Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Bab 1237: Pembunuhan

Penerjemah: CKtalon

Cara dia memeluk bola mengingatkan Zhou Wen pada makanan bola udang selama suguhan Ouyang Lan.

Galaxy Shell Dragon menahan bola giok itu seolah-olah sudah mati. Ketika Zhou Wen memanggilnya, itu tidak merespons.

Melihat Galaxy Shell Dragon dalam keadaan seperti itu, Zhou Wen memutuskan untuk memasukkannya ke dalam Chaos Bead.

Bagaimanapun, Aku tidak tahu apa gunanya bola giok itu. Jika Galaxy Shell Dragon dapat berevolusi sekali, itu akan sangat berharga. Zhou Wen berpikir dalam hati bahwa jika Galaxy Shell Dragon bisa naik ke tingkat Bencana, dia akan melakukan pembunuhan.

Meskipun Galaxy Shell Dragon tidak sekuat Dragon Turtle, Pertahanan Absolutnya juga merupakan Wheel of Destiny yang sangat kuat. Jika levelnya meningkat, itu akan menjadi bantuan yang sangat kuat.

Zhou Wen juga tahu bahwa tidak mudah untuk naik ke kelas Bencana..

Namun, jika itu bisa naik ke tingkat Teror, itu akan menjadi sangat berguna. Jika itu bisa terus-menerus mengaktifkan Pertahanan Absolut, pertahanannya akan sangat kuat sehingga harus berada di peringkat teratas tingkat Teror.

Zhou Wen melihat ke dalam Chaos Bead lagi dan melihat bahwa Galaxy Shell Dragon memeluk bola giok seolah-olah sudah mati. Masih belum ada gerakan atau perubahan khusus. Tidak diketahui apakah itu berkembang.

Melihat situasinya tidak akan berubah dalam waktu dekat, Zhou Wen memutuskan untuk mengabaikannya. Dia pertama kali menemukan tempat dengan sinyal telepon untuk mempelajari situasinya.

Zhou Wen langsung merasa geli.

Liu Yun sekarang telah menjadi tikus yang diburu semua orang. Semua faksi utama sedang mencari keberadaannya. Bahkan ada orang yang secara publik memposting hadiah di Internet. Mereka yang bisa memberikan petunjuk tentang Thief Sage bisa mendapatkan Epic Companion Egg. Jika mereka bisa membawa mereka ke Thief Sage, mereka bahkan bisa mendapatkan Mythical Companion Egg.

Ini hanya ketentuan petunjuk yang tidak mengharuskan informan mengambil risiko. Kemurahan hati dari hadiah membuatnya jelas betapa menggodanya Telur Pendamping tingkat Bencana itu.

Seluruh penduduk di Bumi mungkin sedang mencari Liu Yun. Jika dia tidak hati-hati, reputasi Thief Sage akan hancur. Dia bahkan mungkin mati.

Ini adalah sesuatu yang tidak diharapkan Zhou Wen. Namun, Liu Yun sudah maju ke tingkat Teror dan pandai teleportasi spasial. Tidak akan mudah untuk menangkapnya.

Selama dia bersembunyi di Lautan Bintang yang Tak Berujung, hanya sedikit orang yang bisa menemukannya.

Kapan Aku bisa mempelajari jurus Pencuri Bintang Kakak Tertua? Ini akan sangat berguna. Zhou Wen agak tidak berdaya karena dia tidak bisa menjatuhkan kristal keterampilan Star Stealer.

Bahkan jika jatuh, level skill Star Stealer tidak tinggi. Tidak mudah untuk mengolahnya ke level Liu Yun.

Di kediaman lama keluarga An, Ya'er sedang berjongkok di taman dengan kepala menunduk saat dia melihat semut bolak-balik melewati rumput.

"Nona Ya'er, Pengawas ingin Aku membawa Kamu makan sesuatu yang lezat," seseorang dengan pakaian perwira datang ke sisi Ya'er dan berkata sambil tersenyum.

Ya'er mengabaikan petugas itu dan bahkan tidak mengangkat kepalanya. Dia terus melihat semut di tanah.

"Nona Ya'er, ayo pergi sekarang. Jangan membuat Pengawas menunggu lebih lama lagi,” desak petugas itu lagi.

Baru kemudian Ya'er berdiri dan berbalik untuk mengukur petugas.

Petugas itu tersenyum dan berkata, “Pengawas telah menyiapkan banyak makanan lezat untuk Kamu. Ayo pergi."

"Kamu berbohong," kata Ya'er perlahan.

Ekspresi petugas itu sedikit berubah, tetapi dia segera kembali normal. Dia berkata sambil tersenyum, "Nona Ya'er, berhenti bercanda. Pengawas masih menunggumu. ”

Namun, Ya'er berkata dengan tenang, "Paman akan mengantarkan barang ke sini atau membawaku ke sana sendiri. Dia tidak akan membiarkan orang lain melakukannya untuknya, apalagi orang asing yang tidak Aku kenal.”

“Aku petugas staf Pengawas. Deputi An kebetulan ada urusan hari ini, jadi dia menyuruh Aku untuk menjemput Kamu, ”jelas petugas itu.

“Itu bahkan lebih mustahil. Jika Kamu benar-benar dikirim oleh Paman, Kamu harus tahu bahwa Paman tidak pernah mendesak Aku. Dia akan menunggu dengan tenang sampai Aku memutuskan untuk pergi, ”kata Ya'er.

Ekspresi petugas berubah jahat, tetapi dia masih memaksakan senyum dan menjelaskan, “Aku sudah mengatakan bahwa hari ini adalah situasi khusus. Pengawas masih ada rapat penting nanti. Waktunya sempit…”

“Jika itu masalahnya, Paman tidak akan membiarkanmu datang. Dia tipe orang yang cukup lembut untuk menoleransi segalanya, tetapi dia tidak akan mempersulit orang lain, ”kata Ya'er.

Petugas itu sudah agak bingung. Dia tidak punya banyak waktu. Sementara An Tianzuo dan An Sheng keluar dan Ouyang Lan tidak ada di rumah, dia harus membawa Ya'er bersamanya. Dia tidak bisa menunggu lebih lama lagi.

Sambil menggertakkan giginya, petugas itu mengulurkan tangan untuk meraih lengan Ya'er, berharap untuk menculiknya.

Namun, saat tangan petugas itu bergerak, dia mendengar suara tembakan. Lengannya ditembus dan darah dimuntahkan.

Petugas itu menahan lukanya dan menoleh. Warna di wajahnya segera mengering.

Dia melihat An Tianzuo yang ramping berdiri di pintu masuk taman. Dia mengenakan seragam militer dan mantel militer. Dia memegang pistol di tangannya dan asap keluar dari moncongnya saat dia menatapnya dengan dingin.

“Over… Overseer…” Kaki petugas itu gemetar seolah-olah semua kekuatannya telah hilang. Dia bahkan tidak bisa berdiri dengan benar.

"Mengapa?" Seorang Tianzuo bertanya kepada petugas itu.

“Pengawas, aku minta maaf. Aku dipaksa ke sudut. Jika Aku tidak kehabisan akal, Aku tidak akan melakukan apa pun untuk mengecewakan Kamu … Tolong beri Aku kesempatan lagi karena Aku mempertaruhkan hidup Aku untuk Kamu di masa lalu. Petugas itu berlutut.

"Apakah kamu akan hidup jika aku membiarkanmu?" Seorang Tianzuo berkata tanpa ekspresi.

Petugas itu langsung membeku. Jika dia dipaksa ke sudut, dia akan mati bahkan jika An Tianzuo menyelamatkannya.

Jika An Tianzuo menyelamatkannya, dia mungkin masih memiliki jalan keluar yang berarti dia tidak dipaksa ke sudut.

Seorang Tianzuo berjalan menuju Ya'er. Ketika dia melewati petugas, dia meletakkan pistol di tangannya dan berkata dengan acuh tak acuh, "Terserah Kamu apakah Kamu hidup atau mati." Kemudian, dia terus berjalan menuju Ya'er.

Petugas itu mengangkat senjatanya dan mengarahkannya ke kepalanya, tetapi pada saat dia menarik pelatuknya, dia mengarahkan pistolnya ke punggung An Tianzuo.

Pa! Pa! Pa!

Petugas menembak tiga kali berturut-turut, tetapi pistol tidak berbunyi. Hanya terdengar suara palu yang dipukul. Pistol itu tidak dimuat.

Saat itu juga, wajah petugas itu dipenuhi dengan keterkejutan, kebingungan, rasa malu, dan ekspresi rumit lainnya.

Tanpa melihat ke belakang, An Tianzuo dengan lembut membawa Ya'er dan berbalik untuk berjalan menuju gerbang taman.

Setelah berjalan melewati petugas itu, An Tianzuo berkata dengan acuh tak acuh, “Kamu sudah lama bersamaku. Kapan Kamu melihat Aku membiarkan Ya'er melihat darah?

Petugas itu membeku. Tubuh dan bibirnya bergetar—dia bahkan tidak bisa berbicara. Dia tahu bahwa dia secara pribadi telah menyerahkan kesempatan terakhirnya.

Setelah An Tianzuo membawa Ya'er keluar dari taman, dia menangkupkan telinganya dengan sarung tangan kulit hitamnya. Suara tembakan terdengar di taman sebelum semuanya kembali hening.

"Berapa kali ini terjadi bulan ini?" Seorang Tianzuo mengangkat tangannya dari telinga Ya'er dan bertanya pada An Sheng.

Di sampingnya, An Sheng menjawab dengan ekspresi tak berdaya, “Ini sudah kedelapan kalinya, dan itu juga yang paling berbahaya. Aku tidak pernah menyangka bahwa bahkan Petugas Staf Zhao, yang Kamu asuh, akan disuap oleh musuh. Dia bahkan berusaha menyerang Ya'er. Musuh benar-benar tidak bermoral. ”

"Sudah waktunya untuk melakukan sesuatu dan memberi tahu mereka bahwa aku, An Tianzuo, masih hidup," kata An Tianzuo sambil menggendong Ya'er.

"Pengawas, instruksikan aku." An Sheng berdiri saat niat membunuh yang mengerikan melintas di matanya.

“Jangan memberikan tatapan garang itu. Kamu akan menakuti Ya'er, "kata An Tianzuo sambil tersenyum. “Membunuh bukanlah tujuan, juga bukan metode yang diperlukan. Aku hanya ingin mereka sangat sedih sehingga mereka bahkan tidak bisa menangis.”

www.worldnovel.online