Chapter 241: Papa Song: My liver is about to explode! Indo

Atur Tampilan :
Table of Content

Chapter 241: Papa Song: My liver is about to explode!

Bab 241: Papa Song: Hatiku akan meledak!

Penerjemah: GodBrandy Editor: Kurisu

Setelah kembali ke rumah, Song Shuhang harus menghadapi Lu Tua! Dan Lu Tua yang mabuk setidaknya tiga kali lebih menyebalkan daripada Lu normal. Papa Song menepuk hatinya yang buruk.

Tapi, Shuhang juga putus asa. Jika dia pulang, dia bisa menelepon sedikit lebih awal! Dengan itu, dia akan punya waktu untuk mempersiapkan dirinya secara mental. Tapi sekarang dia hanya berjarak sepuluh menit dari rumah, Papa Song bingung dan tidak tahu harus berbuat apa!

“Hati-hati di jalan, dan ketika kamu di rumah, ingat untuk menyapa Paman Lu dengan benar. Omong-omong, suara berisik apa yang kudengar?” Papa Song menggunakan kepala dan pundaknya untuk memegang telepon dan berbicara dengan keras — dia juga mengatakan kata kunci 'Paman Lu' untuk membuat Song Shuhang bersiap menghadapi yang terburuk.

“Ahaha, bukan apa-apa. Kali ini, aku kembali dengan kendaraan yang agak istimewa.” Song Shuhang tertawa dan berkata, “Sampai nanti. Aku akan segera ke sana.”

Setelah menyelesaikan kalimatnya, Song Shuhang menutup telepon.

Papa Song menyimpan teleponnya, agak bingung— Dia datang ke sini dengan kendaraan khusus? Kendaraan apa yang memiliki mesin yang sangat bising?

Mobil sport? Tidak, bukan itu. Suara itu agak mirip dengan kapal kargo yang biasa mereka gunakan di sungai atau traktor yang jarang terlihat di desa saat ini.

Traktor? F * ck, itu tidak bisa benar-benar traktor, kan? Papa Song merasakan hawa dingin di udara yang membuatnya menggigil.

Tidak, tidak seharusnya begitu. Aku bahkan secara teratur mengirim uang ke Shuhang. Dia tidak boleh miskin sampai harus duduk di atas traktor untuk kembali ke rumah.

Aku pasti salah dengar — mungkinkah suara seperti traktor itu milik SUV?

Sambil berpikir, Papa Song diam-diam menatap BMW Seri 7 yang diparkir di depan rumahnya.

Nak, lebih baik kau tidak pulang dengan traktor — jika tidak, ayahmu akan kehilangan muka!

❄️❄️❄️

“Lagu Lama, apakah itu Shuhang?” Old Lu bertanya sambil minum anggur pada saat itu, suaranya jernih dan senyum di wajahnya. “Apakah dia kembali ke rumah?”

“Ah? Ya. Shuhang memutuskan untuk memberi kita kejutan. Dia bilang dia akan berada di sini sebentar lagi. Istri, Shuhang bilang dia akan pulang sepuluh menit lagi. Ingatlah untuk menyiapkan sesuatu untuknya!” Papa Song berkata kepada istrinya di dapur.

“Eh? Dia akan pulang? Ya ampun … bocah itu. Dia bisa menelepon lebih cepat.” Mama Song berkata sambil tersenyum. Untungnya, dia sudah menyiapkan banyak makanan sejak Old Lu datang.

“Lagu Lama, di mana Shuhang sekarang? Haruskah aku meminta Tianyou pergi menjemputnya dengan mobil? Ahaha!” Old Lu tertawa dan melanjutkan, “Ngomong-ngomong, aku belum melihat Shuhang dalam setahun. Aku ingin tahu berapa banyak dia telah tumbuh?”

“Tidak perlu menyusahkan Tianyou. Shuhang mengatakan dia datang ke sini dengan beberapa kendaraan. Dia akan segera datang.” Kata Papa Song sambil tertawa.

Kemudian, dia memulai pertempuran minum sengit dengan Old Lu.

Dia punya sepuluh menit … jika dia bisa membuat Old Lu benar-benar mabuk, maka tidak masalah kendaraan apa yang Shuhang gunakan untuk datang ke sini, karena Old Lu tidak akan ingat!

Setelah merenungkannya, dia semakin yakin bahwa itu adalah suara traktor, dan ini membuatnya panik!

Sayangnya, tidak mudah membuat Old Lu mabuk.

Sepuluh menit cepat berlalu …

Selanjutnya, suara gemuruh aneh dari kendaraan menggema di daerah sekitarnya.

Song Shuhang akhirnya tiba!

❄️❄️❄️

Tepat ketika dia mendekati rumah, Song Shuhang menemukan sudut dan merobek kertas yang memiliki formasi tak terlihat terukir di atasnya, membuat traktor terlihat.

Dia tidak merusak formasi lain karena memiliki traktor 20-30 km / jam akan membuat jengkel. Bagaimanapun, selama traktor itu terlihat, itu tidak akan membuat siapa pun takut. Adapun kecepatannya, dia akan menguranginya begitu dia dekat dengan rumah!

Sebenarnya, Song Shuhang awalnya berpikir untuk menghentikan traktor di tempat sepi di dekat rumahnya, karena kembali ke rumah dengan gadget ini agak memalukan. Terlebih lagi, Paman Lu adalah tamu hari ini, dan dia tahu tentang persahabatannya (yang berbahaya) dengan ayahnya. Kecuali mereka membandingkan dan saling mencela, mereka tidak akan bahagia. Karena itu, pemandangan dia pulang dengan traktor tidak terpikirkan.

Tapi setelah mengambil meteorit dan Pendeta Daoist Cloudy Mist di sepanjang jalan, Song Shuhang tidak punya alternatif selain membatalkan rencana ini. Dia tidak mungkin membawa Senior Putih dan Pendeta Daoist Cloudy Mist dan membawanya pulang sambil dengan mudah menyeret meteorit, kan?

Akibatnya, Song Shuhang mengepalkan giginya dan membuang rasa malu dan integritas moral, memutuskan untuk pulang dengan traktor yang bergemuruh.

Dan setelah dipikir-pikir lagi, dia mendapati bahwa traktor yang dipandu dengan tangan agak keren!

❄️❄️❄️

“Apakah Shuhang akhirnya ada di sini?” Setelah mendengar suara gemuruh, Old Lu bangkit dari kursi dan pergi ke jendela sambil tertawa. Dia ingin melihat seberapa banyak putra Old Song telah berubah setelah satu tahun.

Begitu dia mendengar suara gemuruh yang aneh itu, Papa Song memiliki firasat yang sangat buruk. Dia sedikit menegang dan pergi ke jendela seperti Lu Tua.

Keduanya secara bersamaan melihat ke bawah.

Dan ketika mereka melihat ke bawah, kulit mereka berubah.

Song Shuhang meraih roda kemudi traktor, terus bergetar bersamanya. Dia memiliki ekspresi yang sangat bahagia di wajahnya.

Dalam wadah terbuka di belakang adalah batu besar …

Namun, itu tak terduga adalah traktor dan panduan tangan pada saat itu!

Apakah mereka merekam adegan film?

Setelah beberapa saat, Song Shuhang dengan terampil memarkir traktor.

“Puahaha! Lagu Lama, traktor berpandu tangan yang dikendarai putra Kamu benar-benar indah! Aku juga mengendarai gadget ini, tapi 20 tahun yang lalu! Di mana ia menemukan benda kuno ini? Saat ini, hampir tidak mungkin untuk melihat benda-benda ini di jalan, kan? ” Old Lu menunjuk ke bawah dan tertawa keras.

Ketika dia melihat BMW Seri 7 putranya dan traktor berpandu tangan putra Song Tua … Old Lu senang. Ini cukup untuk membuatnya merasa bahagia selama setahun penuh!

Di sisi lain, wajah Papa Song menjadi hijau karena marah. Dia mengepalkan giginya dan berharap bisa berlari ke bawah dan memukul Shuhang dengan kejam.

Bocah ini sebenarnya menggunakan traktor untuk kembali ke rumah! Selain itu, ia bahkan bukan penumpang; dia secara pribadi mengendarainya!

Seolah itu belum cukup, itu bahkan dipandu oleh tangan!

Pada saat ini, Papa Song merasa bahwa hatinya sangat menyakitkan sehingga hampir meledak!

❄️❄️❄️

Di lantai bawah, setelah menghentikan traktor, Song Shuhang mengambil orang lain yang meringkuk di sudut kursi pengemudi.

“Ada orang lain juga?” Ekspresi Papa Song menjadi sedikit lebih baik.

Namun, mengapa Shuhang membawa tamu ini di pundaknya?

Saat dia berpikir, Song Shuhang pergi ke belakang traktor dan mulai bermain-main dengan sesuatu. Selain batu besar itu, ada orang lain di belakang traktor — dan orang ini tampaknya dalam kondisi yang buruk!

Papa Song memperhatikan bahwa orang ini tidak mengenakan banyak pakaian. Bukankah agak tidak pantas untuk berkeliling seperti ini di siang hari bolong?

Kemudian, mereka hanya melihat Song Shuhang merentangkan tangannya dan meletakkan orang ini di bahunya yang lain.

Setelah itu, dengan satu orang di bahu kanannya dan satu di sebelah kirinya, dia goyah menuju ke atas.

“Apa yang terjadi?” Old Lu agak bingung.

Papa Song menggelengkan kepalanya. Dia juga tidak tahu apa yang sedang terjadi.

❄️❄️❄️

Segera, Song Shuhang tiba di lantai atas dan mengetuk pintu.

Mama Song berlari dan membuka pintu.

Setelah melihatnya, Mama Song bertanya dengan agak khawatir, “Shuhang, siapa yang ada dua orang di pundakmu?”

“Ahahaha. Kamu tidak perlu khawatir.” Song Shuhang mengisyaratkan pada orang di bahu kirinya – Yang Mulia masih dalam meditasi. “Yang ini adalah teman baikku, aku memintanya untuk datang ke tempat kami. Dalam perjalanan ke sini, dia mengantuk dan memutuskan untuk tidur siang. Namun, dia tipe orang yang tidak akan mudah bangun setelah dia tidur Tidak peduli seberapa banyak Kamu mengguncangnya, dia tidak akan bereaksi sama sekali. “

“…” Mama Song memandang Yang Mulia Putih. Apakah dia tidur atau koma? Bukankah tidurnya agak terlalu dalam?

Yang Mulia Putih menggantung terbalik dari bahu Shuhang, rambutnya yang panjang terurai ke bawah. Tangannya lemah menjuntai, dan kakinya akan bergoyang setiap kali Song Shuhang mengambil langkah.

Untuk dapat tidur dalam kondisi seperti ini, gadis ini pasti sangat berat!

Mama Song menghela nafas dan berkata, “Baiklah, serahkan gadis ini padaku. Kamu juga putus asa. Apakah menurutmu pantas membawa seorang gadis seperti ini?”

Mama Song mengira Yang Mulia Putih adalah seorang gadis setelah melihat rambutnya yang panjang dan sosoknya yang ramping.

“Gadis apa? Batuk, batuk. Ma, Se — Song Bai adalah laki-laki! Jika kamu bertanya-tanya tentang rambutnya yang panjang, dia belajar seni. Sangat umum bagi siswa seni memiliki rambut panjang.” Song Shuhang dengan cepat mengarang cerita.

Untungnya, Zhao Yaya tidak ada di sini. Kalau tidak, dia hanya perlu melihat untuk mengatakan bahwa Shuhang berbohong.

“Apa? Ini laki-laki?” Mama Song agak kecewa.

Dia berpikir bahwa Shuhang akhirnya membuka matanya dan membawa seorang gadis pulang! Dia tidak menyangka bahwa setelah satu tahun di universitas, dia masih akan membawa seorang anak laki-laki … idiot itu!

“Dan yang di sebelah kanan?” Mama Song memandangi Pendeta Daoist Cloudy Mist. Setelah melihat sekilas, dia ketakutan setengah mati — orang ini tampaknya dalam kondisi yang mengerikan, dengan darah di seluruh wajahnya. Terlebih lagi, tampaknya tubuhnya telah dipanggang. Semua pakaiannya terbakar sampai menjadi kain, dan dia mengeluarkan bau terbakar. Tapi, anehnya, kulit yang terlihat dari bawah pakaian itu utuh dan tidak rusak.

“Ini adalah orang yang terluka yang aku ambil di pinggir jalan. Setelah memeriksanya, aku menemukan bahwa ia memiliki beberapa luka dangkal dan pingsan. Aku pikir itu bukan hal yang baik untuk membiarkannya berbaring di luar. Karena itu, aku membawanya kembali bersama aku.” Song Shuhang berkata dengan senyum ramah.

“Oh, kamu …” Mama Song menyentuh dahinya. Dia benar-benar tidak berdaya tentang putranya yang baik hati, “Tidakkah seharusnya Kamu menelepon rumah sakit terlebih dahulu? Apa yang akan Kamu lakukan jika Kamu memperburuk keadaannya dengan memindahkannya dengan sembarangan?”

Dan ada hal lain yang tidak dikatakan Mama Song dengan keras— Apa yang akan Kamu lakukan jika orang yang terluka itu memeras Kamu? Pada saat itu, perselisihan besar akan menunggu Kamu!

“Kamu tidak perlu khawatir.” Song Shuhang berkata sambil tersenyum, “Aku sedikit mengenal orang ini. Sebentar lagi, aku akan memanggil kerabatnya dan meminta mereka menjemputnya dari sini. Itu tidak akan membuatku kesulitan!”

“Kamu kenal dia sedikit? Lalu tidak apa-apa.” Mama Song menghela nafas, “Oke, jangan berlama-lama di pintu masuk, cepat pindahkan mereka ke dalam. Letakkan yang terluka di ruang tamu. Adapun teman baikmu, bagaimana kalau membawanya ke kamarmu sekarang?”

“Tentu tidak masalah.” Song Shuhang membawa Venerable White dan Daoist Priest Cloudy Mist di pundaknya. Ketika dia melewati aula, dia bahkan menyapa Papa Song dan Paman Lu yang berdiri di samping jendela.

Kemudian, ia membawa Yang Mulia Putih dan Pendeta Daoist Cloudy Mist ke kamarnya. Bahkan setelah menggendong dua orang, wajahnya tidak merah, dan dia juga tidak terengah-engah.

❄️❄️❄️

“Shuhang tampaknya cukup kuat, kan?” Old Lu bersandar ke jendela dan berkata pada Papa Song, wajahnya benar-benar merah.

Setelah membawa dua orang di pundaknya ke atas, dia bahkan tidak terengah-engah.

“Bocah itu memang cukup kuat.” Papa Song tersenyum— Selain itu, apakah Shuhang tumbuh sejak terakhir kali aku melihatnya? Dia tampak lebih tinggi sekarang.

“Ayo. Ayo turun dan coba traktor anakmu.” Old Lu menyodok tempat sakit Papa Song, “Sudah bertahun-tahun sejak aku menyentuh traktor yang dipandu tangan!”

Mengemudi traktor hanyalah alasan — tujuan lama Lu adalah untuk memprovokasi Papa Song.

“Bodoh, berhenti menyebabkan masalah. Kamu terlalu banyak minum, bukankah kamu takut menyebabkan kecelakaan lalu lintas?” Papa Song mendengus dingin.

“Hmph, apa yang kamu takutkan? Dua puluh tahun yang lalu, aku memegang minuman keras dengan tangan kiriku dan mengendarai traktor dengan tangan kanan. Dan coba tebak, apakah aku pernah menyebabkan kecelakaan? Kapasitasku untuk alkohol berbicara untuk dirinya sendiri. Apalagi , Aku hanya akan berkendara di Jalan Baijing, apa yang harus ditakuti? ” Old Lu berkata puas diri. Kemudian, dia melambai pada Lu Tianyou yang sedang duduk di ruang tamu, “Tianyou, datang ke sini dan bantu aku menghidupkan mesin traktor! Kita akan pergi naik!”

Aku harus menghidupkan mesin traktor? Lu Tianyou ingin menangis.

Papa Song menghela nafas dan memutuskan untuk menemani Old Lu — dia tidak punya pilihan selain ikut. Lu tua mabuk berat, bagaimana jika dia lari ke suatu tempat yang jauh?

Kemudian, mereka bertiga turun. Old Lu dengan penuh semangat naik ke traktor dan membelai setir yang sudah dikenalnya namun tidak dikenalnya dengan tangannya.

Waktu tidak bisa dimaafkan! Dalam sekejap mata, lebih dari dua puluh tahun berlalu, dan putra-putra mereka sekarang sudah dewasa.

Meskipun dia ingin mengemudikan traktor berpemandu tangan untuk menyodok tempat sakit Papa Song, dia juga merindukan perasaan mengendarai traktor.

“Tianyou, berhentilah melamun! Pergi ke depan dan putar mesin!” Old Lu berteriak pada putra ini.

Lu Tianyou tertawa hampa dan meraih pegangan di depan traktor. Kemudian, dia mengerahkan upaya untuk memutarnya. Ketika dia masih kecil, dia telah melihat Old Lu menghidupkan mesin traktor berkali-kali. Karena itu, ia terbiasa dengan tugas ini.

Gemuruh, gemuruh, gemuruh …

Mesin traktor berpemandu tangan dimulai sekali lagi.

“Ayo, naik traktor! Sudah waktunya untuk naik!” Old Lu berteriak bersemangat.

Papa Song dengan putus asa naik ke bagian belakang traktor.

Sudut mulut Lu Tianyou berkedut, “Tidak perlu bagiku untuk datang, kan?”

“Tsk! Jika kamu tidak ikut, siapa yang akan menghidupkan mesin jika traktor tiba-tiba berhenti?” Old Lu berkata dengan marah.

Lu Tianyou tersenyum pahit dan naik ke traktor, duduk di samping Papa Song.

“Ngomong-ngomong, mengapa Shuhang membawa batu besar ini?” Lu Tianyou melihat batu itu dan bertanya.

Papa Song menggelengkan kepalanya; dia tidak tahu.

❄️❄️❄️

Di lantai atas, setelah menempatkan Pendeta Daoist Berawan Kabut, Song Shuhang meletakkan Yang Mulia Putih di tempat tidurnya. Tetapi, pada saat ini, ia mendengar mesin traktor menderu.

Song Shuhang berlari ke jendela dan melihat ke bawah.

Dia melihat Paman Lu duduk di kursi pengemudi traktor, wajahnya bersemangat. Di sisi lain, Papa Song dan Tianyou duduk di wadah terbuka di belakang. Traktor perlahan mulai melaju.

Surga! Song Shuhang segera berkeringat dingin.

Yang Mulia Putih telah menempelkan beberapa formasi pada traktor itu. Satu-satunya yang dia sobek adalah yang memberikan tembus pandang. Dia tidak menghapus yang mengurangi bobot dan hambatan udara serta meningkatkan kecepatan. Sebab, traktor ini bisa mencapai hingga 100 km / jam!

Jika Kamu menemukan kesalahan (tautan rusak, konten non-standar, dll.), Harap beri tahu kami agar kami dapat memperbaikinya sesegera mungkin.

Baca terus di : www.worldnovel.online

Table of Content

Please wait....
Disqus comment box is being loaded