Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Bab 933: Pria di Peti Mati!

“Hmph, kuharap kau tidak berbohong padaku!”

Master sekte Corpse Sekte mengejek dan bergegas menuju tingkat 19 dengan keserakahan di matanya.

Dia pernah mendengar dari Iblis Kekeringan bahwa Raja Mayat ditekan di Pagoda Petir. Itu adalah eksistensi mahakuasa sebelum bencana besar Reruntuhan Kunlun.

Kemudian, ia ditekan oleh banyak orang suci dari Reruntuhan Kunlun dan disegel di Pagoda Petir Buddha Sekte. Selama ribuan tahun, ia dimurnikan oleh dharma siang dan malam.

Raja Mayat!

Keberadaan seperti itu telah melampaui Iblis Kekeringan. Kecakapan pertempurannya sebanding dengan seorang suci, dan bahkan bisa mencabik-cabik seorang suci dengan tangan kosongnya.

Begitu dia mendapatkannya, apa artinya Ye Selatan Gila baginya? Bahkan b*stard tua dari Purple Cap Mountain itu akan mewaspadainya.

Tepat pada saat ini, master sekte tiba-tiba merasakan hawa dingin yang menusuk tulang di belakangnya.

Pada saat berikutnya, tangan layu menembus punggungnya!

Dia menundukkan kepalanya dengan linglung dan melihat tangan yang berdarah itu. Kemudian, dia berbalik dengan susah payah untuk melihat Drought Demon di belakangnya. Matanya dipenuhi dengan ketidakpercayaan, "Kamu …"

Dia tidak pernah berpikir bahwa boneka mayat yang dia kembangkan tiba-tiba akan menyergapnya.

Boneka mayat mengambil jantungnya dan menjilat darah di atasnya dengan ujung lidahnya. Ia terkekeh, “Bagaimana sampah sepertimu bisa menjadi tuanku?”

Master sekte meraung, "Apakah kamu lupa bahwa aku menyelamatkanmu dari Sekte Buddha dan menghabiskan 200 tahun mengubahmu menjadi Iblis Kekeringan?!"

“Jadi apa?”

Drought Demon mencibir, “Bukankah aku sudah mempertaruhkan nyawaku untukmu selama 200 tahun terakhir? Akulah yang menyelamatkanmu ketika Sekte Sihir dan tujuh klan kuno hampir membunuhmu.”

“Kenapa? Mengapa?!" Master sekte jatuh ke tanah, wajahnya dipenuhi dengan penyesalan dan kebencian.

“Karena Aku sudah menunggu hari ini selama 200 tahun!”

Drought Demon terkekeh, "Jika Aku tidak mendapatkan kepercayaan Kamu, jika Aku tidak memberi tahu Kamu bahwa ada Mayat Raja di Pagoda Thunderclap, bagaimana Aku bisa mendekati tuanku?"

“Tuanmu?”

Master sekte bingung. Dia kemudian sepertinya memikirkan sesuatu dan menggertakkan giginya, "Jadi alasan mengapa Kamu memberi tahu Aku ada Mayat Raja di Pagoda Petir adalah karena Kamu ingin menggunakan Aku untuk menghancurkan Formasi Cahaya Buddha"

“Tidak hanya itu!”

Drought Demon berkata dengan suara tajam, "Itu memang Raja Mayat yang ditekan di dalam Pagoda Petir, dan dia adalah tuanku!"

Ketika master sekte mendengar itu, dia tersambar petir.

“Dua ribu 200 tahun yang lalu, sekelompok orang tak tahu malu itu menggunakan tipuan untuk menekan Tuhanku selama 2.000 tahun!”

Pada titik ini, qi mayat Iblis Kekeringan meledak dan matanya dipenuhi dengan kebencian, “Dan sekarang, saatnya tuanku muncul!

“Sebagai hadiah ucapan untuk tuanku!”

Ia menundukkan kepalanya dan menilai master sekte Sekte Mayat, matanya dipenuhi dengan kegembiraan, "Daging, darah, dan jiwamu, aku akan membawanya bersamaku!"

“Tidak!”

Master sekte meraung.

Hanya dalam waktu setengah jam, Ye Chen tiba di pinggiran Gurun Reruntuhan Kunlun di bawah bimbingan master sekte Sekte Sihir.

Ye Chen berdiri di puncak gunung yang sunyi.

“Tuan puncak, pusat gurun adalah tempat Sekte Buddha berada!” Wu Tianhou memperkenalkan dengan hormat.

Dia melihat ke kejauhan dan melihat bahwa di tengah gurun, ada banyak kuil dan patung Buddha.

Kuil dan patung Buddha terbuat dari batu besar. Mereka tampak seperti piramida, tetapi mereka tampak sangat megah.

Namun, di atas kuil Buddha yang awalnya khusyuk dan sunyi, ada energi hitam ekstrem yang melesat ke langit.

Energi hitam itu seperti naga hitam iblis karena dengan ceroboh menyapu kehampaan, memancarkan bau kematian dan darah yang kental.

“Itu qi mayat!”

Ekspresi Wu Tianhou sedikit berubah seolah-olah dia takut, “Sepertinya Sekte Buddha telah mengalami bencana. Aku ingin tahu apakah Luo Tua telah berhasil!”

Luo Tua yang dia maksud adalah master sekte Sekte Mayat.

“Ayo pergi dan lihat!”

Ye Chen terkekeh pelan. Dia melambaikan lengan bajunya dan berubah menjadi badai yang melesat lurus ke arah Sekte Buddha.

Dia tidak di sini untuk membantu Sekte Buddha. Sebaliknya, dia tiba-tiba tertarik pada master sekte Sekte Mayat.

Di Pagoda Petir tingkat 19, itu adalah area terlarang Sekte Buddha selama beberapa generasi. Itu disebut level 19, tetapi tidak ada. Kecuali basis kultivasi seseorang berada pada tingkat orang suci, mereka tidak akan dapat melihatnya.

Karena itu, selama bertahun-tahun, tidak ada yang tahu keberadaan level ke-19. Bahkan Master Zen Buo Ran tidak terkecuali.

Dalam tingkat ke-19, demikian pula, ada delapan mayat orang suci yang menjaga dalam Formasi Delapan Trigram. Rantai di tangan mereka terentang, dan di tengahnya tergantung peti mati giok ungu!

Di dalam peti mati terbaring seorang pria pucat dengan jubah naga hitam.

Pria itu tampan. Alisnya megah, matanya seperti bintang, wajahnya pucat seperti batu giok, dan dia memancarkan aura merendahkan.

Mayat itu sepertinya sudah lama mati.

Jika seseorang melihat lebih dekat, mereka akan menemukan bahwa ada lubang setebal jari di dahinya. Tidak ada yang tahu apa yang melukainya, tetapi mereka bisa melihat peti mati di bawahnya dari lukanya.

Formasi tak berujung tertulis di sekitar peti mati. Bahkan ada jimat yang ditempel di atasnya. Namun, seiring berjalannya waktu, formasi menjadi kusam.

iblis Kekeringan berlutut di depan peti mati batu giok ungu dan bersujud beberapa kali. Kemudian, aliran darah merah muncul di tangannya.

Aliran merah perlahan mengalir ke mulut pria itu.

Tubuh pria yang sedikit keriput itu langsung menjadi gemuk dengan kecepatan yang terlihat dengan mata telanjang. Itu seperti rumput di gurun yang dihidupkan kembali.

Drought Demon menelan jiwa master sekte Corpse Sekte lagi sebelum menatap pria itu dengan gugup.

Huff…

Setelah periode waktu yang tidak diketahui, suara napas yang lemah datang dari peti mati. Itu terputus-putus, seperti napas bayi.

Mengikuti suara ini, cuaca di luar pagoda tiba-tiba berubah. Awan gelap menutupi matahari, kilat menyambar dan guntur bergemuruh.

Pada saat yang sama, dua sosok berlari ke kuil.

Wu Tianhou melihat mayat-mayat di tanah dengan kaget, "Tuan puncak, banyak orang telah meninggal!"

“Qi mayat!”

Ye Chen sedikit mengernyit dan berkata, “Aku merasakan qi mayat yang sangat padat. Sepertinya orang-orang ini benar-benar dibunuh oleh master sekte Sekte Mayat!”

Saat Wu Tianhou hendak memeriksa sekelilingnya, dia tiba-tiba melihat cahaya redup di atas kepalanya. Dia mengangkat kepalanya tanpa sadar dan ekspresinya langsung berubah.

Dunia telah berubah!

Sebelumnya, matahari bersinar cerah. Namun, itu ditutupi oleh awan gelap dan kilat sekarang. Seolah-olah surga sedang menghukum manusia.

Mata Ye Chen terfokus saat dia melihat ke langit di atas Pagoda Petir. Itu adalah pusat awan petir.

Dia terlihat agak serius.

Dia merasakan sedikit bahaya mulai muncul di sana. Bahkan orang suci dari Gunung Topi Ungu tidak pernah memberinya perasaan seperti itu.

“Ini adalah pembalasan ilahi!”

Ye Chen menarik napas dalam-dalam dan mengarahkan pandangannya ke tempat di mana awan petir berada. Dia berkata perlahan, “iblis pasti muncul untuk memicu pembalasan ilahi!”

www.worldnovel.online