Chapter 436: Hello Fellow Daoists watching from home, I’m Su Clan’s Seven Indo

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 436: Hello Fellow Daoists watching from home, I’m Su Clan’s Seven

Bab 436: Halo Rekan-rekan Daois yang menonton dari rumah, Aku Su Clan's Seven

Penerjemah: Editor Stardu5t: Kurisu

Di langit, awan putih muncul dan berkumpul.

Awan-awan ini adalah harta magis tipe penerbangan yang trendi di dunia para pembudidaya. Sejak zaman kuno, awan selalu menjadi penyamaran yang sangat praktis.

Orang-orang di zaman kuno kadang-kadang melihat makhluk abadi mengendarai awan … kebanyakan dari mereka adalah pembudidaya yang ceroboh yang lupa menggunakan semacam mantra tembus pandang ketika mereka terbang, menyebabkan mereka secara tidak sengaja dilihat oleh orang-orang biasa.

Tentu saja, karena beberapa alasan, ada juga pembudidaya yang sengaja menunjukkan diri kepada orang-orang biasa untuk menyelesaikan tugas-tugas tertentu.

Pada saat ini, penonton — yang terdiri dari para kultivator, termasuk para murid Keluarga Chu — naik ke harta ajaib terbang berbentuk awan. Mereka berencana untuk menonton kompetisi traktor berpandu tangan dari sana.

Ada juga beberapa senior yang bertindak sebagai wasit. Mereka akan menggunakan pedang terbang mereka sendiri atau harta sihir tipe terbang pribadi untuk mengikuti para peserta dengan cermat.

❄️❄️❄️

Di langit, Yang Mulia Putih menjadi tuan rumah pembukaan kompetisi. “Partisipan, mohon perhatiannya. Kompetisi traktor tangan pertama yang dipandu oleh dunia para pembudidaya akan segera dimulai!”

“Itu Putih Senior yang legendaris!”

“White Senior yang tampan seperti dalam rumor … siapa pun yang meliriknya tidak akan bisa mengalihkan pandangan darinya. Jika kamu ingin aku segera menikah dengannya, tidak akan ada masalah sama sekali!” seorang kultivator perempuan berkata dengan malu-malu dengan kedua tangan di wajahnya.

“Haruskah kita menghormatinya? Aku mendengar bahwa berkat Putih Senior agak efektif.”

“Hei, kapan kamu mulai membawa pembakar dupa kemana pun kamu pergi?”

“Itu suatu keharusan. Kita adalah para kultivator, jadi terlepas dari masalah apa yang harus kita perhatikan, kita perlu membuat persiapan yang cukup sebelumnya. Setelah aku mendengar bahwa kompetisi traktor yang dipandu oleh tangan ini diselenggarakan oleh Yang Mulia Putih, aku diam-diam membawa pembakar dupa ini. sepanjang.”

Su Wenqu melirik sekilas ke arah rekan-rekan Daoist di dekatnya dan tidak bisa berkata-kata.

Untuk beberapa alasan, ia merasa bahwa sesama penganut Taoisme ini benar-benar telah keluar …

❄️❄️❄️

Setelah suara Yang Mulia Putih bergema, para peri gadis, pendeta dao, guru besar, dan cendekiawan dari Kelompok Nine Provinces Nomor Satu, serta beberapa teman Yang Mulia Putih seperti True Monarch Tyrant Flood Dragon, turun dari traktor yang dipandu dengan tangan .

Setiap gadis peri, pendeta daoist, guru agung, cendekiawan, dan monster memegang engkol tangan.

Setelah itu, para gadis peri yang anggun dan anggun ini, para pendeta Daoist, dan para bhikkhu yang saleh pergi ke depan traktor mereka … kemudian, mereka dengan mahir menekan tuas ke bawah, memasukkan engkol ke dalam.

Dan setelah itu … mereka menggunakan kekuatan mereka untuk memutarnya.

Di awan di langit, sudah ada beberapa rekan Tao yang wajahnya memerah karena menahan tawa mereka. Maafkan mereka karena tertawa bahkan pada hal-hal terkecil, tetapi ketika mereka melihat sekelompok senior membungkuk ke depan dengan puntung mereka mencuat dan memegang engkol dengan erat sambil menggunakan semua kekuatan mereka untuk mengubahnya, dampak visualnya terlalu kuat.

Pada kenyataannya, itu jelas pemandangan yang sangat biasa dari orang-orang yang mengoperasikan traktor, tetapi karena identitas orang-orang yang mengangkat traktor, seluruh pemandangan menjadi sangat lucu.

“Betapa memalukan, mengapa fungsi engkol tangan untuk memulai traktor yang dipandu tangan tidak dapat diubah?” kata Kultivator Longgar Sungai Utara yang memulai traktor setelah banyak kesulitan.

“Aku setuju dengan Sungai Utara.”

“Aku setuju dengan Sungai Utara +1.”

“Aku setuju dengan Northern River + 2.”

“Kalian semua terlalu naif, karena Senior Putih yang disebutkan sebelumnya — menjulurkan traktor adalah tempat kesenangan itu berada dan itulah esensi dari traktor yang dipandu dengan tangan itu sendiri!” kata True Monarch White Crane.

Sama seperti para senior berbicara di antara mereka sendiri, Yang Mulia Putih turun dari langit.

Setelah itu, ia mengeluarkan traktor berpemandu tangan dari peralatan spasialnya dan memutar traktor dengan mahir, memulainya.

Dharma King Creation bertanya, “Senior Putih, Kamu juga bergabung dengan kompetisi?”

“Tidak, aku tidak akan bergabung,” jawab Yang Mulia White.

Alasan utama Yang Mulia Putih menyelenggarakan kompetisi traktor berpandu tangan adalah karena ia sendiri sangat suka bermain dengan 'kendaraan' khusus ini.

Sangat disayangkan bahwa sebagai penyelenggara kompetisi dan pencipta trek balap, tidak adil jika ia bergabung dengan kompetisi.

Oleh karena itu, ia hanya bisa mengambil bagian dalam kompetisi menggunakan status yang berbeda untuk mengeluarkan tendangan itu.

“Aku akan mengikuti Kamu banyak dalam kapasitas wasit. Pada saat yang sama, aku ingin mencegah situasi yang mengancam jiwa terjadi selama kompetisi,” kata Yang Mulia Putih.

Semua rekan Daoist mengangguk.

“Juga, aku berharap semua orang akan melakukan upaya terbaik mereka dalam kompetisi, menunjukkan semua kekuatanmu!” Ketika dia berbicara, Yang Mulia Putih menunjuk ke langit — formasi delapan-trigram berputar dengan tenang di sana.

Di tengah formasi, ada cermin besar. Itu merekam semua yang terjadi di bawah, menyimpannya dalam formasi delapan-trigram.

“Itu formasi pengumpulan informasi Daily Cultivator, kan?” Wajah Loose Cultivator Northern River menjadi kaku.

Yang Mulia Putih mengangguk. “Ya, ini adalah kompetisi traktor tangan pertama dari dunia para pembudidaya. Oleh karena itu, aku menghubungi Daily Cultivator dan meminta mereka untuk membantu kami merekam dan menyiarkan seluruh kompetisi secara langsung. Karena itu, kalian harus memberikan segalanya.”

“…” Penciptaan Raja Dharma.

Tiga kali Mad Sabre yang ceroboh berkata, “Dengan kata lain … kedua adegan kami berdiri dalam antrean dan dengan panik menjulurkan traktor sepenuhnya direkam … dan disiarkan langsung ke seluruh dunia para peladang?”

Wajah Peri Dongfang menegang.

Loose Cultivator Northern River bertanya, “Apakah aku masih ada waktu untuk mengundurkan diri dari kompetisi?”

Tiga kali Mad Sabre yang ceroboh menjadi sunyi.

Beberapa saat kemudian, Thrice Reckless Mad Saber menghadapi 'formasi pengumpulan informasi', dan berteriak keras, “Halo rekan-rekan Daoist menonton dari rumah, aku Spirit River Su Clan Tujuh, nomor kendaraan aku 38. Semua orang, harap ingat aku dan dukungan aku!”

Song Shuhang muncrat.

Begitu juga Penggarap Longgar Sungai Utara.

Serta Gunung Kuning True Monarch.

Dan sisanya dari pengikut Taoisme kelompok.

❄️❄️❄️

Cave Lord Snow Wolf diam-diam mengeluarkan kartu nama dari pakaiannya dan memberikannya kepada Thrice Reckless Mad Sabre. “Brother Thrice Reckless, ini adalah kartu nama murid Medicine Master, Riverly Purple Mist. Aku pikir Kamu akan membutuhkannya setelah kompetisi berakhir.”

Tiga kali Mad Sabre yang ceroboh mengambil kartu nama dan melihatnya. Setelah itu, dia tertawa terbahak-bahak. “Jangan khawatir, tidak akan terjadi apa-apa padaku. Aku tidak akan membutuhkannya.”

Ujung-ujung mulut Cave Lord Snow Wolf bergerak-gerak. Brother Thrice Reckless, dari mana semua rasa percaya diri Kamu berasal? Bisakah aku juga memiliki sedikit dari apa pun yang Kamu merokok?

Di langit, wasit utama, Yang Mulia Roh Kupu-kupu, memandangi putrinya yang cantik, Soft Feather dan berkata dengan nada serius, “Kalau begitu, biarkan kompetisi dimulai secara resmi!”

❄️❄️❄️

Rekan-rekan Daoist dari Kelompok Nomor Satu Nine Provinces serta beberapa teman Yang Mulia Putih yang diundangnya naik ke traktor mereka.

Song Shuhang juga mengendalikan tubuh Tuan Muda Phoenix Slayer dan naik ke traktor nomor 44.

Selanjutnya, yang harus ia lakukan adalah menunggu wasit yang bertugas menembakkan pistol starter, Yang Mulia Tornado, untuk memanggil: 'Sesuai keinginan Kamu … Siap!'. Pada saat itu, ia akan segera berangkat dengan traktor yang dipandu dengan tangan!

Napas dalam-dalam.

Lagipula dia adalah Song Shuhang, bagaimana mungkin dia kalah hanya karena 'penundaan tiga detik'?

“Pada tanda Kamu!” Yang Mulia Tornado mengangkat pistolnya ke atas. Pada saat ini, semua peserta dan penonton memusatkan perhatian padanya!

Perasaan indah berada di pusat perhatian, luar biasa dan mencolok. Yang Mulia Tornado menyukainya.

“Siap!” Tornado Yang Mulia berteriak.

Semua rekan Taoisme meraih traktor berpandu tangan dengan kedua tangan, mencoba yang terbaik untuk mengumpulkan energi mental mereka.

“Sekarang saatnya!” Pada saat ini, Song Shuhang memerintahkan tubuh Tuan Muda Phoenix Slayer untuk menggerakkan traktor ke depan! Tiga detik kemudian, traktor nomor 44 dipandu dengan tangan akan berangkat.

Sekarang, dia hanya harus menunggu Yang Mulia Tornado menembakkan senjatanya!

0,3 detik kemudian …

Yang Mulia Tornado terus menaikkan pistol start, tetapi dia tidak mematikan pengamannya. Mulutnya sedikit terbuka dan mengatakan angka yang sangat aneh, “1 …”

Apa?

Song Shuhang benar-benar tercengang. Mengapa itu angka?

Pada saat ini, bukankah seharusnya dia menembakkan pistol?

“2!” Yang Mulia Tornado terus tidak memendam niat menembakkan pistol.

Tembakan senjatanya, tembak senjatanya, atau tiga detik lagi akan muncul dan aku akan bergegas maju!

“3!” Yang Mulia Tornado melanjutkan.

Sudah tiga, tiga sudah cukup, kan?

Karena dia adalah seorang kultivator, kecepatan di mana Yang Mulia Tornado membaca angka-angka itu sedikit lebih cepat — meski menghitung sampai tiga, ia hanya butuh dua detik. Ditambah dengan kenyataan bahwa ada beberapa keterlambatan sebelumnya, secara total ia mengambil 2,3 detik.

Masih ada waktu baginya untuk menembakkan pistol sekarang. Aku mengalami penundaan tiga detik. Jika dia menembakkan pistolnya sekarang, aku bisa memulai balapan saat pistol itu ditembakkan!

Namun, Yang Mulia Tornado tidak menembakkan pistol itu — mulutnya sedikit terbuka untuk berkata, “4!”

Song Shuhang menarik napas dalam-dalam melalui hidungnya. Jika dia menghitung, bukankah '1, 2, 3' sudah cukup? Kenapa dia harus mengatakan '4'?

Jika bukan '1, 2, 3', maka berapa angka yang harus diperhitungkan oleh Yang Mulia Tornado sebelum menembakkan pistol? Dia tidak mungkin ingin menghitung sampai 10, kan?

Ini praktis di luar prosedur standar.

Tidak bagus, tiga detik hampir habis.

Cepat, tembak senjatanya! Wasit, tembak senjatanya! Tidak ada waktu lagi!

Tetapi yang menyebabkan Song Shuhang merasa putus asa adalah bahwa Yang Mulia Tornado masih tidak menembakkan pistol. Dia mengucapkan suara yang membuat hati Song Shuhang sakit. “5 …”

Mata Song Shuhang langsung berkaca-kaca.

Tiga detik berlalu.

Karena bisikan sebelumnya, tangan Tuan Muda Phoenix Slayer menyambar ke roda kemudi traktor yang dipandu dengan tangan dengan erat dan memulai serangkaian tindakan untuk mengaktifkannya.

“Gemuruh, gemuruh, gemuruh ~” Traktor yang dipandu tangan itu membuat suara gemuruh.

Cepat berhenti! Kompetisi belum dimulai, masih ada waktu untuk berhenti sekarang!

Tetapi yang disesalkan adalah bahwa bahkan jika dia ingin berhenti, perintah itu hanya akan berpengaruh pada tubuh Tuan Muda Phoenix Slayer tiga detik kemudian.

Oleh karena itu, di bawah perhatian para hadirin, di bawah kacamata 'formasi pengumpulan informasi', di bawah tatapan kagum rekan-rekan peserta di sebelahnya serta wasit Yang Mulia Tornado …

“Gemuruh, gemuruh, gemuruh …”

Traktor berpemandu tangan Tuan Muda Phoenix Slayer dengan panik dibebankan ke depan, kecepatannya sangat tinggi! Dari kelihatannya, Tuan Muda Phoenix Slayer telah mengatur formasi pada kendaraan yang meningkatkan kecepatannya setidaknya sepuluh kali lipat!

Tiga kali Mad Sabre yang ceroboh berkata, “Eh? Wasit Yang Mulia Tornado sudah menembakkan pistolnya?”

Loose Cultivator Northern River menjawab, “Aku kira tidak. Kamu tidak melihat bahwa Yang Mulia Tornado Senior juga terpana?”

Tiga kali Mad Sabre yang ceroboh menjawab, “Lalu mengapa Tuan Muda Phoenix Slayer menyerbu begitu tiba-tiba?”

Dharma King Creation menambahkan, “Dia mungkin menjadi gila. Kamu tahu rasnya, kadang-kadang, mereka menjadi sangat gugup.”

“Namun, kita akan membiarkannya keluar begitu saja?” tanya Thrice Reckless Mad Sabre.

Sama seperti sesama Daoist berbicara di antara mereka sendiri, Yang Mulia Putih berdiri dan mengarahkan tangannya ke traktor berpemandu tangan Tuan Muda Phoenix Slayer …

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded