Edit Translate
Baca beberapa hal berikut sebelum melakukan edit terjemahan.

Tembok yang megah dan menjulang menghentikan keberadaan apa pun dari mengambil setengah langkah ke depan. Ini benar dua kali lipat setelah menerima vitalitas dan energi dari pembudidaya yang tak terhitung jumlahnya. Itu bisa bertahan selama miliaran tahun tanpa goyah.

Semua mata tertuju pada Li Qiye. Meskipun dia telah melakukan banyak keajaiban, tembok ini masih merupakan ciptaan banyak dao lord. Satu-satunya hal yang bisa menjatuhkannya adalah serangan gencar dari pasukan monster. Dia sendiri tidak memiliki peluang.

Sepertinya kelompoknya ditakdirkan untuk mati dan menjadi makanan bagi makhluk besar ini. Tentu saja, itu tidak akan cukup untuk mengisi celah di antara gigi satu monster.

“Tidak mungkin dia bisa menghindari bencana ini.” Seorang ahli bergumam.

Meskipun demikian, tidak ada yang berani memastikan secara mutlak. Li Qiye berbeda dari orang lain. Selalu ada secercah harapan ketika itu datang kepadanya.

“Dia tidak bisa beruntung selamanya, dia akan mati tanpa kuburan kali ini, hmph.” Seorang jenius menganggap Li Qiye sebagai duri di sisinya.

Li Qiye menjadi satu-satunya fokus perhatian. Mereka ingin melihat apakah Li Qiye bisa membuktikan bahwa semua orang salah dengan berhasil melewati gerbang. Untuk pemula, mereka menjadi bersemangat melihat kultivator terkenal ini beraksi.

“Begitu banyak kepercayaan buta pada tembok, betapa bodohnya.” Li Qiye tersenyum dan sampai di depan gerbang. Dia meletakkan telapak tangannya dengan cincin perunggu di atasnya.

“Buzz.” Gerbang itu tiba-tiba menjadi berlubang, tampak meleleh karena sentuhannya.

Gerbang berbenteng tampak seperti cairan saat Li Qiye mendorong tangannya lebih dalam ke dalam. Semuanya luar biasa – dia mulai berjalan ke dalamnya juga.

Pintu masuk ini adalah bagian terberat dari tembok. Itu memiliki ukiran dan berkah rahasia yang paling rumit. Namun, itu sama sekali tidak efektif untuk melawannya.

Dia hanya memperlakukannya sebagai tirai, menyingkirkannya dan berjalan melewatinya.

Tentu saja, Yang Ling terkejut pada awalnya melihat tuan muda melewati gerbang. Ketika dia tenang, dia buru-buru mengikutinya ke dalam bersama Fan Bai dan pelayan tua itu.

Para penonton tercengang, tidak mampu merumuskan pemikiran yang koheren. Rahang jatuh ke tanah.

Tidak ada ledakan mencolok dan kehancuran yang menghancurkan bumi. Li Qiye sebenarnya hanya berjalan melewati gerbang seolah-olah itu adalah pintu melengkung lainnya. Dia tidak menggunakan kekuatan, harta, atau metode khusus apa pun selama proses ini.

Satu atau dua orang bisa melihat ilusi yang sama tetapi ketika semua orang melihat hal yang sama? Mereka harus menerima ini sebagai fakta.

Seorang biksu senior tua dari Naga Langit hadir, memiliki senioritas yang lebih tinggi daripada Biksu Kebijaksanaan. Jenggotnya seputih salju.

Saat dia melihat Li Qiye, matanya yang kacau menjadi jernih kembali dengan pancaran cahaya Buddha. Dia menyatukan kedua telapak tangannya dan menunjukkan ekspresi hormat: “Amitabha.”

Dia menundukkan kepalanya tanpa mengatakan apa-apa lagi, mempertahankan tampilan hormatnya.

Akhirnya, orang-orang mendapatkan kembali akalnya dan bereaksi.

“Tidak mungkin!” Beberapa mulai berteriak meskipun melihatnya dengan mata kepala sendiri.

“Dia tahu sihir! Itu pasti sihir!” Seorang jenius berteriak: “Kalau tidak, bagaimana dia bisa melewati gerbang seperti itu?!”

Pada awalnya, sebagian besar berpikir bahwa Li Qiye akan menggunakan harta yang kuat seperti black metal untuk konfrontasi langsung. Yang lain berpikir bahwa dia akan menggunakan hukum jasa iblis untuk melewatinya. Itu bisa menjadi metode lain yang belum pernah terjadi sebelumnya atau hukum penghindaran mistis…

Semua ini tidak terjadi. Satu-satunya hal yang dilakukan Li Qiye adalah mendorong dengan satu tangan.

“Tidak ada orang yang misterius dan tak terduga seperti dia.” Seorang master top dengan sentimental berkata.

Seseorang dari dataran tinggi tersenyum kecut: "Kamu tahu, aku tidak akan terkejut sama sekali jika putra keajaiban menjadi dao lord berikutnya."

“Sihir apa ini?!” Master Klan Biandu terhuyung mundur sambil berteriak keheranan.

Klan mereka telah melindungi gerbang ini selama berabad-abad. Dia tahu betul betapa tak tertembusnya itu, karena itu keadaan pikirannya yang terkejut.

www.worldnovel.online