Bab 684: Pilihan!

Penterjemah: Terjemahan Henyee Editor: Terjemahan Henyee

Mereka tidak bisa melihat ujung sungai dan tidak ada jembatan juga. Selain menyeberangi sungai, tidak ada jalan lain. Tidak ada yang tahu apa yang harus dilakukan.

"Apakah ada yang punya pisau?" Seseorang bertanya.

Orang-orang di sekitarnya menatapnya dengan pandangan menghakimi. Dilarang membawa senjata tajam seperti belati atau pisau ke dalam klan mecha. Begitu mereka ditangkap, senjata mereka akan diambil. Beberapa dari mereka tidak tahu aturan ini dan membawa senjata mereka. Semuanya disita ketika mereka memasuki divisi ke-23.

Orang yang mengajukan pertanyaan menyadari bahwa dia telah mengajukan pertanyaan bodoh. Dia menghela nafas ketika dia melihat pohon di sekitarnya. Sepertinya dia tidak bisa menggunakan pohon.

Semua orang memandangi sungai dengan bingung. Selain berenang menyeberang, tidak ada jalan lain. Mereka berharap bahwa komandan resimen mereka tidak membiakkan monster air.

Sebelum melangkah ke sungai, mereka melemparkan batu ke dalam. Tidak ada yang muncul di permukaan.

Guo Rongqi memandangi semua orang dan bertanya, "Siapa yang mau turun duluan?"

Tidak ada yang menjawabnya. Semua orang tahu bahwa berbahaya adalah menjadi orang pertama yang memasuki sungai sehingga mereka hanya saling memandang. Tidak ada yang mau menjadi sukarelawan. Semua orang hanya peduli dengan kesejahteraan mereka sendiri. Guo Rongqi sangat marah. Namun, dia hanya pemimpin sementara sehingga dia tidak memiliki hak untuk memaksa siapa pun. Sepertinya Aku harus melakukannya sendiri.

Sama seperti Guo Rongqi akan menjadi sukarelawan sendiri, Chen Yifan berkata, "Biarkan kakak Aku dan Aku turun dulu."

Semua orang senang mendengar seseorang mengajukan diri. Mereka dengan cepat membersihkan jalan untuknya.

Guo Rongqi berterima kasih kepada Chen Yifan. Dia bertanya, “Terima kasih. Bolehkah Aku tahu siapa nama Kamu? "

Chen Yifan tersenyum. "Aku Chen Yifan." Dia menunjuk adik laki-lakinya, "Chen Yi'an."

"Chen bersaudara. Kami harus mengandalkan Kamu kali ini. "Guo Rongqi ingin menepuk pundak Chen Yifan tetapi Chen Yifan sudah menarik adik lelakinya ke dasar sungai.

Zhou Yu menyaksikan kedua saudara laki-laki itu melangkah ke sungai. Dia ingat saat-saat ketika dia berlatih dengan Chen Yi'an dan menggertakkan giginya. "Saudaraku Yifan, Yi'an, aku akan ikut dengan kalian berdua."

Chen Yifan kembali menatap Zhou Yu. Dia mengangguk setuju. Chen Yi'an bahkan tersenyum dan melambai pada Zhou Yu.

Chen Yifan mengeluarkan beberapa karet gelang dari ranselnya dan meminta Chen Yi'an dan Zhou Yu untuk mengikat ujung lengan baju dan celana mereka. Seragam militer mereka terlihat normal tetapi mereka sebenarnya tahan air. Selama air tidak masuk seragam mereka, seragam mereka tidak akan basah.

Ketika mereka semua selesai mengikat pakaian mereka, Chen Yifan meminta Chen Yi'an dan Zhou Yu untuk mengikuti di belakangnya saat dia memasuki sungai.

He Chaoyang tersenyum ketika dia melihat gambar di layar. "Karena kita bosan, mari kita main game."

Kata-katanya menarik perhatian semua orang. Yuan Youyun bertanya dengan rasa ingin tahu, "Game apa?"

"Mari kita tebak jika tim Li Yingjie akan menyerang mereka." He Chaoyang teringat wajah Li Yingjie ketika dia memilih sungai sebagai posisinya. Dia ingin tertawa. Pada awalnya, Li Yingjie sangat yakin bahwa dia tidak akan memilih lokasi yang paling sulit. Sayangnya, sejak dia menjadi ketua tim di Tim 10, dia sangat sial.

"Kurasa tidak," Li Shiyu adalah yang pertama menjawab.

"Aku juga tidak berpikir begitu," Luo Shaoyun mengikuti.

"Tidak," kata Yuan Youyun dengan tegas.

"Tiga orang terlalu kecil untuknya." Li Jinghong tersenyum. Dia adalah pewaris ketiga dari keluarga Li. Namun, dia bekerja lebih keras darinya. Li Jinghong tahu bahwa Li Yingjie tidak akan puas dengan hanya mencatat tiga rekrutan.

“Li Yingjie akan berpura-pura tidak ada penyergapan dan membiarkan mereka bertiga lewat. Adapun sisanya, Aku tidak yakin apakah dia akan menyerang mereka, "jawab Lin Zhong-qing. Ada kelompok orang yang bahkan lebih besar di belakang kelompok ini sehingga dia tidak yakin siapa yang ingin disergap Li Yingjie.

"Kalian semua berpikir bahwa dia tidak akan melakukannya. Itu tidak menyenangkan. Sepertinya pertanyaan ini terlalu mudah. ​​”He Chaoyang sedih. Dia merasa bahwa Li Yingjie tidak akan menyerang mereka juga.

Ling Lan melirik mereka dan tersenyum. "Kamu seharusnya bertanya kepada mereka mengapa mereka berpikir bahwa Chen Yifan ingin memasuki sungai terlebih dahulu."

Lin Zhong-qing memikirkannya sejenak dan menjawab langsung, "Dia tahu bahwa mereka akan baik-baik saja."

“Baik itu ujian atau penyergapan, pihak lain pasti ingin mendapatkan hasil maksimal dari penyergapan mereka. Oleh karena itu, orang pertama yang memasuki sungai akan menjadi yang paling aman. ”Ling Lan duduk di kursi mewahnya dan meletakkan tangannya di dagunya. Dia menatap Chen Yifan dengan puas. Dia adalah orang yang cerdas dan kuat. Jika karakternya baik, dia akan melatihnya secara pribadi.

"Sepertinya dia mengerti apa yang kita pikirkan." Lin Zhong-qing tidak senang. Dia tidak menyukai kontestan yang tahu apa yang dipikirkan pemeriksa.

"Tidak apa-apa. Setelah sebagian besar calon direkrut, giliran mereka, Juga … "Ling Lan tersenyum. "Qi Long hanya melihat seberapa kuat lawannya. Dia tidak peduli dengan hasilnya. "

Semua orang tersenyum. Setelah dua penyergapan lagi, mereka akan mencapai tempat di mana Qi Long berada. Jika Chen Yifan masih memiliki mentalitas ini, dia akan berada dalam bahaya.

Segera, Chen Yifan dan dua lainnya mencapai sisi lain sungai dengan aman. Orang lain merasa lega ketika mereka melihat bahwa tidak ada yang terjadi pada mereka. Mereka melompat ke sungai dengan hati yang ringan. Pada saat yang sama, kelompok kedua orang yang berhasil melarikan diri dari Xie Yi juga tiba di sungai. Mereka juga melihat Chen Yifan dan dua lainnya menyeberangi sungai dengan aman dan, mereka melompat tanpa ragu juga.

Mereka ingin memanfaatkan waktu ini dan berlari lebih cepat dari kelompok pertama. Kelompok pertama tidak ingin kalah juga sehingga mereka mulai melompat ke sungai. Dalam sekejap, ada hampir 100 orang di sungai.

Tiba-tiba, sebuah kecelakaan terjadi. Salah satu rekrutan yang sedang berenang pingsan. Dia melayang di permukaan sungai. Seragam militernya mencegahnya tenggelam ke sungai.

"Ada seseorang!" Guo Rongqi tidak melompat seperti yang lain sehingga dia melihat bayangan hitam di bawah permukaan air.

"Ini jebakan!" Orang-orang di sungai menjadi putus asa. Beberapa berenang maju dengan marah sementara yang lain berhenti di tengah sungai. Beberapa bahkan mencoba memanjat keluar dari sungai.

Chen Yi'an dan Zhou Yu melihat situasi di sungai dan merasa takut. Mereka tidak berharap sungai yang baru saja mereka lintasi dipenuhi orang. Mereka merasa beruntung.

"Kakak Yifan, apa yang harus kita lakukan sekarang?" Zhou Yu tidak tahu harus berbuat apa. Mereka baru saja menyelesaikan seperempat perjalanan tetapi hanya ada 3 dari mereka yang tersisa.

"Jangan khawatir. Mari kita tunggu mereka di depan. "Chen Yifan melihat gerakan lincah senior mereka di sungai dan tahu bahwa mereka bukan tentara normal. Mereka harus tentara yang berpengalaman. Dengan kemampuannya saat ini, dia tidak akan bisa melawan mereka jika dia diserang oleh lebih dari dua veteran pada saat yang sama. Dia tidak tahu apakah orang-orang ini akan memanjat tepi sungai sehingga berbahaya untuk tinggal di dekat sungai.

Chen Yifan dengan cepat membawa kedua orang itu menjauh dari sungai. Setelah berlari agak jauh, dia terengah-engah dan menemukan tempat untuk beristirahat.

Chen Yifan tidak akan membiarkan mereka bertiga memimpin jalan bagi sisa anggota baru. Mereka sudah bertemu dua penyergapan setelah seperempat perjalanan. Pasti akan ada lebih banyak penyergapan di perjalanan mereka nanti. Jika mereka memimpin, mereka mungkin memasuki ruang singa. Chen Yifan ingin berjalan dengan kerumunan utama dan menemukan kesempatan untuk melarikan diri dari perangkap di sepanjang jalan.

Saat Chen Yifan menunggu dengan sabar bagi orang-orang di belakang mereka untuk menyusulnya, Guo Rongqi berada dalam situasi yang sulit. Orang-orang yang direkrut berantakan. Tidak peduli apa yang dia katakan, mereka tidak akan tenang. Dia tahu bahwa situasinya di luar kendalinya.

Dia dengan tenang melihat permukaan sungai dan mengukur area dan jumlah lawan yang ada. Kemudian, dia berlari untuk jarak tertentu untuk mendapatkan momentum. Saat lawan sibuk menyerang 100 rekrutan, ia mengambil kesempatan dan berenang menyeberangi sungai.

Beberapa orang mengikuti di belakang Guo Rongqi dan melompat masuk setelah berlari agak jauh juga. Mereka menggunakan semua energi mereka dan dengan cepat berenang ke seberang sungai. Semua orang tahu bahwa mereka hanya memiliki celah kecil untuk berenang di seberang sungai. Setelah lawan mereka selesai menundukkan 100 rekrutan, mereka akan memiliki waktu untuk datang dan menyerang mereka. Pada saat itu, mereka bisa melupakan tentang mencapai sisi lain sungai.

Tidak ada yang berpikir tentang bekerja bersama untuk melawan tim Li Yingjie. Semua orang hanya ingin mencapai sisi lain sungai sebelum menjadi sasaran. Hanya mereka yang sudah diserang bertempur dengan Li Yingjie dan timnya.

Pada saat tim Li Yingjie menundukkan anggota baru, anggota baru lainnya sudah menyeberangi sungai.

"Sial. Aku tinggal di sungai selama setengah hari dan hanya berhasil menangkap sebanyak ini? ”Salah satu operator mecha mengeluh dengan sedih.

Li Yingjie mendengus. "Apa yang bisa kita lakukan? Kami masih belum cukup kuat. Jika komandan resimen ada di sini, dia bisa menghentikan semua orang hanya dengan Ice Blockade-nya. "

Anggota tim Li Yingjie terdiam. Pemimpin, tidak bisakah Kamu membandingkan kami dengan monster? Apakah Kamu terlalu memikirkan kami?

Tim Li Yingjie tidak puas dengan hasil mereka tetapi misi mereka sudah berakhir. Bos mereka memberi tahu mereka bahwa begitu rekrutan melewati sungai, mereka tidak bisa mengejar mereka lagi. Karena itu, mereka hanya bisa menyaksikan cuti yang direkrut.

"Lin Zhong-qing, pergi dan periksa hasil misi mereka." Ling Lan melihat bahwa misi sungai selesai sehingga dia memberi Lin Zhong-qing pesanan.

"Ya, komandan resimen." Lin Zhong-qing dengan cepat menghubungi Li Yingjie. "Komandan resimen, mereka berhasil menurunkan 82 rekrut."

“Itu berarti hampir 20 rekrutan lolos. Sungai itu menghambat rekrutan lebih dari tim mereka. Ini berarti kemampuan tempur tim bawah laut Li Yingjie tidak tinggi. ”Ling Lan berpikir keras.

"Tim lain juga memiliki masalah ini." Lin Zhong-qing tidak ingin melihat Li Yingjie dimarahi lagi sehingga dia berbicara untuknya.

“Orang-orangku tidak bisa memiliki kelemahan yang jelas. Mulai besok dan seterusnya, seluruh klan mecha akan memiliki dua jam tambahan pelatihan tempur bawah air. ”Orang-orang di ruangan itu semua mengerang. Mereka memandang Lin Zhong-qing dengan marah. Kamu berbicara untuk Li Yingjie tetapi Kamu melibatkan kami semua.

Ling Lan memiliki citra yang kejam dan kejam, tetapi dia juga orang yang adil. Pelatihan para operator mecha menakutkan tetapi para anggota Tim Pertempuran Lingtian akan mengambil bagian dalam lebih banyak pelatihan daripada mereka. Oleh karena itu, jika dia memberi perintah kepada seluruh klan mecha, itu berarti bahwa Tim Pertempuran Lingtian harus mengikuti perintahnya juga. Inilah sebabnya mengapa anggota Tim Pertempuran Lingtian mengerang.

Wajah Lin Zhong-qing memucat. Dia mencoba mengendalikan emosinya ketika dia menerima perintah Ling Lan. Seperti yang diharapkan, Li Yingjie hanya membawakanku nasib buruk. Jika Aku berbicara untuknya lagi, Aku akan mengubah nama keluarga Aku menjadi Li.

Guo Rongqi adalah orang pertama yang mencapai tempat Chen Yifan beristirahat. Ketika dia melihat Chen Yifan, Guo Rongqi akhirnya merasa nyaman. Dia jatuh di tanah dan tidak bisa bangun untuk sementara waktu.

"Bagaimana situasi di belakang?" Tanya Chen Yifan.

"Buruk. Tidak banyak orang yang berhasil melarikan diri. Untungnya, kalian bertiga baik-baik saja. ”Guo Rongqi merasa bahwa mereka bertiga sangat beruntung.

"Iya. Aku merasa takut hanya memikirkannya, ”jawab Chen Yifan dengan tenang pada Guo Rongqi.

Chen Yi memandang kakaknya dengan rasa ingin tahu. Saudaranya yang selalu tenang dan tenang akan merasa takut juga?

"Namun, kelompok kedua datang dan berhasil mengambil keuntungan dari kita." Guo Rongqi mengertakkan giginya dengan marah. Sekarang, dia tahu mengapa orang-orang ini tidak bergabung dengan mereka pada awalnya. Mereka menunggu mereka untuk membuka jalan.

“Mereka tidak memiliki waktu yang mudah juga. Apakah Kamu melihat berapa banyak orang yang tersisa? Ekspresi mereka tampak cemas juga. "Chen Yifan adalah orang yang jeli sehingga dia memperhatikan perbedaan dalam ekspresi mereka.

Guo Rongqi mengingat apa yang dilihatnya dan dipikirkan tentang sesuatu. "Maksudmu…"

“Pasti ada jebakan di hutan. Namun, orang-orang di sana membiarkan kami lewat dan hanya menyerang kelompok kedua. "Chen Yifan mengatakan kepadanya kesimpulannya.

"Hah. Mereka pantas mendapatkannya. ”Guo Rongqi merasa lebih baik.

Suasana hatinya kembali turun. Dia mengambil begitu banyak upaya untuk membentuk tim tetapi kebanyakan dari mereka sudah pergi. Dia berkata dengan lelah, "Apa yang kita lakukan sekarang?"

Baca terus di : www.worldnovel.online