Tidak Melepaskan Pergi Kecuali Ada Perintah Untuk

Pemimpin enam yang masuk melalui atap adalah Tuan Muda Ling. Dia adalah satu-satunya yang mengenakan pakaian ekstra beraroma dicuci dalam aroma dan disesuaikan agar sesuai dengan kontur tubuhnya. Dia mengacungkan kipas lipat yang dia tidak ragu untuk mengipasi dirinya sendiri. Sambil tersenyum, ia bertanya, "Guru Xia, apakah ini dianggap telah memenuhi pasangan Kamu?"

Patriark Xia adalah seorang pria berusia sekitar empat puluh tahun dan salah satu nama teratas di antara sekte ortodoks Jiangnan. Gerakannya sangat cepat; dia terus bergerak sejak dia masuk. Dia segera pergi ke penyelamatan Pi Pixia segera setelah dia masuk. Berat rata-rata tombak besi besar mereka adalah puluhan kilogram, menunjukkan kekuatan lengan mereka luar biasa. Meskipun cepat dan kuat, Tang Ye menangkap lengan Patriarch Xia ketika yang terakhir hampir mencapai Pi Pixia dalam cengkeraman seperti wakil, membuatnya tidak mungkin bagi Patriarch Xia untuk mendorong maju atau menarik lengannya apa pun, Patriarch Xia yang mengejutkan.

Penampilan tampan Tang Ye dan sikap dingin yang bertentangan selalu meninggalkan kesan mendalam pada orang-orang; Patriark Xia tidak terkecuali.

"Kamu siapa? Keluar dari jalan lama ini, ”seru Patriark Xia.

Tang Ye mengabaikan pertanyaan: “Aku telah menahannya. Aku tidak akan membebaskannya tanpa perintah. "

"Jauhkan tanganmu dariku, dasar bocah kurang ajar!"

Patriark Xia merasa seolah-olah Tang Ye menyerap kekuatan lengannya ketika dia mencoba menggunakan tujuh puluh persen kekuatannya. Biasanya, besi sudah berada dalam fragmen. Tang Ye tidak tampak terganggu sedikit pun. Dia mengulangi, “Aku telah menahannya. Aku tidak akan membebaskannya tanpa perintah. "

“Jadi, kamu tahu satu atau dua hal tentang kekuatan, kan ?! Aku meremehkanmu! ”

Patriark Xia mencoba memanggil lebih banyak energi tetapi, sebaliknya, memanggil kebingungan ke wajahnya. Dia menyadari fakta bahwa kekuatan internal Tang Ye melampaui kekuatannya sendiri dan telah mengambil kendali atas meridiannya. Karena upaya tergesa-gesa untuk menyelamatkan Pi Pixia, ia melompat tanpa terlalu memikirkannya. Ditambah lagi, dia percaya diri dengan kekuatannya. Intervensi Tang Ye bukan bagian dari ramalannya.

Keterampilan seni bela diri utama Patriark Xia adalah menggunakan tombak. Dengan tangan kanannya terkontrol dan tidak ada tombak untuk digunakan, ia sudah kehabisan akal. Tapi rasanya canggung untuk tetap di sana. Oleh karena itu, ia tidak punya pilihan selain dengan bangga meminta, “Brother Ling, sekte Aku selalu mengikuti Kamu sebagai pemimpin. Kamu harus membantu Aku. "

Mulut Tuan Muda Ling berubah menjadi senyum: "Jadi, pada Konvensi Pedang Myriad tahun depan, w-."

"Sebagai teman lama, aku, tentu saja, tahu apa yang harus aku lakukan," jawab Patriark Xia dengan tergesa-gesa.

“Hebat, hebat.” Tuan Muda Ling melipat kipasnya lalu memerintahkan, “Saudaraku, orang-orang ini curiga dan berusaha untuk menyakiti Saudara Pi. Membunuh mereka."

Lima di belakang Tuan Muda Ling menarik pedang mereka dan mendorong mereka ke arah dada Tang Ye secara serempak. Kelima memanfaatkan permainan pedang yang identik. Teknik, kekuatan, dan posisi mereka rata-rata. Inti dari permainan pedang terletak pada serangan sudut yang tinggi. Karena Tang Ye menahan Patriark Xia dengan lengan kirinya dan memegang tombak besar di kanannya, sulit untuk mempertahankan diri melawan formasi pedang.

Kaisar marah, "sekte-sekte ortodoks Jiangnan akan mengeroyok dan menyerang dan mencoba menyelinap menyerang seseorang ?!"

Tuan Muda Ling melirik dengan fasih: "Aturan dunia pesolistis tidak cocok untuk Kamu para perusuh."

Dugu menampakkan ekspresi marah: "Kamu membuat klanmu menyerang kami tanpa bertanya siapa kami. Apakah ini bagaimana sekte ortodoks berperilaku sendiri? "

Meskipun bergabung dengan pengadilan kekaisaran melalui cara-cara di bawah meja, Bai Laimu tidak tahan seseorang menghina Kaisar sebagai agennya. Dia meringkik, "Apakah Kamu tahu siapa kami?"

"Aku tidak," jawab Tuan Muda Ling, dengan lembut mengipasi dirinya lagi meskipun musim dingin dan hujan deras. "Aku tidak peduli siapa kamu. Jika Aku mengatakan bahwa Kamu adalah hooligan, Kamu adalah hooligan. Jika kaisar giok ada di sini di Jiangnan, dia harus merangkak juga. Begitu dia mati, Kamu banyak yang tidak, oh? "

Kelima pedang itu jatuh ke tanah pada saat bersamaan. Kelima orang itu saling bertukar kontak mata, tidak menyadari bagaimana mereka dilucuti. Patriark Xia adalah satu-satunya yang melihat Tang Ye melucuti mereka. Basis tombak itu bulat, artinya tidak bisa tetap berdiri. Begitu Tang Ye melepaskan cengkeramannya pada tombak, ia menjentikkan tangannya ke tangan kelima, memicu sensasi mati rasa. Sama halnya dengan menyentakkan satu tangan ke belakang saat menyentuh sesuatu yang panas, luka bakar menyebabkan mereka melepaskan pedang secara reaktif. Tang Ye kemudian menangkap tombak yang baru saja mulai mengarah ke samping. Dia tetap acuh tak acuh sepanjang waktu.

"Bagus! Sekarang karena itu kamu-, "seru Ye Luo sebelum menghentikan dirinya sebelum dia mengatakan sesuatu yang dia akan sesali. "Itu sebabnya aku mencintaimu. Bahkan shifu Aku tidak bisa melakukan itu. Aku mencintaimu, mencintaimu! ”Ye Luo tersipu tetapi masih memberi isyarat agar Tang Ye berhati-hati.

Tuan Muda Ling menyadari dia hanya mempermalukan dirinya sendiri, jadi dia dengan panik berkata, "Apa yang kamu lakukan? Angkat pedangmu dan serang! Patriark Xia, Aku mencoba menyelamatkan Brother Pi. Mintalah para muridmu untuk melakukan sesuatu. ”

Patriark Xia menilai tindakan Tuan Muda Ling terlalu tak tahu malu, menganggap serangan lima lawan satu itu tercela. Untuk memiliki lebih dari selusin orang menyerang satu orang adalah sebagai sekte ortodoks tidak terhormat. Dengan mengatakan itu, murid-muridnya tidak memikirkan hal itu. Karena saudara senior dan shifu mereka dalam keadaan darurat, mereka mengeluarkan dua bagian tombak yang diikat ke punggung mereka dan memperlengkapi mereka untuk membentuk senjata unik sekte mereka. Lima pendekar pedang mengambil pedang mereka dan melanjutkan formasi pedang mereka.

Kaisar melirik ke Dugu. Dugu tahu apa yang ingin ditanyakan Kaisar, jadi dia berkata, “Memang, Kerinduan untuk Formasi Pedang Musim Semi. Mereka tidak terlalu terlatih, tetapi tidak ada kesalahan tentang itu. "

Tuan Muda Ling, tersenyum, berkomentar, “Kamu tahu satu atau dua hal, setelah semua. Kamu masih ingin bertarung? "

Kekesalan Kaisar semakin besar. Dia tidak ingin terus berjuang; lawan ingin bertengkar. Asal-usul Kaisar dan sekte yang mengajarkan pembentukan pedang terkait erat, jadi dia tahu formasi itu mematikan. Jika dia menyuruh Tang Ye berhenti, dia akan mengekspos Tang Ye dengan risiko cedera yang lebih besar. Formasi masih mengepak pukulan meskipun tidak seperti yang bisa berpotensi, terutama dengan empat tombak meningkatkan serangan pedang untuk keuntungan mereka. Untuk menambahkan, dia juga berurusan dengan Patriark Xia.

"Pergi bantu! Formasi itu tidak mudah diatasi! "Perintah Kaisar.

Qi dari pedang tiba-tiba mendekati Kaisar. Dia secara naluriah melangkah mundur dan melihat sekilas Tuan Muda Ling tertawa terbahak-bahak saat dia menusukkan pedangnya: "Kamu berikutnya. Untuk apa Kamu berlari? Apakah Kamu akan meminta makanan dalam perjalanan ke sisi lain? "

"Anak muda, kamu bermain api," kata Kaisar.

"Orang tua, ancamanmu tidak berhasil. Tunjukkan padaku apa yang kamu punya. "

Tuan Muda Ling tidak melihat darah dan nyali beterbangan seperti yang dia harapkan. Kaisar juga tidak melihat seorang prajurit yang terluka parah menjinakkan formasi pedang. Tang Ye praktis memiliki sepuluh tangan. Dia menghancurkan tanah dengan tombak besar yang dia miliki, menempelkannya di lantai. Selanjutnya, dia menangkis pedang dengan tinju merah, mengirim mereka kembali ke tombak, akibatnya menciptakan celah dalam formasi. Dia tidak pernah terlempar dari langkahnya selama pertukaran.

Bai Laimu, peringkat lima belas di peringkat Seventeen Hidden Dragon bisa mengatakan Tang Ye bisa mengalahkannya untuk tertawa jika mereka benar-benar bertarung. Ye Luo frustrasi. Dia mengeluh kepada Dugu, “Mengapa kamu menghentikan Aku? Bukannya mereka bisa mengalahkan Aku. "

"Kamu seorang pemanah. Kejahatan mereka tidak pantas dihukum mati, "jawab Dugu, tersenyum. "Ditambah lagi, Yang Mulia meminta Brother Tie dan aku untuk mengawasimu. Karena Saudara Tie tidak ada, tugas jatuh di pundak Aku. Jangan beri Aku kesedihan apa pun pada hari pertama. "

"Oke oke oke. Kamu terlalu banyak bicara. Aku akan tetap diam, oke ?! "

Tang Ye akhirnya harus melepaskan cengkeramannya pada Patriarch Xia untuk mengimbangi kecepatan lawan-lawannya. Patriark Xia langsung pergi ke penyelamatan Pi Pixia setelah dia dibebaskan, tetapi Pi Pixia tiba-tiba berteriak, "Hati-hati, Shifu!"

Gelombang panas mengguyur ruangan itu. Patriark Xia dengan panik menghindari; meski begitu, dia merasakan panas yang sepertinya menggesek wajahnya. Tang Ye mematahkan tombak dan pedang, meninggalkannya menyerupai senjata yang dicelupkan langsung ke tungku api.

Tombak Pi Pixia di tangan Tang Ye menyala merah. Tang Ye menempatkan Pi Pixia lagi di bawah kakinya seperti yang dia miliki belakangan ini. Hujan tidak mendinginkan panas Tang Ye. Dia membanting tombak itu lagi dengan keras dan, dengan suara yang dingin dan tenang, mengulangi, “Aku telah menahannya. Aku tidak akan membebaskannya tanpa perintah. "

l

Baca terus di : www.worldnovel.online