Edit Translate

Bab 1012: Bibir yang dijahit

Chen Ge telah ke kota tua pagi itu, dan tempat itu tampak akrab. “Wu Sheng dulu pergi di kota tua? Mereka tidak pindah dari Jiujiang Barat ke Jiujiang Timur? ”

Daripada bergegas, Chen Ge berbalik untuk melihat ke belakang. Dia melihat pintu besi besar yang menghalangi gang.

“Pintu ini mirip dengan pintu besi di dunia Jiang Ming.” Dia memperhatikan satu detail. “Ketika Aku mengunjungi apartemen tua Jiang Ming, Aku tidak menemukan pintu seperti itu di apartemen. Itu bukan bagian dari ingatannya. Sekarang Aku berada di dunia Wu Sheng, pintu besi ini telah muncul lagi. ”

Dia mempelajarinya lebih dekat. Chen Ge tidak memperhatikan apa pun tentang pintu itu. “Ini berarti bahwa pintu besi, yang merupakan pintu masuk dan keluar, mungkin tidak ada hubungannya dengan anak-anak tetapi semuanya ada hubungannya dengan janin hantu.”

Dengan pemikiran ini, Chen Ge mengamati pintu lebih dekat. Itu tidak memiliki tulisan atau simbol di atasnya, tetapi begitu dia membungkuk, dia bisa mencium aroma darah yang sangat ringan dan desinfektan.




“Dunia di balik pintu dibuat dari ingatan anak-anak. Pintu ini membawa bau darah dan desinfektan dalam ingatan seseorang. Bisakah pemilik ingatan ini pernah dikunci di rumah sakit? Tetapi bahkan rumah sakit biasa tidak harus memiliki pintu besi hitam seperti ini! ”

Chen Ge telah mengunjungi dua dunia anak-anak, dan ada banyak hal yang tidak dapat dia konfirmasi. Dia melihat pintu lebih jauh sebelum mengalihkan pandangannya.

“Lebih baik aku menemukan Wu Sheng di belakang pintu dulu. Dunia ini berbeda dari apa yang Aku perkirakan. ” Chen Ge sudah lama mengobrol dengan Wu Jinpeng. Ayah itu seperti payung yang melindungi Wu Sheng. Secara teoritis, dunia Wu Sheng seharusnya tidak terlalu gelap, tetapi setelah Chen Ge memasuki tempat ini, dia menyadari betapa salahnya dia. Jalanan gelap secara permanen, dan banyak suara menyeramkan datang dari sudut.

“Sepertinya janin hantu telah melakukan sesuatu. Pria gila itu tidak akan membiarkan kandidatnya hidup dalam kebahagiaan. Dia paling iri pada cinta dan kehangatan. ” Chen Ge berkomunikasi dengan Roh Pen dan Xu Yin. Mereka tidak dapat terwujud dengan cepat; dunia ini menolak mereka. Untuk kekecewaan Chen Ge, dibandingkan dengan dunia Jiang Ming, dunia Wu Sheng bahkan lebih menolak mereka. Perlawanan yang dirasakan karyawan lebih sulit.

“Aku perlu membeli waktu untuk mereka.” Chen Ge tidak berpikir bahwa janin hantu akan bersembunyi di dunia ini, tetapi dia tidak bisa gegabah. Jika janin hantu benar-benar ada, dia mungkin kehilangan nyawanya karena kecerobohannya. “Pintu-pintu di sebelah tempat tidur anak-anak semuanya berkedip-kedip. Mereka jauh dari pintu sungguhan. Aku menduga bahwa hanya satu dari mereka yang nyata, dan delapan lainnya dibuat oleh janin hantu untuk membodohi orang lain. ”

Mengambil palu, Chen Ge berjalan di jalan. Dunia Wu Sheng jauh lebih besar dari dunia Jiang Ming; itu termasuk seluruh jalan. Chen Ge mengambil beberapa langkah ketika dia mengerutkan kening. Suara-suara di sekelilingnya semakin keras. Mereka merangkak ke telinganya seperti serangga menari, dan itu membuatnya gelisah.

“Terkadang bukan hal yang baik untuk memiliki indera yang terlalu sensitif.”

Chen Ge menahan napas dan menggunakan Visi Yin Yang. Kegelapan tidak terlalu memengaruhinya.

“Aku bahkan tidak bisa melihat bayangan, jadi dari mana suara itu berasal?”

Dia tidak terburu-buru di jalan. Tempat itu rumit dan berangin; dia bisa dengan mudah tersesat jika dia tidak hati-hati. Bagaimanapun, sebelum Xu Yin dan yang lainnya bisa muncul, tujuan Chen Ge adalah untuk bertahan hidup. Mendorong membuka pintu salah satu bangunan terdekat, Chen Ge menyadari bahwa suara-suara di telinganya semakin keras, dan salah satu dari mereka menjadi cukup jelas untuk diidentifikasi sebagai menangis.

“Tangisan datang dari tempat ini?”

Chen Ge melihat ke dalam rumah. Rumah-rumah di kota tua itu tidak besar. Biasanya, mereka hanya memiliki satu hingga tiga kamar, dan dia segera menemukan sumber tangisan. Ada seorang gadis mencuci rambutnya di kamar mandi. Dia menghadap jauh dari Chen Ge, dan dia tampak seperti remaja.

“Menangis sambil mencuci rambutnya?”

Gadis itu mengumpulkan baskom air dan meletakkannya di tepi bak cuci. Dia mencelupkan seluruh kepalanya ke dalam air, dan rambutnya terendam dalam air. Suara air dan tangisan bercampur menjadi satu, memberikan perasaan dingin. Ini adalah orang pertama yang ditemui Chen Ge di dunia Wu Sheng. Demi keselamatan, Chen Ge mencengkeram palu dan perlahan mendekat.

“Gadis ini sendirian di kamar. Tidak perlu takut akan penyergapan.Aku harus memanfaatkan kesempatan ini untuk mengenalnya. ”

Chen Ge bergerak ringan, tetapi meskipun begitu, dia ditemukan ketika dia setengah menuju ke gadis itu. Gadis itu berhenti mencuci rambutnya. Tangannya tersangkut di rambutnya ketika seluruh orang membeku di samping bak cuci. Rambut itu ditarik ke belakang, dan sepasang mata hitam mengintip melalui celah di tirai rambut. Gadis itu berbalik untuk melihat Chen Ge. Kepala yang basah kuyup perlahan-lahan memecahkan permukaan air. Rambut yang terapung di baskom berkarat dengan darah kering. Chen Ge baru kemudian memperhatikan bahwa baskom itu tidak diisi dengan air tetapi darah yang mengering. Darah meluncur ke rambut dan pakaiannya. Piyama pink bersih diwarnai merah oleh darah.

“Bahkan di dunia bengkok Jiang Ming, tidak ada tanda-tanda darah segar. Apa yang terjadi di dunia Wu Sheng? Mengapa begitu mengerikan bahkan di awal? ”

Wajah gadis itu muncul sepenuhnya. Dia memiliki mata yang indah, dan hidungnya kecil dan imut, yang memiliki rasa perlindungan pada orang lain. Di bawahnya ada mulutnya. Dia memiliki bibir yang indah, tetapi bibirnya dijahit bersama oleh benang hitam. Chen Ge membenarkan bahwa tangisan itu berasal dari gadis itu, tetapi gadis itu tidak terlihat seperti sedang menangis.

“Bisakah kamu mendengar suaraku?” Sulit membayangkan apa yang terjadi pada gadis itu dari penampilannya dan mengapa dia muncul di balik pintu dalam keadaan ini. Chen Ge mencoba berkomunikasi dengannya, tetapi gadis itu bereaksi aneh. Tangan gadis itu jatuh ke dalam air dan mengambil kucing kotor dari dalam baskom. Kemudian, seperti meremas-remas handuk, dia mencengkeram kepala kucing dengan satu tangan dan tubuhnya dengan yang lain dan mulai memutar dengan sekuat tenaga.

Banyak darah segar keluar dari kucing. Begitu kucing itu kering, gadis itu mengambil bangkai kucing yang kotor dan menggunakannya untuk mengeringkan rambutnya yang berlumur darah. Setelah selesai, gadis itu melemparkan kucing yang sudah hancur itu ke dalam bak air dan berbalik untuk melihat Chen Ge. Dia menatap mulut Chen Ge. Tangannya masuk ke sakunya untuk mengeluarkan jarum perunggu panjang dan benang hitam tebal.




“Apa yang dia rencanakan untuk dilakukan?” Mata gadis itu tidak meninggalkan bibir Chen Ge. Memegang jarum dan benang, dia berjalan menuju Chen Ge. Dia berjalan lebih cepat dan lebih cepat sebelum dia menerjang Chen Ge. Jarum diarahkan ke mulut Chen Ge seolah dia akan menutupnya!

“Kamu mulai ini dulu!” Chen Ge sudah siap. Dia mengayunkan palu ke arah gadis itu. Bahu gadis itu ambruk, tapi itu tidak memengaruhi mobilitasnya sama sekali. Untuk membela diri, Chen Ge terus membanting palu terhadap gadis itu sementara dia mencoba menghindar. Setelah sembilan kali smash berturut-turut, gadis itu kehilangan kemampuan untuk sementara waktu. Dia merangkak di tanah, masih memegang jarum dan benang.

“Aku belum melakukan apa pun padanya — mengapa dia tiba-tiba menyerangku dan ingin menjahitkan mulutku?”

Chen Ge meletakkan palu. Dia memandangi gadis di tanah dan kucing yang hancur di baskom air, dan kemungkinan muncul di benaknya.

“Gadis itu menyiksa kucing dan secara tidak sengaja ditemukan oleh Wu Sheng – itulah sebabnya dia ingin menjahit mulut Wu Sheng sehingga dia tidak akan bisa mengungkapkan rahasianya kepada orang lain.”

Karena dia tidak tahu apa yang terjadi dalam kehidupan nyata, dia hanya bisa membuat prediksi berdasarkan pengamatannya terhadap dunia yang absurd ini.

Baca terus di : www.worldnovel.online