Bab 897, Resonansi

Penerjemah: Silavin & PewPewLaserGun

Editor dan Proofreader: Leo of Zion Mountain

"Kamu benar-benar tak berperasaan …" Seorang Linger pada suatu saat muncul dan berkata ketika dia menatap ke arah Yun Xuan pergi, "Dengan dia seperti itu, bahkan jika kalian berdua tidak dapat saling menerima, tidak bisakah kamu apakah setidaknya sudah mengucapkan beberapa kata manis padanya? "

"Itu hanya akan membuat segalanya lebih buruk," Yang Kai menggelengkan kepalanya.

"Aku mengerti … tapi …"

Yang Kai meliriknya, "Itu sebabnya Aku tidak berbicara dengan Kamu tentang cinta, atau Kamu hanya akan berakhir seperti ini di masa depan!"

"Aku, aku tidak akan …," An Linger berubah merah padam sebelum buru-buru lari.

Berbalik, Yang Kai kembali ke Pengadilan Guru Suci untuk melanjutkan Alkimia-nya.

Lima Grandmaster sangat menyadari bahwa suasana hati Yang Kai tampaknya telah mengalami beberapa perubahan halus dan dia bahkan membuat lebih banyak kesalahan saat dia berlatih Alkimia, hampir menghancurkan beberapa kumpulan bahan yang bagus dan menyebabkan keringat dingin bocor dari alis mereka.

Namun, suasana hatinya yang basah segera tersapu dan Yang Kai mendapatkan kembali fokusnya, melakukan Alkimia tanpa cacat dan meningkatkan setiap harapan Grandmaster.

Matahari terbit dan bulan terbenam, dalam sekejap mata, beberapa bulan telah berlalu.

Reputasi Nine Heavens Holy Land's Alchemy Grandmaster kini telah menyebar ke seluruh daratan, mengendarai gelombang popularitas dan ibadah yang tampaknya tak terbendung.

Setiap hari di luar sembilan puncak itu sangat ramai, dengan sungai yang sekarang tampaknya tak berujung menunggu antre untuk layanan Alkimia.

Tanah Suci telah mendapatkan kekayaan dan bahan budidaya langka yang tak terbayangkan, cukup untuk membuat saudagar terkaya pun cemburu.

Xu Hui dan tetua lainnya menghabiskan sepanjang hari tertawa terbahak-bahak.

Yang Kai dan kelima Grandmaster sekarang telah duduk di dalam ruang pil Pengadilan Suci selama beberapa bulan tanpa sekali pun pergi.

Setiap hari, Yang Kai akan memperbaiki dengan tepat dua puluh pil, memungkinkan Grandmaster mengamati semuanya dari awal hingga selesai.

Terkejut oleh kecepatan Yang Kai melakukan Alkimia, mereka berlima segera terobsesi dengan teknik yang sangat indah.

Memperbaiki dua puluh pil dalam satu hari bukanlah prestasi yang dapat dicapai oleh para Grandmaster di sini.

Jika itu hanya pil Spirit Grade Top Rank, masing-masing Grandmaster yang hadir mungkin bisa memperbaiki tujuh atau delapan dalam sehari.

Tetapi memurnikan Saint Pills mengkonsumsi jauh lebih banyak Energi Spiritual dan Qi Sejati, serta stamina mental dan fisik, sehingga masing-masing Grandmaster di sini memperkirakan bahwa bahkan jika mereka habis-habisan, dua akan menjadi maksimum yang dapat mereka hasilkan sebelum runtuh karena kelelahan!

Yang Kai, bagaimanapun, hanya perlu menghabiskan tujuh atau delapan jam setiap hari, untuk memperbaiki semua dua puluh pil, kadang-kadang bahkan kurang.

Sisa waktu digunakan olehnya untuk mencerna akumulasi wawasannya serta memulihkan kekuatan yang dia konsumsi dalam proses Alkimia.

Para Grandmaster sekarang benar-benar menyadari betapa menakjubkannya peran yang dimiliki Laut Pengetahuan Konflagrasi dalam Alkimia.

Ketika Yang Kai melakukan Alkimia, mereka mengamati dan menirunya, dan ketika dia beristirahat, mereka akan berkumpul dan membahas berbagai panen mereka, sering kali terlibat dalam perdebatan sengit tentang penggunaan optimal berbagai teknik atau Array Roh, yang hampir kadangkala meledak pada waktu-waktu tertentu.

Yang Kai tidak mengganggu mereka atau bahkan mengungkapkan pendapatnya sendiri.

Seluruh alasan dia bisa melakukan Alkimia dengan sangat cepat adalah karena Laut Pengetahuannya yang Terkonsentrasi, begitu banyak metode dan wawasan yang dia peroleh dan implementasikan tidak cocok untuk digunakan oleh para Grandmaster.

Setelah berdiskusi selama berhari-hari, masing-masing Grandmaster merasakan pemahaman mereka tentang Jalan Alkimia dan keterampilan Alkimia mereka telah mengalami peningkatan yang signifikan.

Bahkan ada saat-saat ketika para Grandmaster tidak tahan hanya duduk diam dan akan 'meminjam' materi dari beberapa klien Yang Kai untuk berlatih bersama.

Dengan bantuan lima Grandmaster, pekerjaan Yang Kai menjadi lebih mudah.

Sekarang, Yang Kai pada dasarnya tidak perlu secara pribadi mengembunkan cairan obat, karena kelima Grandmaster terus-menerus melakukannya untuk memverifikasi wawasan baru mereka, yang harus ia lakukan adalah menggabungkan berbagai cairan obat yang dimurnikan dan membentuknya menjadi pil.

Sepertinya Grandmaster ini telah menjadi asisten Yang Kai, tetapi Grandmaster sendiri tidak menunjukkan tanda-tanda ketidaksenangan dan sebaliknya lebih dari senang untuk mengulangi tugas-tugas kasar ini hari demi hari.

Mampu memiliki lima Alkemis Kelas Saint sebagai asisten, di dunia ini, kemungkinan tidak ada yang pernah membayangkan kemungkinan seperti itu.

Saat reputasi Grandmaster Alkimia meningkat, begitu pula reputasi Tanah Suci Sembilan Surga.

Datang ke sini memungkinkan setiap kultivator untuk mendapatkan pil berkualitas tinggi dengan harga yang wajar, menciptakan rasa terima kasih yang sangat besar terhadap Sembilan Surga Tanah Suci, terutama karena waktu seseorang harus menunggu pil mereka sebagai sangat singkat.

Dengan datang ke Nine Heavens Holy Land, paling tidak orang perlu menunggu satu atau dua bulan untuk mendapatkan pil yang mereka inginkan; jika mereka pergi ke tempat lain, waktu tunggu setidaknya sepuluh kali lebih lama.

Setelah berita bahwa lima Alkemis Kelas Saint, seperti Du Wan yang terkenal, telah datang untuk mengunjungi Grandmaster Tanah Suci dan belum muncul dari sembilan puncak, banyak orang secara keliru mulai percaya bahwa Grandmaster misterius di Sembilan Surga Tanah Suci adalah Pak Tua Surga yang legendaris Pertahankan dirinya.

Desas-desus seperti itu hanya semakin memicu Sembilan Surga Tanah Suci bangkit.

Dapat dikatakan bahwa Tanah Suci Sembilan Surga saat ini, selain tidak memiliki master Realm Orde Ketiga untuk mengambil alih komando, telah menjadi kekuatan paling bergengsi di tanah itu.

Nama Yang Kai, Guru Suci Tanah Suci, juga menjadi terkenal di dunia.

Tanah Suci yang direvitalisasi dan naik ke ketinggian yang lebih tinggi mengisi Xu Hui dan para Tetua lainnya dengan perasaan bangga yang tak terlukiskan. Hanya beberapa tahun yang lalu, Nine Heavens Holy Land berada di ambang kehancuran. Master Suci lama telah meninggal sementara Master Suci yang baru belum ditemukan, dan pada saat yang sama, Saintess Nan menyebabkan masalah besar di luar, menarik kemarahan tuan yang tak terhitung jumlahnya terhadap sembilan puncak.

Pada saat itu, Xu Hui berpikir bahwa fondasi Tanah Suci akan dihancurkan pada generasinya dan dengan demikian merasa sangat tertekan dan malu, malu telah merusak upaya tak kenal lelah para leluhurnya.

Namun dalam waktu kurang dari setengah dekade, Nine Heavens Holy Land telah meningkat menjadi pusat perhatian bagi seluruh dunia!

Para pembudidaya dari Sembilan Surga Tanah Suci, dari tetua Agung sampai ke murid yang paling umum, sekarang mengangkat kepala mereka dengan bangga.

Kebanggaan semacam ini pada gilirannya menghasilkan umpan balik positif, menyebabkan banyak murid berkultivasi lebih rajin, karena takut jika kultivasi mereka tampak lemah, itu akan merusak wajah Tanah Suci.

Melihat Tanah Suci berkembang, Xu Hui merasa bahwa bahkan jika dia mati saat ini juga, dia akan melakukannya tanpa penyesalan.

…..

Suatu hari, ketika Yang Kai terbenam dalam Alkimia, ekspresinya tiba-tiba berkedut, seolah-olah dia melihat sesuatu yang aneh, buru-buru menghentikan gerakan tangannya.

Du Wan tidak ketinggalan perubahan ini dan dengan cepat bertanya, "Apa yang terjadi?"

Mendengar ini, keempat Grandmaster lainnya juga buru-buru mengarahkan perhatian mereka pada Yang Kai.

Yang Kai tersenyum dan menggelengkan kepalanya, “Tidak ada. Beberapa bulan yang lalu Aku memperhalus artefak, tetapi tidak sampai saat itu ia menghasilkan resonansi. Aku hanya sedikit ingin menjelajahi misteri artefak itu beberapa saat yang lalu. "

"Aku mengerti!" Chang Bao mengangguk setuju, "Kalau begitu periksa semua yang Kamu inginkan, kita semua akan membantu Kamu menyelesaikan pil pemurnian di sini!"

"Apakah itu baik-baik saja?" Yang Kai tertegun. Dia ingin menunggu sampai dia menyelesaikan kuota pemurnian pil hari itu sebelum melakukan penyelidikan menyeluruh terhadap artefak, tetapi tanpa diduga Chang Bao telah membuat proposal semacam itu.

"Tentu saja," Chang Bao nyengir penuh arti, "Kami semua juga Alkemis Kelas Saint, atau apa, apakah Kamu tidak lagi tertarik untuk melihat keterampilan kami, Nak?"

"Omong kosong, beberapa Grandmaster yang menawarkan bantuan mereka adalah sesuatu yang hanya membuatku bersyukur, aku tidak pernah khawatir tentang kurangnya keterampilan Grandmaster," Yang Kai tersenyum.

Meskipun selama waktu ini lima Grandmaster kadang-kadang akan memperbaiki satu atau dua pil, mereka tidak pernah melangkahi peran mereka sebagai tamu dan secara aktif menyediakan layanan Alkimia untuk Sembilan Surga Surga. Sebagian besar waktu mereka hanya mengamati, bermeditasi, dan berdiskusi di antara mereka sendiri sambil menahan diri dari benar-benar melakukan Alkimia sebanyak mungkin.

Pekerjaan Alkimia hari ini baru saja dimulai, dan selain beberapa pil Yang Kai telah disempurnakan, masih ada lebih dari selusin yang tersisa untuk diselesaikan. Bahkan membaginya secara merata di antara mereka berlima, masing-masing Grandmaster harus memperbaiki setidaknya tiga potong.

Sebagian besar adalah Pil Saint.

Jika mereka masing-masing untuk memperbaiki tiga pil seperti itu, lima Grandmaster kemungkinan akan kehabisan tenaga.

"Sepertinya kamu masih tahu bagaimana berbicara dengan benar, Nak!" Chang Bao tertawa, tampaknya cukup puas.

"Bagus, kita telah mengamati dan belajar selama beberapa hari sekarang, saatnya kita benar-benar menguji apa yang telah kita pelajari, selalu bertengkar dengan kabut lama tentang apa jalan yang benar ke depan tidak akan membawa kita kesimpulan, jadi kita mungkin juga mulai memurnikan pil untuk melihat siapa di antara kita yang benar dan siapa yang salah, ”He Feng juga setuju dengan usulan Chang Bao.

"Dan memang begitu, Yang Kai, serahkan saja selusin pil ini kepada kami. Kami akan membantu Kamu memperbaiki mereka, luangkan waktu Kamu dan hati-hati memeriksa artefak Kamu, "Du Wan melambai ke Yang Kai dengan ringan.

"Bagus, kalau begitu aku harus merepotkan beberapa Grandmaster dengan ini!" Yang Kai tidak lagi keberatan dan menyerahkan tugas untuk memperbaiki pil hari itu kepada beberapa Grandmaster. Meskipun kemungkinan kegagalan akan naik seperti ini, dengan kekayaan Tanah Suci saat ini, memberikan kompensasi adalah masalah sederhana.

Setelah membersihkan apa yang sedang dikerjakannya, Yang Kai berdiri dan pergi ke ruangan lain.

Duduk bersila, dengan satu pikiran, Yang Kai memanggil artefak kecil, panjang, berbentuk pesawat ulang-alik yang dia temukan di Langit Berbintang dan menenggelamkan kesadarannya ke dalamnya, bersiap untuk melakukan penyelidikan menyeluruh.

Artefak pesawat ulang-alik panjang inilah yang baru saja beresonansi dengannya.

Sejak dia selesai memurnikan dan membawanya ke dalam tubuhnya, setengah tahun telah berlalu. Selama waktu yang lama, dengan pikiran tenggelam dalam Alkimia, Yang Kai tidak lagi memperhatikan artefak pesawat ulang-alik yang panjang ini, tetapi itu tidak berarti Qi Sejati dan Energi Spiritualnya tidak pernah berhenti memberinya nutrisi.

Butuh waktu lama untuk menghasilkan resonansi dengan artefak ini sangat mengejutkan Yang Kai.

Yang Kai masih ingat bagaimana dia hanya butuh tiga bulan untuk memperbaiki, memelihara, dan memeriksa berbagai penggunaan artefak Silver Leaf.

Artefak Silver Leaf adalah artefak Saint Grade Top-Rank.

Dari titik ini saja, sudah jelas bahwa artefak pesawat ulang-alik yang panjang ini jauh lebih kompleks dalam struktur dan fungsinya daripada artefak Silver Leaf, atau bahkan memiliki tingkat yang lebih tinggi.

Jika bukan itu masalahnya, tidak akan butuh waktu lama untuk menyelesaikan perawatan.

Hari ini, jika itu tidak menghasilkan resonansi dengannya, Yang Kai kemungkinan akan sepenuhnya melupakannya sama sekali.

Membuktikan dengan Divine Sense-nya, Yang Kai segera menjadi jelas tentang struktur internal artefak pesawat ulang-alik panjang.

Ekspresi Yang Kai segera menjadi aneh.

Dia menemukan bahwa bagian dalam artefak ini sangat berbeda dari yang dia bayangkan. Array Roh yang digambarkan di dalamnya bukan hanya tidak rumit, tetapi sebenarnya tampak sangat sederhana, bahkan agak kasar.

Bahkan dengan jejak erosi yang disebabkan oleh perjalanan waktu yang lama, Yang Kai masih bisa melihat Array Roh ini dengan cukup jelas tetapi tidak dapat mengenali mereka atau untuk apa mereka.

Lagipula, dia tidak tahu banyak tentang Penyulingan Artifact.

Array Roh yang digunakan untuk Pemurnian Artefak dan Array Roh yang digunakan untuk Alkimia benar-benar berbeda.

Samar-samar, Yang Kai bisa menebak penggunaan artefak ini, tapi dia tidak bisa memastikan apa pun tanpa benar-benar menggunakannya.

Menuangkan True Qi-nya ke dalamnya, artefak pesawat ulang-alik panjang, yang saat ini bersandar di telapak tangannya, tiba-tiba memancarkan cahaya keemasan, melayang dari tangan Yang Kai, dan terbang ke sisi lain ruangan.

Ekspresi Yang Kai segera dipenuhi dengan kegembiraan.

Pada saat itu, ia hampir kehilangan jejak posisi pesawat ulang-alik panjang.

Artefak ini sudah memiliki tanda Jiwa Yang Kai terukir di dalamnya dan telah membentuk koneksi dengannya, jadi secara teori, dia harusnya dengan jelas mengetahui gerakannya seperti itu adalah bagian dari tubuhnya.

Tapi barusan, dia masih merasa seperti itu hampir menghilang.

Satu-satunya penjelasan adalah bahwa artefak ini sangat cepat, sangat cepat, sehingga indra Yang Kai tidak dapat sepenuhnya mengikuti gerakannya.

Melihat artefak pesawat ulang-alik panjang yang melayang di sisi lain ruangan, Yang Kai mengerutkan alisnya dan mencoba menggunakan Divine Sense untuk memerintahkannya bergerak.

Baca terus di : www.worldnovel.online