Bab 110 – Dao Brothers Of Booty

Draco tiba di Common Room dari Guild Hall, di mana mayoritas pemain Umbra berkumpul di waktu senggang mereka. Sementara jumlah yang baik segera bergegas keluar seperti orang gila untuk memenuhi pencarian, yang lain lebih santai tentang hal itu, terutama peringkat atas.

Dengan pengecualian Riveting Night, semua anggota eselon atas Umbra lainnya saat ini berada di dalam Guild Hall. Draco, Lima Jenderalnya, Sublime Notion, Buttlover Rambunctious, Warm Spring, Fitter Cleric serta tiga orang lagi.

Ketiganya duduk di sofa paling mewah di Common Room eksklusif untuk anggota inti, namun begitu mereka melihat Guildmaster legendaris mereka masuk, mereka datang sebagai kelompok untuk menyambutnya.

Di sebelah kiri adalah seorang gadis yang kurus sampai anoreksia. Dia tampak seperti pohon willow, dengan pinggang ramping, tubuh ramping, dan kaki ramping. Dia memiliki rambut pendek yang dipotong sangat formal dan wajahnya keras seperti batu.

Dia tidak terlalu cantik menurut standar pria rata-rata, tapi dia sangat memancarkan getaran tanpa basa-basi yang benar-benar mengejutkan penonton. Pakaiannya terdiri dari baju besi sedang seperti Draco, dengan segmen logam jauh lebih pendek untuk mengurangi beratnya.

Draco tercengang melihat seseorang yang awalnya kurus seperti dia, tapi dia langsung mengenali gadis ini.

Namanya Sheila Banks, putri seorang Jenderal Angkatan Darat Amerika yang penting. Ayahnya telah terbunuh setelah Amerika kalah perang, dicap sebagai kegagalan, semua asetnya disita dengan paksa, mengubah kehidupan putri satu-satunya yang tersisa dalam satu hari. Slim Fatty, begitu dia dipanggil dalam game, tampak persis sama seperti saat pertama kali dia bertemu dan berteman dengannya sebagai sesama harveey untuk Darkrow.

Draco tidak terkejut bahwa dia sepertinya bertemu dengan banyak pemain yang pernah berinteraksi dengannya di kehidupan sebelumnya. Faktanya, tampaknya cukup logis bahwa tanpa Eva membangun Darkrow di timeline ini, semua pemain kompeten dari Kerajaan Sturgehaven telah bergegas untuk bergabung dengan Umbra.

Rambunctious Buttlover adalah mantan harveey lainnya, hanya saja di garis waktu ini nasibnya berbeda. Dia berhasil segera diterima sebagai anggota inti, sama seperti Slim Fatty. Bukannya keduanya tiba-tiba menjadi pemain super di timeline alternatif. Tidak, sebenarnya kemampuan mereka yang sebenarnya tidak pernah diperhitungkan dalam perekrutan mereka untuk Darkrow.

Sebagai guild yang sudah lama berdiri sejak zaman ayah Eva, fondasi anggota guild Darkrow dan eselon atas telah ditetapkan sejak awal. Mereka hanya kekurangan satu hal, harveeys. Umbra di sisi lain seperti selembar kertas kosong, mencari bakat untuk mengisi jajaran anggota utama mereka serta harveey sama.

Draco tersenyum pada Slim Fatty dan menganggukkan kepalanya. “Senang bertemu dengan Kamu. Aku harap semuanya sesuai dengan keinginan Kamu di guild aku?”

Dia dikejutkan oleh keramahannya, tetapi merasa jantungnya berdebar sedikit saat dia menjawab. “Tidak ada yang perlu aku keluhkan, terima kasih. Aku datang untuk memberi hormat kepada Guildmaster dan untuk menunjukkan kesetiaan aku kepada guild.”

Dia membungkuk sedikit pada saat itu, dengan hormat yang mulia. Draco tersenyum mendengarnya dan berkomentar bahwa teori multiverse tampaknya sedikit menyimpang. Garis waktu yang berbeda bisa ada, tetapi tanpa variabel eksternal seperti dia atau Eva, peristiwa dan orang-orang tampaknya tidak akan pernah berubah.

Melihat Slim Fatty yang kuat dan berkemauan keras membungkuk padanya, Draco sangat senang. Dia bisa membantu teman dekatnya naik ke tampuk kekuasaan melalui serikatnya, dan memberinya kesempatan untuk mendapatkan kembali kehidupan yang hilang ketika dia dilemparkan ke kedalaman kemiskinan.

“Terima kasih atas kata-kata baik Kamu. Aku senang Kamu bergabung. Eva memberi tahu aku bahwa kinerja Kamu dalam tes inti luar biasa. Jika Kamu memiliki permintaan untuk satu set peralatan, kirimkan aku pesan pribadi.”

Draco langsung menambahkannya ke daftar teman-temannya saat dia mengatakan itu, membuat Slim Fatty merasa tercengang namun tersentuh jauh di lubuk hatinya.

Siapa pun yang pernah menjalani kehidupan yang sulit dapat dengan mudah memahami perasaannya. Diperlakukan dengan baik tanpa berharap banyak sebagai imbalan adalah hal yang sangat jarang ditemui di area masyarakat yang lebih gelap.

Biasanya ketika seorang pria memperlakukan seorang wanita dengan sangat baik, dia akan berasumsi bahwa ada niat tersembunyi tapi…

Dia adalah hal terjauh dari ‘seksi’ saat ini, jadi dia meragukan itu. Kecuali jika selera Draco sesuai dengan jenis tubuhnya, yang akan sangat… unik.

Tidak peduli seberapa dewasa atau tenangnya dia, hatinya tidak bisa tidak bergoyang pada gagasan menjadi minat seksual seseorang. Terutama karena Draco sangat menarik.

Untuk seorang gadis yang melihat Draco, itu setara dengan seorang pria yang melihat campuran Eva dan Zaine. Ketertarikan fisiknya kuat, tetapi itu tidak menimbulkan cinta, hanya keinginan.

Itulah sebabnya meskipun sifatnya yang kuat dan militeristik, Slim Fatty tidak bisa menahan diri untuk tidak merasakan jantungnya berdetak lebih cepat.

Draco menoleh ke orang di tengah, yang merupakan wajah familiar lainnya, yang sedikit dia harapkan untuk bergabung dengan guild. Di depannya berdiri seorang pria berpenampilan rata-rata dengan rambut cokelat dan mata cokelat dengan wajah berbentuk v. Dia mengenakan jubah yang menutupinya dari ujung kepala sampai ujung kaki dengan warna hitamnya.

Dia memegang tongkat kayu mati yang sepertinya memancarkan pertanda kematian yang menakutkan.

Nama di atas kepalanya bertuliskan ‘Dreary Traveler’, salah satu dari 5 pemain teratas Kerajaan Sturgehaven dan Pemain Tempur kedua di antara ketiganya. Dia berada di posisi ke-5 saat itu dan telah mempertahankan posisinya saat playerbase meningkat dalam level dan skill.

Dia telah mendapatkan salah satu kelas tersembunyi yang paling mencolok, Necromancer. Kelas ini adalah jalannya menuju kesuksesan, karena Necromancer adalah teladan dalam segala bentuk pertempuran. Semakin banyak orang berpartisipasi, semakin menyenangkan waktu yang dimiliki Necromancer, itulah sebabnya mereka dijuluki sebagai “tentara satu orang”. Mereka sendirian dapat memutuskan hasil pertarungan skala besar, selama mereka tetap terlindungi dengan baik.

“Halo, sungguh menenangkan mengetahui bahwa kita memiliki Necromancer yang cakap di antara kita.” Draco menyapanya dengan nada ramah.

Pelancong suram adalah tipe pendiam, jadi dia mengangguk tetapi masih mengucapkan beberapa kata. “Guildmaster, aku berterima kasih atas pengakuan Kamu.”

Draco menoleh ke orang terakhir, yang adalah seorang pria dengan janggut dan fitur kasar. Matanya menunjukkan kebijaksanaan dan kedewasaan, menceritakan salah satu kekayaan pengalaman yang diperolehnya selama hidupnya.

Dia tinggi dan kekar, menunjukkan bahwa dia masih tetap aktif meskipun usianya sudah tua. Dia tampak seperti pria bangsawan, dengan garis senyum di wajahnya dan mata biru lembut yang menunjukkan kebaikan kepada dunia.

Namanya Happy Saint dan dia adalah seorang perajin yang sangat berbakat. Orang tua itu dulunya adalah pandai besi terkemuka di dunia nyata dan sampai hari ini terkadang memulai bengkelnya. Selain pekerjaannya, hobinya yang dulu juga menemaninya hingga saat ini. Dia telah bermain sebagai perajin di setiap game RPG sejak masa mudanya di akhir 20-an.

Dia telah mengumpulkan begitu banyak keterampilan dan pengalaman yang bahkan Boundless gagal mengalahkannya dan bakatnya tidak kurang dari Draco.

Draco menatapnya dengan emosi kompleks yang tersembunyi di dalamnya, karena Happy Saint dapat digambarkan sebagai hal terdekat yang Draco miliki dengan seorang mentor dan telah menjadi orang yang mengajari pria yang lebih muda pandai besi. Saat itu, dia harus dilatih dan diajar seperti orang lain. Tanpa fondasi semacam itu, serta akumulasi pengalaman dari kehidupan masa lalunya, Draco tidak akan menjadi jenius yang dipuji seperti saat ini.

“Selamat siang, Pak. Aku harap Umbra sesuai dengan keinginan Kamu. Jika Kamu punya waktu, dengan senang hati aku akan mendiskusikan beberapa teknik penempaan dengan Kamu.”

Happy Saint mengangguk perlahan dan menatap Draco dengan rasa hormat dan hormat, yang membuat orang itu merasa aneh jauh di lubuk hati karena itu adalah cara yang sama dia memandang ke Happy Saint di kehidupan masa lalunya.

“Guild Kamu adalah tempat yang sempurna bagi aku untuk mengembangkan keterampilan aku. Karena itu, aku akan melakukan segala daya aku untuk melihatnya tumbuh ke puncak. Jika Guildmaster menemukan waktu, aku akan menganggapnya sebagai kehormatan bagi aku untuk bertukar teori dengan Kamu. “

Happy Saint memiliki suara yang sangat maskulin dan bariton yang membuat para wanita di daerah itu bersemangat. Itu adalah jenis suara yang meninggalkan kesan yang baik pada pendengarnya, dan ditambah dengan fitur pria Happy Saint, dia terlihat sangat menyenangkan di mata wanita.

“Itu bagus untuk didengar. Aku berharap dapat melihat kemajuan Kamu.”

Draco menanggapi dengan anggukan dan mengarahkan pandangannya ke sekitar Common Room.

“Ada yang tahu di mana Rambunctious Buttlover?” Draco bertanya dengan cemberut.

“Dia ada di sini beberapa saat yang lalu, jadi dia seharusnya tidak terlalu jauh. Aku ingat dia mengatakan sesuatu tentang ingin menemukan Lusty Wench (Rina).”

Slim Fatty-lah yang menjawab pertanyaan itu, dan Draco mengangguk sebagai jawaban.

“Kalau begitu aku akan pergi. Jika kamu memiliki saran atau ide tentang bagaimana membantu guild kita bergerak maju, temui aku secara langsung. Kamu adalah yang paling penting untuk masa depan Umbra. Juga, tolong panggil aku sebagai Draco.”

Draco mengatakannya dengan ringan, tapi di telinga ketiga anggota inti itu terdengar sangat berat. Hati mereka tidak bisa tidak bergerak ketika mereka mendengar pentingnya Guildmaster legendaris yang ditempatkan pada mereka, apakah itu Slim Fatty yang serius, Happy Saint yang baik hati atau Traveler Dreary yang introvert.

Draco pindah ke Ruang Pelatihan, di mana dia mengharapkan bard itu berada. Seperti yang dia prediksi, di situlah orang itu, dengan senang hati memainkan beberapa nada sementara Rina mencoba mengembangkan keterampilannya lebih jauh.

Sekarang bukankah seharusnya seseorang yang sepenting Rina dari Lima Jenderal memilih kamar pribadi? Apa lelucon!

Bagaimana dia bisa menarik tatapan penuh nafsu laki-laki jika dia menyembunyikan dirinya? Dan dengan RamButt di sana untuk menarik lebih banyak perhatian, semua mata tertuju padanya saat nada-nada musik dengan anggun menonjolkan kehebatannya.

Rina sepenuhnya puas dengan hidupnya seperti ini.

Jadi, bisa dibayangkan betapa terkejut dan senangnya dia saat melihat Draco memasuki Aula Pelatihan. Para pemain lain yang berlatih di tempat umum juga menjadi sangat bersemangat, mencoba pamer kepada Guildmaster mereka yang agung dengan harapan dia akan memperhatikan mereka.

Draco berjalan ke arah Rina dan wanita malang itu hanya bisa menutup pahanya sekencang mungkin saat dia merasa cairannya mulai bocor. Wajahnya menjadi merah dan napasnya berkabut.

Bahkan binatang di hutan pun tidak akan berani menyebut diri mereka kepanasan saat Rina ada. Dia sangat bernafsu pada Draco ketika dia dalam bentuk normalnya, tetapi dengan tubuhnya yang dibangun kembali itu menjadi lebih buruk.

Dia hampir tidak bisa tetap waras ketika dia begitu dekat dengannya. Kebanyakan wanita menganggap Draco menyenangkan mata dan mempertimbangkan untuk berbaring dengannya, dengan berbagai tingkat urgensi tergantung pada kepribadian dan dorongan seks mereka.

Bagaimanapun Draco seperti inkubus dalam kehidupan nyata, memiliki efek yang sama pada wanita seperti yang dilakukan succubi pada pria. Beberapa pejantan akan mampu melawan succubi, dan demikian pula beberapa betina akan mampu melawan incubi.

Bagi Rina, tidak ada harapan. Dia begitu terpikat dengan Draco sehingga dia seperti pria kelaparan yang melihat steak segar tepat di depannya, tetapi tidak bisa memakannya karena ada harimau yang mengawasinya di samping.

Godaan tanpa harapan seperti ini adalah jenis siksaan yang terdengar lucu dari sampingan, tetapi sebenarnya sangat mengerikan dan menyakitkan bagi yang terlibat.

RamButt melihat reaksinya terhadap Draco tapi tidak terganggu. Bukannya dia sendiri yang jatuh cinta pada Rina, dia hanya memuja pantatnya yang gemuk. Dia juga menyadari obsesi yang dimiliki Rina terhadap Guildmaster dan tidak masalah dengan itu.

Lagi pula, dia tidak memilikinya dan tidak bisa mengontrol siapa yang disukainya. Agak disayangkan bahwa Ketua Persekutuan tidak menunjukkan minat padanya, jadi alih-alih iri, dia malah merasa kasihan pada Rina.

“G-Guild L-Leader…” Rina hampir tidak bisa membentuk kata-kata yang koheren di antara terengah-engahnya.

Draco tersenyum padanya dan menangkupkan dagunya. “Aku melihat bahwa Kamu masih menginginkan aku. Seberapa jauh Kamu bersedia pergi untuk memuaskan nafsu Kamu, hmm?”

Draco tidak sengaja menggodanya, karena dia benar-benar menderita secara tidak adil karena keadaan, tapi sisi iblisnya tidak bisa menolak.

Rina merasakan emosi negatifnya, nafsu dan keinginannya, ditarik darinya oleh Draco, mengembalikan kejernihan pikirannya. Dia awalnya malu karena kurangnya kendali, kemudian berterima kasih kepada Draco karena telah membantunya.

Draco merasakan energi garis keturunannya sedikit menguat, tapi tidak secara permanen. Itu seperti seorang atlet yang meminum minuman energi, di mana semangat seseorang akan sedikit meningkat untuk waktu yang singkat.

Dia kemudian menoleh ke Rambunctious Buttlover, yang telah menatap Draco dengan ekspresi aneh.

“Jadi, kamu adalah Rambunctious Buttlover yang legendaris. Anggota inti pertama kami… kamu sepertinya tidak banyak.”

Draco menyeringai saat dia mengatakan ini. Rambunctious agak bingung dengan reaksi semacam ini, yang muncul entah dari mana, tetapi kebingungannya dengan cepat membuat kemarahannya meluap.

Dia tidak peduli jika Draco adalah Guildmaster, dia tidak akan membiarkan siapa pun meremehkan dirinya sendiri!

Setelah menjalani ujian inti omong kosong untuk bertarung sambil melindungi telur, dia tidak akan pernah membiarkan siapa pun mengatakan kepadanya bahwa dia tidak pantas mendapatkan tempatnya di antara para elit.

“Kamu juga tidak, bocah cantik! Memperlakukan harta seperti dia dengan cara yang begitu pengecut, aku berani mengatakan kamu bahkan mungkin tidak tahu kebenaran alam semesta!

Meskipun orang itu tidak mengatakan hal semacam itu, itu adalah bahasa tubuhnya dan sorot matanya memberi Rambunctious perasaan seolah-olah semua yang telah dilakukan Draco sejauh ini adalah untuk membuatnya menantang Guildmaster dalam pertempuran filosofi.

RamButt benar, karena Draco memang telah mengincar pertempuran seperti itu sejak awal, hanya saja sebagai Guildmaster dia tidak bisa menjadi orang yang mengusulkan hal seperti itu. Saat sahabatnya di masa lalu dan masa depan jatuh ke dalam perangkapnya, Draco tertawa:

“Baiklah, mari kita bicara yang sebenarnya. Bokong Rina di sini adalah yang terbesar yang pernah kamu lihat sejauh ini di Umbra, kan?”

Wajah RamButt berubah karena dia mudah terlihat. Hatinya tidak bisa menahan gemetar ketika dia menyadari sesuatu yang sangat berbahaya sekarang.

Apakah mungkin? … mungkinkah Guildmaster adalah jiwa yang sama? Penyembah lain dari barang rampasan wanita ?! Seorang Grandmaster, yang hidupnya disumpah untuk barang rampasan dan yang meneliti dan memahami semua seluk-beluk barang rampasan?!

RamButt tiba-tiba merasakan tekanan dari sikap tenang dan superior Draco saat mendiskusikan barang rampasan. Bagaimanapun, baginya, Rina adalah tujuannya yang harus dia kalahkan untuk menjadi lebih kuat dan lebih murni hati.

Mungkinkah Guildmaster telah melihat sesuatu yang lebih menakjubkan daripada bokong Rina? Tidak masuk akal! Sekarang bukan waktunya untuk meragukan keyakinannya sendiri!

“Ya, dia! Aku berani mengatakan bentuk, kebulatan dan tepukan punggungnya tak tertandingi di bawah langit!!”

Rambunctious meraung ini dengan seluruh energinya, membuat semua orang di area itu menatapnya dengan kasihan. Jelas dia berada pada posisi yang kurang menguntungkan saat menghadapi Draco, tanpa jalan untuk melarikan diri.

Draco maju selangkah dan melingkarkan lengannya di bahu Rina. Dia menoleh padanya dan bertanya; “Jadi kamu mengklaim bahwa ini pantat yang sempurna, yang tidak dapat dilampaui dalam bentuk atau bentuk apa pun? Biarkan aku menguji teorimu. Rina, bolehkah aku menyentuhmu?”

Wajah Rina menjadi sedikit lebih merah saat dia menggunakan semua tekadnya untuk perlahan menganggukkan kepalanya.

Draco tersenyum dan meraih pantatnya dan mengukurnya dengan lembut dan dengan rabaan halus. Rina mengerang sedikit seperti yang dia lakukan dan merasakan kakinya menjadi lemah, yang berdampak sangat kuat pada Rambunctious Buttlover sehingga bibirnya menjadi biru.

Draco melepaskan Rina, sambil tersenyum lembut padanya sebelum memfokuskan kembali pandangan superior pada Rambunctious Buttlover.

“Aku menilai Rina sebagai barang rampasan kelas SS. Setelah merasakan tekstur, kekencangan dan kehalusan, serta kelenturannya, ini penilaian aku. Aku setuju dengan Kamu, itu memang pantat yang luar biasa, namun masih sedikit kekurangan sebelumnya. bisa disebut salah satu kesempurnaan. Berdasarkan perkiraanmu, berapa nilaimu?”

Buttlover Rambunctious nyaris tidak berhasil berbicara pada saat ini.

“S… kelas…ss…”

Draco terkejut bahwa RamButt awal begitu mahir. Keduanya telah menghabiskan bertahun-tahun bersama-sama mengembangkan sistem penilaian untuk barang rampasan sebagai hiburan favorit mereka sebagai dua pecundang di Darkrow.

Itu telah membuat mereka mendapat masalah berkali-kali saat itu, tetapi itu adalah cita rasa masa muda, terutama ketika kamu memiliki sahabat yang sangat menyukai masalah seperti kamu.

Dia sudah sangat dekat dengan sasaran dan itu patut dipuji, tapi RamButt perlu ditekan jika Draco ingin dia patuh.

Adalah satu hal untuk bersenang-senang dan bermain-main ketika Kamu hanya roda kecil di roda yang jauh lebih besar, namun dalam garis waktu ini salah satunya adalah Guildmaster dari guild nomor satu, dan yang lainnya adalah anggota intinya.

Sebagai pria normal, dia tidak akan bisa mengendalikan orang ini, terutama karena Draco tahu perilaku Rambunctious terlalu baik. Untungnya, dia tahu persis apa yang dibutuhkan RamButt untuk dijinakkan.

“Haha! Lihat itu, begitu dekat namun begitu jauh! Kamu bahkan tidak bisa melakukan hal yang begitu sederhana dengan benar dan kamu menyebut dirimu penikmat barang rampasan? Kamu terlalu lemah!”

Draco mungkin juga telah meninju wajah Rambunctious secara fisik, karena kata-katanya memiliki efek yang sama dengan Rambunctious Buttlover membeku selama satu detik penuh sebelum dia jatuh berlutut.

BLERGHAH!!

Dia memuntahkan seteguk penuh darah saat organ-organnya terluka oleh depresi dan tekanan dari Draco.

Para pengamat tidak bisa tidak khawatir untuk Rambunctious, karena jelas bahwa dia berada di atas kepalanya. Musuhnya adalah Guildmaster mereka yang maha kuasa, bagaimana dia bisa mengalahkannya?

Rambunctious juga memahami ini, tetapi dia merasakan gelombang energi muncul di dalam dirinya. Itu sangat panas dan tirani, memungkinkan dia untuk mendapatkan kembali warna dan kejernihan pikirannya. Tekanan yang Draco dorong padanya menjadi tidak berarti apa-apa baginya.

Dia berdiri dari tanah dengan kilatan tajam dan ganas di matanya dan darah mengalir di bibirnya.

Ekspresi Draco membeku saat jantungnya berdetak kencang. Dia telah dengan sempurna menekan Rambunctious sekarang berdasarkan apa yang dia ketahui tentang kepribadiannya setelah bertahun-tahun berteman, jadi apa yang terjadi?

“Kamu mungkin jauh lebih tampan dariku, hanya bisa membisikkan kata-kata ke telinga wanita dan memiliki sepatu bot mereka di isyaratmu …”

“Tapi itu tidak berarti apa-apa!! Kamu memperlakukan barang rampasan dan wanita seperti mainan belaka! Wanita hebat karena berbagai barang rampasan mereka dan barang rampasan mereka hebat karena mereka!”

“Tanpa wanita, tidak akan ada barang rampasan di dunia! Tanpa barang rampasan, tidak akan ada wanita di dunia!”

“Dengan berjuang dan memperjuangkan hak untuk mengakses barang rampasan mereka, itulah romansa kehidupan, jalan sejati Dao of Booty!”

Buttlover Rambunctious menunjuk Draco dengan jari tajam dan memelototinya dengan mata marah. “Kamu bukan pengikut Path of the Ass yang sebenarnya! Kamu… hanya bajingan!!!”

Kata-kata kasar mempengaruhi Draco begitu kuat sehingga dia harus mundur beberapa langkah untuk mendapatkan kembali pijakannya,

Para pengamat menjadi bingung kemudian bingung. Apa-apaan ini? Jenis sandiwara berlebihan apa yang mereka buat? Apakah mereka pikir itu lucu atau apa?

Namun, bagaimana mungkin mereka bisa memahami bagaimana rasanya memiliki pertarungan keyakinan dan keyakinan?

Draco menyeka darah dari sisi mulutnya dan menatapnya selama satu menit penuh, akhirnya tersenyum saat dia menatap darahnya sendiri.

Kemudian, dia tertawa terbahak-bahak.

Semua orang menatap Draco dengan tidak mengerti. Mengapa dia tertawa setelah menerima pukulan yang begitu berat?

Buttlover Rambunctious, yang juga begitu membunuh pada suatu saat, juga tertawa terbahak-bahak dengan seluruh energinya.

Ah?

Sekarang yang ini juga telah kehilangan keberaniannya?

Yang lebih membuat para anggota Umbra terpana adalah keduanya berjalan ke arah satu sama lain dan berpelukan seperti mereka telah berteman selama bertahun-tahun.

“Kakak Draco!!”

“Kakak Ramah!!”

Sungguh, pria terkadang sangat sulit dimengerti…

#Jika ada kata yang kurang dimengerti atau terjadi kesalahan pada penerjemahan, silahkan DM dengan #NamaNovel #Chapter , Terimakasih

www.worldnovel.online