Bab 997: Membuka Segel Ketiga

Penterjemah: Studio Larbre Editor: Studio Larbre

Setelah membunuh Saint General Yan Xu dan tujuh tetua dari Pearl Light Pavilion, Zhang Ruochen telah membuktikan bahwa ia mampu melawan Half-Saint tingkat sembilan.

Namun, semua orang masih percaya bahwa dia tidak bisa mengalahkan Ouyang Huan.

Tingkat kesembilan dibagi menjadi awal, tengah, tahap akhir, dan puncak. Santo Jenderal Yan Xu baru saja mencapai tahap awal.

Ditambah lagi, Ouyang Huan mampu membunuh Half-Saint level kesembilan ketika dia hanya berada di level keenam. Sekarang, dia adalah Half-Saint Half level sembilan. Dia bahkan bisa membunuh seseorang di puncak hanya dengan jari.

Di kejauhan, Santo Jenderal Gui Gu berpikir bahwa Zhang Ruochen adalah seorang idiot. Terkekeh, dia berkata, “Sangat sombong. Seorang Half-Saint tingkat rendah yang hanya mengatakan dia akan menonaktifkan seorang ahli waris. Adakah yang lebih menggelikan dari ini? ”

Zhang Ruochen sengaja mengumpulkan auranya. Hanya seseorang di tingkat Ling Feiyu yang bisa melihat tingkat kultivasinya yang sebenarnya. Dengan demikian, Gui Gu hanya menduga bahwa Zhang Ruochen masih Half-Saint tingkat rendah.

Lagipula, dia telah mencapai Half-Saint Realm beberapa bulan yang lalu. Kecuali jika dia memiliki kesempatan besar lain, dia tidak bisa mencapai tingkat menengah.

“Zhang Ruochen baru saja membuat keributan. Dia ingin menakuti Sekte Iblis dan kemudian melarikan diri. "

Kong Hongbi berpikir bahwa dia telah melihat melalui Zhang Ruochen. Matanya tertuju pada Beauty Shi. Dia bahkan lebih yakin bahwa dia luar biasa. Dia bukan wanita yang sederhana.

Ketika dibutuhkan, Kong Hongbi siap untuk bergerak dan menyambar Beauty Shi.

Beberapa Biksu dari Sekte Iblis berdiri di sisi jalan. Yang lain berdiri di atap rumah atau bersembunyi di kegelapan. Sekarang, mereka semua tertawa terbahak-bahak, tampaknya menertawakan Zhang Ruochen karena tidak tahu kekuatannya sendiri.

Ledakan.

Huffing dingin, Zhang Ruochen melangkah maju. Ketika kakinya mendarat, tanah runtuh. Retaknya seperti jaring laba-laba dan itu membuat suara bermunculan. Pada saat yang sama, rune Budha emas, Kitab Suci, dan Sanskerta terbang keluar dari dadanya, membentuk lautan kata-kata.

Suara Buddha yang tipis memenuhi dunia. Rasanya seperti ribuan biksu bernyanyi.

Tepat pada saat itu, Zhang Ruochen telah membuka segel ketiga sarira. Qi Buddha yang luas langsung melonjak, memasuki tubuhnya. Setelah membuka segel ketiga, dia akan memiliki kemampuan tempur Saint selama dua jam.

Suara mendesing.

Rune Budha emas berkumpul menuju Zhang Ruochen. Mereka membentuk Buddha emas setinggi 100 meter. Gambar itu berkilau dan tampak suram. Buddha Qi yang berair beriak ke segala arah. Itu berdiri sangat kontras dengan Ghost Qi merah darah di Paviliun Cahaya Mutiara.

"Bagaimana ini mungkin? Aura Zhang Ruochen semakin kuat, hampir mencapai level Saint. Itu masih semakin kuat. "

"Apakah ada santa Buddha yang tinggal di dalam dirinya?"

"Tidak heran dia berani melawan seluruh Sekte Iblis. Dia masih memiliki kartu truf. "

Para Biksu Sekte iblis segera menggunakan teknik fisik untuk melarikan diri.

Hanya Ouyang Huan yang maju. Mengambil tombak putih, dia memberikan tekanan dan menusukkannya. Dia bisa melihat bahwa Zhang Ruochen memiliki harta Buddha yang meningkatkan kultivasinya ke Alam Saint.

Zhang Ruochen belum dalam kondisi terkuatnya. Itu adalah waktu terbaik bagi Ouyang Huan untuk menyerang. Begitu dia mencapai puncaknya, tidak ada yang bisa menghentikannya.

Api keluar dari ujung tombak. Itu membentuk awan berapi dengan jejak panjang di belakangnya. Batu di tanah mencair menjadi lava.

Ledakan.

Tombak putih menembus lapisan cahaya Buddha. Dengan kekuatan destruktif, itu menusuk dada Zhang Ruochen. Namun, itu menabrak Zhang Ruochen dan merilis suara bentrokan logam. Itu seperti palu besar yang mengenai lonceng perunggu.

Zhang Ruochen mundur ratusan kaki sebelum memantapkan dirinya. Parit setinggi setengah meter, panjangnya ratusan kaki, terbentang dari bawah kaki Zhang Ruochen.

Dia tidak terluka. Hanya ada goresan putih di dadanya. Seluruh tubuhnya berubah emas seolah terbuat dari emas. Ribuan rune Buddhis muncul di kulitnya.

"Tubuh Emas yang Abadi?" Ouyang Huan bergidik dalam hati.

Serangan sebelumnya itu akan menembus Saint level yang lebih rendah lagi. Namun, Zhang Ruochen bahkan tidak terluka. Bagaimana ini bisa tidak mengejutkan seseorang?

Teratai hitam muncul di bawah kaki Ouyang Huan. Meningkatkan kecepatannya ke ekstrem, dia meraih tombak putih dan menyerang Zhang Ruochen lagi.

Puf, puf.

Api memuntahkan dari tombak. Mereka membentuk binatang buas yang mengancam yang menyerang mata Zhang Ruochen dengan tombak.

Zhang Ruochen mengulurkan tangan dan meraih tombak. Tangan satunya ditebang, mematahkan tombak.

Tanpa melambat, tangan emas itu menabrak dada Ouyang Huan seperti gunung lima jari. Ouyang Huan memuntahkan darah dan jatuh ke tanah.

Ledakan.

Tanah runtuh, membentuk parit yang rusak. Ouyang Huan berbaring di dalam dengan dada dibungkukkan. Lebih dari setengah tulangnya patah. Organ internalnya juga terluka parah.

Jelas betapa mengerikan serangan Zhang Ruochen.

"Gila."

Tanpa ragu, Kong Hongbi dan Santo Jenderal Gui Gu berbalik. Mereka melarikan diri dengan kecepatan tercepat. Kemampuan tempur Zhang Ruochen saat ini terlalu menakutkan. Dia meratakan Ouyang Huan hanya dengan satu serangan.

Siapa yang bisa bertarung dengannya?

Para biksu di seluruh Pasar Gelap terlalu terkejut untuk berbicara.

Raja paviliun dari Pearl Light Pavilion berjalan keluar dari kegelapan. "Zhang Ruochen," katanya dengan dingin. "Jika kamu berani melukai Dewa, tidak ada seorang pun di Kunlun's Field yang bisa menyelamatkanmu."

Dia sangat terluka oleh Ghost King Bloodmoon sebelumnya. Setelah minum Pil Layu, dia sembuh 50 persen.

Dia beremanasi dengan aura yang hanya dimiliki oleh Orang Suci. Dia seperti inkarnasi langit, menatap orang-orang.

Bagi para bhikkhu biasa, seorang Suci sangat berkuasa. Tidak ada perbedaan antara Saint dan dewa.

Zhang Ruochen menjawab dengan diam. Dia menggelengkan kepalanya, sama sekali tidak peduli dengan ancaman tuan paviliun sama sekali.

Dia bahkan tidak takut pada permaisuri dan pengadilan kekaisaran. Kenapa dia takut dengan Sekte Ibadah Bulan Menyembah?

Tuan Pearl Light Pavilion melanjutkan, “Kamu menggunakan mantra rahasia untuk memiliki kemampuan bertarung Saint untuk sementara. Tetapi Kamu bukan Orang Suci. Kamu tidak memahami misteri Saint Realm dan kemampuan Kamu terbatas. Kamu hanya akan mati jika menghadapi Orang Suci sejati. "

"Apakah kamu berbicara tentang dirimu sendiri?" Tanya Zhang Ruochen.

Tuan paviliun tertawa. "Aku mungkin terluka, tetapi tidak sulit bagi Aku untuk menjatuhkan Kamu."

"Kalau begitu, mengapa kamu masih berbicara?"

Zhang Ruochen mengacungkan pedangnya. Sebuah sinar Pedang Qi hitam menghubungkan bumi dan langit, terbang menuju tuan paviliun.

Tuan rumah paviliun tidak menyadari bahwa dia meremehkan Zhang Ruochen sampai dia memukul dengan pedangnya. Kemampuan bertarung pria ini jauh lebih kuat dari yang dia bayangkan.

Raja paviliun tidak berani menerima serangan secara langsung. Dia menggunakan teknik fisik dan bergerak ke samping.

Kaboom.

Sebuah celah terbuka di jalan. Celah itu terus melebar dan memanjang ke kejauhan, 100 mil jauhnya. Jika seseorang melihat ke bawah dari langit, seseorang akan melihat bahwa serangan Zhang Ruochen telah membagi Pasar Gelap menjadi dua. Pusatnya adalah jurang tak berdasar ini.

Tuan paviliun berdiri di udara. Dia mengeluarkan senjata suci berbentuk menara. Ini disebut Menara Seribu Kunci. Dengan 893 rune, itu dekat dengan Senjata Santo Pola Seribu.

Menara seukuran telapak tangan perlahan-lahan bangkit. Berputar sambil memperbesar dan segera menjadi ratusan meter. Itu terpancar dengan aura menjulang, seperti gunung hitam yang mengambang di udara.

Saat berputar, ia melepaskan angin meraung dan guntur.

Selain Zhang Ruochen dan Beauty Shi, semua Biarawan lainnya di tanah telah melarikan diri.

Pertarungan Saint-level memiliki kemampuan destruktif yang mengejutkan. Seorang bhikkhu biasa dapat mati karena gelombang kejut bahkan ketika berdiri ratusan mil jauhnya.

"Membunuh."

Tuan paviliun mengendalikan Menara Seribu Kunci untuk menghancurkan Zhang Ruochen dan Beauty Shi. Ini adalah serangan Saint. Itu bisa menabrak bumi dan menghancurkan sebuah kota. Formasi pertahanan kota biasa mungkin tidak dapat menghentikannya.

Zhang Ruochen mencengkeram pedangnya dengan kedua tangan dan secara bertahap mengangkat tangannya.

Berbagai lambang Buddha terbang keluar. Mereka menjadi satu dengan Pedang Kuno Abyss. Roh pedang telah bangun dan semua rune dalam pedang muncul. Kekuatan yang terbatas meledak dari pedang, masih tumbuh lebih kuat.

Suara mendesing-

Sword Qi terbang keluar, membagi Menara Seribu Kunci.

“Penghancuran seribu pola. Kamu memiliki Senjata Seribu-pola? "Ekspresi tuan paviliun terkejut. Dia segera menghancurkan lencana pertahanan untuk membentuk perisai cahaya lebar.

Pedang Kuno Abyss turun dengan kuat melalui perisai cahaya dan menabrak kepala paviliun tuan.

Saat itu, cap batu giok terbang dari samping. Itu menabrak Pedang Kuno Abyss, menyebabkannya membelok, menyelamatkan tuan paviliun.

Zhang Ruochen melirik ke samping. Dia melihat Ouyang Huan berdiri di tengah jalan. Jari-jarinya membentuk gerakan untuk mengendalikan cap batu giok dan menyerang Zhang Ruochen lagi.

Perangko giok adalah Perangko Pewaris.

Permaisuri Chi Yao secara pribadi telah memberikannya kepada sembilan ahli waris ketika mereka pergi. Itu mewakili status mereka dan juga mengandung kekuatan Suci Permaisuri. Sembilan ahli waris dapat menggunakannya untuk menekan semua Orang Suci di dunia.

Ouyang Huan terluka parah dan terus mengeluarkan darah. Meski begitu, dia menggunakan kemauan yang tak tergoyahkan untuk mengontrol Cap Pewaris. Dia mengaktifkan Qi seperti kaisar yang tak tertandingi, memancar dengan cahaya keemasan.

Stamp Heir adalah ukuran kota kecil. Itu terus menghancurkan untuk membunuh Zhang Ruochen dan Beauty Shi.

Ledakan.

Perangko Heir menyentuh tanah. Seluruh bumi bergetar.

Formasi pertahanan pasukan di dekatnya semua bergetar. Mereka selangkah lagi dari kehancuran. Untungnya, mereka terjaga dan tidak istirahat. Kalau tidak, banyak bhikkhu tingkat rendah akan menguap.

"Apakah Zhang Ruochen dan Kecantikan Shi mati karena Perangko Pewaris?"

Serangan itu membawa kekuatan Permaisuri. Itu bisa membunuh Saint. Banyak orang curiga bahwa Zhang Ruochen dan Beauty Shi telah dihancurkan.

Biksu Sekte iblis dengan hati-hati bergegas kembali untuk melihat Zhang Ruochen masih berdiri di bawah Perangko Pewaris.

Zhang Ruochen bersinar dengan cahaya emas. Dia mengulurkan tangan dengan satu tangan untuk memegang Stamp Heir yang seukuran kota. Itu tidak jatuh.

Darah mengalir dari bibirnya. Jelas dia terluka. Memegang Stempel Heir bukanlah tugas yang mudah.

Baca terus di : www.worldnovel.online