Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Wu Yu mulai berkultivasi di Peach Garden, menyerap qi esensi abadi.

Qi esensi abadi yang dia tarik digunakan untuk membangun siklus di dalam tubuhnya. Dia harus menyelesaikan Nerakanya agar memiliki tempat untuk menyimpan jiwa-jiwa fana.

Wu Yu juga merasa bahwa saat dia menyerap qi esensi abadi, efek samping dari melahap sarira ilahi dan mayat buddha abadi tampaknya berkurang.

Itu bukan perbedaan yang sangat terukur, tetapi dia bisa merasakannya secara bertahap meringankan.

Sampai sekarang, Wu Yu telah menghabiskan banyak upaya untuk menahan qi hitam, sehingga tidak akan mempengaruhi manusia di Alam Devouring Apotheosis.

Tetapi saat ia menyerap qi esensi abadi, qi hitam menjadi lebih lembut.

"Jelas bahwa itu tidak beracun sekarang." Wu Yu kagum. Esensi abadi qi di tempat lain kurang dari sepersepuluh kekayaan di sini.

Dia sangat senang dengan hasil ini.

Sampai sekarang, efek samping yang melahap inilah yang menahannya.

Jika tidak, dia akan dapat terus melahap sarira ilahi dan mayat kaisar iblis abadi, membangun siklusnya lebih cepat lagi.

Itu adalah keseimbangan – terlalu banyak melahap akan menyebabkan Alam Devouring Apotheosis miliknya rusak.

Dan ketika qi hitam tumbuh menjadi luar biasa, seluruh alam pendewaan mungkin gagal total.

Bukan hasil yang diinginkan.

"Karena aku di sini di Peach Garden, aku harus menghargai qi esensi abadi selagi aku memilikinya, dan dengan cepat membangun siklusku!" Wu Yu berpikir dengan penuh semangat.

Dalam beberapa tahun berikutnya, ia terus berkultivasi dengan cepat.

Selama waktu itu, ia menyedot qi esensi abadi semakin banyak, hingga qi hitam hanya tersisa sedikit.

Setelah itu, ia terus melahap sarira ilahi dan mayat buddha abadi, menggunakan energi mereka untuk menyelesaikan siklus tersebut.

Namun, Wu Yu tidak menyadari bahwa saat dia melahap, seluruh Alam Pendewaan Devouring-nya tumbuh semakin tidak stabil lagi.

Namun, ketidakstabilan ini tersebar di seluruh kerangka keseluruhan alam pendewaan.

Jika Wu Yu tidak memeriksa Alam Pendewaan Devouring secara menyeluruh, dia tidak akan menyadarinya. Dia tidak menyadari masalah seperti itu, dan mengabaikannya.

Lagipula, dia hanya punya 10 tahun di Peach Garden.

Setelah itu, buah persik akan dipetik, dan dia tidak akan memiliki kesempatan untuk berkultivasi di sini.

Itulah sebabnya dia tidak punya waktu untuk memeriksa semua Alam Pendewaan Devouring.

Saat dia terus melahap, qi hitam di Alam Pendewaan Devouring-nya tidak meningkat, tetapi Wu Yu merasa ada sesuatu yang sangat salah setelah beberapa tahun.

"Sepertinya ada kotoran di sarira ilahi dan mayat buddha abadi, dan mereka menyebabkan masalah dengan alam pendewaanku……" Wu Yu mengerutkan kening.

Sebagai perbandingan, qi hitam tidak menjadi masalah baginya.

Tapi sekarang, dia bisa merasakan bahwa dia dalam masalah. Dia berada dalam situasi yang tidak bisa dia selesaikan.

Seluruh Alam Pendewaan Devouring-nya telah menjadi kekerasan, seolah-olah telah mengembangkan kehidupannya sendiri. Wu Yu merasakan dorongan aneh menguasainya.

Dia menjadi sangat sadar akan aroma buah persik keabadian Ibu Suri. Aromanya semakin menggoda saat itu.

Sangat…… sangat menggoda!

Wu Yu buru-buru menggelengkan kepalanya untuk menjernihkannya. Dia tidak bisa menyentuh satu buah persik pun di sini.

Dia menggunakan Visualizing the Inner Ape, dan nyaris tidak berhasil menstabilkan Alam Devouring Apotheosis-nya.

Tetap saja, Wu Yu merasa bahwa Alam Pendewaan Devouring tampaknya menyesatkannya, membuatnya mengambil keputusan yang buruk.

"Aku harus mengendalikan diri!"

Wu Yu mengertakkan gigi. Dia bahkan tidak bisa melanjutkan kultivasi sekarang.

Siklus di dalam tubuhnya belum selesai, dan ketidakmurnian dalam sarira ilahi dan mayat buddha abadi seperti "makanan sampah" yang membuat seluruh Alam Pendewaan Devouring-nya tidak stabil.

Tidak ada cara yang baik untuk menghilangkan kotoran ini. Bahkan qi esensi abadi tidak akan membantu.

Wu Yu mulai menyesalinya sekarang.

"Sepertinya aku seharusnya tidak melahap begitu banyak sarira ilahi dan mayat buddha abadi! Sekarang aku telah pergi dan membuat masalah yang tak terpecahkan……"

Dia ingin menyelesaikan siklusnya dengan cepat dan mencapai tingkat keempat, tetapi sekarang dia terjebak di tempat yang buruk.

"Tergesa-gesa membuat sampah……"

Wu Yu merasa sulit untuk mengendalikan godaannya sendiri.

Pada saat ini, buah persik keabadian tiba-tiba jatuh, mendarat tepat di tangannya. Dia melompat.

Aroma yang kuat mendorongnya ke tepi kendalinya.

"Tidak! Aku pasti tidak bisa mengambil buah persik!"

Dia terus menggunakan Visualisasi Kera Batin, dan matanya bersinar dengan cahaya keemasan. Dia berhasil mempertahankan kendali!

Namun, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan buah persik di tangannya.

Itu jatuh dengan sendirinya, dan dia tidak mungkin menempelkannya kembali ke pohon.

Apa yang harus dia lakukan?

Dia terus memegang buah persik besar di tangannya.

Perlahan, cahaya keemasan di matanya memudar.

Bahkan Memvisualisasikan Kera Batin tidak dapat membantunya karena matanya tak tertahankan tertarik ke arah buah persik Ibu Suri yang matang.

Godaan yang ia rasakan bukannya tidak berdasar.

Alam Pendewaannya yang Melahap saat ini penuh dengan kotoran. Yang harus dia lakukan hanyalah makan satu buah persik, dan semuanya pasti akan habis. Dengan buah persik enougu, dia akan dapat membangun siklusnya dengan cepat dan maju!

Sebuah suara berteriak di dalam hatinya.

Makan saja buah persiknya, dan semua efek samping sebelumnya akan hilang! Kultivasinya akan melonjak ke depan!

Suara itu tidak datang dari Wu Yu sendiri, tetapi dari makhluk aneh di dalam dirinya. Binatang Titanic Pemakan Surga.

Bahkan setelah menjadi kaisar abadi, itu tidak jauh berbeda dari binatang purba, menyerah pada naluri yang sulit diatur.

Pikiran Wu Yu didominasi oleh desakan Binatang Raksasa Pemakan Surga. Dia mengeluarkan air liur di atas buah persik.

Semua rasionalitas Wu Yu berjuang melawannya.

Tetapi ketika situasi di Alam Pendewaan Devouring-nya semakin memburuk, dia merasa seperti dorongan Heaven Devouring Titanic Beast menang!

Keinginan untuk melahap perlahan-lahan mengikis keinginan dan rasionalitasnya.

Matanya memerah, dia melihat buah persik besar di tangannya, dan akhirnya menyerah. Dia menggigit besar……

Semburan manis pertama di mulutnya, aliran qi esensi abadi. Itu membersihkan banyak efek samping dan kotoran, dan Alam Devouring Apotheosis miliknya mulai tumbuh lebih stabil. Dia kembali mendapatkan kembali keseimbangan internalnya.

Namun, itu tidak berarti bahwa dia telah mendapatkan kembali kewarasannya.

Dia benar-benar dalam pergolakan kendali Heaven Devouring Titanic Beast sekarang. Setelah menyelesaikan satu buah persik, dia beralih ke yang lain!

Siklus yang telah dikerjakan Wu Yu dengan sangat keras dan sia-sia akhirnya mulai terwujud. Tanda-tanda samar itu muncul di Alam Pendewaan Devouring-nya.

Dia terus melahap buah persik.

Setiap gigitan buah persik dirangkul oleh kekuatan melahapnya, dan diubah secara efisien dan sepenuhnya menjadi energi, membangun neraka dunianya.

Dia telah makan lebih dari 20 buah persik sebelum neraka di tubuhnya akhirnya selesai. Itu sekarang menjadi tempat di mana dia bisa menyimpan jiwa!

Dengan itu, dia akhirnya berhasil menembus ke tingkat keempat dari alam kaisar abadi yang abadi.

Awalnya, Heaven Devouring Titanic Beast masih mendesaknya untuk makan lebih banyak buah persik, tetapi peningkatan di ranah kultivasinya adalah dorongan yang dia butuhkan untuk mendapatkan kembali kendali atas tubuhnya.

Karena Alam Devouring Apotheosis tidak lagi tidak stabil, dia bisa mendapatkan kembali kewarasannya.

Tetapi ketika dia sadar, hatinya tenggelam seperti batu.

Dia kacau!

Dia kehilangan kendali karena Alam Devouring Apotheosis yang tidak stabil!

Saat itu, dia tidak tahu apa yang telah dia lakukan. Dia memiliki ingatan terfragmentasi yang samar-samar tentang melahap buah persik keabadian dan kemudian maju terus untuk menjadi kaisar abadi tingkat keempat.

Meskipun dia telah tumbuh lagi, dia tidak merasakan cahaya hangat di dalamnya. Sebaliknya, ketakutan sedingin es yang memenuhi hatinya.

"Apa sekarang?"

Menghitung, dia menyadari bahwa dia telah memakan 27 buah persik keabadian Ibu Suri. Meskipun itu bukan jumlah yang besar, tetapi Ibu Suri Surgawi tahu jumlah pastinya. Apa yang harus dia lakukan?

Wu Yu bingung sejenak.

Dia telah memperingatkan dirinya sendiri dengan tegas untuk tidak memakan buah persik di sini.

Itu adalah hambatan dalam budidayanya yang memungkinkan Binatang Titanic Pemakan Surga mengambil kendali……

Lagi pula jika itu tidak mengambil kendali, Realm Devouring Apotheosis miliknya mungkin akan runtuh sekarang.

Tetap saja, dia harus menerima konsekuensi dari tindakannya.

"Aku harus pergi dan mengaku kepada Ibu Suri Surgawi." Wu Yu berkata dengan muram. Dia berharap Ibu Suri Surgawi akan memaafkannya.

www.worldnovel.online