Chapter 1350 – The Strength of a God

Bab 1350 – Kekuatan Dewa

"Berhenti!" Suara transenden dan usang, suara yang sepertinya datang dari dimensi yang jauh, bergema di dunia kegelapan.

Pada saat ini, dewa tertinggi yang adalah Dewa Langit Surgawi tiba-tiba berhenti dan memiringkan kepalanya ke atas.

"Suara ini …!" Ekspresi kejutan yang menyenangkan berkedip melalui mata Dewa Kuno Scarlet Firmament.

Pada saat ini, seberkas cahaya terang jatuh dari langit. Dunia kegelapan mulai perlahan runtuh, seperti awan gelap yang hilang setelah badai.

Tetapi ketika semua orang melihat dunia luar, mereka sekali lagi terpana.

"Itu …!?" Tetua bersisik abu-abu berseru kaget.

Di langit, sinar perak berpotongan, menciptakan gambar yang sangat kompleks. Sesaat kemudian, sepasang mata perak besar muncul di langit. Mata ini seperti dunia, alam semesta. Di dalamnya ada bintang berkelap-kelip yang tak terhitung jumlahnya. Siapa pun yang menatap mata ini akan merasa seolah-olah mereka telah memasuki dimensi yang sama sekali tidak dikenal.

Sepasang mata perak besar tampaknya telah menjadi lemari besi surga, menelan semua. Semua orang merasa seperti semut kecil di bawah mata perak ini, tubuh mereka bergetar ketika secara tidak sadar mereka menyerah pada kekuatan ini.

Meskipun dunia kegelapan telah lenyap, semua orang sekarang ditutupi oleh cahaya perak. Ini adalah dunia yang kabur yang tampak sangat tidak nyata.

"Apa yang terjadi?" Para ahli dari Heavenly Demon Hall semuanya waspada.

Namun, beberapa keturunan Dewa Mata Ruang Angkasa sudah menebak-nebak sesuatu, dan ketika mereka melihat mata yang dipenuhi surga itu, ekspresi ibadah dan pemujaan muncul di wajah mereka.

"Tuan!" Firmament Scarlet Dewa Kuno berlutut dan dengan hormat berkata.

Pada saat yang sama, semua anggota lain dari Tanah Suci Ruangwaktu berlutut dan berteriak serempak, "Ya Tuhan!"

Mereka semua terperangah. Mereka tidak akan pernah membayangkan bahwa Tuhan Tuhan mengawasi operasi mereka selama ini. Ketika mereka dalam bahaya, Dewa Ruangwaktu mengerahkan kemampuannya yang tertinggi untuk melampaui ruang dan turun ke tempat ini. Jika dia tidak melakukannya, Dewa Dewa Surgawi Kesunyian akan membunuh Dewa Kuno lainnya dari Tanah Suci Ruangwaktu.

"Tuhan, Tuhan !?"

Semua anggota Heavenly Demon Hall menatap dengan ketakutan pada anggota Tanah Suci Ruangwaktu. Hanya ada satu orang di Tanah Suci Ruangwaktu yang ditangani dengan cara ini – Mata Dewa Ruangwaktu dari Delapan Mata Dewa Besar, nenek moyang semua garis keturunan mata yang terkait dengan Intentasi Ruangwaktu!

Tentu saja, mata perak yang melingkupi langit di langit bukanlah tubuh Dewa Ruangwaktu yang sebenarnya, tetapi kekuatan yang telah ia kirimkan melalui ruang angkasa. Meskipun Zona Antian berbatasan dengan Zona Yangling, Tanah Suci Ruangwaktu sangat jauh dari Kutub Utara. Dewa Tiga atau Empat Dewa Sejati biasa yang terbang tanpa henti akan membutuhkan waktu hampir sepuluh tahun untuk melintasi jarak, tetapi Dewa Ruangwaktu menggunakan kekuatan melampaui ruangnya untuk langsung turun ke tempat ini.

"Bagaimana mungkin seperti ini? Kenapa Dewa Ruangwaktu memperhatikan tempat ini !? ”Tetua bersisik kelabu itu berkeringat dingin.

Jumlah individu yang bisa disebut Dewa di Alam Desolate Kuno Dewa dapat dihitung dengan jari seseorang. Mereka adalah dewa penguasa yang diakui secara publik dari Alam Desolate Kuno Dewa dan pada dasarnya mahakuasa.

Semua anggota Heavenly Demon Hall menatap dengan panik dan takut pada mata perak di langit. Ini adalah pertama kalinya mereka merasakan kekuatan Dewa, tetapi mereka tidak pernah berharap untuk menentangnya.

"Ruangwaktu … Tuhan!" Ekspresi Dewa Dewa Surgawi menjadi gelap. Dia juga tidak berharap Dewa Ruangwaktu ikut campur.

Di dalam Heavenly Demon Hall, Zhao Feng bisa melihat semua yang terjadi di luar.

Apa pembalikan! Zhao Feng tercengang.

Sebelumnya, Zhao Feng percaya bahwa Dewa Dewa Surgawi Hall akan membunuh semua anggota lain dari Tanah Suci Ruangwaktu. Tentu saja, ini termasuk dirinya dan Dewa Kuno Luo Ling juga. Dia tidak akan pernah mengira bahwa, tepat ketika Dewa Dewa Langit akan membunuh orang kedua, Dewa Ruangwaktu tiba-tiba akan turun tangan.

Mata Dewa Ruangwaktu, salah satu dari Delapan Mata Dewa Besar!

Zhao Feng menatap tajam pada mata perak di langit.

Buk! Buk!

Mata kirinya berdenyut, mengirimkan kegembiraan yang belum pernah terjadi sebelumnya padanya. Jika Mata Spiritual Dewa benar-benar Mata Dewa Kesembilan, akan datang suatu hari ketika ia juga akan mencapai tingkat yang tinggi ini, menjadi ahli Dewa dari Alam Dewa Desolate Kuno, untuk memerintah semua untuk selamanya.

Ketika dia memikirkan hal ini, gelombang gairah dan kepahlawanan menyapu hatinya.

"Apa yang terjadi?" Dewa Kuno Luo Ling langsung bertanya.

Beberapa saat yang lalu, dia merasakan bahwa energi Death yang menindas telah menghilang. Dewa Kuno Luo Ling merasakan bahwa Zhao Feng tahu apa yang sedang terjadi.

"Kekuatan Dewa Mata Dewa telah turun," kata Zhao Feng lugas.

"Tuhan Tuhan !?" Dewa Kuno Luo Ling berseru kaget, ekspresi senang di wajahnya.

Karena Tuhan Tuhan secara pribadi telah muncul, mereka tidak lagi dalam bahaya. Sebaliknya, Balai iblis Surgawi …

“Tidak, bagaimana mungkin? Bocah itu berbicara omong kosong! ”Dewa Musim Semi Nether Kuno membeku, dan kemudian dia berteriak dengan marah.

Jika Heavenly Demon Hall telah menggunakan setiap metode yang mereka miliki sejak awal, Tanah Suci Spacetime tidak akan memiliki kesempatan untuk menang dan mungkin akan menderita banyak korban.

Mereka tidak berani pergi ke laut justru karena Dewa Ruangwaktu. Tapi sekarang, Zhao Feng mengklaim bahwa kekuatan Dewa Ruangwaktu telah turun di tanah ini? Bahkan Dewa Kuno Nether Spring tidak yakin bagaimana situasi akan berubah pada saat ini.

Tiba-tiba, mata perak besar di langit mulai berputar. Pada saat yang sama, kekaburan spasial yang tak terhitung muncul di seluruh wilayah. Para ahli yang ahli dalam Spacetime Intent tiba-tiba merasakan ruangwaktu sekitarnya menjadi sangat aneh, dan mereka menjadi tidak mampu menggunakan energi Spacetime.

Ini adalah kekuatan Dewa Ruangwaktu – kendali absolut atas ruangwaktu!

Suara mendesing!

Sepasang mata besar terfokus pada God Lord Heavenly Solitude.

Dalam sekejap, God Lord Heavenly Solitude menjadi pucat mengerikan, aliran darah hitam mengalir di sudut bibirnya. Kakinya gemetar seolah-olah dia hampir bersujud.

Hanya proyeksi spasial sekuat ini !? God Lord Heavenly Solitude tertegun. Tampaknya dia telah meremehkan kekuatan Dewa.

Gedebuk!

Anggota Balai Iblis Surgawi di sekitar Dewa Lord Heavenly Solitude tidak memiliki kekuatan untuk melawan dan segera berlutut. Setelah berlutut, gerakan mereka menjadi sangat kaku, seolah-olah mereka bergerak lambat.

"Tuhan Tuhan, kamu berencana untuk secara pribadi mengambil tindakan terhadap satu Dewa Tuhan seperti aku?" Tubuh Dewa Dewa Surgawi meledak dengan kekuatan tertinggi untuk menahan tekanan ruangwaktu sekitarnya.

Dia meremehkan dirinya sendiri dan mengangkat status Dewa Ruangwaktu sebelum menuduh Dewa Ruangwaktu menggertaknya.

"Dewa Dewa yang perkasa sepertimu tidak berpikir memalukan untuk menyerang Dewa Kuno?" Dewa Kuno Scarlet Firmament mencibir.

Sebagai murid Dewa Ruangwaktu, ia bertanggung jawab untuk menyelesaikan masalah apa pun untuk tuannya yang ia bisa.

"Ini …" God Lord Heavenly Solitude menjadi terdiam.

Dia bahkan berpikir bahwa mungkin Dewa Ruangwaktu telah mengawasi sepanjang waktu, menunggunya untuk mengambil tindakan. Begitu dia membunuh Dewa Kuno dari Tanah Suci Ruangwaktu, Dewa Ruangwaktu punya alasan untuk membunuhnya.

"Ya Tuhan, tindakanku barusan adalah sepenuhnya karena murid Yang Mulia memimpin kelompok untuk menyerang Balai Iblis Surgawi, menyebabkan kerusakan yang sangat besar dan hilangnya banyak nyawa," God Lord Heavenly Solitude segera berkata.

Dari sudut pandang ini, Dewa Dewa Surgawi Kesunyian yang membunuh Dewa Kuno dari Tanah Suci Ruangwaktu sepenuhnya dipahami. Lagipula, orang-orang Tanah Suci Ruangwaktu menyerang tanpa negosiasi.

"Yang mengatakan, Balai iblis Surgawi adalah yang pertama berbuat salah. Kami bersedia membayar kompensasi yang pantas untuk semua anggota Tanah Suci Ruangwaktu yang terbunuh! ”Dewa Dewa Surgawi Solitude segera mengakui kesalahannya dan mengusulkan kompensasi.

Tindakan Heavenly Demon Hall adalah alasan untuk pertempuran antara dua faksi. Selain itu, dia sekarang bersedia membayar kompensasi untuk almarhum Tanah Suci Spacetime.

Pada titik ini, almarhum Tanah Suci Ruangwaktu terdiri dari orang yang Dewa Lord Heavenly Solitude bunuh beberapa saat yang lalu dan dua murid inti Tanah Suci Ruangwaktu yang awalnya ditangkap dan dibunuh oleh Balai Iblis Surgawi. Bagi seorang Dewa Tuhan, kompensasi untuk tiga kematian ini tidak signifikan.

"Ini …" Firmament Scarlet Dewa Kuno ingin mengatakan sesuatu, tetapi dia tidak tahu harus mulai dari mana.

Dalam pertempuran ini, Heavenly Demon Hall adalah orang yang mempertahankan kerugian besar, dan sekarang, ia mengusulkan untuk membayar kompensasi ke Tanah Suci Ruangwaktu. Jika Tanah Suci Ruangwaktu terus mendorong masalah ini, itu akan menurunkan reputasinya sebagai Tanah Suci.

"Biarkan seperti itu. Anggota Tanah Suci Ruangwaktu, tinggalkan tempat ini! ”Pada saat ini, dunia bergema dengan suara yang mencapai kedalaman jiwa seseorang.

Ini adalah himpunan kata kedua yang diucapkan oleh Dewa Ruangwaktu. Yang pertama adalah menghentikan pertempuran, dan yang kedua mengakhiri seluruh masalah.

"Ya!" Para anggota Tanah Suci Ruangwaktu menjawab serempak.

Setelah mengatakan itu, mata perak di langit menghilang.

"Pergi?" Anggota Heavenly Demon Hall segera berdiri, beban besar terangkat dari tubuh mereka.

Meskipun Dewa Ruangwaktu telah pergi, tekanan yang tak terlihat masih ada di tubuh mereka. Tidak ada yang bisa memastikan bahwa, jika Balai iblis Surgawi tidak melakukan seperti yang dijanjikan, kekuatan Dewa Ruangwaktu mungkin turun sekali lagi.

"Ini adalah kompensasi." God Lord Heavenly Solitude membuang dimensi interspatial. Nilai isinya lebih dari cukup untuk bernilai tiga jiwa.

"Tuan, Tuhan, biarkan orang-orang kami keluar!" Firma Scarlet Dewa Kuno segera berkata.

God Lord Heavenly Solitude secara alami memahami apa yang dikatakan cakrawala Scarlet Dewa Kuno.

Bzzzz!

Sebuah celah tiba-tiba muncul di bidang energi hitam di sisinya.

"Anggota Tanah Suci Ruangwaktu, tinggalkan Aula Surgawi Iblis!" Suara dingin dan seram bergema di setiap sudut Aula Surgawi Iblis.

"Aku akan pergi denganmu!" Zhao Feng memandang Dewa Kuno Luo Ling dan berkata.

Dia melihat semua yang terjadi tetapi tidak mengetahui detail pastinya. Zhao Feng menduga bahwa anggota Tanah Suci Ruangwaktu akan dapat dengan aman pergi, tetapi hal yang sama tidak dapat dikatakan untuknya.

Tanpa pikir panjang, Dewa Kuno Luo Ling pergi bersama Zhao Feng. Naga Kehancuran Hitam, Zhao Wang, dan kucing kecil pencuri itu sudah lama dibawa ke dimensi interspatial Zhao Feng.

Suara mendesing! Suara mendesing!

Dua sosok terbang keluar dari bola hitam.

"Dewa Kuno Luo Ling!" Dewa Kuno Scarlet Firmament melihat bahwa Dewa Kuno Luo Ling baik-baik saja dan bahwa dia bahkan menerobos, jadi dia langsung berteriak kegirangan.

"Mm? Ada orang lain? "Firmament Scarlet Dewa Kuno menatap kebingungan pada Zhao Feng. Dia ingat bahwa dia hanya mengirim Dewa Kuno Luo Ling untuk menyusup ke Heavenly Demon Hall.

Anggota lain dari Tanah Suci Ruangwaktu menatap Zhao Feng dengan terkejut. Mereka juga tidak mengenalinya.

Berdengung! Desir!

Zhao Feng memancarkan Intent Ruangwaktu dan menggunakan Spatial Blink untuk bergabung dengan anggota Tanah Suci Ruangwaktu.

Para anggota Tanah Suci Ruangwaktu semuanya terkejut. Orang ini masih sangat muda dan tidak memiliki Mata Ruangwaktu, namun Intensi Ruangwaktu sangat luar biasa.

"Bisakah kita pergi sekarang?" Dewa Kuno Luo Ling bertanya.

"Oke." Para anggota Tanah Suci Ruangwaktu tidak mengajukan pertanyaan.

Mereka menganggap bahwa Zhao Feng adalah seseorang yang dibawa Dewa Kuno Luo Ling dari Heavenly Demon Hall. Jika mereka membawanya, mereka mungkin bisa mendapatkan informasi darinya. Selain itu, Zhao Feng telah menunjukkan kekuatan dan bakat yang mengesankan, dan akan lebih baik jika dia bergabung dengan Tanah Suci Ruangwaktu.

Setelah itu, para anggota Tanah Suci Ruangwaktu mengambil Zhao Feng dan meninggalkan daerah itu.

"Ayo pergi!" Bentak Dewa Dewa Surgawi. Meskipun mereka telah mendapatkan perhatian dari Dewa, untungnya tidak ada insiden besar.

Ketika mereka bersiap untuk pindah, tetua berskala abu-abu itu dengan tidak sabar mengeluarkan tanda pesan.

"Apa? Kucing Warisan Surga diambil !? ”sesepuh bersisik abu-abu memanggil dengan khawatir.

Secara alami Dewa Kuno Nether Spring yang mengirim pesan. Dia tidak tahu apa yang terjadi di luar sebelumnya; Baru saja, ketika dia meninggalkan Heavenly Demon Hall, dia menyadari Zhao Feng telah menghilang bersama dengan orang-orang dari Tanah Suci Ruangwaktu.

Mendengar kata-kata ini, ekspresi God Lord Heavenly Solitude menjadi sangat gelap, dan dia berbicara dengan sangat lambat dan dingin. "The Legacy Cat … tidak ada di Heavenly Demon Hall?"

Baca terus di : www.worldnovel.online