Bab 685: Motif Sejati!

Penterjemah: Terjemahan Henyee Editor: Terjemahan Henyee

"Tunggu." Kata Chen Yifan dengan tegas.

"Tunggu?" Guo Rongqi bingung. Bukankah mereka akan membuang-buang waktu seperti ini?

“Akan ada lebih banyak jebakan seperti itu di depan kita. Jika kita berempat memimpin, kita tidak akan memiliki kesempatan untuk menang melawan lawan kita. Kita harus mengikuti kelompok utama dan menemukan kesempatan untuk melarikan diri dari penyergapan. ”Chen Yifan menyatakan pendapatnya.

Guo Rongqi menjadi tenang setelah mendengarkan penjelasannya. Dia merenung sejenak dan menyadari bahwa Chen Yifan benar. Mereka tidak tahu apa yang ada di depan mereka. Tidak ada hal baik yang akan terjadi jika mereka bergegas maju tanpa berpikir.

"Aku akan mendengarkanmu." Guo Rongqi merasa bahwa Chen Yifan adalah orang yang cerdas sehingga dia memutuskan untuk mengikuti jejaknya.

Chen Yi'an memandang saudaranya dengan hormat. Ini adalah saudara Aku. Dia adalah seseorang yang mampu memenangkan orang yang mampu seperti Guo Rongqi hanya dengan beberapa kata. Menangis. Seperti yang diharapkan dari seorang jenius dari akademi militer. Pada saat itu, pemikiran bahwa siapa pun yang lulus dari akademi militer adalah seorang jenius yang terbentuk dalam hati naif Chen Yi.

Chen Yifan menunggu dengan sabar. Segera, orang-orang di belakang mereka menyusul mereka. Beberapa dari mereka memilih untuk beristirahat di samping mereka sementara beberapa dari mereka melanjutkan tanpa istirahat.

Ketika hampir semua orang telah menyusul mereka, Chen Yifan dan tiga orang lainnya bangkit dan mulai berbaris lagi. Mereka berbaur dalam kelompok utama.

Dengan menggunakan metode ini, mereka berempat dengan selamat melewati tiga penyergapan dan akhirnya berhasil menyelesaikan 90% perjalanan. Ada 30 menit lagi. Kesuksesan tampaknya melambai pada mereka.

Namun, tidak banyak orang yang tersisa. Sebagian besar rekrutan dihentikan oleh tiga penyergapan.

"Chen Yifan, apa yang harus kita lakukan sekarang?" Guo Rongqi memandangi orang-orang di sekitar mereka. Tidak mungkin bersembunyi lagi. Chen Yifan adalah orang yang merencanakan segalanya di sepanjang jalan sehingga Guo Rongqi sudah mengenalinya sebagai pemimpin.

Selama ini, Chen Yifan mengerutkan kening. Setelah dia mendengar pertanyaan Guo Rongqi, dia menghela nafas. "Aku takut kita terjebak dalam perangkap."

"Kenapa?" Guo Rongqi merasa hatinya berdebar. Dia tidak tahu mengapa Chen Yifan mengatakan ini.

“Misi ini mungkin bukan apa yang kita pikirkan. Mereka mungkin menguji kemampuan kita untuk bereaksi terhadap situasi tiba-tiba. "Chen Yifan bingung. Tes semacam itu biasanya dilakukan untuk memilih tentara elit. Mengapa itu terjadi di Klan Mecha 250? Bahkan klan ace mecha tidak akan memiliki tes yang keras. Dalam ingatannya, hanya pasukan khusus yang memiliki standar tinggi …

“Apakah Kamu mengatakan bahwa mencapai tujuan tepat waktu bukanlah motif utama ujian? Tujuan utamanya adalah untuk mengawasi kinerja kami ketika kami sampai di tujuan? "Fisik Guo Rongqi tidak sebagus Chen Yifan, tetapi ia adalah orang yang pintar. Dia segera mengerti apa yang dikatakan Chen Yifan.

"Mungkin kita salah sejak awal." Chen Yifan datang dari akademi militer sehingga dia mengerti apa artinya menjadi seorang prajurit. Hanya saja hal-hal yang terjadi di akademi militer menyebabkan dia mempertanyakan tujuan menjadi seorang prajurit.

"Kenapa?" Tanya Guo Rongqi, Zhou Yu, dan Chen Yi secara bersamaan. Mereka tidak tahu mengapa Chen Yifan mengatakan itu. Harus diketahui bahwa mereka berhasil melarikan diri dari lima penyergapan tanpa cedera. Bukankah mereka seharusnya melarikan diri dari penyergapan? Ini tidak masuk akal.

"Apakah Kamu semua masih ingat sumpah bahwa instruktur kami meminta kami untuk mengingat pada awal pelatihan perekrutan kami?" Chen Yifan tersenyum paksa.

"Tentu saja." Chen Yi berteriak, "Gairah dan kesetiaan dalam melayani Federasi Tiongkok kita tercinta, dan untuk menghormati, mempercayai, dan merawat sesama pejuang kita dengan hati yang murni …"

Guo Rongqi dan Zhou Yu tahu apa yang dibicarakan Chen Yifan setelah mendengar sumpah. Mereka berteriak serentak, "Hormati, percayai, dan rawat sesama prajurit kita dengan hati yang murni!"

Chen Yi'an bingung setelah kedua orang itu memotongnya. "Apakah aku salah membacanya?"

"Tidak, kamu benar," Guo Rongqi tersenyum pahit. Jika mereka menebak dengan benar, kinerja mereka pada lima penyergapan pertama pasti mengerikan. Chen Yifan benar. Mereka salah sejak awal.

“Tes ini adalah ujian kerja tim kami. Namun, lihat kami sekarang. Jangan bicara tentang kerja tim. Kami bahkan tidak saling bekerja sama. "

"Ini belum terlambat," Chen Yifan mendorong dirinya sendiri dan berkata dengan lembut.

“Apakah kita bekerja sama dengan anggota baru lainnya? Aku tidak yakin apakah mereka mau bekerja sama dengan kami. "Mereka telah memikirkannya sendiri sementara ini sehingga rekrutan lainnya mungkin curiga terhadap mereka jika mereka tiba-tiba menyarankan untuk bekerja sama.

“Tidak peduli apa, kita perlu mencoba. Kami tidak akan pernah bisa berhasil misi terakhir dengan kekuatan kami sendiri, "jawab Chen Yifan dengan tenang.

Mereka telah berlari selama 25 menit tanpa bertemu penyergapan. Sebelum ini, mereka akan menyergap setiap 10 hingga 15 menit. Semakin lama mereka tetap aman, semakin besar kekhawatirannya. Perjalanan mereka akan segera berakhir. Dia curiga penyergapan terakhir akan lebih sulit daripada lima penyerangan pertama. Tak satu pun dari mereka akan dapat melarikan diri jika mereka tidak bekerja bersama.

Mereka berempat mencapai konsensus. Guo Rongqi, Zhou Yu, dan Chen Yi'an pergi untuk mencari rekrutan lain yang sendirian dan berkomunikasi dengan mereka. Segera, para anggota mulai berkumpul di sekitar Chen Yifan. Sebuah tim kecil dengan sekitar 10 orang dibentuk.

Chen Yifan mengeluarkan foto peta dan memperbesarnya. Dia menyadari bahwa jika mereka tidak menemui hambatan, mereka akan dapat mencapai tujuan mereka dalam 15 menit. Chen Yifan memutuskan untuk membiarkan semua orang beristirahat selama 10 menit sehingga dia bisa menjelaskan situasi saat ini kepada anggota yang baru bergabung. Mereka juga bisa menunggu rekrutan lain yang ada di belakang mereka.

Rekrut yang berhasil mencapai tahap ini cerdas dan memiliki beberapa kemampuan. Mereka sudah curiga tentang betapa mulusnya bagian terakhir dari perjalanan itu, jadi semua orang merasa bahwa penyergapan berikutnya akan menjadi yang terberat. Dengan demikian, ketika Guo Rongqi, Zhou Yu, atau Chen Yi mengundang mereka untuk bertindak bersama, mereka menerima proposal dengan tenang.

Chen Yifan memberi tahu para rekrutan apa yang ia rasakan sebagai motif dari tes itu. Orang-orang yang direkrut memikirkannya dengan cermat dan menemukan bahwa ada kemungkinan besar bahwa apa yang dia katakan adalah kebenaran. Kemudian, Chen Yifan memberi tahu semua orang bahwa penyergapan berikutnya mungkin yang paling sulit dan mereka hanya bisa melewatinya jika mereka bekerja bersama. Semua orang setuju. Namun, mereka tidak yakin tentang tugas di depan sehingga mereka tidak bisa membuat rencana yang lebih baik.

Setelah menunggu 10 menit, lebih banyak orang bergabung dengan mereka. Ada sekitar 80 orang di tim. Tidak ada rekrutan lain di belakang mereka. Semua orang tahu bahwa mereka mungkin satu-satunya yang berhasil melewati kelima penyergapan dengan aman. Dengan hati tertekan, mereka melangkah pada bagian terakhir dari perjalanan bersama.

Ada sebuah bukit kecil sekitar beberapa ratus meter di depan mereka. Di bukit, ada gubuk jerami sederhana. Dua orang duduk di gubuk, bermain Go. Di samping mereka, dua orang lainnya duduk di bangku batu yang panjang dan sempit dengan mata tertutup.

Seorang pria muda dengan tubuh besar dan senyum rendah hati di wajahnya tiba-tiba membuka matanya. Sekilas cahaya melintas melewati matanya. Dia menguap dan bertanya malas, "Berapa banyak orang yang menurut Kamu akan dibiarkan bagi kita?" Orang ini adalah Qi Long.

"Pasti akan ada sedikit gorengan kecil yang tersisa untukmu." Pria muda yang sedang bermain Go di sampingnya menjawab dengan acuh tak acuh. Dia meletakkan sepotong Go di atas meja batu tanpa ragu-ragu. Sejak bosnya menciptakan game Go baru ini, dia jatuh cinta padanya. Setiap kali dia punya waktu, dia akan menyeret seseorang untuk bermain game dengannya.

Mereka memang memiliki versi Go mereka sendiri tetapi ada aturan yang lebih sedikit dibandingkan dengan versi bos mereka. Setelah bos mereka mengirimi mereka aturan versinya kepada komunikator mereka, Han Jijyun menyerah pada versinya. Go macam apa itu? The Boss mempermalukan versi Go mereka.

Namun, tidak semua orang menyukai versi Go dari bos mereka. Hanya Li Lanfeng dan dia yang tergila-gila dengan itu. Adapun bos mereka … dia adalah master tingkat dewa di Go.

Dia ingat apa yang dikatakan bosnya kepadanya. "Setelah kamu berhasil mempelajari esensi dari permainan, kamu dapat mendiskusikan Go with me," kata Ling Lan dengan ekspresi misterius dan kesepian.

Mereka masih terlalu lemah! Han Jijyun menghela nafas. Dia menatap Li Lanfeng. Li Lanfeng mungkin merasa seperti ini juga, jadi dia terus belajar Go. Dia ingin menjadi master tingkat dewa seperti bos mereka sehingga bos mereka akan cocok dengan mereka. Mereka mengerti bagaimana rasanya menjadi tak terkalahkan.

Juga, bos mereka ingin mereka juga meningkat. Itu sebabnya dia menyembunyikan identitasnya dan bermain-main dengan mereka. Namun, mereka belum bisa menang melawannya.

Adapun mengapa mereka berpikir orang itu adalah bos mereka … jika bukan dia, siapa lagi yang bisa melakukannya? Siapa lagi yang bisa menjadi sangat baik di Go dan memiliki kemampuan peretasan yang kuat?

Tanpa ragu, Ling Lan tak terkalahkan di mata Han Jijyun dan Li Lanfeng. Namun, pada kenyataannya … mereka menganggap bos mereka terlalu tinggi. Jika mereka mengamati bos mereka dengan cukup baik, mereka akan melihat bahwa dia bingung ketika dia bermain dengan mereka. Mereka akan bisa melihat pupil matanya melebar sepanjang waktu.

Ling Lan bukan Go master. Dia adalah seseorang yang sama sekali tidak tahu apa-apa tentang Go.

Bagaimana dia bisa bermain dengan Han Jijyun dan Li Lanfeng? Yah, dia punya Little Four. Pada kenyataannya, Ling Lan membawa Go dari kehidupan masa lalunya untuk menyembuhkan kebosanan Little Four. Orang yang bermain Go dengan Han Jijyun dan Li Lanfeng adalah Little Four. Ling Lan hanya menempatkan potongan Go di papan tulis untuknya.

Sungguh melelahkan untuk duduk selama beberapa jam dan memindahkan barang-barang Go. Oleh karena itu, Ling Lan berhenti melakukan hal-hal seperti itu.

Kenapa dia mengatakan kalimat misterius seperti itu? Ya, dia bos mereka. Dia perlu mempertahankan citranya sebagai bos mereka. Dia tidak bisa membiarkan anggotanya tahu bahwa dia adalah seorang pemula di Go, kan?

Ini adalah kebenaran yang sederhana.

Adapun orang yang bermain dengan Li Lanfeng dan Han Jiyun online, itu adalah Little Four juga. Oleh karena itu, warisannya berlanjut.

Li Lanfeng tersenyum ketika mendengar apa yang dikatakan Han Jijyun. Dia menjawab, “Akan ada lebih dari beberapa goreng kecil. Jebakan itu tidak memiliki kemampuan untuk sepenuhnya memusnahkan rekrutan. "

“Itu akan tergantung pada apakah mereka memahami tujuan dari tes ini. Jika tidak ada dari mereka yang mengerti, hanya akan ada beberapa orang yang tersisa, '' Zhao Jun, yang berbaring di samping Li Lanfeng, berkata.

"Iya. Jika mereka bekerja bersama sejak awal dan berhasil melewati penyergapan bersama, mungkin ada banyak orang yang tersisa. Jika tidak, mungkin ada kurang dari 100 orang, "Han Jijyun setuju.

“100 orang? Aku pikir Kamu melebih-lebihkan rekrutan itu. ”Qi Long tidak terlalu menganggap tinggi rekrutan itu. Bos mereka mengatakan bahwa ini adalah jumlah perekrutan terburuk. Dia merasa bahwa jika 50 orang mencapai pos pemeriksaan mereka, itu sudah merupakan keajaiban.

“Jangan bicara tentang Xie Yi dan Li Yingjie. Yang Mingzhi, Liu Furong, dan Gu Dongyang adalah orang-orang yang berpengalaman. Boss tidak memberi tahu mereka niatnya, tetapi mereka pasti akan mengerti apa yang dia inginkan. Oleh karena itu, mereka tidak akan memusnahkan semua rekrut, "Han Jijyun menjelaskan kepada Qi Long.

"Mereka akan memberi kesempatan pada anggota baru. Jika potensi keseluruhan rekrutmen masih baik-baik saja, akan ada lebih banyak orang yang mencapai pos pemeriksaan kami. Jika potensinya tidak sebaik, akan ada lebih sedikit orang. Aku setuju dengan apa yang dikatakan Jijyun. Harus ada sekitar 80 hingga 100 orang. Jika ada kurang dari 80 rekrut, hampir tidak mungkin menang melawan kita. Jika ada lebih dari 100 orang … Tidak mungkin. "Li Lanfeng melanjutkan," Namun, orang-orang yang mereka tinggalkan kemungkinan besar adalah orang-orang yang mereka rasa memiliki potensi. Ini berarti bahwa rekrutan yang mencapai pos pemeriksaan kami adalah rekrutan yang telah mencapai standar tertentu. Kita tidak bisa mengecewakan pertahanan kita. ”

"Bagus. Aku sudah menunggu setengah hari. "Qi Long memandangi komunikatornya dan segera duduk. Dia berkata dengan gembira, “Waktunya hampir habis. Akhirnya giliranku. "

Zhao Jun berdiri dan meregangkan tubuhnya. "Qi Long, bisakah kita bertaruh?"

"Apa?" Tanya Qi Long dengan penuh minat.

"Mari kita lihat tim mana yang bisa menangkap paling banyak anggota baru," Semangat bertarung membakar matanya. Sejak mereka menjadi pemimpin tim, mereka saling bersaing.

"Tentu!" Qi Long dan Zhao Jun memukul telapak tangan mereka satu sama lain.

Li Lanfeng dan Han Jijyun menggelengkan kepala ketika mereka melihat adegan ini. Dua maniak yang bertarung ini tidak akan menyerah untuk membandingkan tim mana yang lebih kuat. Li Lanfeng dan Han Jijyun sudah terbiasa dengan itu. Ini adalah karakteristik unik mereka. Anggota tim mereka juga mengikuti jejak mereka dan juga pejuang yang memiliki kemampuan tempur terkuat. Tim mereka termasuk yang terkuat dalam 10 tim. Bahkan ketiga veteran berpengalaman merasa bahwa mereka tidak terdorong seperti kedua orang ini.

Baca terus di : www.worldnovel.online