Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Itu tidak terlalu jauh karena hanya satu dewa iblis yang bisa eksis di Benua Iblis.

Jika dewa iblis kuno terbangun, pasti akan terjadi perang.

iblis masih mendiskusikan masalah ini, tetapi Himmel Soan telah menghilang dari penginapan.

Dia punya ide kasar ke mana harus pergi selanjutnya.

Untuk menemukan benua mana yang telah Gina kunjungi, dia harus mencari tahu Benua Iblis ini terlebih dahulu.

Dia perlu melakukan perjalanan melalui benua ini untuk mencapai tempat Gina berada.

Cara tercepat untuk melakukannya adalah menemukan penguasa benua ini, yaitu dewa iblis.

Dewa iblis berada di area yang sama dengan mayat dewa iblis kuno, yang sangat nyaman bagi Himmel Soan.

Dia akan mendukung dewa iblis mana pun yang bisa mengeluarkannya dari benua ini.

Memikirkan hal itu, Himmel Soan menuju ke area yang dibicarakan para iblis. Tak lama kemudian, dia keluar dari ibu kota.

Stelladom.

Rumah keluarga Oogh.

“Aku tidak mengira Akademi Stelladom akan seperti itu.” Elpin menghela napas.

Dia kemudian menuangkan segelas anggur lagi ke tenggorokannya.

Erp sedikit mengernyit.

Dia jelas tidak senang dengan sikap Elpin, tapi Elpin adalah Kaisar Oogh, dan tidak ada yang bisa dia lakukan.

Erp menghela nafas dan berkata, “Apa yang terjadi pada Akademi Stelladom adalah karena campur tangan keluarga Tzi. Kami tidak pernah mengantisipasinya.

"Kurasa kita telah mengabaikan kemungkinan itu."

Elpin menguras minuman keras di dalam panci dan membantingnya ke lantai. Dia menyeringai. “Keluarga Tzi? Aku pikir Kamu merawat mereka.

“Kamu telah mengabaikannya, bukan kami. Kamu!

“Semuanya berjalan lancar, tetapi kelalaianmu menghancurkan Stelladom Academy.

“Kami kehilangan kartu lain untuk dimainkan. Apa yang harus kita lakukan sekarang?"

Erp bertanya dengan sungguh-sungguh. Dia mencengkeram kipasnya erat-erat dan menyipitkan matanya. Dia sedang menunggu kesempatan, tapi itu belum waktunya.

Elpin sama gugupnya dan menyalakan cincinnya.

Ketegangan antara dia dan Erp seperti bom waktu yang bisa meledak kapan saja. Tidak ada yang tahu kapan pelatuk akan menyala.

“Reputasi Akademi Stelladom hancur, tapi mungkin itu hal yang baik. Sebagai kepala sekolah, Eman yang harus disalahkan.

“Dia hanya akan lebih membenci keluarga Tzi dan Baih dan tidak akan menyerang kita. Dia seperti anjing gila sekarang, dan yang kita butuhkan hanyalah memberinya makan, ”kata Erp.

Dia sudah mempersiapkan jalan keluarnya. Bahkan jika strategi ini gagal, dia masih memiliki rencana B.

Namun, Elpin memarahinya sebelum dia sempat mengungkitnya.

Elpin memperingatkannya dengan perubahan sikapnya. Hanya Erp yang bisa menahannya. Akhirnya, dia memiliki kesempatan untuk membagikan rencananya.

“Aku akan menyerahkannya padamu. Kamu perlu menebus kesalahan Kamu. Jika Kamu gagal lagi… Tentu saja, Aku rasa Kamu tidak akan melakukannya. Elpin tersenyum. Nada suaranya penuh ancaman.

"Tentu saja. Aku tidak akan pernah mengecewakan saudaraku tersayang!” kata Erp.

Dia menghadapi Elpin untuk pertama kalinya.

Itu berarti ketika semuanya selesai, kedua bersaudara itu akan resmi berperang.

Itu tidak bisa dihindari. Hanya satu yang akan bertahan.

"Aku pergi." Erp pergi.

Kedua Oogh bersaudara akhirnya mengalami kejatuhan.

Elpin memperhatikan saat Erp berjalan pergi. Dia dipenuhi dengan emosi. Jika mereka tidak dilahirkan dalam keluarga ini, mungkin mereka akan menjadi saudara yang penyayang.

Namun, mereka adalah Oogh, dan hanya ada satu pejantan alfa. Ini pasti akan terjadi sejak si kembar lahir.

Elpin menghela nafas lagi dan mengeluarkan sebotol anggur lagi.

“Ini dibuat saat kita lahir. Saudaraku, aku akan memberikan apa saja untuk diminum bersamamu.

Elpin menghela napas demi desahan dan membuka botol. Aroma memenuhi udara. Dia menenggak botol sekaligus dan tertidur di kursinya.

Sementara itu, Erp sedang dalam perjalanan. Ia menemukan Eman di tempat terpencil.

Eman tampak berantakan dan acak-acakan.

Jika Erp tidak merasakan energinya, dia tidak akan tahu bahwa itu adalah dia.

"Tn. Sket, apa yang terjadi padamu?” Erpa menghela napas.

"Apa?" Eman mengangkat kepalanya dan menatap Erp dengan mata berkaca-kaca.

Dia ingat wajahnya, tapi dia tidak bisa mengingat siapa orang ini, dia juga tidak mau. Dia bahkan takut pada Erp dan ingin kabur.

Erp menghentikannya. "Tn. Sket, ini aku, Erp Oogh. Aku saudara laki-laki Kaisar Oogh.

“Kenapa kamu dalam keadaan seperti itu? Aku sangat menyesal melihatmu seperti ini!” kata Erp.

Akhirnya, Eman mengenali nama itu dan menenangkan diri.

"Erp?" Eman sepertinya kembali sadar.

“Ya, ini aku. Tuan Sket, apa yang terjadi?” Erp bertanya.

"Bagaimana menurutmu? Apakah kamu tidak tahu jawabannya? Itu keluarga Baih dan Tzi! Itu semua salah mereka!

"Akademi Stelladom hancur!" Eman sepertinya kehilangan kendali lagi.

Erp berkata, “Tuan. Sket, apakah kamu benar-benar ingin hidup seperti ini? Kedua keluarga itu telah menghancurkan Stelladom Academy. Apakah kamu tidak membenci mereka?”

Eman tertawa. Dia menemukan kebodohan dan ketidakmampuannya lucu.

Dia tidak membenci mereka? Bagaimana itu mungkin?

Namun, kebenciannya tidak akan mengubah apapun. Akademi Stelladom dihancurkan dan telah menjadi musuh publik.

Jadi bagaimana jika dia membenci mereka?

"Keluarga Oogh ingin membantumu!" Erp segera menawarkan bantuan.

"Kamu? Tolong aku? Kamu hanya ingin menggunakan Aku!

www.worldnovel.online

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.