Edit Translate
Bantu kami memperbaiki terjemahan untuk mendapatkan bacaan yang lebih baik. Klik edit terjemahan atau icon pensil di halaman ini untuk mengedit.

Bab 1413 Di Zaman Modern 11… Nyonya Da benar-benar memiliki selera humor… Untunglah perusahaan broadband Aku tidak mengenakan biaya berdasarkan penggunaan data… Aku mengontrol kedutan di sudut bibir Aku dan berbalik untuk melihat keluar jendela. Dia di sini lagi … Hantu wanita menonton A Chinese Ghost Story. Rasanya aneh…

Karena dia tidak menunjukkan kedengkian dan telah menunjukkan masalah sekte, sementara Aku tidak memiliki kemampuan untuk menangkis hantu — Assassin tidak mampu melakukan hal seperti itu — Aku bertanya setelah beberapa pertimbangan, “Apakah Kamu ingin melanjutkan menonton? ”

Aku menonton film ini sejak lama. Aku tidak perlu menontonnya ulang.

Selain itu, Aku masih harus pergi ke bandara untuk mengambil VIP besok; Aku tidak bisa begadang sepanjang malam.

Jika Aku terlambat atau terjadi kesalahan, gaji Aku pasti akan dipotong atau bahkan mungkin dipecat!

Untungnya, Aku belum mengambil pinjaman perumahan, atau membeli barang secara kredit. Aku tidak memiliki pembayaran kartu kredit dan surat promes untuk dibayar. Kalau tidak, Aku akan menolak Nyonya Da sekarang dan mencari seseorang yang lebih murah.

Hantu perempuan di jendela kaca menoleh dan menatapku.

“Apakah itu akan mempengaruhi tidurmu?”

“Pakai saja headphone. Jangan khawatir tentang cahayanya, “jawabku terus terang.

Hantu perempuan itu mengangguk dan tiba-tiba menghilang dari jendela.

Kemudian, sosoknya muncul di layar, hampir menyatu dengan adegan film.

Pada saat yang sama, suara speaker komputer tidak bersuara, dan lampu di layar meredup.

Impresif. Seperti yang diharapkan dari hantu wanita… Aku tidak tahu mengapa, tapi Aku merasa ketakutan Aku akan hantu berkurang.

Mengingat kembali ketika Aku masih muda, Aku sering kali ketakutan oleh film horor; namun, Aku mau tidak mau diam-diam menonton mereka, merasakan sakit dan bahagia.

Aku bangun, mematikan lampu di kamar, naik ke tempat tidur, menarik selimut ke tubuh Aku, dan menutupinya di dada.

Aku memejamkan mata saat bersiap untuk tidur. Samar-samar, Aku merasa seperti telah melupakan sesuatu.

Semenit kemudian, Aku terbangun. Aku membuka mulutku dan berkata, “Selamat malam.”

Sebagai penerus sosialisme, Aku harus bersikap sopan meski menghadapi hantu perempuan.

Beberapa detik kemudian, suara halus bergema di telingaku.

“Selamat malam.”

Setelah ini selesai, Aku mulai tidur dengan nyaman. Tidak lama kemudian, Aku tertidur lelap.

Ketika Aku bangun, Aku menyadari bahwa langit sudah cerah. Sinar matahari melewati tirai, tersebar di tempat tidurku.

Di luar kebiasaan, Aku bermalas-malasan di tempat tidur selama beberapa menit, dan perlahan-lahan Aku menjadi sadar. Aku duduk perlahan.

Memalingkan kepala secara naluriah, Aku melihat bahwa layar monitor telah dimatikan. Namun, komputer belum dimatikan. Itu masih berkedip merah.

“… Apakah dia pergi setelah selesai menonton?” Aku secara bertahap memulihkan ingatan Aku dari tadi malam, seperti Aku telah mengalami mimpi yang jelas.

Sambil menggelengkan kepala, Aku mengangkat ponsel untuk memeriksa waktu.

F * ck!

Aku berebut dan lari ke kamar mandi.

Aku hampir terlambat!

Jika Aku mengacaukan segalanya, CEO Huang akan menguliti Aku hidup-hidup!

Dia hanya memperlakukan gadis cantik dengan baik!

Pada saat itu, tidak ada Assassin, kultus, hantu wanita, atau medium yang mengganggu pikiranku.

Bagi manusia, kehidupan menjadi prioritas utama.

Dan hal terpenting yang dibutuhkan untuk hidup adalah memiliki uang.

Setelah lima menit, Aku selesai mencuci dan mengganti pakaian. Aku bergegas ke bawah.

Di sini, Aku harus berterima kasih kepada dua teman sekamar Aku. Mereka selalu tidur larut dan bangun larut malam. Mereka tidak berbenturan dengan waktu ketika Aku perlu ke kamar mandi. Mereka tidak menunda Aku berangkat kerja.

Peng Deng pernah mengatakan sebelumnya bahwa orang yang dia sewa apartemen di kota lain akan selalu mandi selama satu jam di pagi hari, membuatnya harus bangun pagi atau membawa sikat gigi dan handuknya ke kantor.

Aku tiba-tiba merasa menyesal ketika sampai di tangga. Aku seorang pembunuh. Aku bisa saja melompat dari lantai enam.

Ini bisa menghemat banyak waktu Aku!

Namun, pasti ada banyak pejalan kaki di luar saat ini. Jika Aku berani naik ke ambang jendela, mereka mungkin akan memanggil polisi. Itu hanya akan membuang lebih banyak waktu.

Tanpa pikir panjang, Aku melompat ke lebih dari sepuluh anak tanggapada satu waktu, memungkinkan Aku untuk segera mencapai lantai dasar.

Selama proses ini, Aku bahkan punya waktu untuk membuka kunci ponsel Aku dan menyewa mobil untuk mengirim Aku ke bandara.

Aku dapat mengajukan klaim untuk biaya transportasi karena ini untuk bisnis!

Keberuntungan Aku tidak buruk. Segera, seseorang menerima permintaan Aku. Selain itu, dia ada di dekatnya. Setelah Aku buru-buru keluar dari kompleks, sebuah mobil putih peer-to-peer ridesharing berhenti di depan Aku dalam waktu kurang dari satu menit.

Sempurna!

Saat aku menghela nafas lega, aku membuka pintu dan masuk.

“Bandara.”

“Baik.” Pengemudi itu memakai topeng dan tidak memiliki kebiasaan memulai percakapan.

Ini yang Aku suka.

Sama seperti Aku suka memiliki bisu untuk potongan rambut Aku.

Aku melirik ponselku lagi. Setelah memastikan bahwa Aku masih punya waktu meskipun mengalami kemacetan lalu lintas, Aku menelepon sopirnya dan memastikan bahwa dia sedang dalam perjalanan ke bandara.

Sopir ini bukan bagian dari perusahaan kami. Dia dari cabang kantor lokal tempat VIP asing menjadi bagiannya.

Dengan kata lain, Aku tidak perlu menjemput Pak Zaratulstra karena karyawannya sendiri yang akan bertanggung jawab. Namun, CEO Huang tetap mengirim Aku untuk menerima dia untuk menunjukkan ketulusannya.

Setelah memastikan semuanya baik-baik saja, Aku mulai menggunakan ponsel Aku.

Dalam prosesnya, Aku melihat posting lelucon:

“Mengapa orang yang Aku lihat tiba-tiba mengabaikan Aku?

“Dia bersikeras pergi ke rumah Aku untuk menonton film kemarin. Aku masih harus bangun pagi-pagi untuk bekerja, jadi aku menyuruhnya duduk di samping tempat tidur dan menontonnya sendirian… ”

Heh… Aku mengejek orang ini dan memeriksa balasannya.

Sekitar satu jam kemudian, mobil tiba di bandara.

Syukurlah, Aku masih pagi… Aku bernapas lega dan memberi pengemudi peringkat bintang lima.

Kemudian, Aku membuka jadwal penerbangan dan mengonfirmasi waktu kedatangan.

“… NH6567 mendarat di bandara alternatif, Bandara Ning Bei, karena kerusakan mesin…”

Sialan, apakah ini nyata? Aku segera menelepon sopir pihak lain.

“Hei, ada masalah dengan penerbangannya. Itu dialihkan ke Ning Bei. ”

Aku akan segera menelepon Pak Zaratulstra dan mengonfirmasi apakah dia akan segera melakukan transfer domestik atau jika dia akan datang dengan kereta berkecepatan tinggi. Atau apakah kita harus menunggu besok, ”kata sopir itu dengan agak tenang.

“Oke, kamu dimana? Aku akan datang dan bertemu denganmu dulu. ” Aku pusing hanya memikirkan bahwa Aku mungkin harus menunggu di bandara beberapa jam lagi.

Setelah menanyakan lokasi tempat parkir mobil, Aku berjalan jauh ke sana dan menemui sopirnya.

Pengemudi ini adalah orang asing dengan rambut hitam dan mata biru. Dia memiliki kumis yang tidak terlalu tebal, dan dia terlihat agak tampan.

“Halo? Bagaimana cara Aku memanggil Kamu? ” Aku bertanya saat aku mendekat.

Sebelumnya, Ai Tua hanya memberi Aku nomor dan nama Cina. Sekarang, Aku ingin memanggilnya dengan nama aslinya.

Sopir itu mengangguk dan berkata, “Tuan. Zaratulstra sudah membeli tiket yang akan terbang satu jam lagi. Dia akan segera datang. Harap beri tahu CEO Huang tentang perkembangannya. ”

“Baik.” Aku menahan erangan batinku.

Artinya, Aku mungkin harus tinggal di bandara sampai tengah hari.

Sopir itu melanjutkan, “Nama Aku Rosago.

“Aku adalah anggota staf dari MISTER Company.”

“Bahasa Mandarin Kamu sangat bagus. Dari negara mana kamu berasal?” Aku dengan santai memuji saat Aku menghibur diri sendiri.

“Prancis,” Rosago tersenyum dan menjawab.

pada satu waktu, memungkinkan Aku untuk segera mencapai lantai dasar.

Selama proses ini, Aku bahkan punya waktu untuk membuka kunci ponsel Aku dan menyewa mobil untuk mengirim Aku ke bandara.

Aku dapat mengajukan klaim untuk biaya transportasi karena ini untuk bisnis!

Keberuntungan Aku tidak buruk. Segera, seseorang menerima permintaan Aku. Selain itu, dia ada di dekatnya. Setelah Aku buru-buru keluar dari kompleks, sebuah mobil putih peer-to-peer ridesharing berhenti di depan Aku dalam waktu kurang dari satu menit.

Sempurna!

Saat aku menghela nafas lega, aku membuka pintu dan masuk.

“Bandara.”

“Baik.” Pengemudi itu memakai topeng dan tidak memiliki kebiasaan memulai percakapan.

Ini yang Aku suka.

Sama seperti Aku suka memiliki bisu untuk potongan rambut Aku.

Aku melirik ponselku lagi. Setelah memastikan bahwa Aku masih punya waktu meskipun mengalami kemacetan lalu lintas, Aku menelepon sopir dan mengonfirmasi hal itudia sedang dalam perjalanan ke bandara.

Sopir ini bukan bagian dari perusahaan kami. Dia dari cabang kantor setempat tempat VIP asing menjadi bagiannya.

Dengan kata lain, Aku tidak perlu menjemput Pak Zaratulstra karena karyawannya sendiri yang akan bertanggung jawab. Namun, CEO Huang tetap mengirim Aku untuk menerima dia untuk menunjukkan ketulusannya.

Setelah memastikan semuanya baik-baik saja, Aku mulai menggunakan ponsel Aku.

Dalam prosesnya, Aku melihat posting lelucon:

“Mengapa orang yang Aku lihat tiba-tiba mengabaikan Aku?

“Dia bersikeras pergi ke rumah Aku untuk menonton film kemarin. Aku masih harus bangun pagi-pagi untuk bekerja, jadi Aku menyuruhnya duduk di samping tempat tidur dan menontonnya sendirian… ”

Heh… Aku mengejek orang ini dan memeriksa balasannya.

Sekitar satu jam kemudian, mobil tiba di bandara.

Syukurlah, Aku masih pagi… Aku menarik napas lega dan memberi pengemudi peringkat bintang lima.

Kemudian, Aku membuka jadwal penerbangan dan mengonfirmasi waktu kedatangan.

“… NH6567 mendarat di bandara alternatif, Bandara Ning Bei, karena kerusakan mesin…”

Sialan, apakah ini nyata? Aku segera menelepon sopir pihak lain.

“Hei, ada masalah dengan penerbangannya. Itu dialihkan ke Ning Bei. ”

Aku akan segera menelepon Tuan Zaratulstra dan mengonfirmasi apakah dia akan segera melakukan transfer domestik atau jika dia akan datang dengan kereta berkecepatan tinggi. Atau apakah kita harus menunggu besok, ”kata sopir itu dengan agak tenang.

“Oke, kamu dimana? Aku akan datang dan bertemu denganmu dulu. ” Aku pusing hanya memikirkan bahwa Aku mungkin harus menunggu di bandara beberapa jam lagi.

Setelah menanyakan lokasi tempat parkir mobil, Aku berjalan jauh ke sana dan menemui sopirnya.

Pengemudi ini adalah orang asing dengan rambut hitam dan mata biru. Dia memiliki kumis yang tidak terlalu tebal, dan dia terlihat agak tampan.

“Halo? Bagaimana cara Aku memanggil Kamu? ” Aku bertanya saat aku mendekat.

Sebelumnya, Ai Tua hanya memberi Aku nomor dan nama Cina. Sekarang, Aku ingin memanggilnya dengan nama aslinya.

Sopir itu mengangguk dan berkata, “Tuan. Zaratulstra sudah membeli tiket yang akan terbang satu jam lagi. Dia akan segera datang. Harap beri tahu CEO Huang tentang perkembangannya. ”

“Baik.” Aku menahan erangan batinku.

Artinya, Aku mungkin harus tinggal di bandara sampai tengah hari.

Sopir itu melanjutkan, “Nama Aku Rosago.

“Aku adalah anggota staf dari MISTER Company.”

“Bahasa Mandarin Kamu sangat bagus. Dari negara mana kamu berasal?” Aku dengan santai memuji saat Aku menghibur diri sendiri.

“Prancis,” Rosago tersenyum dan menjawab.

www.worldnovel.online

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.