Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

24 November 2022

Penerjemah: TheBrokenPen

Editor : Dhael Ligerkeys

Sementara pasangan yang tidak terduga dari Tang Wu dan Han Zhe Yue terkunci satu sama lain dalam apa yang tampak seperti hubungan — atau lebih tepatnya, duel — semangat yang kuat, semakin banyak Penggarap Pesanan Kedelapan dan Kesembilan mulai muncul dari kayu. .

Itu membuat Lu Ye benar-benar terkejut dan kagum pada banyaknya juara yang kuat yang tidak pernah dia ketahui keberadaannya.

Setiap kali musuh Orde Kedelapan atau Kesembilan muncul untuk menyerangnya, Penggarap Koalisi Langit Besar dengan peringkat dan kekuatan yang sama akan muncul untuk mencegat.

Tapi itu belum semuanya. Saat dia membuat kemajuan yang mantap, dia bertemu dengan pihak-pihak dari kedua belah pihak yang berperang dengan sengit dan berdarah.
Ini semua adalah Penggarap dari area lingkar dalam Medan Perang. Beberapa jelas mengenal satu sama lain sementara beberapa tampak seperti orang asing. Tetapi berada di pihak yang berseberangan, mereka tidak memiliki cinta satu sama lain, dan karenanya tidak membutuhkan alasan lebih lanjut untuk mulai melemparkan mantra atau mengayunkan senjata mereka satu sama lain.

Perang berubah menjadi pesta para juara.

Pertempuran antara berbagai faksi di Spirit Creek Battlefield adalah hal biasa tetapi biasanya terbatas pada pertempuran kecil tanpa banyak kerugian. Tapi sejak jatuhnya raksasa yang dulunya adalah Sekte Darah Merah Tua, Medan Perang belum pernah melihat perang sebesar itu selama beberapa dekade.

Tidak diragukan lagi, nama Sekte Darah Merah pasti tabu — subjek dengan sensitivitas yang dapat dengan mudah menyerang saraf — terutama dengan generasi yang lebih tua dari Penggarap Seribu Bukit iblis. Mereka tidak dapat memasuki Medan Perang, tetapi itu tidak menghalangi mereka untuk memberikan perintah tegas kepada junior dan murid mereka untuk memburu Lu Ye dengan cara apa pun.
Berapa pun biayanya, pendeta Sekte Darah Merah yang bernama Lu Ye harus dihukum mati!

Sekte Darah Merah tidak boleh dibiarkan lolos dari nasib mati!

Itu, ditambah hadiah kaya yang dijanjikan oleh semua sekte dan ordo Thousand Demon Ridge, sudah cukup untuk membuat hampir setiap Penggarap di pihak mereka bersatu menuju posisi Lu Ye. Siapa pun yang bisa memenangkan kemenangan dan kemuliaan membunuh Lu Ye akan memenangkan hadiah dan kekayaan seumur hidup.

Lu Ye baru saja berhasil melewati pertempuran sengit lainnya. Tetesan darah menetes dari ujung senjatanya saat dia memasukkan pil penyembuh lainnya ke dalam mulutnya. Masih terengah-engah karena pengerahan tenaga, dia membiarkan Yi Yi membantu membalut lukanya, dikelilingi oleh mayat musuh yang dia tumbang, sebelum dia bangkit dari punggung Amber untuk melanjutkan.

Dengan Penggarap dari kedua belah pihak terlibat satu sama lain segera setelah mereka memasuki medan pertempuran, Lu Ye cukup beruntung bisa sampai sejauh ini tanpa banyak berkelahi. Tapi itu bukanlah keberuntungannya, melainkan upaya bersama dari keseluruhan Koalisi Langit Agung yang berusaha membuatnya tetap hidup.

Tetapi tanpa kemampuan deteksi Lan Yudie, tidak ada cara baginya untuk sepenuhnya menghindari bertemu dengan Penggarap musuh dan beberapa pertempuran akan terjadi.

Jika ada SeventhOrders di antara musuh yang dia temui, dia hanya akan mengandalkan kecepatan dan kecepatan Amber untuk melarikan diri. Tetapi jika musuh semuanya adalah Penggarap tingkat rendah dan jumlah mereka sedikit, Lu Ye hanya akan tinggal dan bertarung.

Dia mulai kehilangan hitungan berapa kali dia telah dihadang oleh musuh dan bentuk serta ukuran mereka mulai melampaui imajinasinya.

Amber butuh istirahat dan dia juga. Tetapi hal terakhir yang berani mereka coba adalah mencari tempat untuk beristirahat. Dengan jejak mereka sekarang semua tapi benar-benar terbuka, jeda bisa sangat baik melihat dia dikelilingi oleh semua sisi-sesuatu yang dia tahu dia tidak akan pernah bisa melarikan diri tanpa cedera.

Tidak ada cara untuk memastikan apakah dia bisa berjalan menuju matahari terbenam dengan penuh kemenangan di akhir episode ini, tapi Lu Ye belum menyerah.

Pada saat yang sama, ketidakmurnian dalam Kekuatan Spiritualnya mulai menjadi lebih signifikan hingga pada titik di mana hal itu secara perlahan memengaruhi pertarungannya. Tapi dia perlu sembuh dan untuk itu, dia harus menelan Pil Roh. Benar-benar tidak ada cara lain.

Sementara itu, di provinsi Bin Zhou di dunia nyata Jiu Zhou, di mana Koalisi Langit Raya berkuasa. Itu juga tanah di mana standar raksasa besar dan agung yang merupakan Sekte Darah Merah tua pernah membuat namanya, meskipun peristiwa malang yang terjadi setelah itu adalah apa yang menyebabkan Sekte menderita pukulan yang menghancurkan. Sejak hari itu, rasa hormat dan ketakutan yang diperintahkan Sekte sebagai kebanggaan Koalisi Langit Agung telah lama padam dan Sekte, yang sekarang hanya merupakan ordo TierNine rendahan, terhuyung-huyung di ambang kehancuran.

Selama beberapa dekade, debu dan kotoran menyelimuti lantai dari bangunan yang tampaknya bobrok yang berada di atas puncak bukit yang berada di dasar benteng Sekte Darah Merah. Kegembiraan riuh yang telah lama hilang dari aulanya adalah kemiripan kegembiraan muda yang hilang dari seorang pria di usia senja jika bukan seorang lansia jompo yang sekarang di ambang kematian karena usia tua.

Dari semua struktur yang dibangun milik Sekte, hampir setiap dari mereka tampak seolah-olah itu bisa runtuh kapan saja, kecuali satu: aula audiensi utama Sekte di mana standar rufousred tergantung dari tiang, berkibar dan patah di angin kencang. Merah adalah darah dari pembantunya Sekte Darah Merah yang menumpahkan darah mereka di medan perang dari generasi ke generasi. Motif mirip api berwarna kuning emas dibordir di bidang panjang berwarna merah, menandakan misi dan tujuan ordo untuk memberantas semua kejahatan.

Itu adalah standar yang sama yang hanya dengan melihat rasa takut pada setiap Penggarap Seribu Bukit iblis setiap kali dibentangkan selama pertempuran.

Hanya sedikit yang bisa mengenali standar ini sekarang, apalagi para Penggarap generasi muda. Tetapi bahkan di antara mereka yang cukup tua untuk mengingatnya, hanya sedikit yang bisa

ceroboh.

Begitulah cara Sekte memudar.

Grand Master dari Sekte Darah Merah Tang Yifeng sedang duduk di kursinya di aula utama, tampak muram dan murung. Jika Lu Ye bisa melihatnya sekarang, dia akan menemukan dia terlihat jauh lebih tua dan lebih lemah sejak mereka berpisah beberapa bulan sebelumnya.

Seorang wanita muda mungil membungkuk di kakinya, kepalanya membentur lantai hanya beberapa inci dari kaki mentornya. “Tolong, Guru! Tolong selamatkan dia!”

“Kelangsungan hidupnya sekarang ada di tangan Takdir, sayangnya,” kata Tang Yifeng murung. "Tidak ada yang bisa Aku lakukan." Sebagai juara Divine Ocean Realm, dia dilarang masuk ke Battlefield dan terlepas dari bahaya yang dihadapi Lu Ye sekarang, tidak ada yang bisa dia lakukan.

“Dia tidak melakukan kesalahan! Apa yang dia alami sekarang hanya karena dia bergabung dengan kita! Kamu membawanya masuk, Guru! Jadi jika Kamu berpikir untuk meninggalkannya di luar sana untuk mengurus dirinya sendiri, itu sepertinya tidak adil!

“Dan kamu pikir aku tidak tahu? Tapi apa yang harus Aku lakukan? Tanganku diikat!” Tang Yifeng menanggapi dengan getir.

“Aku telah meminta bantuan dan memastikan posisi Lu Ye. Dia sangat dekat dengan pos Turbulent Watch di sana. Kembali ketika mereka dalam bahaya dimusnahkan, itu adalah Sekte Darah Merah yang bergegas membantu mereka. Bangun kembali persekutuan kita dengan mereka, Guru! Dengan begitu, Lu Ye bisa langsung pergi ke pos Penjaga Turbulen dan menggunakan Kolom Peluang Ilahi mereka untuk kembali! Itu akan menyelamatkannya!”

Di hari-hari emas Sekte, Sekte berbagi aliansi dengan banyak sekte dan ordo militan lain di dekatnya, meskipun banyak dari mereka telah memutuskan hubungan sejak hari naas itu terjadi. Karena kepahitan dan kebenciannya sendiri, Tang Yifeng sendiri memutuskan hubungan dengan sekutu Sekte yang tersisa dan memilih untuk membawa seluruh tatanan ke dalam periode penyembunyian semu.

Aliansi antara dua sekte atau ordo militan yang terpisah hanya dapat ditempa dengan sumpah suci dan tak terpatahkan yang disumpah oleh Grand Master kedua belah pihak. Dengan begitu, kedua belah pihak dapat memberikan bantuan dan perlindungan satu sama lain pada saat dibutuhkan dan bahaya.

Dengan itu, Acolyte dari kedua belah pihak dapat menggunakan Kolom Kesempatan Ilahi satu sama lain selain sarana kenyamanan lainnya dengan membayar sejumlah kecil Poin Kontribusi.

Hal ini memungkinkan perintah dengan pembantunya untuk bergerak dengan mudah di sekitar Battlefield tanpa terlalu terkena bahaya. Pembantu yang lebih lemah yang ingin berkeliaran dan berlatih di lingkaran luar Medan Perang dapat mengandalkan pos-pos sekutu di dekatnya untuk perlindungan dan pengangkutan sementara pembantu yang lebih kuat dari pos-pos yang terletak di lingkaran luar Medan Perang juga dapat melakukan perjalanan ke area lingkar dalam Medan Perang. dengan aman dan lebih efisien.

Turbulent Watch adalah ordo TierSeven dan salah satu ordo militan milik Bin Zhou. Mereka pernah menjadi sekutu dari Sekte Darah Merah dan keberadaannya saat ini bisa dibilang semua berkat hubungannya dengan Sekte.

Turbulent Watch hanyalah pesanan TierNine yang masih baru dengan hanya segelintir Penggarap Alam Sungai Cloud ketika Sekte Darah Merah berada di puncak kekuatan dan pengaruhnya. Watchmen sekarang membual beberapa juara Real Lake Realm di antara jumlahnya, menjadikan TierSix aspirasi yang sangat nyata dan serius bagi Watchmen dalam penilaian Koalisi tahun ini.

Jika Sekte Darah Merah bisa memperbaharui hubungan dengan Penjaga, maka Lu Ye bisa naik ke pos terdepan mereka di Medan Perang di mana dia bisa menggunakan Kolom Peluang Ilahi mereka untuk melarikan diri ke tempat yang aman.

Ini mungkin satu-satunya kesempatan Lu Ye, karena dia masih harus menempuh jalan panjang untuk mencapai pos terdepan Sekte Darah Merah. Koalisi Grand Sky dapat menerjunkan setiap Penggarap untuk melindungi Lu Ye dan tidak ada yang mereka lakukan yang dapat sepenuhnya menjamin keselamatannya.

“Aku bisa melakukan itu, tapi itu akan menempatkan Penjaga Bergolak di garis bidik musuh kita. Jika sesuatu terjadi pada mereka, itu akan menimpaku! Ini juga tidak adil bagi mereka!”

Tang Yifeng telah memikirkan ide ini sejak lama, tetapi jika tersiar kabar bahwa Penjaga juga berusaha membantu — Tidak, kabar pasti akan keluar. Tidak ada skala seperti ini yang bisa dirahasiakan — itu akan membuat pos terdepan Turbulent Watch di sana menjadi target utama dari semua Penggarap Seribu Punggung Bukit Iblis lainnya juga. Turbulent Watch tidak akan pernah bisa bertahan dari serangan gencar seperti itu.
Mengetahui hal ini, Tang Yifeng tidak dapat memaksakan diri untuk meminta bantuan orang lain. Melakukan hal itu hanya akan menjadikan nyawa Penjaga sebagai pengorbanan di altar keselamatan pembantunya sendiri.

Wanita muda itu tidak bangun. Dengan muram, dia berargumen, “Bagaimanapun, Guru, tolong lakukan itu, atau nyawa murid terbaru Kamu dan junior Aku tidak diragukan lagi akan hilang. Jika keadilan yang Kamu khawatirkan, lalu bagaimana dengan keadilan untuknya? Dia hanya seorang Fifth Order yang sekarang terjebak di tengah perang yang menakutkan dengan kelangsungan hidupnya sebagai taruhannya. Bagaimana ini bisa adil ketika dia menderita akibat dari apa yang nenek moyangnya lakukan? Bagaimana ini beban yang harus ditanggungnya?”

“Jika kita akan mati, biarlah. Kami telah melihat ini datang beberapa dekade yang lalu dan kami siap untuk itu, suka atau tidak suka… Kamu menerimanya, Guru… Aku senang ketika mendengar Kamu menerima siswa baru. Selama bertahun-tahun, Aku telah berdoa agar hal seperti ini terjadi. Aku belum pernah melihatnya, dan aku tidak tahu seperti apa dia. Tapi tidak ada yang mengubah fakta bahwa dia adalah muridmu dan juniorku dan aku tidak akan membiarkan dia mati bahkan sebelum aku bertemu dengannya!”

Dia perlahan bangkit, matanya berputar-putar dengan pasir dan tekad.

"Tunggu sebentar!" Tang Yifeng tersentak ketika dia menyadari apa yang akan dia lakukan.

“Kamu membawanya masuk, Pak Tua! Jadi jika Kamu tidak akan menyelamatkannya, Aku akan pergi! dia mendesis. Tiba-tiba, aura dan kehadirannya telah berubah. Dia menyerbu pergi, menggerutu cukup keras untuk keuntungannya, “Aku lebih baik mati bersama Lu Ye jadi kamu akan menjadi tua sendirian! Kamu akan mati sebagai pria yang kesepian dan penuh penyesalan!”

“Tunggu, Shui Yuan!” Tang Yifeng menelepon dengan mendesak. Sebagai juara NinthOrder Real Lake Realm, memaksa masuk ke Spirit Creek Battlefield tidak hanya berbahaya; itu bunuh diri.

Tak seorang pun di Real Lake Realm bisa memasuki Spirit Creek Realm. Memaksa masuk tidak hanya akan menghabiskan sejumlah besar Poin Kontribusi tetapi juga terbatas pada level Spirit Creek Realm.

Tapi sementara Penggarap Real Lake Realm bisa memasuki Battlefield, hal yang sama tidak berlaku untuk juara Divine Ocean Realm. Itu benar-benar mustahil.

Oleh karena itu, sangat, sangat jarang — sangat jarang sehingga hampir tidak mungkin — bagi Penggarap Alam Danau Nyata untuk memaksa masuk ke Medan Perang Spirit Creek. Mereka bisa dikalahkan dan bahkan dibunuh oleh Penggarap yang hanya secara de facto Penggarap Spirit Creek Realm jika mereka tidak berhati-hati.

Oleh karena itu ketika Shui Yuan membuat keputusan, dia benar-benar akan mempertaruhkan segalanya untuk menyelamatkan Lu Ye.

Tang Yifeng melemparkan dirinya ke hadapannya untuk menghentikannya melakukan hal bodoh. "Kamu tidak bisa pergi!" geramnya.

Hal itu membuatnya mendapat tatapan tajam dari muridnya. Tekad teguh yang dia wujudkan memungkiri tubuhnya yang luwes dan tatapan tegasnya diresapi dengan kekuatan. “Aku pergi dan tidak ada yang kamu lakukan yang akan menghentikanku! Sekarang menyingkirlah atau aku akan mendorongmu begitu keras sehingga kamu akan jatuh dan melukai dirimu sendiri!”

"Dasar anak nakal!" Tang Yifeng melotot, "Seharusnya aku menendangmu keluar dari pintu sejak lama!"

"Sama seperti apa yang kamu lakukan pada juniorku yang lain?"

Itu entah bagaimana menyentuh hati dan suasana berubah menjadi tegang dan canggung. Tang Yifeng terdiam dan untuk sesaat, dia tampak lebih tua dan lebih lapuk daripada dirinya.

"Oh, baiklah!" dia mengerang setelah menghembuskan nafas dengan serius, “Aku akan pergi dan memohon jika itu berarti aku harus kehilangan muka! Untuk Turbulent Watch itu!”

www.worldnovel.online

Jika ada chapter error silahkan laporkan lewat komentar dibawah.

Bergabung ke Sekte Worldnovel untuk berdiskusi.