Chapter 1505

Tolong bantu kami meningkatkan Trinity Audio

Bab 1505: 1505

Bab 1505 (Raw 1485): Jatuh ke Krisis pada Saat yang Sama

Di Savage Battlefield, di luar Istana Naga Azure, daerah itu benar-benar kacau.

Langit dan bumi tidak lagi terhubung satu sama lain. Ruang telah hancur, dan segala macam badai mengiringi pecahan ruang, melolong nyaring.

Pinggiran Istana Naga Azure telah lama berubah menjadi puing-puing. Tanah itu retak, dan potongan-potongan itu melayang di udara.

Ini adalah situasi yang mengerikan ketika enam Primes menyerang dengan semua yang mereka miliki. Mudah ditebak bahwa para pembudidaya biasa telah melarikan diri sejauh yang mereka bisa.

Perusakan tanah begitu parah sehingga Istana Naga Azure akhirnya melayang di udara.

Meskipun pertempuran itu ganas, penghalang tak terlihat di sekitar Istana Naga Azure membuatnya tidak terluka.

Dalam pertarungan besar ini, Surga Meninggalkan Dewa Yang Berdaulat sendirian menekan Raja Rubah Roh, sementara tiga lainnya — Raja Hantu Gunung Timur, Bodhisattva Kṣitigarbha, dan Dewa Punishing Corpse God — mengelilingi Ying Zongtian, yang sendirian.

Kedua Primes berada dalam kondisi yang sangat menyedihkan. Pengaturan Surga Meninggalkan Dewa Sovereign benar-benar ganas.

Surga Meninggalkan Dewa Sovereign memisahkan keduanya, membiarkan ketiga sekutunya menggunakan keunggulan numerik mereka yang luar biasa untuk menghadapi Ying Zongtian yang sedikit lebih lemah sementara dia dengan kuat menekan Raja Roh Rubah, menunggu Ying Zongtian dikalahkan.

Itu akan menghasilkan pertarungan empat lawan satu. Pada saat itu, Raja Roh Rubah akan berada dalam kesulitan yang lebih menyedihkan, yang mengarah ke kekalahan!

Pada saat ini, Roh Rubah Raja telah kembali ke tubuh aslinya, Rubah Sembilan Ekor Raksasa yang besar. Matanya berubah merah saat dia menghadapi Surga Meninggalkan Dewa.

The Spirit Fox King sedang tidak ingin melanjutkan pertarungan ini, hanya ingin meninggalkan tempat ini dengan cepat. Namun, Surga Meninggalkan Dewa yang Berdaulat hanya tidak akan memberinya kesempatan ini.

Ketika orang terkuat dari Alam Kunlun melepaskan semua kekuatannya, dia menjadi sangat kuat.

Tubuh Sembilan-Ekor Roh Rubah sudah penuh dengan luka dan berdarah banyak. Bulu putihnya yang mengkilap diwarnai merah tua karena kehilangan banyak darah, tampak sangat acak-acakan.

The Heaven Abandoning Deity Sovereign juga mengalami banyak cedera. Jelas, pembudidaya terkuat dari Alam Kunlun ini juga melakukan banyak upaya.

Jika itu adalah pertempuran reguler di masa lalu, mengingat kekuatan Dewa Penguasa Surga Meninggalkan, tidak akan perlu bertarung dengan cara yang begitu kejam untuk dirinya sendiri. Yang harus dia lakukan untuk mengalahkan Raja Roh Rubah adalah melemahkannya.

Namun, hari ini berbeda. Surga Meninggalkan Dewa Hati Sovereign dipenuhi amarah dan telah memasuki hiruk pikuk sejak lama.

“Cahaya Ilahi yang tidak bisa dibedakan! Starry Heavens Divine Palm Strike! ”

Dua pukulan telapak tangan saling bertautan. Surga yang Meninggalkan Dewa Penguasa adalah langkah terkuat yang terwujud, dan Starry Heavens muncul dengan bintang yang berkelap-kelip, tampak seperti Patung Dewa kuno yang memancarkan cahaya menyilaukan tanpa batas.

Surga Meninggalkan Dewa Sovereign merilis cahaya ilahi yang tampak kuat yang ditembakkan ke langit dari tubuhnya.

Dia mengeluarkan kehendak luas dari cahaya ilahi hingga batasnya, bahkan tampak membekukan ruang. Patung Dewa besar muncul di kedalaman alam semesta dan melemparkan serangan telapak tangan.

Dengan dukungan kehendak cahaya ilahi, serangan telapak tangan ini setidaknya dua kali lipat dari yang terakhir yang diterima Xiao Chen.

"Ledakan!"

Setelah menerima serangan telapak tangan dengan kekuatan penuh ini, Spirit Fox King tidak bisa lagi mempertahankan tubuh aslinya dan kembali ke bentuk manusia. Kemudian, dia memuntahkan seteguk besar darah.

Kulit Spirit Fox King tampak pucat saat matanya berkobar-kobar karena amarah. "Qitian, haruskah kamu melakukan ini secara nyata?"

Ekspresi Dewa Penguasa Surga yang Meninggalkan menjadi dingin ketika dia berkata, “Aku sudah mengatakan bahwa jika kamu menyerah dan menunggu untuk ditangkap, aku tidak akan melakukan ini. Namun, Kamu ingin menolak sampai akhir, jadi jangan salahkan Aku karena tanpa ampun. Aku akan mengatakan yang sebenarnya: ini bukan kekuatan penuh Aku. Aku jauh lebih kuat dari yang Kamu bayangkan! "

Lebih kuat dari yang Kamu bayangkan — kata-kata ini sangat kejam. Namun, ini adalah persis apa yang Dewa Langit Meninggalkan Sovereign mengatakan bahwa saat ini.

Namun, kata-kata Surga Mengabaikan Dewa Sovereign sangat meyakinkan; tindakannya membuat seseorang tidak punya pilihan selain percaya padanya.

Sebelum Thunder Sovereign lenyap, Surga Meninggalkan Dewa Sovereign telah menahan diri dari benar-benar bergerak. Sekarang dia didorong sejauh ini, dia keluar semua.

Mengingat pemikiran ini, Roh Rubah Raja tidak bisa menahan perasaan putus asa. Menghadapi Surga Saat Meninggalkan Dewa Sovereign merasa seperti menghadapi Thunder Sovereign sejak saat itu. Surga Meninggalkan Dewa Sovereign telah benar-benar menyembunyikan kekuatannya dengan sangat dalam.

Sebenarnya, kekuatan Surga Meninggalkan Dewa Sovereign sudah lama cocok dengan Thunder Sovereign. Dia hanya memilih untuk tidak menampilkannya.

Di sisi lain, Ying Zongtian dikelilingi oleh tiga orang, dan situasinya bahkan lebih buruk.

Bodhisattva Kṣitigarbha mengeluarkan Inkarnasi Dharminya, menggunakan segala macam seni rahasia Buddhis dari Zaman Abadi untuk melecehkan Ying Zongtian tanpa henti.

Hanya Bodhisattva Kṣitigarbha yang telah membuat Ying Zongtian sangat frustrasi.

Xing Tian, ​​yang mengolah tubuh fisik ke puncak, menempel dekat dengan Supreme Sky Prime setiap saat. Ketika bertarung melawan Xing Tian, ​​yang memiliki keunggulan fisik, Ying Zongtian merasakan organ-organ internalnya terguncang dengan intens dengan setiap pertukaran.

Ada juga Raja Hantu Gunung Timur, yang seperti duri beracun. Sementara dia menyerang paling tidak, setiap kali dia menyerang, dia akan menimbulkan kerusakan kritis.

Beberapa luka pedang pedih di tubuh Ying Zongtian disebabkan oleh Raja Hantu Gunung Timur.

“Ying Zongtian, mengapa perlu semua masalah ini? Jika ini terus berlanjut, Kamu pasti akan mati! ”Dewa Punishing Heavense God berkata dengan acuh tak acuh saat ia menghantam Ying Zongtian dengan serangan telapak tangan.

Ying Zongtian memuntahkan seteguk darah dan tersenyum. Dia balas, “Apa yang perlu ditakuti dari kematian? Sepanjang hidup Aku, Aku tidak pernah diancam oleh orang lain. Terlebih lagi Aku tidak akan menjadi bidak di tangan orang lain.

"Aku akan memberitahumu ini, jika kamu ingin menggunakan aku untuk mengancam Xiao Chen, itu tidak akan terjadi. Paling buruk, aku akan mati saja! "

Tepat setelah Ying Zongtian berbicara, dia tiba-tiba bergerak dengan cara yang seperti hantu. Kemudian, dia mendaratkan serangan telapak tangan pada Raja Hantu Gunung Timur, yang mencoba untuk menyelinap-menyerang dia, menyebabkan luka berat pada Raja Hantu Gunung Timur. Cahaya matahari besar membakar dia ke dalam kondisi yang menyedihkan.

Senyum mengejek muncul di wajah Ying Zongtian saat dia berkata dengan dingin, “Ini adalah celah yang Aku tunjukkan dengan sengaja. Menyembunyikan diri dan menyerang secara sembunyi-sembunyi, Kamu yang paling menyebalkan. Bahkan jika aku mati, aku harus menjatuhkanmu bersamaku! ”

Senyum Ying Zongtian dan darah di wajahnya membuat East Mountain Ghost Monarch tidak bisa berkata-kata.

"Ha ha ha! Lihatlah penampilanmu yang ketakutan. Xing Tian, ​​bertarung denganmu lebih menyenangkan! ”

Sementara berlumuran darah dan rambutnya yang panjang berkibar ditiup angin, Ying Zongtian tertawa dengan gila-gilaan. Kemudian, ia mengambil inisiatif untuk menyerang Prime yang maju menggunakan tubuh fisiknya.

“Semoga Sang Buddha melindungi kita! Benefactor, kecenderungan jahatmu terlalu berat … "

Kitab Suci Buddhis Kṣitigarbha Bodhisattva berdengung dan memasuki pikiran Ying Zongtian. Mereka menyebabkan gerakan Ying Zongtian melambat dan menimbulkan rasa sakit luar biasa di kepalanya.

Sial! Inilah botak ini lagi.

Tidak peduli apa yang dua Primes berjuang untuk melarikan diri di luar Istana Naga Azure, mereka tidak bisa mengubah apa pun. Mereka kalah jumlah dan kalah jumlah, direduksi menjadi negara yang menyedihkan dan menyesal.

Adapun di dalam Istana Naga Azure, Xiao Chen juga tiba di ujian paling sulit dari persidangan — ketakutan!

Ketakutan akan Dragon Race, mimpi buruk seluruh Dragon Race. Tidak peduli keturunan keturunan Naga mana, mereka semua harus melewati tahap ini untuk benar-benar lulus ujian.

Kalau tidak, betapapun bagusnya, seseorang akan dihilangkan dari ujian.

Ketika Xiao Chen melangkah ke tahap ini dan pintu-pintu batu itu jatuh, ia terkejut dan memiliki firasat buruk.

Tempat ini gelap gulita; dia tidak bisa melihat apa-apa. Ketika mengulurkan tangannya, dia tidak bisa melihat jari-jarinya.

Xiao Chen terus berjalan maju. Tempat itu sunyi. Selain langkah kakinya, satu-satunya suara adalah jantungnya berdebar kencang.

Untuk beberapa alasan, detak jantungnya terus meningkat.

Meskipun Xiao Chen tidak bisa melihat apa pun di tempat yang gelap gulita ini, dia merasa ada sesuatu yang menatapnya.

Kecurigaan ini membuat semua rambut Xiao Chen berdiri tegak dan jantungnya berdetak lebih cepat.

"Suara mendesing!"

Tiba-tiba, sepasang mata muncul di ruang gelap. Mata yang bersinar ini tampak sangat menakutkan.

Setelah itu, sepasang mata lain muncul. Segera, tempat ini dipenuhi mata.

Apa ini?

Tiba-tiba, tempat itu menjadi cerah. Ketika Xiao Chen melihat siapa mereka, kulitnya berubah pucat.

Mereka adalah Hous, musuh alami Naga, binatang bermutasi paling aneh di dunia. Mereka memakan otak naga dan memuntahkan api yang aneh. Hous memakan Naga seperti cacing tanah.

Pertama kali Xiao Chen melihat hantu Hou, meskipun itu hanya jiwa seorang Hou, dia membeku ketakutan, tidak bisa bergerak sama sekali.

Sekarang, Hous langsung muncul di depannya, bukan hanya satu tapi satu paket penuh dari mereka.

Hitungan kasar mencapai sekitar lima puluh.

Kaki Xiao Chen bergetar tanpa sadar saat butir-butir keringat mengalir di dahinya.

Ini bukan karena pengecut. Ini adalah ketakutan naluriah yang datang dari tubuh, seperti ketika kelinci melihat seekor elang. Ini adalah ketakutan terhadap pemangsa alami seseorang.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.