Tahun 2056, di sebuah kota di daerah Yuan Jiang Su Jin. Di atas sebuah apartemen hunian berlantai enam yang hancur dan hancur, duduk seorang remaja mengenakan rompi tempur, celana militeristik, dan sepatu bot paduan. Di punggungnya adalah perisai heksagonal dan dilengkapi adalah pisau pertempuran bayangan darah. Dia duduk diam di tepi atap. Pada saat ini, langit yang berkilau bersinar dan ada napas yang menyegarkan di udara yang bertiup ke arahnya. Namun, hanya ada keheningan di dalam kota yang hancur dan lengang, dengan lolongan sesekali yang membuat jantungmu berdetak kencang.  

Associated Names

  • Tun Shi Xing Kong

Related Series

Contributors

Tinggalkan Balasan