ORV Chapter 428 – A dumpling’s reminiscence (1) Bahasa Indonesia

Atur Tampilan :
Table of Content

Bab 428: Episode 81 – Kenang-kenangan pangsit (1)

"Halo yang disana! Apakah Kamu semua di luar kota? ”

Orang yang berbicara kepada kami adalah seorang pria di sisi yang salah dari usia paruh baya.

Shin Yu-Seung yang santun melangkah maju lebih dulu dan mengucapkan salam. "Kami sedang dalam perjalanan ke Wilayah Barat untuk mengunjungi Buddha-nim."

“Hoh, Buddha, kan? Tidak seperti penampilan Kamu, Aku melihat bahwa Kamu adalah priest besar agama Buddha! ”

Yi Gil-Hyeong melihat bagaimana pria paruh baya itu terkesan oleh wahyu dan mulai berdiri tegak dengan tangan di belakang punggungnya sambil berkata "Ahem!"

Pria yang lebih tua mengamati kedua anak itu dengan mata yang tak terbaca sebelum akhirnya mengalihkan pandangannya ke arahku.

“Kalau begitu, pria di sebelahmu adalah …. Hiiieeek ?! ”

Kulitnya memucat seketika saat dia menatap (Murim pangsit) di pundakku.

"I-itu, itu a (Murim pangsit) …. !!"

"Ah, orang ini hanya boneka. Aku suka kue, itu sebabnya. "

“… A-begitu? Kamu benar-benar mengejutkan Aku di sana. "

Pria paruh baya itu menepuk dadanya, masih terlihat agak ketakutan. Menilai dari ban lengan yang tersampir di lengan atasnya seperti itu, dia pasti pengawas pabrik ini.

Berpikir bahwa ini adalah peristiwa yang menguntungkan, kami memutuskan untuk mengajukan beberapa pertanyaan kepada orang ini.

“Sebenarnya pabrik apa ini? Kenapa kamu membuat banyak pangsit seperti itu? ”

"… Mungkinkah kamu datang ke sini tanpa tahu apa-apa?" Pria paruh baya itu mengamati kami dengan ekspresi bermasalah di wajahnya, sebelum melanjutkan ketika desahan panjang keluar dari bibirnya. "Ini semua kesalahan Yogoe yang menakutkan itu."

"A Yogoe, katamu?"

"Memang. Awalnya, tempat ini bukan pabrik. "

Menurut lelaki paruh baya itu, tempat ini dulunya adalah desa kecil yang damai.

Tetapi pada hari tertentu, Yogoe tipe babi jangkung dengan kulit hitam legam tiba-tiba muncul, menculik setiap wanita di desa, memperbudak semua pria, dan menciptakan pabrik ini.

"Bajingan itu mengambil putriku dan istriku sebagai selirnya dan mengunci kami di tempat ini! Aku yakin Kamu dapat mengatakan bahwa ada kekuatan gaib yang aneh berputar-putar di sini dan itu mencegah kami para budak meninggalkan pabrik ini. Tidak hanya itu, Yogoe juga sangat banyak memakannya …. Kami dipaksa membuat pangsit sepanjang hari, tetapi sepertinya tidak pernah cukup, Kamu tahu. "

(Sistem pabrikan pabrik mencari 'Pengawas'!)

“S-sial! Aku harus pergi sekarang. "

Pria paruh baya itu buru-buru mengenakan sepasang sarung tangan sanitasi dan masker wajah sebelum bergegas menuju ban berjalan.

Sebelum aku bisa melangkah dan mengatakan sesuatu, Shin Yu-Seung mengulurkan tangan dan meraih pria paruh baya itu terlebih dahulu. "Tidak adil bagimu ahjussis untuk melakukan kerja paksa seperti ini. Tidak hanya itu, Kamu mengatakan bahwa Yogoe bahkan menculik perempuan desa juga. Kami tidak bisa mengabaikan ini. "

Seperti yang diharapkan dari Inkarnasi Aku.

Tentu, kami harus melakukan ini untuk memajukan plot, tetapi tetap ….

"Kami akan membantumu. Di mana kita bisa menemukan Yogoe itu? ”

"Bahkan jika itu adalah Kamu biarawan-nim, Yogoe itu …. Apakah Kamu benar-benar membantu kami? "

"Tentu saja kita akan."

Pria paruh baya itu terus memutar matanya sebentar tapi akhirnya memberi tahu kami arah di mana kami bisa menemukan Yogoe ini.

“Kami serahkan semuanya padamu! Tolong, kalahkan Yogoe itu! ”

Kami menganggukkan kepala dan berjalan ke arah yang ditunjukkan kepada kami.

(The Dumpling Yogoe sedang menunggu di ujung ⸢Dumpling Road.⸥)

Kami berjalan di sepanjang Jalan Dumpling, yang diciptakan dari ban berjalan.

Seolah-olah dia tidak bisa menahannya lagi, Yi Gil-Yeong mulai mengambil dan menelan kue setiap dua langkah. "… Hei, ini benar-benar enak!"

Tentu saja. Ini tidak lain adalah (kue Murim). Namun, sepertinya ahli terkemuka dalam segala hal (Murim dumpling) berpikir sedikit berbeda dari kita.

– Aromanya sedikit tidak enak.

'Apa?'

– Berikan aku pangsit.

Sambil berjalan di belakang dua anak itu, aku dengan hati-hati mengambil pangsit dan menyerahkannya kepada, uh, pangsit di pundakku. Dan benar saja, menyaksikan satu kue bola makan yang lain terbukti menjadi pemandangan yang agak aneh.

– Kombinasi bahan salah. Tampaknya dia belum menguasai seni (Murim pangsit).

Nomor pangsit Murim (999) membentuk ekspresi yang agak tidak puas dan mulai memerintahkanku untuk tiba-tiba.

– Ambil setengah sendok zat di dalam wadah hijau dan tambahkan.

Karena kami masih memiliki jalan panjang, Aku memutuskan untuk mengikuti pesanan pria kecil ini dan mulai menambahkan bahan-bahan di dalam kulit pangsit.

– Kamu harus membiasakan diri dengan nyala Api True Samadhi. Tempatkan pengukus sehingga api kuning menyentuhnya di tengah dan kemudian panaskan.

Ini pasti semacam mimpi.

Untuk berpikir, Aku belajar bagaimana membuat kue dari kue ketika berjalan di Jalan Dumpling.

Jadi, berapa lama Aku berjalan di jalan yang seperti mimpi ini?

Di ujung 'jalan' ini, Aku dihadiahi sebungkus makanan pembuka (pangsit Murim).

Sambil melihat (999) menganggukkan kepalanya penuh kemenangan, Aku mulai bertanya-tanya apa yang baru saja Aku lakukan di sini.

"Sepertinya itu tujuan kita."

Aku melihat ke arah yang ditunjuk Shin Yu-Seong.

Ada jalur di ujung sabuk konveyor yang mengarah ke dinding batu besar dan area perumahan yang baru dibangun. Segelintir pekerja mengantarkan pangsit yang dikemas di sana.

Tampaknya kami telah tiba di tempat konsumen kue itu.

Kami berjalan lebih dekat, mendorong penjaga keamanan untuk mendekati kami.

"Siapa kalian?"

Shin Yu-Seong tersenyum cerah dan menjawab. “Kami hanyalah para bhikkhu yang rendah hati dalam perjalanan ke barat untuk mencari audiensi dengan Buddha-nim dan mendapatkan teks-teks suci. Kami kebetulan menemukan tempat ini selama perjalanan kami. Apakah tidak apa-apa bagi kita untuk masuk? "

"Ah, apakah kamu kebetulan 'pesta biksu Dinasti Tang'?"

"Itu benar."

Aku tercengang oleh percakapan itu. Hanya beberapa hari sejak perjalanan ini telah dimulai, jadi tidak ada cara yang aneh bahwa rumor kita akan sudah tiba di sini.

(Kamu telah belajar tentang Fabel, 'Words Swifter Than Feet'!)

Shin Yu-Seong berbisik di telingaku. "Aku dengar seperti ini di aslinya."

…. Ah, jadi begitu ya?

(Sebagian hakim terkesan oleh penelitian tingkat tinggi Master Skenario.)

(10 poin tambahan diberikan untuk refleksi sempurna dari karya asli!)

Untuk berpikir bahwa mereka akan menilai kita meniru waktu yang mustahil seperti yang terlihat dalam aslinya sebagai penelitian …. Sangat mengejutkan.

Penjaga gerbang berbicara. "Permintaan maaf Aku, tetapi desa kami tidak mengizinkan masuk ke orang luar mana pun. Aku minta maaf bahwa Kamu harus berjalan sejauh ini untuk sampai di sini, tetapi Aku mohon Kamu untuk mengubah ba …. Kek ?! ”

Yi Gil-Yeong pasti menemukan penjelasan penjaga gerbang itu bertele-tele, karena bocah itu meninju lelaki malang itu di perut dan menjatuhkannya sampai rata. Seolah-olah dia membuat alasan, dia dengan cepat berbicara. "Ayo cepat masuk dan hajar Yogoe bodoh itu. Su-Yeong noona mengatakan bahwa para penonton menyukai pengembangan plot yang cepat. ”

Han Su-Yeong, si idiot itu. Dia sepertinya telah mengajari anak-anak ini sesuatu yang sangat menyenangkan.

(Sebagian dari penonton puas dengan keputusan Tang Sanzang.)

(Satu poin tambahan telah diperoleh!)

Aku memandang Shin Yu-Seung dan Yi Gil-Yeong dan berbicara kepada mereka. "Kalau begitu, mari kita masuk."

"Nggak. Ahjussi, kamu tinggal di sini dan santai. ”

"Permisi?"

"Kami bilang, Sun Wukong seharusnya naik bus dan hanya itu."

"Tapi…."

"Hah-ah …. Aku benar-benar tidak ingin melakukan ini tetapi dengan serius sekarang. "

Shin Yu-Seung memegang tasbih rosario dan mulai melafalkan sesuatu. “Prajna-paramita-hrdaya-KimDokJa. Jangan mencoba apapun yang tidak perlu dan tetap pakai sutra … ”

… .Wha?

(Tang Sanzang telah membacakan Sutra Sutra Pembatas (緊箍咒) ’!)

(Butir, Headband Ikat Kepala Terbatas ((箍 兒) ’bereaksi untuk itu!)

Aku langsung diliputi rasa sakit seperti kepala Aku hancur berkeping-keping dan pingsan di tempat.

*

… .Jadi, itu pastilah ‘Sutra Pembatas’ yang telah Aku baca.

Pada saat Aku bangun, baik Shin Yu-Seung dan Yi Gil-Yeong telah menghilang ke desa. Aku melihat ke sampingku untuk menemukan pangsit sialan menatapku dengan tatapan mengejek.

– Apa yang akan kamu lakukan sekarang?

‘…. Pergi, tentu saja.’

Sekarang biasanya, seharusnya tidak apa-apa membiarkan kedua anak itu. Mereka menjadi Inkarnasi yang kuat yang tidak membutuhkan bantuan Aku.

Namun, ada sesuatu yang terasa bagi Aku di sini.

(Jika firasat Sun Wukong benar, maka sudah jelas makhluk mana yang akan mereka temui di sini.)

Aku bisa memikirkan seseorang ketika membicarakan semua hal yang berhubungan dengan kue pangsit Murim. Tetapi untuk berpikir bahwa idiot akan menggunakan budak untuk mengoperasikan pabrik, dan bahkan menjadi penjahat yang menculik wanita …. Aku tidak bisa membungkus kepala Aku di sekitarnya.

(Saat itu, seseorang menemukan Sun Wukong.)

"Kyahk! Itu Yogoe! "

Aku menoleh untuk menemukan beberapa wanita berdiri di sana.

(Wanita yang melihat penampilan Sun Wukong sangat terkejut.)

Mereka menunjuk ke telingaku yang mirip kera yang mengintip dari rambut emas dan mulai mundur. Tapi kemudian, mereka melihat pangsit di pundakku dan menjadi agak cerewet tiba-tiba.

"Dia pasti suka pangsit Murim …."

"… Apakah itu berarti dia seorang Yogoe yang baik?"

Aku tidak yakin bagaimana para wanita ini sampai pada kesimpulan yang terdengar tidak masuk akal itu, tetapi Aku pikir, bagaimana dengan hal-hal yang berkembang seperti ini, Aku mungkin juga sedikit mengeksploitasi situasi.

"Kebetulan, apakah kamu penduduk desa yang diculik?"

Pertanyaan Aku menyebabkan para wanita saling menatap, jelas bingung tentang sesuatu.

"….Menculik? Kami belum pernah diculik? "

"Tapi, aku dengar bahwa Yogoe yang seperti babi betina berwarna hitam pekat telah menculik kalian semua?"

“Seekor babi….? Tidak mungkin … Apakah Kamu mungkin berbicara tentang Zhu Bajie-nim? "

… ..Zhu Bajie “-nim” ??

"Tentu, kulit Bajie-nim kami agak cokelat, tetapi tidak sampai menyebutnya hitam pekat …"

“Tapi, dia memang menyerupai babi dalam beberapa aspek, bukan? Seperti, bisepnya yang tebal, atau pahanya yang kuat dan kuat. Tapi, itu tidak sama dengan menjadi babi…. "

Pasti ada sesuatu yang salah arah di sini.

Dengan waktu yang sangat tepat, keributan besar terjadi di tengah-tengah desa sehingga Aku dengan cepat berlari ke sana. Cukup jelas siapa di balik gangguan itu.

"Berhenti di sana!"

Suara anak laki-laki terdengar keras. Aku mendorong Aku melewati dinding wanita sampai Aku berhadapan muka dengan alun-alun besar desa, sampah besar di tengahnya, dan dua anak berdiri di depannya.

Tidak perlu menyebutkan bahwa mereka adalah Yi Gil-Yeong dan Shin Yu-Seung, tentu saja.

Bocah itu melangkah maju seperti seorang jenderal anak-anak dan berteriak. "Kamu adalah Yogoe yang menculik banyak wanita desa dan membangun pabrik kue untuk memuaskan minat dan keinginanmu yang egois, bukan?"

(Sebagian dari hadirin menyanyikan puji-pujian atas kelayakan Tang Sanzang!)

(Hakim, 'Penerus Sakyamuni' telah menambahkan 5 poin tambahan.)

….. Benar, dia benar-benar menggemaskan.

Tidak masalah siapa yang ada di dalam sampah itu, tidak mungkin ada orang yang bisa melawan anak ini setelah mendengar …. Tidak, tunggu dulu, jika itu bajingan, ya, dia mungkin benar-benar.

Dan seperti halnya jarum jam, tingkat luar biasa Status berubah menjadi hiruk-pikuk dari dalam sampah yang saat ini tercakup dalam layar.

"Turunkan sampahnya."

Nada suara yang terdengar berat keluar dari dalam operator. Tampaknya berisi kekuatan mengejutkan ini untuk mengubah suasana atmosfer di sekitarnya hanya dengan satu kata.

Aku menelan air liur Aku dan berjalan ke arah anak-anak.

"… Kami sudah bilang padamu untuk tetap kembali karena itu mungkin berbahaya!"

"Meninggalkan aku di belakang seperti itu sebenarnya bahkan lebih berbahaya."

Segera, layar sampah perlahan-lahan naik, dan Yogoe yang bermasalah akhirnya muncul.

(Sun Wukong tahu siapa itu.)

(Kanopi Marsekal / 天蓬 元帥, Zhu Bajie.)

Rahang Shin Yu-Seung ternganga. "Itu … Pigsy?"

(Sun Wukong berpikir ada sesuatu yang salah di sini.)

(Karena, apa yang dilihatnya bukanlah 'Zhu Bajie' yang dia ingat.)

Untuk sesaat di sana, Aku merasa bahwa keseimbangan kecantikan dunia ini telah miring ke satu sisi. Sorakan yang tidak masuk akal meletus di sekitar kita berikutnya.

“Oh, ooooh! Zhu Bajie-nim yang terhormat! ”

Yang pasti, memanggil wajah seperti itu 'Yogoe' tidak terlihat aneh. Karena, yah, tak terbayangkan bahwa manusia normal akan diberkati dengan penampilan seperti itu.

Alis yang tampaknya ditarik oleh satu sapuan kuas dari artis ternama; hidung dan dagu yang dibentuk dengan sudut sempurna yang menentang upaya untuk mengukurnya hanya melalui perangkat manusia; sepasang mata yang dalam tampaknya diukir dari permata indah yang mengandung semua kemalangan yang ditemukan di dunia ini.

Jika seseorang melihat fitur-fitur itu dan tidak segera tertarik olehnya, maka pasti ada sesuatu yang salah dengan orang itu.

Dan benar saja, penduduk desa, terlepas dari jenis kel4m1n atau usia, menuangkan pujian mereka terhadap 'Zhu Bajie' ini.

"Zhu Bajie-nim, hore!"

"Pencipta (pangsit Murim), hore!"

Yang disebut 'Pigsy', setengah dari rompi berwarna hitamnya membuka kancing dan mengenakan celana jins hitam, turun dari tandu.

“Akhirnya, hari kami memutuskan pemenang telah tiba! Kamu bajingan jelaga! "

Yi Gil-Yeong dengan penuh kemenangan berteriak seolah-olah dia mengharapkan ini. Dia mulai mengayunkan tinjunya yang kecil seolah-olah dia sedang bermain 'Jwibulnori' dan berlari menuju Zhu Bajie. Tentu saja, tidak mungkin hal seperti itu akan berhasil.

"Biarkan aku pergi! Kamu babi!!"

Zhu Bajie dengan mudah menjemput bocah itu dengan tengkuknya, melirik Shin Yu-Seung sebentar, dan berjalan ke tempat kami berada.

"… Kamu bajingan pasti Sun Wukong."

Sirip.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded