan diri dari serangan lambatnya dan menembakkan panah yang menghancurkan tulang rusuk Agnus.

Sempoyongan. Tubuh Agnus yang tidak wajar membungkuk ke depan. Belati Beniyaru mengarah ke wajahnya.

"Agnus !!"

Agnus mengeluarkan belati yang menempel di dahinya dan menggeram pada Zibal, "Pergilah!"

Dia ingin sendirian. Tidak perlu hubungan baru. Dia hanya ingin membangkitkan kekasih lamanya dan menebus nyawanya. Saat visinya menyala merah, dia mengingat keterampilan yang selalu dia abaikan.

(Asimilasi)

(Bagian dari ego iblis besar pertama, Baal akan turun ke tubuhmu.

Pada saat ini, kelas Kamu akan dikonversi ke Great Demon 'dan kendali daging akan ditransfer ke Baal.

Kondisi Pemicu Keterampilan: Masukkan kontrak baru.

Durasi Keterampilan: 2 menit

Skill Cooldown: Reset setiap kali 3.000 nyawa manusia diambil.)

Agnus harus berpaling darinya. Dia merasa sangat enggan untuk memberi orang lain kendali atas tubuhnya. Siapa di dunia yang akan mentransfer tubuh mereka ke orang lain? Itu hanya orang yang sangat bodoh atau gila. Selain itu, ada masalah yang lebih besar. Masalah sebenarnya adalah isi dari 'kontrak' yang diperlukan untuk mengaktifkan keterampilan.

(Membantai 100 manusia setiap hari selama sisa hidupmu. Levelmu akan turun satu setiap kali kontrak dilanggar.)

Merugikan 100 manusia setiap hari bukanlah tugas yang mudah. Khususnya, semakin kuat lawan, semakin mudah untuk menyakitinya. Karenanya, dia tidak punya waktu untuk berlari dan berburu manusia setiap hari. Tentu saja, ada solusi. Dia bisa membantai yang relatif lemah. Kunjungi desa kecil dan hancurkan atau jatuhkan mantra di tempat berburu tempat para pemain pemula berkumpul. Dia akan mengambil 100 nyawa dalam sekejap.

Namun, Agnus tidak memiliki hobi bullying yang lemah. Secara khusus, dia sangat enggan untuk menyakiti anak-anak yang tidak bersalah. Itu bukan karena dia sangat baik, tetapi itu adalah sifat manusia. Ini adalah alasan yang menentukan mengapa Agnus berpaling dari keterampilan Asimilasi.

Sekarang segalanya telah berubah. Agnus kehilangan kesabaran dan tidak lagi terikat oleh hati nuraninya sebelumnya. Dia telah kehilangan segalanya karena dia lemah. Bahkan martabat terakhir telah diinjak-injak. Dia memiliki hak untuk membayar kembali hal yang sama kepada dunia.

Agnus terbangun secara negatif dan berteriak, "Baal!"

(Asimilasi telah digunakan.)

(Baal, penguasa absolut neraka, tertawa riang.)

-Eung ~? Agnus, apa ini? Aku tidak tahu Kamu akan membuat pilihan ini?

"Jangan menyindir!"

Kukukuk, Aku tidak sedang menyindir. Aku mencoba untuk memuji Kamu. Bagus sekali. Dalam kasus yang jarang terjadi, Kamu membuat keputusan yang tepat.

(Bagian dari ego Baal telah memasuki tubuh Kamu.)

Awan memenuhi langit. Itu awan merah seperti darah. Semua tanaman di hutan cepat membusuk, dan daerah itu menghitam. Udara jahat tidak hanya melukai orang yang terluka dan menjatuhkan Euphemina tetapi juga Zibal dan Beniyaru. Setiap napas yang mereka hirup menyebabkan darah mengalir keluar.

"Apa…"

Apa yang terjadi tiba-tiba? Pandangan bingung Euphemina dan Zibal beralih ke Agnus. Mereka bisa melihat bahwa seluruh tubuh Agnus dipenuhi energi iblis. Putih matanya yang menghitam membuat pupil matanya yang dingin dan emas lebih menonjol.

Kukuk, kuhahahat!"Agnus tertawa keras. Sepotong ego Baal yang telah turun ke tubuh Agnus mengeluarkan tanduk yang muncul dari dahinya dan memegangnya seperti pedang. Pada saat yang sama, Beniyaru jatuh. Ada lubang besar di dadanya. Tanduk yang ditarik dan dipegang Baal tiba-tiba menembus dadanya.

"Jatuh? Bisakah ini disebut jatuh ketika Kamu bersembunyi seperti tikus di hutan? " Baal mencemooh Beniyaru saat dia mempersempit jarak dengannya. Dia memegang rambut Beniyaru dalam genggaman iblis dan berbisik di telinganya, "Ingatlah ini, peri yang pemalu seperti anak remaja. Satu-satunya tugas yang harus dilakukan oleh orang yang jatuh adalah balas dendam, kehancuran, dan kekacauan. "

Bang!

"Yah, kamu tidak akan memiliki kesempatan untuk melakukan itu."

"…"

Beniyaru dipukuli oleh tinju Baal, dan dia tersentak. Matanya yang berlumuran darah dan melotot begitu menghebohkan sehingga Zibal tidak tahan melihatnya. Euphemina, yang terpana karena pukulan kritis di hatinya, akhirnya berteriak, “Agnus, tenang! Aku baik-baik saja!"

Hrmm. "

Tatapan Baal beralih ke Euphemina. "Kamu adalah dia." Langkah. Langkah. Baal tersenyum ketika dia mendekati Euphemina. Itu adalah senyum yang sangat menyegarkan, tetapi ujung jarinya berubah menjadi belati. "Orang yang sering menunjukkan niat baik yang konyol pada mainanku."

"Agnus …?"

Belati itu dimasukkan ke leher Euphemina yang halus. Mata birunya kehilangan cahaya, dan tubuh kecilnya runtuh seperti boneka yang patah di lengan Baal.

"Kepalaku berdering. Berhenti berteriak. Sekarang, sekarang. Tenang. Aku akan mewujudkan impian Kamu mulai sekarang, " Baal berkata pada dirinya sendiri ketika dia membuang Euphemina yang mulai berubah menjadi kelabu. Kemudian dia memasukkan belati yang dibasahi darah Euphemina ke Beniyaru, yang masih terbaring di pohon besar.

Tiba-tiba, tangan hitam-emas menutupi wajahnya. Belati itu mengenai tangan itu, tetapi masih ada tiga tangan lagi yang tersisa. Setiap dari mereka melepaskan teknik pedang. Link, Kill, Pinnacle — itu ilmu pedang yang akrab bagi Baal. Itu dari kontraktor sebelumnya.

Kuhahat! Ini menyenangkan!" Baal memperhatikan siapa yang muncul dan bersemangat. Dia menoleh ke langit saat dia memblokir tiga teknik pedang dari Tangan Dewa dengan belati. Petir jatuh.

"Agnus !!"

"Keturunan Pagma!"

Pedang Pencerahan dan belati Baal bertabrakan dan menyebabkan gelombang kejut. Mata Grid yang mengintip dari celah rambutnya penuh dengan kemarahan dan kebencian. "Dasar bajingan! Apa yang kamu …! Apa yang Kamu lakukan pada Euphemina? "

Alasan mengapa Grid terbang ke sini adalah karena permintaan pohon dunia. Dia diminta untuk menyelamatkan Beniyaru. Pemandangan pertama yang dilihat Grid setelah tiba di sini adalah kematian Euphemina. Rekannya menghadapi kematian yang kesepian saat dia memperhatikan orang lain.

"XX!" Grid mengayunkan Pedang Pencerahan lagi. Dia seorang yang transenden — seorang pemain. Grid menilai bahwa Agnus, yang relatif lemah dalam huru-hara, dapat dengan mudah dikalahkan. Agnus dengan mudah memblokir serangan Grid dengan belati kecil. Api hitam dan petir merah yang meledak dengan mudah dipadamkan oleh energi iblis.

'Sangat kuat?'

Waktu adil bagi semua orang. Saat dia tumbuh dan berkembang, orang lain juga akan tumbuh dan berkembang. Grid secara alami menyadari hal ini. Tetap saja, bukankah ada sesuatu yang disebut celah? Grid tidak yakin ini karena pertumbuhan Agnus, mengingat dia bahkan belum memanggil ksatria kematiannya dan lich.

"Menghitam!"

Apakah dia mendapatkan keterampilan khusus seperti Mockery Bentao? Grid berpikir ketika dia mengumpulkan energi iblisnya. Meskipun dia dipenuhi dengan amarah yang besar, secara mengejutkan dia sadar. Dia memutuskan untuk menyelamatkan Beniyaru yang terluka parah dan mengakhiri pertarungan di sana.

"…?"

Energi iblis yang diciptakan oleh Blackening hancur seperti kebohongan. Menghitam berhenti, dan efek skill tidak terjadi. Baal menyeringai di Grid yang bingung. "Adalah bodoh untuk mengandalkan energi iblis di depanku."

"…?"

Hahat! Kamu bahkan belum menyadarinya? Tidak seperti Pagma, kamu memiliki sisi bodoh. ”

Apa ini omong kosong? Grid yang mengerutkan kening, yang tidak mengerti omongan Agnus yang konyol, terlambat menyadari sesuatu. Dengan kulit putih dan taring panjang serta mata yang menghitam putih, penampilan Agnus berbeda dari biasanya. Itu mengingatkan Grid dalam keadaan Blackening-nya …

(Energi pertarungan telah mencapai maksimum!)

"…!?"

Energi bertarungnya sudah penuh …? Ini adalah kecepatan tercepat yang pernah ada.

"Siapa kamu ?!" Grid merinding. Perasaan keringat dingin yang mengalir di punggungnya tidak menyenangkan.

Baal menjawab pertanyaan Grid yang gemetaran, "Aku duduk di atas takhta neraka."

"Sangat menyenangkan untuk menyaksikan kepura-puraan para dewa dan manusia."

Ah ~ Aku orang yang sangat bebas. "

Ini sudah cukup untuk penjelasan. Seperti apa kelihatannya Pagma's Descendant ketika dia mengetahui identitas Baal?

Kukuk …?"Baal berharap melihat keputusasaan mengisi wajah Grid, tapi akhirnya dia menjadi kaku. Tidak ada perubahan dalam ekspresi Grid. Dia tidak terlihat terlalu terkejut.

"Dia tidak takut padaku …?"

Grid mendesak Baal, yang merasa tidak nyaman karena alasan yang tidak diketahui, "Jadi, siapa kamu?"

"…" Baal adalah seseorang yang besar. Dia seperti bos terakhir yang protagonis selalu bermimpi tentang pertempuran. Baal telah bertemu banyak pahlawan dan melihat kesamaan di antara semua pahlawan yang pernah dilihatnya. Mereka bijak, terlepas dari kemampuan mereka. Para pahlawan zaman Baal sama cerdasnya dengan dia. Itu mungkin untuk bertukar 10 makna dengan satu percakapan, jadi kadang-kadang bahkan ada hubungan.

"Namun mengapa orang ini …?"

Bingung dengan reaksi tak terduga itu, Baal kaku sejenak sebelum berteriak, “Kamu benar-benar Keturunan Pagma! Lebih cerdas dan tercela daripada pahlawan mana pun yang pernah Aku lihat. Persis seperti Pagma. ”

"…?"

"Kamu segera menyadari bahwa aku tidak punya waktu dan memutuskan untuk membuang waktu … Hu huagak mengecewakan. Aku harus menunda melihat keterampilan Kamu sampai waktu berikutnya. "

"…?"

Apa yang orang ini katakan? Itu terjadi ketika Grid memiringkan kepalanya dengan kebingungan. Baal bergerak dengan kecepatan yang sulit ditangkap bahkan dengan indera transenden Grid dan mencapai sisi Beniyaru dalam sekejap.

"Aku senang masih punya waktu untuk menyelesaikan pekerjaan."

"Tunggu!" Grid bergegas bergegas melalui tarian pedang. Tarian pedang empat fusi selesai dalam sekejap, mengancam Baal.

Namun, Baal sudah menuai nafas Beniyaru. “Ha ha, Sampai jumpa lagi lain kali. "

Saat pedang Grid dimasukkan ke tubuh Baal …

(Durasi asimilasi berakhir.)

Ego Baal kembali ke neraka, dan Agnus mendapatkan kembali kendali atas tubuh fisiknya. Kematian ada di depannya. Agnus, yang secara refleks berusaha menggunakan ejekan Bentao, dengan cepat berhenti dan mengumpulkan tubuh Beniyaru ke dalam inventaris mayatnya. Kemudian Agnus berubah menjadi abu.

“Aku diberitahu bahwa Beniyaru harus mati juga. Jadi apa gunanya upaya penyelamatan …? Hah? Grid tetap berada di hutan busuk dan tiba-tiba menutup mulutnya. Dia terlambat menemukan Zibal.

Zibal mengaguminya dalam banyak hal. "Kamu benar-benar hebat."

"Apa? Tidak, tunggu. "Grid terkejut. "Grandmaster? Kenapa dia ada di sini? "

Apakah dia pangeran tidur di hutan? Kenapa dia tidur di sini? Grid mendecakkan lidahnya dan mencoba meraih Zikfrector, tetapi dia diblokir oleh Zibal.

"Tidak ada gunanya mencoba membangunkannya karena tidak berhasil. Bukankah prioritas Kamu harus menghindarinya? Neo Red Knights akan segera hadir, dan akan sulit bagimu untuk berurusan dengan mereka sendirian. ”

"Ya, aku akan memanggil Piaro."

"Orang yang sial itu … Bagaimanapun, grandmaster akan mengunjungi Kamu ketika saatnya tiba."

Hmm … Apakah Kamu bertindak dengan grandmaster? "

"Itulah yang terjadi."

"Itu adalah sisi yang baik untuk berdiri." Grid menyeringai. Ksatria Merah selesai dan akan datang. Karena mereka kelelahan, pertempuran melawan Gereja Yatan pasti sulit. “Karena kamu bilang begitu, aku akan mundur hari ini. Aku sibuk."

Grid mengeluarkan gulungan kembali dan merobeknya tanpa ragu. Sebelum bertemu dengan pohon dunia lagi, dia ingin melihat status Euphemina.

Saat Grid menghilang, Zibal menggelengkan kepalanya. "Pria yang menakutkan …"

Itu mungkin bukan tubuh utama, tapi dia kagum bahwa Grid bisa begitu tenang meskipun bertemu 1st Great Demon Baal.