Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Apakah orang yang dia curigai sebagai Dewa Tertinggi di masa lalu akan menyerang dan membunuhnya untuk mendapatkan lebih banyak hadiah?

Liu Wu You tidak bisa menahan perasaan dingin di hatinya saat pikiran ini muncul di benaknya. Berdasarkan pertanyaan Duan Ling Tian sebelumnya, sepertinya dia tidak mengetahui aturan ini, dan sepertinya dia juga tidak berpura-pura tidak tahu. Sekarang dia menyadari aturan itu, dia tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah dia akan menyerangnya.

Meskipun Duan Ling Tian tidak melihat Liu Wu You, dia masih bisa merasakan perubahannya. Awalnya, dia bertingkah normal, tapi dia jelas waspada sekarang. Dia hanya bisa menggelengkan kepalanya dan berkata sambil tersenyum, “Jangan khawatir. Selama Kamu tidak mengambil inisiatif untuk memprovokasi Aku, Aku tidak akan membunuh Kamu.

Setelah mendengar ini, Liu Wu You menghela nafas lega. Dia tidak meragukan kata-katanya. Lagipula, dia telah menyaksikan kekuatannya, dan dia tahu bahwa akan mudah baginya untuk membunuhnya. Karena dia berkata demikian, dia yakin dia tidak akan membunuhnya tanpa alasan yang kuat.

Sekarang setelah Liu Wu You diyakinkan, dia memikirkan tentang orang-orang yang meninggal dan hadiah yang akan dibagikan secara merata di antara mereka yang selamat. Matanya berbinar ketika dia memikirkan tentang bagaimana Kaisar Dewa tingkat lanjut kemungkinan besar tidak peduli dengan hadiah yang tersisa.

Di alam rahasia tingkat kaisar, hadiah akan dibagikan di antara yang selamat. Hadiahnya. Hadiah dibagi rata dan tidak memperhitungkan siapa yang membunuh dan membantu.

Di masa lalu, ketika Liu Wu You memasuki ranah rahasia tingkat kaisar yang muncul setelah dia menerobos ke ranah Kaisar Dewa, sangat sedikit orang yang meninggal. Selain itu, roh iblis terkuat yang dia temui saat itu hanyalah Dewa Dewa tingkat lanjut. Imbalan yang terkumpul tidak banyak dan jumlah yang selamat tinggi. Dengan demikian, hadiah yang dia peroleh setelah dibagi tidak banyak sama sekali.

Namun, kali ini berbeda…

“Jika Mansion Master dan Zhong Bai Nan berhasil membunuh tiga ular sanca besar yang memiliki kekuatan Kaisar Dewa tingkat lanjut, hadiahnya akan sangat besar. Bahkan jika Aku hanya mendapatkan seperempat bagian, itu cukup untuk meningkatkan kekuatan Aku…” kata Liu Wu You. Meskipun jalan masih panjang sebelum dia bisa menjadi Kaisar Dewa perantara, dengan hadiah itu, kekuatannya akan meningkat secara signifikan. Dia agak puas dengan ini.

“Ketiga ular sanca itu pasti akan mati,” kata Duan Ling Tian sambil menggelengkan kepalanya, “Tuan Istanamu benar-benar kejam. Dia bahkan tidak segan-segan mengelabui dan mengorbankan bawahannya…”

Liu Wu You tersenyum kecut saat dia berkata, “Baginya, nilai terbesar dari bawahannya adalah membantunya membunuh tiga ular piton. Dia tidak peduli apakah mereka hidup atau mati. Dunia memang seperti itu. Jika aku tidak pergi bersamamu, dia pasti akan memintaku untuk bertarung juga meskipun aku hanya seorang Kaisar Dewa yang belum sempurna. Dia tidak akan membiarkan Aku untuk tetap menganggur. Bagaimanapun, dia pasti akan khawatir tentang Aku mengambil keuntungan dari situasi untuk merebut Buah Surgawi Dao.

“Bahkan jika dia ingin membunuhku, dia tidak akan membunuhku secara langsung. Bagaimanapun, itu mungkin menyebabkan Kaisar Dewa perantara lainnya bertindak melawannya. Pada saat itu, dia akan kehilangan kesempatan untuk menggunakannya untuk melukai ular sanca secara serius. Oleh karena itu, meskipun kekuatan Aku sedikit, dia pasti akan memerintahkan Aku untuk menyerang ular sanca jika Aku bersama mereka…”

“Aku yakin mereka berdua mengira kita sudah mati sekarang. Kalau tidak, mereka tidak akan terlibat dengan ular sanca iblis terlebih dahulu. Mereka akan memburu kita dan membunuh kita terlebih dahulu. Bagaimanapun, ketiga ular sanca iblis itu sekarang terluka parah, dan keduanya akan membunuh mereka, Liu Wu You berkata sambil menghela nafas, Sepertinya pada akhirnya, keduanya adalah pemenang terbesar kali ini di kaisar. -dunia rahasia tingkat…”

Liu Wu You berbicara dengan sangat tenang dan jelas saat dia menganalisis situasinya.

Setelah mendengar kalimat terakhir Liu Wu You, Duan Ling Tian tersenyum sedikit saat dia menggema, "Pemenang terbesar?"

'Kami belum tahu pasti apakah itu yang akan terjadi …'

Pada saat yang sama, tiga ular sanca iblis, yang sekuat Kaisar Dewa tingkat lanjut, telah jatuh ke posisi yang tidak menguntungkan setelah terluka parah. Di bawah serangan bersama Mo Wen Dao dan Zhong Bai Nan, situasi mereka memburuk.

Bang!

Suara yang menghancurkan bumi terdengar di udara.

Zhong Bai Nan mengangkat tangannya dengan santai, menusuk pedang sepanjang empat kaki. Bilahnya diturunkan ke samping, seperti bagaimana seseorang menggunakan pisau dapur untuk menghancurkan bawang putih. Dia menghancurkan kepala salah satu ular sanca iblis dengan kekuatan yang menakutkan. Melihat ular sanca iblis itu masih menggeliat, dia mengambil kesempatan itu dan membanting pedangnya ke tubuhnya lagi, berhasil membunuhnya kali ini.

Mengaum!

Dua ular sanca lainnya tampak mengamuk saat melihat kematian rekannya. Mereka meraung dengan gemuruh, mengguncang kehampaan.

Gelombang suara sangat kuat bahkan Duan Ling Tian dan Liu Wu You, yang menonton dari kejauhan, sedikit terpengaruh. Meskipun demikian, gelombang suara tidak membahayakan mereka. Bagaimanapun, mereka adalah Kaisar Dewa yang belum sempurna. Mustahil bagi gelombang suara untuk menyakiti mereka bahkan jika itu berasal dari Kaisar Dewa tingkat lanjut.

Pada saat ini, Zhong Bai Nan berteriak, "Pergi sekuat tenaga dan bunuh mereka!"

Setelah itu, tubuh lemah Zhong Bai Nan tiba-tiba berubah dan membengkak, membuatnya terlihat jauh lebih kuat dari sebelumnya.

"Membunuh!" Mo Wen Dao meraung. Energinya meledak dari tubuhnya saat artefak ilahi yang menonjol di tangannya bersinar menyilaukan sebelum dia membunuh salah satu dari dua ular piton yang tersisa.

Setelah beberapa napas lagi, keduanya akhirnya membunuh ketiga ular sanca iblis. Namun, kemenangan mereka dibayar dengan cedera berat.

Duo itu tidak terburu-buru untuk memanen Buah Dao Surgawi setelah membunuh tiga ular sanca iblis.

Sedikit rasa takut terlihat di mata Mo Wen Dao saat dia terengah-engah dan berkata, “Penatua Zhong, Aku benar-benar harus berterima kasih kali ini. Jika Aku satu-satunya di sini, Aku tidak akan bisa berurusan dengan ketiga ular sanca itu. Satu-satunya hal yang bisa kulakukan adalah lari dari mereka…”

Aura Zhong Bai Nan cukup lemah saat ini. Itu seperti balon kempes. Meskipun demikian, ekspresinya tenang saat dia memandang Mo Wen Dao dan berkata, “Seperti yang Aku katakan sebelumnya, Aku akan mendapatkan dua buah dan Kamu akan mendapatkan satu. Ayo panen sekarang.”

"Baiklah," kata Mo Wen Dao dengan anggukan.

Setelah itu, keduanya berjalan menuju pohon Buah Dao Surgawi, tampak kelelahan.

Pada saat ini, mata Liu Wu You berkilat saat dia melihat duo yang terluka parah itu. Kemudian, dia bertanya melalui Transmisi Suara, “Tuanku, mereka terluka parah sekarang. Sekarang mereka dalam keadaan seperti itu, apakah Kamu yakin untuk membunuh mereka? Bahkan jika Kamu tidak dapat membunuh mereka, seharusnya tidak menjadi masalah bagi Kamu untuk merebut satu atau dua Buah Dao Surgawi dari mereka sekarang, bukan?

Ekspresi Duan Ling Tian acuh tak acuh saat mendengar kata-kata Liu Wu You. Dia bertanya, "Bagaimana Kamu tahu mereka terluka parah?"

"Hah?"

Liu Wu You tertegun dan bingung dengan pertanyaan Duan Ling Tian. Namun, sebelum dia bisa membalasnya, matanya tiba-tiba melebar.

Di kejauhan, Liu Wu You melihat Mo Wen Dao dan Zhong Bai Nan, yang setengah jalan menuju pohon Buah Dao Surgawi, tiba-tiba meledak dengan energi yang menakutkan. Semua luka dan kelelahan mereka sebelumnya sepertinya telah lenyap saat ini.

Setelah melihat ini, Liu Wu You menyadari betapa naifnya dia. Dia bergumam, "Jadi luka mereka hanya kecil?"

Duan Ling Tian berkata, “Sejak awal, keduanya tidak habis-habisan. Faktanya, bahkan tanpa pengorbanan Kaisar Dewa perantara, mereka masih bisa membunuh ketiga ular sanca iblis itu. Namun, harus dikatakan bahwa mereka akan terluka parah jika mereka tidak mengorbankan Kaisar Dewa perantara itu untuk membunuh ular sanca iblis. Pada saat itu, jika mereka terluka parah setelah membunuh ular sanca iblis, menurut Kamu apakah mereka dapat membuat Kaisar Dewa perantara itu mendengarkan perintah mereka? Kemungkinan mereka menderita kerugian akan cukup tinggi…”

Nyatanya, Duan Ling Tian sudah lama mengetahui bahwa keduanya menyembunyikan kekuatan mereka. Setelah menjadi Kaisar Dewa yang belum sempurna, persepsinya telah membaik. Ini semakin meningkat ketika dia meningkatkan Mastery Dao dan Sword Dao juga. Karena itu, meski jaraknya jauh, tidak sulit baginya untuk menemukan kepalsuan duo itu. Sudah jelas baginya sejak awal bahwa kedua bajingan licik itu hanya membuang-buang waktu.

Bahkan jika basis kultivasi Duan Ling Tian tidak cukup kuat baginya untuk merasakan duo itu menahan diri, dia masih bisa menyimpulkan pemikiran duo itu. Bagaimanapun, ada dua dari mereka. Jika salah satu dari mereka cukup bodoh untuk keluar semua, dia pasti akan dibunuh oleh orang lain pada akhirnya.

Mata Liu Wu You membelalak kaget saat dia menyaksikan keduanya bertarung sengit di kejauhan. Dia bergumam, “Mereka… Mereka jauh lebih kuat dari yang mereka tunjukkan sebelumnya…”

Sekali lagi, Liu Wu You diingatkan betapa kejamnya dunia ini. Dia tiba-tiba merasa bersyukur bahwa dia tidak sekuat Duan Ling Tian. Kalau tidak, dia tidak akan bisa menahan diri lebih awal dan akan menyerang Mo Wen Dao dan Zhong Bai Nan ketika dia melihat mereka terluka parah. Dia akan tertipu oleh akting mereka, mengira bahwa duo itu melemah dan terluka oleh pertarungan sengit mereka dengan ular sanca iblis.

Mo Wen Dao dan Zhong Bai Nan tidak berbicara sama sekali saat mereka tiba-tiba bertengkar. Tidak perlu kata-kata. Hanya dengan pandangan sekilas, mereka bisa melihat pikiran satu sama lain; keduanya menginginkan ketiga Buah Dao Surgawi untuk diri mereka sendiri.

Bahkan jika mereka tidak membutuhkan ketiga Buah Dao Surgawi untuk menerobos, mereka dapat menggunakan yang tidak mereka butuhkan untuk ditukar dengan harta lain yang dapat membantu mereka setelah mereka menjadi Dewa Tertinggi.

Berdengung!

Pedang Zhong Bai Nan setajam sebelumnya, dan Mo Wen Dao sama sekali tidak kalah dengan Zhong Bai Nan. Untuk saat ini, Mo Wen Dao tampaknya setara dengan Zhong Bai Nan.

Swoosh!

Pada saat ini, Zhong Bai Nan menemukan celah, dan dia dengan cepat mengayunkan pedangnya ke salah satu lengan Mo Wen Dao. Ketika Mo Wen Dao mengelak, dia berencana memanfaatkan kesempatan itu dan memutar pedangnya untuk menebas tubuh Mo Wen Dao.

Pada saat kritis, Mo Wen Dao, yang memahami hukum kayu, melintas di depan tangannya, yang bersinar dengan lampu hijau, mengulurkan tangan dan meraih pedang Zhong Bai Nan. Seolah-olah dia sudah mengantisipasi ini.

Bilah Zhong Bai Nan bergetar di tangan Mo Wen Dao, melepaskan energi untuk menghancurkan energi dari tangan Mo Wen Dao. Namun, energi dari tangan Mo Wen Dao terus beregenerasi.

Swoosh!

Keduanya masih menemui jalan buntu ketika Mo Wen Dao tiba-tiba membuka mulutnya. Sebuah tanaman yang menyerupai tanaman merambat melesat ke arah dahi Zhong Bai Nan.

Ekspresi Zhong Bai Nan berubah drastis setelah melihat ini. Dia bereaksi secara naluriah tetapi dihentikan oleh Mo Wen Dao. Pada akhirnya, gerakan tersebut menyebabkan tanaman merambat menembus tubuhnya, di sebelah kanan jantungnya, bukan di dahinya.

Setelah menusuk dada Zhong Bai Nan, sulur itu bergetar, merobek lubang besar dan menakutkan di dada Zhong Bai Nan.

"Kamu mencari kematian!" Zhong Bai Nan berteriak saat dia memasukkan lebih banyak energi ke dalam pedangnya.

www.worldnovel.online

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.