Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Roel tidak menyukai binatang kecil, baik itu di kehidupan sebelumnya atau kehidupannya saat ini.

Itu mungkin tampak seperti sifat yang aneh bagi seseorang yang senang menyentuh benda-benda berbulu, tetapi itu lebih umum daripada yang diharapkan. Bahkan di kehidupan sebelumnya, ada banyak orang yang menikmati video kucing tetapi kurang tertarik untuk mengadopsinya.

Sekarang dia berada di Benua Sia, semakin mustahil bagi Roel untuk mengadopsi hewan peliharaan karena statusnya sebagai transenden.

Transenden membawa watak halus yang tidak terlihat oleh manusia dewasa tetapi sangat mencolok bagi hewan kecil yang sensitif. Hal ini membuat hewan kecil tidak mungkin melakukan pemanasan terhadap transenden, terutama transenden yang tinggi. Tidak peduli seberapa lembut seorang transenden tinggi memperlakukan seekor hewan; yang terakhir hanya akan gemetar ketakutan.

Oleh karena itu, tidak mengherankan jika alat sulap bentuk kehidupan buatan sangat populer di kalangan transenden.

Di ruang belajar, Roel menatap tukik yang terhuyung-huyung di meja kantornya dengan tatapan tegang yang mirip dengan turis yang ditipu.

Tidak terlalu jauh, mata merah Alicia berkilat karena kegembiraan saat dia melihat tukik itu. Dia bergegas untuk melihat lebih dekat. Setelah bersama dengan Roel selama bertahun-tahun, dia tidak lagi terkejut dengan tiba-tiba dia menyihir seekor burung di ruang belajar. Yang lebih membuatnya tertarik adalah makhluk kecil itu.

"Tuan Saudara, siapa anak kecil ini?"

“Ini adalah bentuk kehidupan buatan yang diproduksi menggunakan teknologi dari zaman kuno. Ini terutama berfungsi sebagai alat pengintai untuk mendeteksi musuh… ”Roel menjelaskan asal usul Spiritsense Hatchling dengan senyum tegang.

Alicia menyukai binatang kecil, dan perasaannya dibalas karena sifatnya sebagai 'air mancur kehidupan' yang berjalan. Itu meremehkan untuk mengatakan bahwa dia dicintai oleh binatang. Baik itu binatang iblis di pegunungan Ascart Fiefdom atau binatang biasa, mereka akan berubah menjadi anak anjing yang bersemangat di depannya dan berjingkrak di sekelilingnya.

Namun, situasi saat ini terbukti menjadi pengecualian.

Spiritsense Hatchling tidak mengungkapkan kasih sayang kepada Alicia seperti yang dilakukan hewan biasa. Juga tidak dengan patuh menurunkan dirinya seperti yang dilakukan binatang iblis. Hampir seolah-olah tidak mampu merasakan kekuatan hidup Alicia, perhatiannya tetap terpaku pada Roel.

Cari bit.ly/3Tfs4P4 untuk yang asli.

Kurangnya respons tukik terhadap Alicia membuat Roel mengangkat alisnya.

Dia bisa mengerti mengapa Spiritsense Hatchling tidak nyaman dengan Alicia; itu secara teknis adalah makhluk undead meskipun terlihat seperti burung yang hidup, dibangun dari bangkai burung yang diberi upeti. Itu lebih mungkin tertarik pada dewa atribut undead seperti Grandar daripada Alicia.

Kekuatan hidup Alicia mungkin memikat sebagian besar hewan, tetapi bagi Spiritsense Hatchling, mungkin terasa sekeras malam Titik Balik Matahari Musim Dingin. Begitulah cara atribut bekerja.

Yang benar-benar mengejutkan di sini adalah betapa penuh kasih sayang sang tukik terhadapnya.

Berdasarkan sifat penciptaannya, Spiritsense Hatchling hanya menyatakan kasih sayang kepada dewa yang dijaganya dan pendeta yang mengaturnya. Sementara Roel telah menjadi pemilik Spiritsense Hatchling, tegasnya, itu seharusnya hanya memberinya wewenang untuk memerintahkannya. Tukik itu sendiri seharusnya tidak terlalu menyukainya.

Itu adalah situasi yang membingungkan.

"Tuan Saudara, anak kecil ini sepertinya sangat menyayangimu."

“… Mmhm.”

“Dia sangat menyukaimu sehingga aku bertanya-tanya apakah kalian berdua berbagi ikatan darah,” kata Alicia dengan riang.

“!”

Mata Roel perlahan melebar saat sebuah pikiran muncul di benaknya.

Tunggu sebentar, mungkinkah itu…

Dia dengan hati-hati menilai tukik dengan bulu abu-abu perak dan mata hijau, dan setelah berpikir sejenak, dia mengeluarkan gumpalan mana.

Tukik Spiritsense adalah penjaga para dewa. Berdasarkan kelahiran mereka, mereka hanya mengungkapkan kasih sayang kepada mereka yang memiliki hubungan baik dengan para dewa. Dari sudut pandang itu, tidak mengherankan jika Roel yang dikontrak oleh Grandar, Peytra, dan Artasia mendapatkan perhatiannya.

Tapi seharusnya tidak mungkin untuk merasakan dewa-dewa kuno sementara jendela Roel dengan mereka ditutup. Itu seharusnya di luar kemampuan Spiritsense Hatchling. Mengingat demikian, hanya ada satu kemungkinan di sini.

Selain Grandar, Peytra, dan Artasia, ada satu dewa lagi yang memiliki hubungan dengan Roel: Genesis Goddess Sia.

Saat pertama kali mencapai Origin Level 3, dia menerima restu Sia dan memperoleh kemampuan, 'Being Toward Death'. Mungkin saja aura Sia telah terhapus darinya saat itu. Selain itu, Klan Kingmaker legendaris dikabarkan menjadi bawahan langsung Sia, sama seperti para penyihir.

Untuk memverifikasi dugaannya, Roel memilih untuk melepaskan gumpalan mana yang dibungkus dengan restu Sia. Seperti yang dia duga, Spiritsense Hatchling tampak sangat bersemangat saat merasakan mana.

Jip!

Tukik abu-abu perak mengangkat kepala kecilnya dan mengeluarkan kicauan yang renyah. Itu membentangkan sayapnya dan mulai terbang di sekitar ruangan. Reaksinya membenarkan dugaan Roel.

“Tidak kusangka ini akan menjadi kasusnya…”

Roel terkesan dengan sarana Sistem. Siapa yang menyangka bahwa ia benar-benar akan menemukan Spiritsense Hatchling yang pernah melayani Sia di zaman kuno? Mempertimbangkan detail ini, sepertinya tidak menggelikan lagi bahwa dia harus membayar 50.000 Poin Daya Tarik untuk tukik ini.

Di dunia ini, segala sesuatu yang berhubungan dengan Dewi Sia sangat berharga. Tanpa melebih-lebihkan, jika dia mempersembahkan tukik ini ke gereja, ada kemungkinan besar dia akan disembah sebagai 'Burung Suci' atau semacamnya.

Memikirkan hal itu membuat Roel tersenyum.

Namun, ini bukan waktunya untuk mengevaluasi nilai Spiritsense Hatchling. Dia mengharapkan sesuatu yang lain darinya ketika dia membelinya dari Toko Pertukaran Poin Kasih Sayang. Karena itu, dia menoleh ke Spiritsense Hatchling dan memerintahkannya untuk mengawasi aura anomali.

Seolah-olah untuk menyenangkan pria yang telah menerima restu Sia, burung abu-abu perak dengan antusias berlari keluar jendela, tidak terpengaruh oleh kegelapan malam. Siluetnya dengan cepat menghilang dalam bayang-bayang, membawa serta harapan Roel.

Roel menatap jendela yang terbuka untuk waktu yang lama, ekspresi seriusnya perlahan mengendur. Di sisi lain, Alicia tidak berusaha mendekati tukik lagi setelah menyadari bahwa dia tidak memiliki kasih sayang untuknya, tetapi dia masih tertarik dengan hal itu.

"Tuan Saudara, kemana tukik itu pergi?"

“Aku menyuruhnya mengintai lingkungan kita. Begitulah seharusnya alat ajaib berfungsi. Mudah-mudahan, ini mengungkap kecerdasan penting untuk Aku kerjakan, ”jawab Roel.

Roel telah mengucapkan kata-kata itu untuk menghibur Alicia seandainya dia kecewa dengan kurangnya kasih sayang sang tukik padanya, tetapi yang terakhir tampaknya tidak mempermasalahkannya sama sekali. Sebaliknya, dia mempelajari Roel dengan mata merah menyipit.

"Tuan Saudara, sepertinya kamu dalam suasana hati yang lebih baik sekarang."

“Hm? Aku kira Kamu bisa mengatakannya. Roel mengedipkan matanya sebelum mengangguk sebagai tanda terima.

Allcia menghela nafas lega.

Sementara dia tertarik dengan perilaku dingin tukik terhadapnya, baginya, tidak ada yang lebih penting dari Roel. Secara alami, dia lebih fokus pada fakta bahwa Roel akhirnya tersenyum setelah berada dalam suasana hati yang berat selama beberapa hari terakhir, dan dia bahagia untuknya.

Baru pada saat itulah Roel terlambat menyadari bahwa suasana hatinya yang muram selama dua hari terakhir telah membuat Alicia khawatir.

“Maafkan aku karena membuatmu khawatir, Alicia.”

“…Aku khawatir, tapi bagus kalau kamu jujur ​​padaku. Aku bisa mempersiapkan diri secara mental untuk itu, ”jawab Alicia sambil tersenyum. Dia mengambil sebuah kotak dari Anna dan memberikannya kepada Roel. "Tuan Saudara, apakah Kamu masih ingat masalah tentang hadiah itu?"

"Hadiah?"

Roel bingung sesaat sebelum kesadaran menghantamnya.

Sebelum dia menerima peringatan Artasia, dia telah memberi tahu Alicia dan Anna untuk pergi ke Kota Ascart yang ramai dan menikmati kemakmuran yang baru ditemukannya. Sebagai tanggapan, Alicia mengatakan bahwa dia akan mendapatkan hadiah untuknya. Namun, dia menerima peringatan Ratu Penyihir saat mereka pergi, dan dia sangat terpengaruh oleh peringatan itu hingga terlintas di benaknya.

Meski begitu, Alicia menyimpan masalah ini di depan pikirannya. Dia menunggu sampai sekarang, ketika dia akhirnya dalam suasana hati yang lebih baik, untuk memberikan hadiah kepadanya.

Itu adalah sepasang kacamata.

www.worldnovel.online

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.