Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Mendengar raungan Mercedes-Benz, orang-orang yang berdiri di tengah jembatan menunjukkan ekspresi jelek.

Namun, tidak ada yang percaya bahwa Lin Yi benar-benar akan menabrak mereka.

Ini kecuali dia tidak ingin hidup lagi. Jika dia membunuh seseorang, bahkan jika dia memberi mereka sepuluh Mercedes-Benz, itu tidak akan cukup untuk memberi mereka kompensasi!

Mereka pasti akan membuatnya bangkrut!

Logika seperti itu secara alami berlaku untuk orang lain, tetapi tidak untuk Lin Yi.

Alasannya sederhana. Dia adalah Lin Yi!

Tanpa ragu, Lin Yi menginjak pedal gas dan menyerbu ke depan!

Melihat Lin Yi mengemudikan mereka dengan cepat, penduduk desa di jembatan semuanya ketakutan.

Mengabaikan keranjang di tengah jalan, mereka berlari ke sisi jembatan. Beberapa bahkan membuang tongkat mereka dan berlari lebih cepat dari anak muda.

Saat G-wagon bergerak, truk di belakangnya juga melaju ke depan. Debu beterbangan di mana-mana di jembatan semen, dan ikan mati berserakan di tanah. Itu adalah pemandangan yang menyedihkan.

“Kamu ab * stard! Kamu akan mati dengan kematian yang mengerikan! Kompensasi kami!”

“Apa gunanya berteriak di sini? Mari kita cari di dalam. Kami pasti akan menemukannya!”

“Dia membuatku terkena serangan jantung. Dia harus memberiku penjelasan!”

"Ayo pergi! Ayo cari mereka!”

Setelah turun dari jembatan batu, keduanya berkendara ke Kota Beiqiao.

“Orang-orang di Kota Beiqiao sangat kasar,” kata Lin Yi.

“Mungkin karena mereka miskin dan susah diatur. Mereka takut tidak cukup makan.”

"Mungkin."

Ada jalan utama di kota yang panjangnya sekitar seratus meter.

Di kedua sisi ada beberapa toko bobrok. Plakat sudah dicat putih. Bahkan ada beberapa toko kecil yang hanya memiliki kata-kata yang ditulis dengan cat di papan kayu untuk dijadikan plakat.

Seluruh Kota Beiqiao dipenuhi dengan kesturi usia tua dan keterbelakangan.

“Pada kenyataannya, tidak terlalu buruk di sini. Ada lebih dari selusin desa di bawah Kota Beiqiao. Situasi di sana bahkan lebih buruk. Bagi anak-anak yang tinggal di sini, bersekolah adalah sebuah kemewahan.”

“Jangan khawatir, masalah ini akan selesai setelah sekolah dibangun,” kata Lin Yi, “Beri kami waktu.”

"Uh-uh."

Keduanya melaju melewati kota, menarik banyak orang untuk berhenti dan menatap.

Bagi mereka, Mercedes-Benz sudah menjadi mobil kelas atas.

Mendapatkan sebuah Mercedes-Benz merupakan pencapaian prestisius bagi setiap keluarga di sini.

Di bawah komando Li Chuhan, keduanya meninggalkan kota. Di belakang mereka ada petak-petak sawah dan terasering.

Mereka berkendara melewati tanah pertanian hijau dan tiba di bukit kecil di belakang.

Orang-orang di Kota Beiqiao biasa menyebut tempat ini Gunung Belakang. Jika ada yang meninggal, mereka akan dimakamkan di sini.

Ibu Li Chuhan dimakamkan lebih dari sepuluh meter dari jalan tanah. Itu tidak jauh.

Mereka bertiga, termasuk sang sopir, menurunkan semua perlengkapan sholat dari mobil dan menumpuknya seperti gunung kecil.

Saat ini, Lin Yi menyadari sebuah masalah.

Orang-orang di sini biasanya dimakamkan bersama di peti mati mereka. Tidak ada kebiasaan kremasi. Jika mereka memindahkan kuburan mereka, itu mungkin menimbulkan beberapa masalah.

Namun, uang bisa membuat dunia berputar.

Setelah menurunkan muatan, Lin Yi tidak mendengarkan Li Chuhan dan memberi pria itu 200 yuan. Sopir pergi dengan gembira.

Lin Yi mengambil korek api dan mulai membakar catatan kertas di atas kuburan, siap untuk memulai bisnis.

Seolah-olah dia telah menyaksikan terlalu banyak kematian pada masanya, karena Li Chuhan tidak menangis seperti orang normal. Sebaliknya, dia bahkan lebih tenang dari biasanya.

Lin Yi membeli banyak barang dan membakarnya selama lebih dari satu jam sebelum api terakhir padam.

"Aku ingin tinggal di sini sebentar, oke?"

"Tentu saja."

Mengabaikan kotoran di tanah, Li Chuhan duduk di tanah dan tidak berkata apa-apa.

Jari-jarinya yang ramping dengan lembut memainkan tanah di kuburan seolah-olah dia mengatakan sesuatu.

"Aku selalu sangat berterima kasih kepada ibu Aku." Tatapan Li Chuhan lembut, seolah dia sedang berbicara dengan Lin Yi, atau orang yang terkubur di bawah tanah, atau angin bertiup melewati wajahnya.

“Dia tidak berpendidikan. Hanya seorang wanita desa. Tapi dia memberi tahu Aku sejak usia muda bahwa pengetahuan itu penting. Dia menyuruhku belajar dengan giat.

“Ketika Aku masih muda, keluarga Aku miskin dan tidak mampu membiayai sekolah Aku. Apalagi Aku punya adik laki-laki, jadi tentu saja Aku tidak punya hak untuk bersekolah. Untungnya, Kakek Ma yang tinggal bertetangga dengan kami ternyata adalah seorang guru di daerah tersebut. Dia mengasihani Aku dan mengajari Aku membaca dan menulis setiap hari. Aku hampir tidak menyelesaikan kurikulum sekolah dasar.

“Ketika Aku masih SMP, Kakek Ma membawa Aku ke kabupaten. Ketika Aku mulai bersekolah di sekolah menengah pertama tempat dia dulu mengajar, dia mengatakan banyak hal baik tentang Aku. Ibu Aku bahkan memberi Aku hadiah sebesar 50 yuan. Kepala sekolah membuat pengecualian dan mendaftarkan Aku ke sekolah. Kalau tidak, Aku mungkin menyajikan hidangan di restoran sekarang.

“Pada saat hidupku membaik dan aku memiliki kemampuan untuk hidup mandiri, ibuku sudah tidak ada lagi,” gumam Li Chuhan pelan.

“Ketika dia masih muda, selain bekerja, dia juga dimarahi dan kadang dipukul. Dokter diam-diam memberi tahu Aku bahwa ibu Aku kelelahan sampai mati. Pada akhirnya, dia menderita kanker paru-paru dan meminum obat termahal yang mampu dia beli. Itu hanya obat penghilang rasa sakit senilai dua sen. Ketika dia meninggal, itu terjadi dengan cepat dan tanpa rasa sakit.”

“Namun, pada saat itu, Aku tidak berdaya. Tidak ada yang bisa Aku lakukan. Aku pikir situasi Aku akan lebih baik setelah Aku dewasa. Namun, Aku masih tidak berdaya bahkan sekarang. ”

Lin Yi tidak mengatakan apa-apa saat dia mendengarkan Li Chuhan.

Dia tidak membutuhkan penghiburan atau dorongan. Selama ada seseorang di sini yang bisa mendengarkannya, itu sudah cukup.

Lin Yi tiba-tiba merasa sedikit melankolis. Mungkin ini sebabnya dia bilang dia tidak akan menikah dan punya anak.

Diam-diam, Lin Yi berjalan mendekat dan menyisir rambut panjang Li Chuhan yang tertiup angin, menyeka air mata dari matanya.

“Lin Yi…”

Li Chuhan memeluk Lin Yi dengan erat, tidak bisa menghentikan air matanya jatuh. Tetesan besar jatuh, diisi dengan rasa sakit yang menumpuk di hatinya.

Dikatakan bahwa hanya dengan penderitaan seseorang akan berada di atas yang lain. Dia tidak pernah berpikir untuk melampaui yang lain, tetapi penderitaan dunia tidak luput darinya.

“Jangan menangis. Bibi mengawasimu dari surga.”

Lin Yi menyeka air matanya dan menatap matanya yang berlinang air mata. Dia merasa sangat sedih.

"Aku mendapatkannya."

Keduanya berdiri di depan batu nisan. Lin Yi merangkul bahu Li Chuhan dan berkata,

“Bibi, jangan khawatir. Aku akan menjaganya untukmu di masa depan. Tidak ada yang bisa menggertaknya lagi.”

Ekspresi Li Chuhan lembut dan ada air mata di matanya.

"Ayo pergi, sudah selesai." Lin Yi mengencangkan cengkeramannya di pinggang Li Chuhan. “Kita akan bisa datang kapan pun kita mau setelah kita memindahkannya ke Zhonghai.”

"Ya."

Menyeka air mata dari sudut matanya, Li Chuhan menjadi tenang dan berbalik untuk pergi bersama Lin Yi.

"Saudari!"

Saat Lin Yi berbalik, dia melihat seorang pemuda mengendarai sepeda motor tua berlari dari jauh.

"Apakah orang ini saudaramu?" Lin Yi bertanya, "Apakah dia di sini untuk mengunjungi makam bibi juga?"

“Dia adalah adik laki-laki Aku, Liu Kai. Adapun apakah dia di sini untuk mengunjungi kuburan, Aku tidak tahu.

Jawaban Li Chuhan membingungkan Lin Yi.

Jika dia tidak di sini untuk mengunjungi kuburan, untuk apa lagi dia berada di sini?

"Kalian berdua memiliki nama keluarga yang berbeda?"

Li Chu Han mengangguk. “Ketika Aku masih di universitas, Aku mengganti nama Aku dan mengambil nama ibu Aku.”

"Aku mengerti."

Setelah memarkir sepeda motor di pinggir jalan, Liu Kai berlari menuju Li Chuhan.

"Kak, aku tahu kamu akan datang saat ini."

Ketika dia tiba di depan mereka berdua, Liu Kai dengan sengaja memperlambat kecepatannya. Dia memandang Lin Yi dengan hati-hati dan menjadi gelisah.

"Kenapa kamu tidak membawa apa-apa?" Li Chuhan bertanya.

"Aku di sini untuk mencarimu," kata Liu Kai. “Bisakah kamu meminjamkanku uang? Kami tidak punya cukup uang untuk membeli pupuk untuk pertanian di rumah.”

www.worldnovel.online

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.