Bab 226

Bab 226 – Dingin

Seperti seorang pencuri, dia duduk perlahan dan perlahan-lahan menoleh ke samping dan melihat ke atas.

Hanya untuk melihat seorang gadis t3l4nj4ng yang sedang tidur berbaring di sebelahnya, dan orang itu adalah Take Asasei.

Hati Takeda merasakan perasaan yang sangat tidak masuk akal

Ibunya, apa yang terjadi? Takeda mengalami sakit kepala karena mabuk dan mencoba mengingat apa yang terjadi kemarin.

Dia hanya ingat bertemu dengannya di bar dan minum-minum dengannya, dan mereka sepertinya banyak bicara, tetapi tidak bisa mengingat apa yang terjadi pada akhirnya.

Takeda tersenyum masam, tanpa diduga pertama kali seperti ini dia tidak bisa mengingat dengan jelas.

Selain Yoshikawa yang bermain dengannya sejak kecil, tidak ada yang percaya bahwa Takeda masih per4w4n sampai semalam.

Kyoto berbeda dari Tokyo, di mana ia adalah kota tua bersejarah, sehingga seluruh suasana sosial malam itu jauh lebih terbuka daripada di Tokyo. Meskipun Takeda memberi orang perasaan pemuda pemberontak yang buruk, tetapi pendidikan keluarga konservatif dan ayahnya secara khusus menetapkan aturan akses sehingga dia di SMP dan SMA tidak punya waktu untuk bermain-main. Dan dia bukan tipe pria yang mudah disukai oleh wanita, tetapi dia tidak pernah bermimpi bahwa pasangan pertamanya akan menjadi wanita.

Lupakan saja, susu sudah rusak. Lagi pula, pria dalam hal ini tidak dapat dianggap tidak menguntungkan. Setelah berpikir, Takeda tanpa sadar dengan hati-hati melihat gadis itu tertidur.

Yang mengejutkannya, sosoknya jauh lebih baik daripada yang dia bayangkan, dan dia mengira dia adalah tipe gadis landasan pacu bandara.

Pinggangnya sangat tipis, meskipun bukan tipe p4yud4ra besar, tetapi proporsi kurva pengukurannya sangat simetris alami. Dibandingkan dengan mereka yang sengaja menyamak kulit mereka menjadi gadis yang modis, kulitnya terlihat sangat putih dan halus. Seperti jenis rasa estetika halus yang membuat seseorang berdebar-debar kegirangan.

Mengingat sentuhan indah tangan kanannya, dan kemudian menatapnya yang setengah terbuka dengan dada bulat dan tegas, Takeda merasa tenggorokannya meledak panas.

Ketika dia terus bergerak turun dari garis pandangnya, dia tiba-tiba melihat sepotong kecil darah merah pada kain putih yang mengering.

Pada saat itu, Takeda memiliki keinginan untuk segera melarikan diri dari sini.

Jangan gugup, mungkin bukan itu yang Kamu pikirkan, mungkin hanya karena waktunya tiba. (TL: Aku pikir dia berbicara tentang menstruasi di sini.) Takeda menghibur dirinya sendiri, dan kemudian dia diam-diam berdiri dan mengenakan celananya.

Tepat ketika dia mengambil celananya dari tanah dan siap memakainya, tiba-tiba, nada dering musik terdengar dari ponselnya di samping tempat tidur.

Takeda memiliki ketakutan, dan hanya bisa berdiri di sana dengan celananya, dan tidak tahu harus berbuat apa.

Jelas rasa musik Takeda dan Take Asasei agak berbeda, bahwa nada musik Takeda yang sangat dinamis membuat Take Asasei terasa sangat keras.

Mengulurkan tangan untuk menemukan telepon itu karena kebisingannya, Take Asasei sedikit membuka matanya, hanya untuk melihat nama peneleponnya adalah Yoshikawa.

Aneh, untuk apa dia memanggilku? Anggap Asasei dengan samar.

Pada saat ini, nada dering telepon baru saja berhenti. Ambil Asasei tidak memutar balik, tetapi memilih untuk menutup matanya untuk terus tidur. Sakit kepala mabuk juga menyiksa sarafnya, jadi dia tidak bisa berpikir dengan benar.

Tiba-tiba, dia merasa tubuhnya sepertinya tidak memakai pakaian. Hal ini membuat seorang wanita yang tidak memiliki kebiasaan t3l4nj4ng merasa gelisah, membuat hatinya terkejut ketika dia segera membuka matanya lagi.

Ketika dia ingin duduk, tiba-tiba dia merasakan sengatan di bagian bawah tubuhnya.

Sensasi kesemutan yang aneh ini membuat seutuhnya orang itu sadar, kelihatannya begitu



di bagian bawah tubuhnya, tiba-tiba membuat wajahnya bergolak. Pada saat ini, dia tahu apa yang terjadi padanya, dan hembusan kesedihan yang kuat menyapu sarafnya seperti ombak. Tidak seperti siswa perempuan lainnya yang menganggap keperawanan sebagai hal yang memalukan, dia hanya seorang gadis yang normal tetapi konservatif. Dia selalu berpikir bahwa pertama kali yang paling penting harus diserahkan kepada cowok yang paling disukainya. Dia bahkan berpikir, jika Yasuda mau, dia tidak akan ragu untuk memberikannya kepadanya, tetapi dia tidak berpikir bahwa itu telah dengan keras kepala tertahan dan hal yang paling berharga hilang.

Pada saat yang sama, kemarahan yang sama kuat membuncah darinya, dia harus menemukan makhluk yang penuh kebencian itu.

Ketika dia mengangkat matanya penuh air mata, tiba-tiba, dia melihat seorang pria berdiri di sudut ruangan, mengenakan celana panjangnya secara diam-diam.

"Siapa kamu ?!" Ambil Asasei dengan paksa menyeka air matanya, dan tiba-tiba menatap pria itu dengan tatapan yang hampir bisa membunuh orang.

"Bagus, selamat pagi …" Takeda menyambutnya dengan senyum yang dipaksakan.

Seorang pembersih berjalan melalui koridor tiba-tiba mendengar dari ruang depan datang beberapa suara benturan keras dan beberapa hal jatuh ke tanah, yang dicampur dengan beberapa tangisan menyedihkan seorang pria.

Dia terkejut dan berpikir bahwa ada pembunuhan dan dengan cepat turun untuk membuat seseorang bangun.

Hari ini adalah hari di mana Akashiro Miho diberhentikan.

Meskipun dia mengalami beberapa goresan pada tangan dan kakinya, setelah dua hari dirawat di rumah sakit, tubuhnya pada dasarnya telah pulih, tetapi karena sangat terkejut, dia perlu tinggal di rumah sakit untuk konseling, tidak sampai satu minggu kemudian dia dipulangkan.

Orang-orang yang datang untuk menjemputnya hanyalah Presiden Asosiasi Penulis Muda, Lei Yin dan Naoko ketiga orang ini.

Dengan kematian dua penulis di bawah pedang pembunuh berantai, Asosiasi Penulis Jepang telah mengakhiri Pertukaran Penulis Muda. Dalam dua hari, para penulis muda dari masing-masing negara satu demi satu pergi. Lebih dari setengah dari sekitar 10 penulis muda dari Tokyo telah kembali, dan hanya enam atau tujuh penulis yang berani berpikir bahwa Gero City Hotel dari Nagoya agak jauh, sehingga mereka tinggal dan melanjutkan liburan mereka.

Setelah presiden asosiasi menangani formalitas keluar, empat orang perlahan keluar dari rumah sakit.

Keluar dari pintu rumah sakit, Akashiro Miho santai dan bernafas, “Akhirnya keluar, aku benar-benar merasa sudah kenyang dengan rasa desinfektan dan pakaian pasien yang jelek itu. “

Naoko tersenyum dan berkata: "Kamu merindukan salah satu dari mereka, jangan lupa ada juga makanan rumah sakit. “

Akashiro Miho mengangguk, “Kamu benar, makanan itu benar-benar tidak enak. Setelah kembali, Aku harus makan makanan yang cukup lezat. Presiden, Kamu hanya menunggu dalam diam untuk dompet Kamu. “

"Miho, kamu baru saja keluar, lebih baik kamu makan beberapa makanan ringan. “

"Presiden, Kamu terlalu pelit, bagaimanapun, biaya setiap pertukaran berasal dari berbagai penerbit. Apa yang membuat Kamu sangat gugup? "

“Di mana aku gugup? Aku hanya peduli padamu. “

Ketika mereka berbicara, bagian depan tiba-tiba terdengar ledakan sirene yang cepat, tidak lama kemudian, beberapa mobil polisi dari jalan menderu lewat.

"Begitu banyak mobil polisi, Aku bertanya-tanya apa yang terjadi?" Presiden menyaksikan mobil polisi menghilang.

Lei Yin berkata kepada Naoko: “Aku akan memanggil taksi, Kamu tunggu di sini. “

"BAIK. “

Begitu dia selesai, dia tiba-tiba menemukan bahwa Lei Yin sedang melihat ke arah sudut dengan mata yang aneh.

"Masashi, ada apa?" Naoko melihat ke sana dan tidak melihat apa-apa.

"Tidak ada, mungkin aku salah lihat. '' Lei Yin perlahan menarik visonnya dan kemudian berjalan ke tepi jalan untuk mencegat taksi.

Di malam hari, di ruang makan hotel, seorang penulis muda berkata dengan sedikit khawatir: “Gero sangat dekat dengan Nagoya. Apakah kamu tidak takut untuk tinggal di sini? Aku mendengar bahwa 'tukang daging tengah malam' telah membunuh ratusan orang di Nagoya. “

Temannya, seorang pria berusia 30-an tahun yang mengenakan kacamata, dengan minuman yang acuh tak acuh dan berkata, “Takut apa? Aku mendengar orang mengatakan bahwa si pembunuh telah ditangkap oleh polisi. Sangat jarang harus datang ke Gero Onsen, tentu saja kami telah menikmatinya secara menyeluruh. “

"Apakah berita ini benar?" Penulis lain menyela dan bertanya.

"Tentu saja itu benar, kapankah aku telah menipumu? Yang paling lucu adalah Eguci dan Takemura para pengecut itu, segera setelah mereka tahu, mereka berlari lebih cepat daripada kelinci. Benar-benar membuat penulis lokal Tokyo kami kehilangan muka. ”Pria yang sudah mabuk ini semakin bersemangat.

Orang-orang itu berbicara dengan suara keras, dan Akashiro Miho, yang baru saja keluar dari rumah sakit mendengar maniak pembunuh itu, otaknya secara tidak sadar muncul dari tempat kejadian pada saat itu, membuat wajahnya tiba-tiba menjadi sangat jelek, dan tubuhnya sedikit bergetar.

Naoko yang duduk bersamanya, melihat reaksinya dan mengalihkan pandangannya ke Lei Yin.

Lei Yin tersenyum dan mengangguk.

Naoko melihatnya setuju, jadi kepada Akashiro Miho dia berkata dengan lembut, “Nona Akashiro, aku akan kembali ke kamar untuk makan bersamamu. Di sana sepi. “

Akashiro Miho memandangnya dengan rasa terima kasih, “Terima kasih, Nona Hase. “

“Kamu terlalu sopan. "Naoko melihatnya setuju, jadi dia memanggil pelayan hotel untuk membawa makanan mereka ke kamar.

Melihat mereka bertiga pergi, Asou Kiku membisikkan kutukan "mencucurkan air mata buaya".

Presiden Asosiasi Penulis Muda yang duduk bersamanya pura-pura tidak mendengar, dan terus makan.

Asou Kiku meliriknya dan berkata, "Presiden Asosiasi, apakah Kamu siap untuk kembali ke Tokyo besok?"

Presiden menjawab: “Ya, karena Nona Akashiro telah diberhentikan, Aku juga dapat kembali dengan tenang. “

Asou Kiku berkata: "Setelah Kamu kembali, Aku akan menyusahkan Kamu untuk memberi tahu pemimpin redaksi Satou tentang penerbit, bahwa baru-baru ini Aku mencari inspirasi untuk menulis, dan Aku tidak bisa menyerahkannya kepadanya untuk sementara waktu. Tolong katakan padanya untuk menunggu sebentar. “

Presiden bertanya dengan sedikit aneh: "Apakah Kamu tidak akan kembali, Nona Asou? Tetapi mantan presiden akan khawatir tentang Kamu. “

Wajah Asou Kiku menunduk, “Jangan menyebut orang itu di depanku. “

Tampaknya rumor bahwa mereka akan bercerai adalah benar, presiden menatap wajahnya sambil berpikir.

Sekelompok idiot yang menjengkelkan! Setelah kembali ke kamar, Asou Kiku yang berada dalam suasana hati yang sangat kesal, melemparkan bantal ke pintu.

Setelah berbaring di tempat tidur sebentar, dia ingin mandi air panas dan bersantai, jadi dia pergi ke depan lemari dan membuka lemari pakaian untuk mengambil piyama.

Begitu dia membuka lemari pakaian, tiba-tiba dia melihat sesuatu terbang keluar darinya, dia terkejut berteriak.

Tapi teriakannya berhenti dalam sekejap, dan Asou Kiku hanya merasakan sesuatu yang dingin mengalir di tenggorokannya. Karena itu terjadi terlalu tiba-tiba, dia bahkan tidak bisa merasakan sakit, dan hanya merasa tenggorokannya sangat dingin, dingin seperti es …

Baca terus di : www.worldnovel.online