Chapter 759 – Off to kill

GDK 759: Mati untuk membunuh

*** Fort Lasberg, Rumah Han.

Han Shuo tidak pergi terlalu lama. Setelah kembali ke Fort Lasberg, ia menemukan bahwa tidak banyak perubahan yang terjadi.

Jelas, Rose tidak suka berada di dekat orang lain. Dia mengikuti di belakang Han Shuo dalam diam selama ini. Dia tidak mengungkapkan sedikit ketertarikan pada pemandangan atau orang-orang di sana. Dia diam seperti batu.

Candide dan yang lainnya telah bekerja keras untuk Fort Lasberg. Orang-orang ini yang memiliki pengalaman mengelola kota menunjukkan antusiasme yang besar dalam memenuhi tanggung jawab besar mereka. Menggunakan batu energi yang disediakan Han Shuo, mereka telah menyalakan beberapa menara energi tambahan dan menara batas di dekat gerbang kota, meningkatkan pertahanan Fort Lasberg.

Han Shuo hanya tinggal di Han Residence-nya untuk waktu yang singkat. Melihat semuanya berjalan lancar, dia pergi ke lembah tempat para penjaga ilahi Korps Kelima sedang dibor.

Delapan Desolation dan Formasi Torment saat ini sedang dioperasikan oleh Cauldron Spirit. Angin dingin bertiup dan niat membunuh mengamuk. Garis-garis warna-warni lampu bersilangan di dalam formasi. Lolongan menyedihkan bisa terdengar datang dari dalam. Para penjaga ilahi sedang ditipu dengan kejam oleh Roh Kuali. Mereka tidak mengendur sedikitpun.

Ada beberapa lusinan penjaga suci duduk bersila di luar Formasi. Tampaknya berkonsentrasi pada sesuatu. Cahaya aneh akan melintas di tubuh mereka sesekali. Wilayah kekuasaan mereka dikerahkan tetapi dipisahkan satu sama lain.

Han Shuo tahu dari pandangan pertama bahwa para penjaga ilahi itu pasti telah memperoleh peningkatan substansial dalam tekad mereka dan memperoleh wawasan baru ke dalam energi yang mereka kembangkan setelah disiksa dan marah dalam Formasi. Untuk memungkinkan orang-orang ini semakin meningkatkan kekuatannya, Cauldron Spirit telah mengusir mereka keluar dari Formasi, memungkinkan mereka untuk dengan hati-hati dan dengan tenang mencerna dan memahami pemahaman baru yang mereka peroleh.

Gilbert ada di antara orang-orang itu. Dia duduk bersila di atas batu besar. Hari yang biasa di pipi wajahnya diganti dengan ketenangan dan kekhidmatan. Gilbert sudah lama tidak berada di Elysium dan hanya berada di ranah lowgod tahap awal. Pada tahap ini, sangat mudah baginya untuk membuat terobosan dalam budidaya elemen kegelapan. Han Shuo tidak akan terkejut jika Gilbert berhasil membuat terobosan setelah diasah di dalam Formasi.

Dewi Laba-laba Rose yang telah mengikuti di belakang Han Shuo tanpa sepatah kata pun tampak agak heran setelah tiba di lembah. Sebelum dia melangkah ke dalamnya, dia memperhatikan bahwa ada lapisan batas yang menyembunyikannya. Orang biasa dengan kekuatan biasa-biasa saja tidak akan bisa mempelajari situasi di dalam dengan mudah. Dan setelah memasuki lembah, Rose menjadi lebih takjub. Dia sangat ingin tahu tentang energi aneh di dalam Delapan Desolation dan Formasi Torment. Setelah dengan hati-hati melepaskan sehelai energi ilahi kegelapannya untuk menyelidikinya, dia menemukan bahwa aura di dalam Formasi agak mirip dengan yang dimiliki Han Shuo.

Han Shuo berbalik untuk melirik Rose. Dia tersenyum tipis dan bertanya, "Ada apa?"

"Bukan- tidak apa-apa!" Rose menjawab dengan kebingungan. Tetapi setelah melihat sekelilingnya, dia ragu-ragu bertanya, “Untuk apa itu? Aku bisa merasakan auramu di sana! ”

"Untuk pelatihan," Han Shuo menunjuk ke Formasi dan menjelaskan, "Di dalam adalah penjaga ilahi Korps Kelima Aku. Kekuatan mereka perlu ditingkatkan. Aku ingin mereka beradaptasi dengan lingkungan yang paling bermusuhan dengan laju tercepat. Karena itu, Aku menempatkan mereka di dalam untuk menghadapi bahaya. "

"Struktur ini bisa membuat marah anak buahmu?" Rose agak terkejut. Meskipun dia bisa merasakan ada bahaya di dalamnya, dia tidak tahu apa-apa tentang penggunaan indah formasi iblis.

Han Shuo tersenyum tetapi tidak menjawab. Dia mulai berkomunikasi dengan Cauldron Spirit.

“Tuan, teman-teman ini adalah bahan yang cukup bagus. Sebagian besar dari mereka telah menguasai formasi taktis untuk bertarung bersama. Sebagian dari mereka membuat serangkaian terobosan setelah menghadapi bahaya yang mengancam jiwa. Tampaknya mereka semua memiliki potensi besar. Tiga murid Kamu, terutama, telah maju dengan kecepatan kilat. Mereka memang layak disebut sebagai pembudidaya seni iblis! ”

Hati Han Shuo dipenuhi dengan kegembiraan setelah mendengar laporan Cauldron Spirit. Dia sangat bangga dengan Sanguis, Bollands, dan Gilbert. Ketiganya akan menjadi Han Shuo yang paling diandalkan oleh antek di masa depan. Semakin kuat mereka, Han Shuo yang lebih bahagia akan menjadi.

Korps Kelima menjadi perkasa berarti bahwa Keluarga Han akan sepenuhnya membebaskan dirinya dari yang dikenal sebagai klan keluarga pedagang yang lemah. Namun, itu tidak dapat dicapai tidak peduli seberapa kuat kekuatan Han Shuo. Rumah Han-nya harus memiliki lebih dari satu dewa. Dia harus mengisi klan keluarganya dengan banyak ahli yang kuat, seperti House of Sainte.

"Terus bor mereka!" Han Shuo menginstruksikan Cauldron Spirit. Setelah berpikir sebentar, Han Shuo bertanya, "Alih-alih salah satu dari kita mengendalikan dan mengelola Formasi, bisakah kita menggunakan jendral iblis yang dibuat menggunakan jiwa dewa agung untuk melakukan pekerjaan itu?"

Delapan Desolation dan Formasi Torment sangat bermanfaat bagi para lowgod dan midgod. Setelah menemukan kemanjuran Formasi, Han Shuo berpikir bahwa Stratholme, Phobe, Emily, dan yang lainnya semua harus melangkah ke dalamnya untuk putaran marah. Dia percaya bahwa itu akan sangat bermanfaat bagi mereka.

Han Shuo mengajukan pertanyaan karena dia dan Roh Kuali tidak bisa tinggal dan mengawasi Formasi sepanjang waktu.

"Ya, itu akan berhasil, tetapi kemanjuran Formasi akan sangat berkurang," jawab Cauldron Spirit. Setelah jeda singkat, ia menambahkan, “Tetapi bahkan Formasi berkualitas rendah sudah lebih dari cukup untuk meremehkan dewa tingkat rendah. Jika niat tuan adalah untuk melatih mereka yang datang dari Benua Yang Mendalam, Formasi akan cukup kuat! "

Han Shuo menjadi tenang setelah mendengar kata-kata Cauldron Spirit. Dia bermaksud agar anggota House of Han-nya memasuki Formasi setelah para penjaga ilahi selesai melakukannya.

Namun, lembah ini lebih dari selusin hari jauhnya dari Kota Bayangan. Akan agak merepotkan untuk bolak-balik. Han Shuo mulai mempertimbangkan apakah dia harus membongkar Formasi dan membangunnya kembali di salah satu gimnasium di Han Residence di City.

Waktu berlalu dengan cepat. Setengah tahun telah berlalu.

Melihat bahwa persaingan antara Tujuh Korps tepat di tikungan, Han Shuo akhirnya memerintahkan Roh Kuali untuk menurunkan Delapan Penghancuran dan Formasi Siksaan dan memiliki semua penjaga ilahi untuk keluar.

Selama rentang waktu setengah tahun yang singkat itu, beberapa penjaga ilahi lagi berhasil mendapatkan wawasan mendalam baru tentang energi yang mereka kembangkan. Hampir seratus penjaga ilahi telah tinggal di Formasi selama lebih dari satu tahun. Selama waktu itu, mereka dihadapkan dengan segala macam bahaya setiap saat. Ketika mereka keluar dari Formasi, wajah mereka tampak muram, keras, dan mereka membawa suasana ketenangan. Seolah-olah mereka telah berani melalui perang dan pertempuran yang tak terhitung jumlahnya.

Para penjaga ilahi telah mendapatkan sikap baru setelah hanya satu tahun. Bukan hanya karena kekuatan mereka telah sangat meningkat, tetapi hati dan pikiran mereka juga telah tumbuh sangat ulet. Mereka telah belajar untuk tidak mudah menyerah tidak peduli seberapa besar tantangan yang mereka hadapi. Mereka tidak akan gemetar ketakutan bahkan ketika mereka berdiri di depan seorang dewa.

Setelah keluar dari Formasi, tatapan penjaga ilahi ini ketika mereka melihat Han Shuo telah benar-benar berubah. Mantan kewaspadaan dan lampu yang diragukan diganti dengan kekaguman dan penghormatan yang tulus.

Sebelum ini, para penjaga ilahi tidak berpikir bahwa Han Shuo dapat memimpin mereka. Tetapi dengan Delapan Penghancuran dan Formasi Siksaan, mereka menyadari betapa ajaibnya Han Shuo. Bahkan sampai sekarang, orang-orang ini tidak tahu bagaimana adegan mengerikan yang mereka alami dibuat, meskipun mereka sangat yakin bahwa Han Shuo bertanggung jawab untuk itu.

Itu lebih dari cukup untuk membuat para penjaga ilahi memiliki keyakinan dan kepercayaan pada Han Shuo dan bagi Han Shuo untuk mendapatkan rasa hormat mereka.

Khususnya, para penjaga ilahi yang berhasil membuat terobosan setelah pelatihan merasakan rasa terima kasih yang tulus terhadap Han Shuo. Para dewa yang hidup di Elysium ini biasanya membutuhkan bertahun-tahun tanpa akhir untuk membuat kemajuan kecil dalam kultivasi mereka. Mereka tahu betul berapa banyak yang telah mereka dapatkan dari pelatihan sengit.

Gilbert, setelah bangun dari meditasinya, menatap bingung pada Rose yang berdiri di samping Han Shuo. Dia bertanya, “Tuan, siapa wanita berambut putih ini? Apakah dia Kamu wanita baru? "

Sinar dingin melintas di mata Rose. Sehelai rambutnya terbang dengan kecepatan kilat ke arah Gilbert. Sebelum Gilbert bisa bereaksi, seuntai rambut yang tampaknya bisa menjulur hingga tak terbatas telah membungkusnya dengan erat. Dia diangkat ke udara dan terbanting ke tanah.

Gilbert berteriak kesakitan dan berteriak, "Aduh! Wanita berambut putih, apa yang kamu lakukan ?! ”

Sinar bersinar di mata Sanguis dan Bollands. Mereka memandang Rose dengan ekspresi apatis dengan sangat heran. Pikiran mereka secara otomatis menjadi berhati-hati terhadap wanita yang luar biasa dalam penampilan dan kekuatan ini.

Sanguis dan Bollands tahu kekuatan Gilbert. Setelah melihat bahwa Rose dapat menaklukkan Gilbert hanya dengan satu helai rambutnya, mereka tahu mereka tidak punya peluang melawan Rose. Mereka bingung mengapa seorang ahli dengan kekuatan seperti itu bersama Han Shuo.

"Rambutku perak, bukan putih!" Rose memandang Gilbert dengan dingin dan berkata, "Dan aku bukan wanita barunya!"

Gilbert bangkit kembali dengan marah. Dia tahu dia bukan pasangan Rose. Dia menggerutu, "Jika kamu bukan wanita tuanku, lalu siapa kamu?"

Rose ragu-ragu sejenak. Setelah mengintip Han Shuo yang tersenyum dari sudut matanya, dia menjawab dengan enggan, "Sama seperti kamu, pelayannya,"

"Oh?" Seru Gilbert. "Seorang pelayan, Aku mengerti. Hehe, dengan pelayan yang begitu cantik, aku yakin tuanku akan bersenang-senang! "Kata Gilbert keras ketika dia memasang seringai sugestif. Para penjaga ilahi di sekitar Gilbert juga menyeringai setelah mendengar kata-kata itu.

"Kamu!" Rose jelas mengerti apa yang sebenarnya dimaksud kata-kata Gilbert dan dia bisa tahu apa yang ada dalam pikiran penjaga ilahi dari ekspresi keji mereka. Wajahnya menjadi dingin dan hampir membalik lagi.

"Cukup!" Teriak Han Shuo dengan ringan. Dia menginstruksikan para penjaga ilahi, "Kalian semua akan kembali ke Kota Bayangan."

"Tuhanku, apakah kamu tidak kembali bersama kami?" Tanya Barnard segera. Setelah satu tahun pelatihan di Formasi dan mengalami banyak kesulitan, kekuatannya telah meningkat secara substansial. Dia mulai merasakan rasa hormat yang dalam kepada Han Shuo.

“Ada beberapa hal yang harus Aku tangani. Aku akan segera kembali. Benar, Kamu akan memimpin Perusahaan saat Aku pergi, "jawab Han Shuo.

"Saat Kamu menawar, Tuhanku!" Barnard memberi hormat kepada Han Shuo dan memimpin rombongan pengawal ilahi kembali ke Kota. Mereka enggan meninggalkan Delapan Desolation dan Formasi Torment. Bagi para penjaga ilahi, tahun yang mereka habiskan di dalam Formasi yang dipenuhi dengan bahaya adalah salah satu pengalaman paling berkesan dalam hidup mereka.

Setelah penjaga ilahi pergi, Han Shuo berkata kepada Sanguis, Bollands, dan Gilbert, “Bongkar Formasi bersamaku. Pastikan untuk tidak meninggalkan apa pun karena kita akan menginstal ulang Formasi kembali di Han Residence. "

Sanguis, Bollands, dan Gilbert adalah pelayan inti yang sangat dipercaya Han Shuo. Ketiganya memiliki beberapa pemahaman tentang seni iblis yang dikembangkan Han Shuo. Han Shuo tidak akan mempercayai orang lain dengan tugas itu.

Setelah mendengar instruksi Han Shuo, ketiganya segera bekerja. Setiap stela dan batu diambil dan disimpan. Bahan-bahan yang unik dan khusus diambil dan dihilangkan dengan sangat hati-hati, agar bahan-bahannya tidak rusak.

Setelah menghapus Formasi, Han Shuo dan murid-muridnya melanjutkan dengan menghapus semua jejak dan bukti dari apa yang terjadi di lembah. Han Shuo memastikan bahwa petunjuk terkecil tidak dapat ditemukan di lembah sebelum dia menginstruksikan tiga muridnya, "Kembali ke Kota tanpa aku. Aku akan kembali sebelum kompetisi dimulai. "

"Tuan, kemana kamu pergi?"

"Tuan, bawa naga hitammu!" Kata Sanguis dan Gilbert secara bersamaan. Bollands tidak mengatakan sepatah kata pun tetapi jelas dari matanya bahwa dia juga ingin pergi dengan Han Shuo.

"Aku akan mengurus ancaman tersembunyi. Situasi tidak memungkinkan Aku untuk membawa Kamu. Hanya ketika Kamu memiliki kekuatan untuk membunuh dewa-dewa besar, Aku bisa merasa nyaman dengan membawa Kamu masuk dan keluar dari sarang naga. "Menolak Han Shuo tersenyum.

Setelah mendengar penolakan Han Shuo, ketiganya tampak agak kecewa. Namun, tidak ada yang bisa mereka lakukan tentang kenyataan pahit sehingga mereka kembali ke Kota.

Han Shuo, bagaimanapun, tidak kembali ke Kota Bayangan. Dia menuju ke arah Kota Hushveil dengan Rose.

"Apa yang kamu lakukan?" Tanya Rose segera setelah dia menyadari bahwa Han Shuo tidak menuju ke Kota Bayangan. Keraguan bisa dilihat di matanya yang dingin dan jernih.

"Kami akan membunuh orang!" Han Shuo berbalik, tersenyum, dan berkata, "Kami akan pergi ke Kota Hushveil untuk membunuh beberapa karakter yang mengancam klan keluarga Aku."

Han Shuo bertekad untuk menghilangkan Avery setelah Aobashi dan Erebus memberi tahu Han Shuo tentang keberadaannya. Dia bahkan lebih termotivasi untuk melakukannya setelah mengetahui bahwa Avery telah bersekongkol dengan Hassling.

Seperti yang Aobashi peringatkan, Avery dan Hassling tidak akan pernah berdamai dengan Keluarga Han. Keduanya memiliki kekuatan luar biasa dan Hassling bahkan adalah ahli Farmasi Godswamp yang sangat besar. Selama ancaman potensial besar ini tetap hidup, Han Shuo akan merasa seolah-olah dia memiliki pin di tenggorokannya. Meskipun Han Shuo tidak takut dengan serangan dari Avery dan Hassling, dia khawatir tentang anggota klan keluarganya. Tidak mungkin dia bisa memastikan keselamatan semua anggota klan keluarganya dari serangan mendadak dalam gelap oleh keduanya.

Oleh karena itu, mengingat situasinya, tindakan Han Shuo yang paling optimal adalah menghilangkan ancaman sebelum mereka bisa menyerang!

Bagaimanapun, Han Shuo saat ini memiliki kekuatan untuk melakukannya!

Baik Hassling maupun Avery berada di Kota Hushveil. Hassling adalah VIP di Kota Hushveil yang sangat dihormati oleh Penguasa Kota mereka. Han Shuo tahu bahwa membunuh keduanya di Kota Hushveil tidak akan mudah. Meskipun Sanguis, Bollands, dan Gilbert telah dengan cepat maju dalam kekuatan, mereka belum mencapai ranah yang lebih tinggi. Tanpa kekuatan agung, tidak hanya bahwa mereka tidak akan dapat membantu Han Shuo di Kota Hushveil, mereka mungkin memberatkannya. Karena itu, Han Shuo tegas dalam tidak membawa ketiganya.

Rose, bagaimanapun, tidak seperti mereka. Dia memiliki kekuatan kelas menengah-atas. Bahkan jika mereka mendarat dalam keadaan sulit di Kota Hushveil, Rose dapat dengan mudah melarikan diri dan mengikuti Han Shuo. Selain itu, karena mengamati sekelilingnya menggunakan jenderal iblis, Han Shuo percaya bahwa Kota Hushveil tidak bisa menghentikannya.

"Siapa?" Rose juga bukan orang yang baik hati. Dia tidak mengungkapkan sedikit keterkejutan mendengar kata-kata Han Shuo. Bahkan, dia tampak sangat acuh tak acuh terhadapnya.

"Kamu akan tahu kapan saatnya tiba!" Jawab Han Shuo tersenyum.

Fort Lasberg berada di batas terluar dari pengaruh City of Shadows 'dan relatif dekat dengan Kota Hushveil. Keduanya tidak berkomunikasi selama perjalanan tetapi bepergian dalam keheningan. Setelah beberapa hari, keduanya melintasi perbatasan besar antara kedua kota dan melangkah ke tanah di bawah pengaruh Kota Hushveil.

Seperti Kota Bayangan, Kota Hushveil memiliki benteng dan pemukiman besar dan kecil di sekitar Kota itu sendiri. Setelah melangkah ke lingkup pengaruh Kota, Han Shuo mulai bertindak lebih hati-hati. Kedua sengaja menghindari kerumunan dan penjaga ilahi dari Kota Hushveil untuk menghindari masalah yang tidak perlu.

Sebagai seorang dewa, aura mengerikan yang diberikan Rose terlalu mengancam. Di bawah permintaan kuat Han Shuo, Rose menarik auranya yang terlarang sehingga para lelaki rendahan dan perempuan menengah tidak akan begitu ketakutan dan waspada di sekitarnya.

Kemampuan Han Shuo dalam menyembunyikan aura jauh melampaui Rose. Dia bisa dengan mudah menyamarkan kekuatannya hanya dengan tidak menggunakan yuan iblis di tubuhnya dan membiarkan aura Avatar kekuatan midgodnya untuk melarikan diri. Jika bahkan Rose tidak dapat menemukan kekuatannya yang sebenarnya, maka rata-rata pekerja rendah dan menengah tidak akan memiliki kesempatan untuk menemukan betapa mengerikannya Han Shuo sebenarnya.

Setelah melakukan perjalanan selama delapan belas hari di wilayah Kota Hushveil, Han Shuo dan Rose akhirnya tiba di gerbang kota.

Nama pada tablet ilahi Han Shuo adalah Bryan. Karena ada banyak dewa di Elysium, tidak jarang menemukan dewa dengan nama yang sama. Para penjaga ilahi di Kota Hushveil bahkan tidak menyangka bahwa Bryan ini sebenarnya adalah ahli Farmasi Mutiara Surgawi yang telah menjadi amarah di Darkness Dominion. Mereka membiarkan Han Shuo masuk begitu saja.

Meskipun Rose tidak menyukai tempat yang ramai, seperti setiap dewa lainnya, dia juga memiliki tablet ilahi sendiri. Selain itu, tablet ilahi-nya berbeda dari Han Shuo – jauh lebih sederhana dan tanpa hiasan. Penjaga ilahi Kota Hushveil tampak agak hormat ketika menerima dan menangani tablet ilahi Rose. Bahkan kata-katanya terdengar jauh lebih sopan – sama sekali berbeda dari perlakuan sombong yang diterima Han Shuo.

Rose melangkah ke Kota dengan bangga dengan kepalanya terangkat tinggi dan tinggi. “Tablet ilahi Aku adalah varian yang paling kuno. Para dewa dengan tablet ilahi semacam ini yang masih hidup bahkan sampai sekarang biasanya memiliki kekuatan besar! Tidak masalah di lokasi manapun di Elysium, para penjaga ilahi akan memberikan perlakuan paling hormat kepada mereka yang memiliki kekuatan kuat! ”Rose tampak agak bangga ketika dia mengucapkan kata-kata itu. Seolah-olah dia diam-diam senang dan mendapatkan kembali martabat ketika dia menerima perlakuan yang lebih baik daripada tuannya.

Han Shuo tidak keberatan sama sekali. Dia mengangguk dengan senyum tipis dan berkata, "Kalau begitu, kamu harus sangat jelas tentang situasi di Elysium. Baik sekali. Ketika ada waktu, ceritakan semua tentang kisah kuno tentang Elysium. Aku tertarik pada mereka. "

"Tidak masalah!" Rose setuju. Dia agak heran bahwa Han Shuo akan mencari pengetahuannya.

Hmm, jadi dia memang punya satu hal yang layak dipuji, lagipula.

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.