1840 Kamu telah berhasil (teks lengkap)

Setengah bulan kemudian.

Itu adalah ulang tahun ke-95 kakek Jiang, dan rumah tua keluarga Jiang dipenuhi dengan selebriti. Sebagai cicit tuan tua yang paling berharga, ah Zhen diberi tugas penting untuk menjamu tamu. Itu juga merupakan penampilan resmi pertamanya sebagai generasi baru pewaris keluarga Jiang. Dia menghadapi tatapan semua orang dan tersenyum sebagai jawaban. Dia alami dan murah hati, tenang dan terukur, tetapi dia tidak kehilangan rasa malu dan kurangnya pengalaman seorang pemuda. Untuk sesaat, pujian itu tidak ada habisnya, dan wajah tuan tua Jiang penuh dengan cahaya merah.

Mungkin hanya Jiang Mufei, saudara perempuan kandungnya, yang dapat melihat bahwa pikiran saudara laki-lakinya tidak tertuju pada jamuan ulang tahun saat ini. Mata gadis kecil itu menoleh dan menemukan kamu Jinhan di antara para tamu. Dia menyenggolnya dengan sikunya dan berkata, “Hei, saudari Qing 'er, apa yang telah kamu lakukan baru-baru ini? Dia sangat sibuk sehingga dia bahkan tidak memperhatikan kakakku, menyebabkan kakakku tidak menyukai semua orang sekarang. Tsk, Zhenzhen memiliki sikap seperti itu terhadap saudara perempuannya sendiri. Ini salah saudari Qing karena mengabaikannya!”

Ye Jinhan memutar matanya ke arahnya dan berkata, "Bagaimana aku tahu?" Jika saudara perempuan Aku bahkan tidak peduli dengan saudara laki-laki 'Yao, bagaimana dia punya waktu untuk mengganggu Aku?

“Kau sangat tidak berguna. Aku akan bertanya pada kakak ah han.” Jiang mufei mengungkapkan rasa jijiknya.

“Adikku tidak datang hari ini! Saudari Qiao memiliki penampilan yang sangat penting di sekolah hari ini, jadi kakakku pergi untuk mendukungnya!” Ye Jinhan berkata dengan muram, “Orang tuaku baru-baru ini pergi ke Australia untuk bermain Yingluo. Aku datang ke sini sendirian hari ini!

Sungguh, apakah orang dewasa ini punya rasa malu? Mereka benar-benar menjadikannya, seorang anak di bawah umur, satu-satunya perwakilan keluarga Ji yang mengirimkan hadiah ucapan selamat, Yingluo, benar-benar membuatnya kesal!

"Ye Jinhan, statusmu dalam keluarga sangat rendah!" Jiang mufei setengah bersimpati dan setengah sombong.

"Diam!" Ye Jinhan sangat marah hingga dia hampir melompat.

……

Jiang mufei tidak salah. Saat ini, ah Luo memang tidak setenang yang dia lihat di permukaan. Nyatanya, organ dalamnya dipanggang oleh api, dan seluruh tubuhnya kesakitan.

Dia telah kembali ke China setengah bulan yang lalu, yang berarti dia dan Qing'er telah berpisah selama setengah bulan. Pada awalnya, mereka cukup sering berhubungan. Terkadang, panggilan telepon atau panggilan video dapat berlangsung selama satu atau dua jam. Namun, dia tiba-tiba menemukan bahwa semakin sulit untuk menghubunginya.

Karena perbedaan waktu, mereka tidak punya banyak waktu untuk bertemu satu sama lain. Namun, Qing'er tiba-tiba menjadi sangat sibuk. Permintaan panggilan videonya telah ditolak beberapa kali, dan alasannya adalah dia sibuk.

Terakhir kali mereka saling menghubungi adalah 27 jam yang lalu.

Dia percaya bahwa Qing'er tidak akan jatuh cinta dengan orang lain hanya dalam waktu setengah bulan, tetapi Yingluo akhirnya berhasil mengalihkan perhatiannya dari hal-hal lain. Begitu dia pergi, perhatiannya akan segera kembali ke pekerjaannya. Seolah-olah semua usahanya sebelumnya sia-sia.

Ah Luo merasa bahwa dia mungkin tidak akan pernah bisa bersaing dengan kecintaannya pada pekerjaan dalam hidup ini. Jika itu masalahnya, Yingluo

Dia mengatupkan bibirnya rapat-rapat dan tiba-tiba tidak berani melanjutkan berpikir.

Sudah jam sepuluh malam ketika jamuan ulang tahun berakhir. Ah Zhen mengirim gelombang tamu terakhir. Dia berdiri di gerbang dan melihat pemandangan malam halaman depan. Dia mengeluarkan ponselnya lagi dan memutar nomor untuk kesekian kalinya, tetapi dia hanya mendapat jawaban suara wanita yang dingin.

Ponselnya masih dimatikan.

Dia seharusnya sudah bangun saat ini.

Kenapa tepatnya dia ragu?

A-Qing mengepalkan ponselnya erat-erat, merasakan api di hatinya semakin membara.

Pada saat ini, kamu Jinhan dan Jiang mu bergegas melewatinya sambil tersenyum. Alis Ah Yao sedikit bengkok dan nadanya sedikit tidak senang. “Apa yang kalian berdua lakukan? kenapa kamu belum tidur?”

"Kakak a 'Yao, kamu juga tidak tidur!"

“Itu benar, saudara! Apa yang kamu lakukan di sini? ibu mencarimu!”

Setelah mereka berdua selesai berbicara, mereka berlari menuju gerbang utama. Yang satu mengejar yang lain, tetapi tanpa diduga, sebuah mobil kebetulan melewati gerbang dan hampir menabrak Jiang Mufei.

Kedua anak kecil itu terkejut.

Ketika seorang 'an melihat pemandangan ini, dia semakin marah. Dia melangkah mendekat dan dengan dingin berkata, “Jiang muyue, kembali ke kamarmu dan tidur! Aku akan menangani ini.

Mereka berdua tahu bahwa mereka salah, jadi mereka berbalik dan lari. Tanpa diduga, suara wanita yang marah tiba-tiba terdengar dari dalam mobil, "" Ye Jinhan, kemarilah!

Murid A-Qing berkontraksi, dan dia menoleh dengan tidak percaya.

Pintu kursi pengemudi didorong terbuka, dan sosok familiar yang dia pikirkan siang dan malam mulai terlihat. Meski sudah larut malam, lampu di halaman depan rumah tua itu sudah menyala, dan profil samping wanita itu sangat jelas.

Ya, sisi wajahnya. Saat ini, matanya tertuju pada kamu Jinhan, dan mereka penuh amarah.

Ye Jinhan juga tercengang saat ini. Dia perlahan berjalan dan menatapnya dengan tak percaya. "Kak, kenapa kamu? kamu membuatku takut setengah mati sekarang, Yingluo!”

Qing'er mencibir, mencubit pipi kanannya, dan mencubitnya dengan keras. “Kamu bocah, kenapa kamu berlarian dengan Xiaomu? Jika Aku tidak mengerem tepat waktu, kalian berdua mungkin akan kehilangan nyawa!”

“Aiya, sakit! Itu menyakitkan! Kakak, aku salah, aku salah!” Ye Jinhan berteriak.

Jiang mufei kembali sadar dan berlari. “Saudari Qing'er, mengapa Kamu tidak memberi tahu Aku bahwa Kamu akan kembali? Kami semua merindukanmu! Terutama saudaraku! Itu, akulah yang baru saja berlari ke jalan. Ini bukan salahmu Jinhan, Yingluo.”

Melihat wajah ye Jinhan yang akan dicubit bengkak, dia akhirnya angkat bicara untuknya karena kebaikan.

Qing'er akhirnya melepaskannya dan memelototi kakaknya. Kemudian, dia berbalik dan mengambil kopernya dari kursi penumpang depan. Dia menyuruh kakaknya, “Bantu aku mengirim barang bawaanku ke kamarmu. Aku akan mengambilnya besok.”

Ye Jinhan tidak berani untuk tidak patuh. Dia menjulurkan lidahnya, mendorong kopernya, dan pergi sambil meringis. Jiang mufei melirik kakaknya dan lari.

Qing'er kemudian berbalik untuk melihat ah Zhen.

Dia menatap pria muda yang berdiri di tengah angin dengan bibir tipisnya yang mengerucut dan matanya tidak jelas. Dia tidak bisa menahan batuk. "Apa, kamu tidak mengenaliku lagi?"

Kalimat ini sepertinya telah mengangkat kutukan dalam sekejap.

Ah Luo akhirnya berjalan ke arahnya, dan langkahnya semakin cepat. Dia dengan cepat berdiri di depannya, mata hitamnya tertuju padanya selama beberapa detik, seolah-olah untuk memastikan bahwa dia tidak salah, lalu dia mengulurkan tangan dan menariknya ke dalam pelukannya.

Napasnya sangat berat, dan seluruh tubuhnya gemetar. Seolah-olah semua kekhawatiran dan kecemasan yang dia rasakan akhir-akhir ini telah terwujud dan merembes keluar dari kulitnya sedikit demi sedikit.

Qing'er melingkarkan lengannya di lehernya dan berkata dengan suara lembut, “Maaf, Wanwan, karena membuatmu khawatir beberapa hari terakhir ini. Aku ingin memberi Kamu kejutan, Wanwan, tetapi Aku sangat sibuk karena Aku harus menyerahkan beberapa proyek kepada Kamu. Aku akan tinggal di Capital University setelah itu.

A-Qing hanya merasa bahwa darah di tubuhnya mengalir mundur, dan dia bahkan diam-diam menggigit lidahnya untuk memastikan bahwa dia tidak sedang bermimpi.

jadi, Hanhan. butuh beberapa saat baginya untuk menemukan suaranya, tapi suaranya sudah serak. kamu tidak akan pergi, kan? ”

"Aku tidak pergi! tetapi Aku khawatir Aku harus kembali ke Princeton dari waktu ke waktu. Atasan Aku tidak mau menyerah pada Aku, ”katanya sambil tersenyum. tetapi sebagian besar waktu, Aku akan berada di sini. Apakah Kamu senang menjadi senior Kamu, Yingluo? ”

Napasnya berat, dan dia hanya bisa mengeluarkan "mm" teredam dari tenggorokannya.

Qing'er mengusap wajahnya ke dagunya. ah Luo, aku sangat merindukanmu, Yingluo. Aku merasa sulit setiap hari tanpamu di sisiku, jadi kamu berhasil.

Ah Luo terdiam untuk waktu yang lama. Tiba-tiba, dia memegang wajahnya dan menciumnya dengan keras.

……

Satu jam kemudian, Qing'er keluar dari kamar mandi setelah mandi. Dia terkejut melihat ah Zhen berdiri di pintu kamar mandi menunggunya.

Dia meliriknya dan bertanya, "Apa yang kamu lakukan? Apakah kamu takut aku akan melarikan diri?"

Sudut bibir a-Qing melengkung ke atas.

Seolah-olah hanya pada saat ini dia berani memastikan bahwa dia tidak sedang bermimpi.

Dia berjalan mendekat dan memeluknya, berkata dengan suara rendah, "" Apakah kamu ingin makan malam?

"Aku belum lapar." Qing'er meringkuk dalam pelukannya, puas.

Ah Yao berhenti sejenak, dan akhirnya bertanya, “Apakah itu tidak akan mempengaruhi kelulusanmu, Yingluo? Maksudku, lebih baik tinggal di sini.”

“Aku tidak mau. Aku sudah bicara dengan profesor. Dia mengatakan bahwa penelitian ilmiah negara kita telah berkembang sangat cepat dalam beberapa tahun terakhir. Levelnya mendekati puncak, jadi aku tidak akan terkubur jika melanjutkan pekerjaan penelitianku di sini.” Qing'er tersenyum dan berkata, “kadang-kadang hanya sedikit tidak nyaman, tapi itu masalah kecil. Aku bisa mengatasinya. Untuk bisa bersamamu, pengorbanan kecil ini sangat berharga. ”

Nafas A-Qing menjadi lebih berat.

Hati Qing 'er melunak. bibi Jing Tong berkata bahwa harimu melelahkan. Kamu harus kembali dan tidur.

“Kamu mengalami jet lag, jadi kamu pasti tidak akan bisa tidur. Aku akan menemanimu.” Dia masih memeluknya, tidak mau melepaskannya.

"Jangan! Kamu tidak bisa tinggal di tempat Aku malam ini! Qing'er cemas. Ini adalah kediaman lama keluarga Jiang, dia masih harus menjaga wajahnya, oke!

Ah Luo tidak berbicara. Dia hanya meraih tangannya dan meletakkannya di dadanya, lalu menundukkan kepalanya untuk menciumnya. Napas Qing'er segera menjadi kacau, tapi dia masih berjuang.

A-Qing tertawa dan membawanya ke tempat tidur.

“Baiklah, baiklah, sekali saja, Yingluo. Kamu dapat pergi setelah selesai, Yingluo, Kamu tidak diizinkan, Yingluo.

Kata-katanya yang belum selesai diblokir oleh Hot Lips pemuda itu.

Qing'er, aku mencintaimu. napasnya terasa panas.

Qing'er segera membuang armornya. Jantungnya berdegup kencang, dan butuh beberapa saat untuk menenangkan diri.

baiklah, aku tidak akan mengusirmu. Kamu bisa tidur di sini, Yingluo. biarlah jika dia ditertawakan, Yingluo. Bagaimanapun, keluarga Jiang tahu tentang hubungannya dengan ah Luo. Qing'er pasrah pada nasibnya.

Mata hitam basah Ah Luo masih terkunci di tubuhnya tanpa berkedip, dengan harapan dan keluhan.

Qing'er tidak punya pilihan selain menahan wajahnya, batuk, dan berkata, "" Baiklah, Yingluo."

"Apa?"

"Ah Luo, aku juga mencintaimu."

"Yingluo, ya."

"Jangan menangis, Yingluo."

"Aku tidak menangis."

"Tidak apa. Tidak ada yang memalukan tentang anak laki-laki yang menangis, aww!”

–tamat–

Buku itu telah berakhir di sini. Aku menantikan akhir, tetapi ketika Aku menulis ini, rasa keengganan yang kuat tiba-tiba melanda Aku.

Kisah ini telah diserialisasi selama lebih dari setahun. Aku sangat, sangat berterima kasih kepada semua orang karena telah menemani Aku dan tidak meninggalkan Aku. Karena berbagai alasan, pembaruan di bagian selanjutnya agak buruk. Yingying sangat malu. Untungnya, setidaknya kisah ah Luo dan Qing'er sudah selesai. Aku harap semua orang menyukainya.

Mari bertemu lagi di dunia pugilistik!

Sekali lagi terima kasih semuanya! Dia membungkuk!

www.worldnovel.online