Edit Translate

Bab 1309 Aku umpan meriam A. Umpan meriam B, ikut aku

“Larikan beberapa orang? Maksud kamu apa?” Dugu Bai bingung.

Saudara laki-laki tertua mengembalikan buku besar itu, dan berkata, “Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa Buas dihancurkan semalam dan hampir tidak ada murid yang berada di sekte yang selamat. Bahkan mereka yang berada di luar diburu untuk waktu yang sangat lama. Sekte ini akhirnya menimbulkan banyak korban. ”

Dugu Bai mengangguk.

Peri Fleeting Life selalu menyembunyikan asal-usul Teknik hirTigty-Three Divine Beasts ‘darinya. Itu karena dia takut bahwa dia akan membocorkan rahasia dengan sembarangan, yang menyebabkan dia diburu.

Baru-baru ini, Dugu Bai sendiri melakukan penyelidikan kecil pada ‘Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa’ dan mengumpulkan informasi yang berkaitan dengannya.

Karena itu, ia punya ide tentang apa yang sedang terjadi.

Saudara laki-laki tertua berkata dengan enteng, “Di antara orang-orang yang menghancurkan ‘Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa’, ada beberapa yang masih memperhatikan anggota sekte yang masih hidup dan memburu mereka. Tapi hari ini, saatnya untuk menarik mereka keluar dan membunuh mereka semua dalam satu jalan. ”

Dugu Bai mengerutkan kening dan berkata, “Semuanya sekaligus? Bisakah kita melakukannya? ”




Pada saat itu, Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa yang kuat telah dihancurkan dalam semalam. Perlu dicatat bahwa, selama waktu itu, sekte tersebut memiliki orang bijak yang sangat kuat yang tinggal di tempatnya.

Dari situ, orang bisa membayangkan kira-kira betapa menakutkan dan kuatnya musuh.

Bisakah musuh seperti itu benar-benar musnah dalam sekali jalan?

Saudara laki-laki tertua berkata dengan tenang, “Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa tidak sesederhana yang Kamu pikirkan. Sekte kami tidak diciptakan dari udara tipis, kami memiliki sejarah panjang. ”

Dugu Bai berkata, “Yah… bukankah operasi ini masih sangat berbahaya? Jika kita tidak hati-hati, mungkin saja kita terbunuh. ”

Pihak lain bisa menghancurkan ‘Tiga Puluh Tiga Ilahi’ Sekte ‘besar dalam semalam … Bagaimana jika rencana saudara tertua untuk membunuh musuh dalam satu bumerang dan mereka adalah orang-orang yang terbunuh?

Saudara laki-laki tertua berkata secara misterius, “Tenang, tidak mungkin bagi kita untuk diberantas.”

Ketika Dugu Bai melihat ekspresinya yang tenang, dia tidak bisa membantu tetapi merasa lega. “Apakah kakak laki-laki tertua masih punya rencana B atau rencana C?”

Semua yang datang dengan rencana saat ini juga akan membuat beberapa rencana cadangan. Mereka melakukan ini untuk menghindari mempermalukan diri sendiri di depan orang lain.

Saudara laki-laki tertua berkata dengan sedih, “Aku tidak punya rencana rumit, tapi apa pun yang terjadi, mustahil bagi seluruh kelompok untuk diberantas. Dalam semua kekacauan ini, aku memastikan bahwa Fleeting Life dan Doudou bersama; dia akan aman di sana. Bahkan jika rencana kita gagal dan kita terbunuh, tidak ada yang akan terjadi padanya. Setelah itu, dia akan menjadi benih dari ‘Sekte Beast’ Sekte ‘. Selama dia baik-baik saja, Sekte Beast Divine tidak akan pernah mati. ”

Dugu Bai: “…”

Bajingan, jadi masih ada kemungkinan seluruh kelompok kita terbunuh!

Kakak tertua bangun dan pergi keluar. “Jangan terlalu memikirkannya. Mari kita pergi dan menyaksikan penghancuran musuh-musuh Sekte Binatang Suci. ”

Dugu Bai bertanya, “Apakah Aku harus berpartisipasi dalam pertempuran?”

Jujur, meskipun dia berada di Alam Tahap Kelima, dia hanya mahir dalam menjinakkan binatang buas. Dia cukup kurang ketika datang ke pasukan tempur langsung.

Saudara laki-laki tertua menoleh dan berkata, “Orang-orang di Alam Tahap Kelima hanya bisa dianggap sebagai umpan meriam. Apakah Kamu bersedia menjadi satu? ”

Dugu Bai merenung sejenak, lalu menepuk dadanya dan berkata, “Aku bersedia. Aku terlahir sebagai seseorang dari Sekte Tiga Belas-Tiga Dewa, dan aku akan menjadi hantu Sekte-Tiga Dewa Tiga dalam kematian. Aku harus ambil bagian dalam pertempuran ini untuk membalas dendam! ”




Dugu Bai merasa bahwa dia secara bertahap mulai memahami saudara tertua ini.

Dia adalah pria bermuka dua yang tahu bagaimana memimpin orang lain dengan hidung.

Namun, dia adalah satu-satunya murid Fairy Fleeting Life, jadi tidak mungkin mereka benar-benar memperlakukannya sebagai umpan meriam. Dia hanya ingin memberi kesan baik pada kakak tertua ini.

Aku akan mengumpulkan beberapa niat baik dari dia terlebih dahulu. Jika Aku memiliki kesempatan untuk menikahi Guru yang Singkatnya di masa depan, saudara tertua ini harus terlalu menentang pernikahan itu.

“Sangat baik. Mulai sekarang, Kamu adalah umpan meriam B. Ikuti Aku. Sedangkan aku, aku adalah umpan meriam A. ” Saudara laki-laki tertua menepuk dadanya, dan berkata, “Wilayah Aku saat ini ditekan, jadi Aku juga di Alam Tahap Kelima. Jadi, aku juga umpan meriam. ”

Dugu Bai berkata, “F * ck.”

“Ayo, meriam pakan ternak B. Sudah waktunya untuk menyerahkan hidup kita untuk Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa.” Saudara laki-laki tertua meraih Dugu Bai dan melangkah keluar pintu.

Pada saat ini, Dugu Bai merasa ingin menangis.

Dia tidak menyukai Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa; dia hanya mencintai gurunya, Fairy Fleeting Life.

Kali ini, dia benar-benar naik.

Saat ia melewati pintu, Dugu Bai merasakan dunia berputar.

Pada saat berikutnya, dia muncul di kapal perang raksasa.

Teleportasi?

“Kamu disini.” Pada saat ini, sebuah suara tua terdengar.

Dugu Bai mengangkat kepalanya dan melihat seorang lelaki tua yang memegang busur tersenyum padanya dan kakak lelakinya.

Orang tua yang memegang busur ini adalah ahli tingkat Tahap Kesembilan yang muncul ketika ‘mata menyala’ menyerang. Namun, ‘mata yang menyala-nyala’ itu akhirnya terbunuh oleh Song Sage Tyrannical Mendalam, sehingga lelaki tua yang memegang busur itu belum menunjukkan kekuatannya.

“Salam, Senior.” Dugu Bai menelan ludah.

Pria tua yang memegang busur itu tersenyum dan berkata, “Rekan Kecil Daois Dugu, Kamu mengatakan itu, [I was born a person of the Thirty-Three Divine Beasts’ Sect, and I shall become a ghost of the Thirty-Three Divine Beasts’ Sect in death]. Apakah kata-kata Kamu tulus? ”

Dugu Bai berkata, “Tolong panggil aku umpan meriam B.”

Pria tua yang memegang busur tertawa keras. “Sangat baik. Jika kamu mengandalkan keahlianmu untuk menjadi teman Taois Little Fleeting Life suatu hari nanti, aku tidak akan memberimu kesulitan. ”


Apa hubungan antara orang tua yang memegang busur ini dan Peri Fleeting Life?

Saudara laki-laki tertua berkata, “Namun, jika Kamu ingin menjadi teman Taois Fleeting Life, Kamu masih harus melewati Aku. Aku tidak membual atau apa pun, tetapi belum lama ini, gadis kecil itu mengaku kepada Aku. Dia berkata bahwa dia selalu mencintaiku dan bersedia menikah denganku. Jadi, meriam makanan ternak B, Aku adalah saingan cinta terbesar Kamu. Ngomong-ngomong, Aku merekam adegan pengakuan Fleeting Life. Apakah kamu ingin melihat itu? Ketika dia mengaku, dia terlihat sangat menawan. Aku hampir kalah karena serangannya. ”

Dugu Bai mengertakkan gigi dan berkata, “F * ck.”

“Kemarilah, Rekan Kecil Daois Dugu. Lihatlah orang-orang itu … ketika Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa Ilahi dihancurkan di masa lalu, itu adalah perbuatan mereka. ” Pria tua yang memegang busur itu menuju ke depan kapal perang dan menunjuk ke kejauhan.

Di kejauhan ada ruang yang luas.

Ketika Dugu Bai melangkah melewati pintu, dia dipindahkan ke ruang angkasa.

Ada sekelompok pembangkit tenaga listrik berdiri di kekosongan.

Ada monster monster, manusia yang kuat, dan bahkan pembudidaya iblis dan pembudidaya binatang.

Dugu Bai samar-samar merasakan aura yang akrab dari kelompok ini.

Selain ‘kapal perang’ yang digunakan Dugu Bai, ada banyak ‘kapal abadi’ di daerah itu, serta ‘kapal perang’ yang berukuran sama besar.

Kekuatan Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa sudah bertarung dengan musuh.

Ledakan terus-menerus meledak.

“Orang-orang ini agak seperti mata menyala itu,” kata Dugu Bai.

Orang tua yang memegang busur tertawa dan berkata, “Keberadaan ini disebut dewa, dan mereka adalah orang-orang yang memimpin serangan pada Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa Ilahi saat itu. Aku tidak berharap bahwa kita akan dapat memanfaatkan begitu banyak dari mereka. Ini sangat mengasyikkan. ”

“Apakah mereka semua ada di Realm Stage Kesembilan?” Dugu Bai menelan ludah.

“Jika mereka semua ada di Tahap Kesembilan, maka aku akan lama lari.” Orang tua yang memegang busur berkata, “Dewa yang tidak memiliki Kerajaan Ilahi pribadinya akan berada di Tahap Kedelapan paling banyak. Ada juga beberapa yang ada di sekitar Fifth Stage dan Sixth Stage. Dengan kata lain, pembuat onar yang sebenarnya masih tersembunyi dan belum menunjukkan diri. ” Mata pria tua yangmemegang busur itu menembus ruang itu sendiri.

Jauh ke luar angkasa, dua Kerajaan Ilahi secara bertahap muncul.

Ini berarti ada dua dewa dengan Kerajaan Ilahi.

Awalnya, seharusnya ada tiga dari mereka. Namun, ‘mata yang terbakar’ sudah dikalahkan.

Dua dewa lainnya masih tidak menyadari bahwa ‘mata yang menyala’ telah terbunuh.




Secara keseluruhan, ‘Tiga Puluh Tiga Ilahi Binatang’ Sekte ‘berada dalam posisi yang menguntungkan.

Jaring telah diletakkan, dan ikan telah memasuki perangkap. Sudah waktunya untuk menarik jaring.

❄️❄️❄️

Sementara di dunia utama.

Di gletser di laut, sesosok bersembunyi di bayang-bayang.

Sosok itu mengertakkan gigi, dan berkata, “Di mana di dunia ini yang selamat dari Sekte Tiga Belas-Tiga Dewa?”

Kali ini, mereka ingin benar-benar menghapus Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa dan mencegah mereka memiliki kesempatan pada kebangkitan.

Karena itu, Fairy Fleeting Life harus ditangani.

“Hehe, jangan khawatir. Selama kamu terus memperhatikan tim pernikahan Doudou, kamu akan dapat menemukan yang selamat. ” Di samping sosok itu, iblis berkepala domba tertawa. Itu adalah seorang praktisi sistem Barat dan iblis.

“Mereka akhirnya di sini.” Sosok di bayang-bayang tersenyum.

Segera setelah itu, sebuah tim pernikahan yang luar biasa perlahan mendekat dari jauh, dan seorang Peking duduk di atas platform emas.

Kecerdasan mereka benar.

Sosok di bayang-bayang berkata, “Aku akan mengikuti tim ini. Ketika saatnya tiba, Kamu harus bergerak dalam kegelapan. ”

Iblis berkepala domba berkata, “Tidak masalah, perhatikan keselamatanmu. Aku mendengar bahwa ada beberapa Orang Bijaksana Besar yang baru naik dalam tim pernikahan Peking ini. ”

Bayangan itu berkata, “Tenang, dengan keterampilan penyembunyianku, aku tidak akan ditemukan.”

Setelah mengatakan itu, sosoknya bergerak maju.

Antara langit dan bumi, selama ada bayangan, ia bisa bersembunyi di dalamnya. Dasar laut pada dasarnya adalah tanah kelahirannya.

Bayangan itu mengikuti tim platform emas dari jauh.

Iblis berkepala domba bersembunyi di gletser dan mengunyah rumput dengan bosan.

Itu bergumam, “Kali ini, kita mungkin bisa menyingkirkan Sekte Tiga Puluh Tiga Dewa. Aku bertanya-tanya apakah Aku akan dihargai oleh tuan Aku dan mendapatkan kesempatan untuk menyingkat Kerajaan Ilahi Aku sendiri. ”




Sementara itu berbicara, ‘tim pernikahan’ lain muncul di hadapannya.

Ada platform emas dengan Peking duduk di atasnya, dan itu juga diikuti oleh tim yang boros.

WTF, orang Peking lain akan menikah?

Iblis berkepala domba mengerutkan kening.

Sepertinya pihak lain sedang mempermainkan kita. Aku khawatir ada beberapa tim pernikahan tandu emas yang serupa …

Apakah tim itu asli atau palsu, tidak akan ada alasan untuk membiarkannya pergi sekarang setelah menemukannya.

Iblis berkepala domba dengan diam-diam mengirim pesan kepada teman-temannya yang lain. Setelah itu, ia menyembunyikan aura dan mengikuti tim pernikahan.

Saat mendekati tim pernikahan, iblis berkepala domba itu tiba-tiba melihat seorang pria muda.

Pria itu memiliki wajah yang lembut dan terlihat sangat muda.

Namun, ini tidak terlalu penting.

Yang penting adalah bahwa pihak lain memiliki aura bos besarnya. Mereka bahkan memiliki cahaya suci yang dingin dari Gereja Akhir.

Mungkinkah dia seseorang dari faksi mereka yang menyamar?

Baca terus di : www.worldnovel.online