Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Bab 424: Kecerdasan Wang Fugui

Genava dengan jelas memahami apa yang dipikirkan Jiang Baimian. Suara laki-lakinya yang sedikit sintetis terdengar. “Tapi kami tidak memiliki makhluk bermutasi di sana.”

“Haha, ini hanya tebakan. Buat asumsi yang berani dan verifikasi dengan hati-hati.” Jiang Baimian tidak melanjutkan topik dan malah bertanya kepada Shang Jianyao, Long Yuehong, dan Bai Chen, "Apakah kita masih menjelajahi Wasteland Ruin 13 dalam beberapa hari?"

“Terlalu berbahaya.” Kali ini, Long Yuehong mengalahkan Shang Jianyao untuk itu.

Bai Chen setuju sampai batas tertentu. “Wu Meng itu bukan seseorang yang bisa kita tangani sekarang. Sebagian besar kekuatan kami ada pada produk berteknologi tinggi, dan barang-barang ini seringkali tidak dapat dipisahkan dari sirkuit dan papan sirkuit. Ketika kita bertemu Wu Meng, itu setara dengan melawannya dengan tangan dan kaki terikat.”

Satuan Tugas Lama hanya memiliki satu Kebangkitan—Shang Jianyao—dalam domain teknologi non-canggih.

Jiang Baimian mempertimbangkan dan berkata, "Dari kelihatannya, Wu Meng tidak dapat meninggalkan area di mana stasiun radio Dao dan Perbaikan Peralatan Listrik berada."

Shang Jianyao tertawa. “Ini mengingatkan Aku pada DiMarco.”

DiMarco 'disegel' di Bahtera Bawah Tanah dan tidak bisa pergi.

“DiMarco tidak memberikan perasaan bahwa dia jauh lebih kuat dari Wu Meng.” Long Yuehong mengungkapkan pikirannya dengan jujur. “Selain itu, bidang keahlian mereka juga berbeda.”

“Itu benar.” Jiang Baimian mengangguk. Dia kemudian berkata, “Dari situasi hari ini, selama kita tidak mendekati stasiun radio atau membawa peralatan listrik apa pun, kita tidak akan terpengaruh oleh Wu Meng. Kita hanya perlu menjaga bawahannya, hewan peliharaannya, dan 'boneka' elektroniknya. Ini adalah hal-hal yang bisa kita tangani.

“Ya, kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan bahwa ada makhluk kuat lainnya di reruntuhan kota. Namun, kita mungkin tidak akan menemui mereka jika kita tidak menjelajah terlalu dalam. Bagaimanapun, makhluk seperti itu memiliki kesadaran teritorial. Keberadaan Wu Meng dapat mengintimidasi mereka dan mencegah mereka memasuki area yang sesuai.”

Tepuk tangan! Tepuk! Tepuk tangan!

Shang Jianyao memuji analisis Jiang Baimian.

“Aku belum selesai!” Jiang Baimian memarahi dengan frustrasi. Dia berhenti dan berkata, “Karena itu, kami harus mengubah target kami jika kami ingin melakukan eksplorasi ketiga. Kami tidak lagi mencari rahasia reruntuhan. Sebaliknya, kami mengumpulkan persediaan untuk melunasi hutang kami. Kita juga bisa menemukan Ferrington di sepanjang jalan. Secara alami akan lebih baik jika kita dapat menemukan beberapa petunjuk yang berguna dan menangkap serigala putih di sepanjang jalan. Jika tidak, kami tidak akan memaksa. Dengan cara ini, kita dapat menghindari bahaya semaksimal mungkin.”

Long Yuehong mengingat pengalamannya sebelumnya dan perlahan berkata, "Jika hanya untuk mengumpulkan persediaan, sepertinya tidak ada masalah jika kita tidak melangkah terlalu jauh …"

Baru kemudian dia menyadari bahwa selain serangan serigala putih, mereka telah menakut-nakuti diri mereka sendiri selama petualangan sebelumnya. Sebenarnya, tidak ada bahaya.

“Itu benar.” Kali ini, Shang Jianyao benar-benar setuju dengan Long Yuehong. Dia tersenyum dan berkata, “Jika kamu benar-benar ingin mengunjungi Wu Meng, kamu mungkin harus menemui Guru Du Heng atau Xiaochong.”

Setidaknya kamu masih waras… Long Yuehong bergumam dalam hati.

Melihat Bai Chen mengangguk, Jiang Baimian tersenyum. “Lalu, diputuskan. Ya—sebelum itu, laporkan operasi hari ini ke perusahaan dan lihat pendapat apa yang bisa diberikan atasan.”

Malam harinya, tidak lama setelah Satgas Lama selesai mengirim telegram, Wang Fugui datang mengunjungi mereka lagi.

“Tidak semua dari kalian ada di sini?” Wang Fugui memindai area itu dan tidak menemukan Shang Jianyao dan Long Yuehong.

Jiang Baimian tersenyum. “Mereka pergi ke kamar mandi.”

Dengan begitu banyak Pemburu Reruntuhan datang dan pergi setiap hari di base camp muka, pasti ada cukup banyak kamar mandi umum yang dibangun. Namun, mereka kurang bersih dan kurang higienis.

Untungnya, pengembara hutan belantara dari pemukiman sekitarnya akan datang untuk mengambil kotoran dan menyuburkan tanah terlantar yang mereka kembangkan di pegunungan. Pada saat yang sama, mereka juga akan mengambil tugas membersihkan toilet yang dikeluarkan oleh beberapa pemburu yang relatif kaya.

Bau kamar mandi tidak hanya mempengaruhi Pemburu Reruntuhan biasa yang menggunakan kamar mandi umum tetapi juga mereka yang tinggal di hotel. Siapa yang bisa menghindari bau di kamp kecil yang dimodifikasi dari kastil kuno?

Selain itu, di tempat dengan keamanan dan ketertiban umum yang buruk, yang terbaik adalah pergi ke kamar mandi umum bersama-sama kecuali ada yang yakin dengan kekuatan mereka. Kalau tidak, tidak akan mudah untuk melakukan serangan balik ketika Kamu sedang jongkok di sana dan fokus untuk membuang sampah ketika seseorang tiba-tiba menendang partisi, menendang Kamu ke bawah, dan merampok Kamu.

Wang Fugui mengangguk tanpa pandang bulu dan berkata kepada kedua wanita itu, “Beberapa dari kita berdiskusi dan ingin pergi ke Wasteland Ruin 13 lagi. Bagaimana denganmu?”

“Kamu masih ingin pergi?” Jiang Baimian bertanya dengan sengaja.

Bai Chen dengan kooperatif menghela nafas dengan emosi. “Tempat yang sangat berbahaya.”

Wang Fugui tersenyum. “Setelah kami kembali dan menenangkan diri, kami memikirkannya dengan hati-hati dan menyadari bahwa itu tidak terlalu berbahaya sepanjang waktu. Terlepas dari serigala putih, kami tidak menemukan serangan nyata. Semua orang mendapat banyak hari ini. Jika kita tidak pergi lagi, kita akan melewatkan kesempatan yang begitu bagus.”

“Manusia mati untuk kekayaan, dan burung mati untuk makanan.” Jiang Baimian menggoda Wang Fugui dengan kata-kata yang sama yang dia katakan sebelumnya. Dia kemudian berkata, “Kami juga siap untuk pergi lagi, dan kami juga mengubah target.”

Dia secara kasar menceritakan diskusi tim sebelumnya.

Wang Fugui mengangguk kagum. “Rencana seperti itu adalah yang paling aman. Bagaimana kalau kita menetap di lusa? Akan lebih merepotkan jika kita menunda.”

“Kenapa?” Jiang Baimian sangat merasakan makna di balik kata-kata Wang Fugui.

Wang Fugui melihat kembali ke bangunan utama kastil. “Aku menerima berita bahwa garnisun di sini melaporkan situasi terbaru serigala putih kepada atasan. First City berencana mengirim tim elit untuk menangani makhluk berbahaya ini untuk mencegah kerusakan besar. Di permukaan, sepertinya bangsawan yang menugaskan misi serigala putih tidak bisa menunggu lebih lama lagi dan berencana menggunakan koneksinya di tentara untuk mencapai tujuannya. Bahkan, Aku pikir mereka mulai berpikir bahwa mungkin ada rahasia besar di balik serigala putih.”

“Tim elit …” Jiang Baimian dengan serius mengulangi kalimat pendek ini.

Wang Fugui tersenyum dan berkata, “Tim elit di pasukan First City tidak akan lebih lemah darimu. Mereka juga terampil di berbagai bidang. Misalnya, ada bagian pelindung kerangka luar—ada sekitar 12 orang dan setidaknya enam set peralatan. Misalnya, tim yang Bangkit terdiri dari empat hingga enam orang. Heh heh, mereka semua dipilih berdasarkan situasi, dan kemampuan mereka dapat saling melengkapi secara efektif. Oleh karena itu, kerja sama tim mereka tetap tangguh meskipun tidak ada ahli di tingkat Koridor Pikiran.”

“Begitukah …” Jiang Baimian sebenarnya tahu sedikit tentang ini.

Wang Fugui melanjutkan, “Bukan rahasia di kamp bahwa Kamu memiliki kerangka luar militer. Aku khawatir orang-orang yang mementingkan diri sendiri itu akan menargetkan Kamu dalam upaya untuk membuat rejeki nomplok. Oleh karena itu, menyelesaikan eksplorasi sesegera mungkin dan meninggalkan tempat ini terlebih dahulu adalah pilihan terbaik.”

“Baiklah, sudah beres — lusa.” Jiang Baimian tidak percaya bahwa kekuatan dapat menghancurkan penduduk setempat, terutama ketika penduduk setempat sendiri kuat.

Setelah melihat Wang Fugui berbalik untuk pergi, Bai Chen tiba-tiba bertanya, "Apakah Kamu tahu siapa bangsawan yang mengirim misi serigala putih?"

“Aku pikir itu …” Wang Fugui mengingat dan berkata, “putra Konsul Beulis. ”

“Oh, dia.” Jiang Baimian mengingat wajah Asus.

Bai Chen tidak bertanya lebih jauh.

Larut malam.

Setelah bangun, Long Yuehong dan Bai Chen menggantikan Shang Jianyao dan Jiang Baimian dan memulai tugas malam hari.

Shang Jianyao memasuki kursi belakang jip, berbaring, dan dengan cepat tertidur. Di tengah kabut, dia tiba-tiba melihat cakar gemuk menampar jendela.

Daging cakarnya tidak berkulit dan tidak berbulu, tapi berdarah.

Shang Jianyao duduk dan membuka pintu mobil. Di depannya adalah Kucing Tidur dengan ekor kalajengking dan duri tulang yang tumbuh dari bahunya.

“Meong.” Kucing Tidur—yang otot-ototnya yang berwarna merah darah terlihat—benar-benar mengeong pelan. Ia kemudian berbalik, mengangkat ekornya, dan berjalan ke sudut jalan di depan.

Shang Jianyao tertawa. “Xiaochong memintamu untuk membawaku kepadanya?”

Kucing Tidur menjawab dengan mengeong.

Setelah berbelok ke kiri di persimpangan, Shang Jianyao melihat jalan yang sudah dikenalnya.

Ini adalah tempat di dekat Zona Apel Emas di Zona Serigala Merah. Gugus Tugas Lama pernah berada di sini, tetapi mereka tidak menghabiskan waktu di sana.

Shang Jianyao mengikuti Kucing Tidur melalui jalan-jalan dan gang-gang dan dengan cepat tiba di depan sebuah bangunan pendek di tepi jalan. Dia kemudian berjalan ke lantai lima dan menyadari bahwa sebuah pintu di sebelah kanannya terbuka sedikit.

Kucing Tidur bersembunyi di dalamnya.

“Xiaochong!” Shang Jianyao dengan bersemangat mendorong pintu dan berteriak.

Di balik pintu, seorang anak berbaju kuning sedang duduk di sana, bermain game. Dia menoleh—itu adalah anak laki-laki berambut hitam berusia tujuh tahun, Xiaochong.

Shang Jianyao terbangun dengan kaget. Dia membuka matanya dan duduk.

Kegembiraan dengan cepat muncul di wajahnya saat dia bergumam pada dirinya sendiri, "Xiaochong menyuruh Kuda Mimpi Buruk untuk memberitahuku tempat tinggalnya saat ini dengan cara seperti itu?"

www.worldnovel.online