Bab 224.2

"Maaf, bagaimana situasi Nona Akashiro sekarang?" Di luar bangsal, presiden Young Writers Association, bertanya kepada dokter yang hadir yang baru saja menyelesaikan pemeriksaan.

Dokter menjawab: "Terlepas dari beberapa goresan dia tidak memiliki trauma besar, tetapi karena dia takut, dia sementara dalam keadaan koma. “

"Semuanya baik. Presiden sedikit lega. Dia tidak tahu bahwa ini akan terjadi pada pertukaran penulis muda. Sudah ada dua orang yang meninggal, dan dia benar-benar tidak ingin mendengar berita malang kepada penulis ketiga.

Pada saat ini, seseorang yang seharusnya menghibur para tamu di tempat itu datang, diikuti oleh dua petugas polisi di belakangnya.

“Presiden Asosiasi, dua perwira ini sedang mencari Nona Akashiro. Kata orang yang bertanggung jawab.

"Maaf, apakah Nona Akashiro sudah bangun sekarang?" Seorang polisi setengah baya bertanya kepada presiden.

Presiden menjawab: “Nona Akashiro masih belum bangun karena dia ketakutan. “

Kedua petugas polisi itu menunjukkan ekspresi yang sedikit kecewa, “Yah, itu tidak mungkin. Jika Nona Akashiro bangun, bisakah kami menyusahkan Kamu untuk memberi tahu kami?

"BAIK. “

"Terima kasih. “Kedua polisi meninggalkan rumah sakit.

"Presiden, untuk apa mereka mencari Akashiro?"

“Mereka seharusnya mencari Nona Akashiro untuk membuat pernyataan, lagipula, dia adalah satu dari sedikit orang yang selamat. “

Ketika dia berbicara, dia melihat keindahan bergerak menghampiri, di sisinya mengikuti seorang pria yang tampak biasa, "Ternyata menjadi Miss Hasegawa, halo. Kamu datang untuk melihat Nona Akashiro? "

"Maaf, bagaimana kabar Nona Akashiro sekarang?" Naoko bertanya kepada presiden.

Presiden memberitahunya tentang situasi Akashiro Miho, lalu mengatakan bahwa dia memiliki beberapa hal untuk diatasi dan harus pergi terlebih dahulu.

Setelah mengucapkan selamat tinggal padanya, Naoko dan Lei Yin berjalan ke bangsal.

Lingkungan itu sangat sunyi, dan seorang wanita terbaring tak bergerak di tempat tidur putih.

Setelah membawa bunga ke vas di atas meja, Naoko menatap Akashiro Miho yang pucat.

“Hal seperti itu benar-benar terjadi. "Naoko mendesah pelan.

Dia tidak berpikir bahwa tiga orang yang berbicara dengannya tadi malam, hanya dalam satu malam, dua dari mereka meninggal dan sisanya tinggal di rumah sakit. Banyak hal yang tidak kekal, sungguh menyedihkan.

Tiba-tiba, sebuah tangan memegang pinggangnya.

Merasakan sentuhan hangat di belakang, hati Naoko perlahan-lahan tenang, dan menyandarkan kepalanya dengan ringan di bahunya.

Pada saat ini di jalan-jalan Nagoya, ada mobil polisi dan petugas patroli berpatroli secara bergiliran.

Pria yang diam-diam disebut "tukang daging" di dalam departemen kepolisian, tiba-tiba muncul di kasino bawah tanah di distrik timur tak lama setelah membunuh puluhan orang di sebuah restoran sushi.

Sama seperti sebelumnya, pria itu membawa katana Jepang untuk disembelih di dalam kasino.

Karena kasino bawah tanah baru saja dibuka, dan lokasinya sangat terpencil dan sulit ditemukan, ketika polisi menerima laporan dan bergegas untuk pergi, mereka hanya melihat mayat mengerikan di mana-mana.

Lantai ditaburi dengan darah, dan tubuh yang dipotong terbuka memperlihatkan jaringan tubuh manusia. Jadi, bagi para polisi yang baru saja bertugas selama beberapa tahun hampir tidak tahan dan muntah di tempat kejadian. Jumlah orang di kasino jauh lebih besar daripada di restoran sushi. Jadi kali ini, para korban jauh lebih banyak daripada restoran sushi.

Dalam waktu kurang dari satu jam, ada dua pembunuhan serius,



seluruh Nagoya dan daerah sekitarnya jatuh ke dalam ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Setiap departemen kepolisian segera mengorganisir petugas polisi untuk mengemudi dan berpatroli di sekitar jalan untuk menemukan si pembunuh sesegera mungkin. Jika bukan karena takut menyebabkan kepanikan publik, walikota Nagoya bahkan ingin mengenakan jam malam.

Bersama dengan polisi, ada juga berbagai surat kabar, reporter televisi. Selain beberapa dari mereka yang mengikuti keberadaan mobil polisi, kebanyakan orang ingin menerobos jaring pengepungan polisi untuk memasuki restoran sushi dan kasino untuk menembak.

Akhirnya, keributan malam berlalu. Pada pagi berikutnya, petugas polisi yang berpatroli di jalan-jalan tidak menemukan keberadaan pria itu.

Banyak orang yang baru mengetahui hal ini dari berita atau surat kabar mulai panik, mereka tidak percaya bahwa pembunuhan mengerikan seperti itu akan terjadi di kota-kota modern.

Dengan sangat cepat, malam itu datang lagi.

Pada saat ini, kebanyakan orang takut untuk keluar, toko-toko dan klub malam juga menutup pintu mereka lebih awal. Biasanya jalan-jalan yang ramai dan tempat tinggal, sekarang menjadi tertekan dan sepi. Petugas polisi yang berpatroli di distrik-distrik juga sangat gugup, karena tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi malam ini.

※※※※※※※※※※

"Kakak Yoshida, kakak Yoshida. “

Mendengar panggilan itu di luar, berbaring di atas tubuh wanita yang mengejang, pria itu menghentikan aksinya, dan berteriak: "Pergi dan lakukan pendakian untukku!"

"Kakak besar, Kakak Yoshida. Tuan Agata ada di sini, dia bilang dia punya sesuatu yang mendesak untuk menemukanmu. “

Apa yang dilakukan pria itu di sini? Yoshida mengerutkan kening, akhirnya dengan enggan naik.

Wanita yang berbaring di bawahnya menatap kosong pada pria yang seluruh tubuhnya bertato berjalan ke samping dan berpakaian.

Berjalan ke ruang tamu, Yoshida melihat dalam kimono, dan Agata Kotarou berambut agak abu-abu, duduk di kursi tanpa melirik ke samping, di belakangnya berdiri masih tiga pria tinggi dalam jas.

Mata Yoshida tidak bisa membantu tetapi memancarkan jejak kemarahan. Perumpamaan tua yang merepotkan ini, jika bukan karena dia baru saja mengambil alih Ji Group, dan beberapa hal membutuhkan lelaki ini untuk membantu, dia pasti sudah membunuh lelaki tua yang mengambil keuntungan dari senioritasnya.

Meskipun di dalam hatinya ada banyak ketidakpuasan, tetapi Yoshida masih menunjukkan wajah yang sangat hormat untuk pergi, "Paman Agata selamat malam, aku tidak tahu apa yang membuatmu menemukanku begitu terlambat?"

“Sugiyama, aku baru saja menerima tip-off, Hayama Group tampaknya siap untuk mengambil tindakan. Aku curiga mereka ingin mengambil kesempatan untuk merebut wilayah kami di distrik timur. “Agata Kotarou berkata singkat.

Mata Yoshida mengungkapkan tatapan curiga, “Tidak mungkin, sekarang jalanan penuh dengan polisi, beraninya mereka melakukannya. “

"Sugiyama, kamu juga berpikir terlalu sederhana. Sekarang polisi sedang berpikir untuk menangkap maniak pembunuh, selama mereka tidak membuat terlalu banyak suara, mereka bahkan tidak akan peduli tentang perang geng geng. Dan jangan lupa, karena maniak pembunuh tiba-tiba muncul di daerah kami, lebih dari 10 orang kami terbunuh di kasino bawah tanah, jadi sekarang banyak orang dari Ji Group takut kalau lelaki itu akan muncul lagi, dan tidak berani untuk pergi dengan santai. Kesempatan yang bagus, serigala Hayama Rong itu tidak akan melepaskan dengan mudah. Jadi, Aku ingin Kamu membawa seseorang ke distrik timur segera. “

Melihat lelaki tua itu mengkritiknya lagi di depan bawahannya, hati Yoshida langsung terbakar amarah.

Dengan wajah muram ia berkata, "Paman Aga, sekarang sudah terlambat, jika ada, katakan lagi besok. “

Agata Kotarou sedikit marah berkata: "Sugiyama, apakah kamu tahu apa yang kamu katakan itu gila, kamu benar-benar tidak menghargai aku dan ayahmu bekerja keras untuk meletakkan fondasinya. Jika distrik timur akan benar-benar direbut oleh Hayama Group, kekuatan Ji Group kami di Nagoya akan menyusut banyak. Kamu…"

Sebelum dia selesai, Yoshida tiba-tiba berdiri dan masuk ke dalam.

"Sugiyama, apa artinya ini?" Melihat sikapnya, Agata Kotarou hanya bisa marah.

"Kotarou, apakah kamu tidak mendengar apa yang baru saja aku katakan? Aku katakan, jika ada yang mengatakannya besok. ”Yoshida Sugiyama meninggalkan ruang tamu tanpa menoleh.

Agata Kotarou gemetaran karena marah dan akhirnya pergi dengan marah.

Sampai duduk di mobilnya sendiri, kemarahan Agata Kotarou belum surut.

Dia mengutuk: "Binatang kecil ini, jika aku tidak membantu ayahnya meletakkan warisan yang luas ini, dia akan mati tanpa tahu di mana. Sekarang dia benar-benar berani melakukan ini padaku. “

Pada saat ini, seorang pemuda yang lembut berbisik di sebelahnya: "Paman, Aku telah mengatakan bahwa Sugiyama adalah jenis orang yang tidak tahu berterima kasih, Kamu lihat setelah mengambil alih Ji Group, ia segera menggantikan Yin Fukuike dan Satarou. Ini jelas untuk melemahkan kekuatanmu di Ji Group. Ketika dia memahami Ji Group, kita tidak tahu bagaimana dia akan berurusan dengan kita. Jadi paman, kita tidak perlu sopan kepada orang seperti itu. “

Agata Kotarou menjadi tenang dan berkata: "Maksudmu?"

Pria muda itu membisikkan beberapa kata ke telinganya.

Setelah mendengarkan kata-katanya, wajah Agata Kotarou menjadi sangat serius, “Kawasaki, aku tidak ingin melakukannya sampai menit terakhir, lagipula ayahnya ketika masih hidup telah memberiku rahmat. “

"Paman, meskipun Paman Ryouyama telah memberimu rahmat, tetapi kamu memiliki risiko seumur hidup selama bertahun-tahun baginya, ini dapat dianggap saat kamu membalasnya. Terlebih lagi, saat ini putranya ingin melawan Kamu, jika Kamu tidak maju, kami akan berada dalam bahaya ketika kesempatan tidak lagi. “

Agata Kotarou tetap diam, dan setelah beberapa saat berkata: "Aku akan memikirkannya. “

Kawasaki tidak lagi membuat pernyataan. Bagian dalam kompartemen tiba-tiba menjadi sangat sunyi.

Tiba-tiba, mobilnya menginjak rem tajam, dan kedua lelaki yang duduk di belakang tiba-tiba menabrak bagian belakang kursi kulit di depan.

"Apa yang terjadi?" Kawasaki duduk dan dengan keras menanyai pengawal yang sedang mengemudi.

"Jadi, maaf, seseorang tiba-tiba keluar di depan. "Penjaga itu dengan gugup menjelaskan.

Kawasaki memandang ke luar jendela dan benar-benar melihat seorang lelaki lima atau enam meter jauhnya menghalangi di depan. Karena cahaya di sekitarnya tidak mencukupi, ia hanya dapat melihat bahwa itu adalah laki-laki.

"Kamu pergi dan melihat apa yang terjadi?" Kata Kawasaki kepada dua pengawal di depan.

Kedua pengawal masing-masing membuka sisi pintu mereka dan berjalan keluar dari mobil sambil meletakkan tangan kanan mereka di dada, siap melepaskan pistol.

Pada saat ini, Kawasaki tiba-tiba melihat pamannya mengeluarkan pistol dari tubuhnya, dan tidak bisa menahan diri untuk sedikit terkejut. Selama bertahun-tahun, dia jarang melihat pamannya begitu gugup.

"Paman, ada apa?" Tanya Kawasaki.

“Hati-hati, kupikir pria itu aneh. "Wajah Kawasaki menjadi serius.

Dengan pengaruhnya, Kawasaki tidak bisa menahan tegang, diikuti dengan mengeluarkan pistol dari tubuhnya.

Ketika mendekati pria itu, seorang pengawal dengan dingin berteriak, “Jangan menghalangi, dan cepat-cepat pergi. “

Dalam kegelapan, pengawal lainnya tampak melihat lelaki itu tertawa, dia merasa ada sesuatu yang salah, dan hendak mengeluarkan pistol ketika tiba-tiba, di depan matanya muncul cahaya hitam yang tak terlukiskan, dan itulah gambar terakhir yang dilihatnya. di dunia ini. Dia sedikit lebih beruntung karena rekannya meninggal tanpa melihat apa pun.

Berbeda dengan dua orang yang meninggal tanpa diketahui, di mata Agata Kotarou dan Kawasaki, itu benar-benar gambaran mengerikan lainnya.

Di bawah iluminasi lampu utama, mereka melihat dengan jelas, kepala kedua pengawal itu dalam sekejap dari posisi jembatan hidung, secara horizontal pecah menjadi dua bagian, dan kemudian separuh kepala yang terpisah diam-diam jatuh ke tanah.

Mereka tidak bisa benar-benar melihat apa yang dilakukan orang itu, mereka hanya melihat ketika kedua pengawal itu jatuh, ia memiliki katana hitam yang sangat panjang di tangannya. Pada saat yang sama, di bawah cahaya putih, mereka melihat wajah pria itu, dan senyum di mulutnya membuat hati sangat dingin.

※※※※※※※※※※

Setelah berkedut beberapa saat, melihat wanita itu masih bertahan diam-diam seperti orang mati, Yoshida Sugiyama terbakar amarah, menampar wajah wanita itu.

Darah perlahan mengalir dari mulut wanita itu, tetapi dia tidak memiliki rasa takut atau ekspresi bersemangat, seolah tamparan itu tidak mengenai dirinya.

Yoshida Sugiyama menatap dengan tajam, “Jangan lupa bahwa suamimu, yang setengah mati, masih terbaring di rumah sakit. Selama aku mau, aku selalu bisa membuat seseorang membunuhnya. Bagaimana kalau membiarkan putri Kamu menggantikan Kamu, Aku benar-benar ingin mencoba seorang gadis kecil seusia itu. “

Wajah wanita itu tiba-tiba berubah, dia perlahan berlutut di depannya, "Tolong jangan sakiti mereka, aku akan melayani kamu dengan baik. “

Mata Yoshida Sugiyama mengungkapkan ekspresi bangga, mengulurkan kakinya di depannya, "Bantu aku menjilatnya sampai bersih. “

Wanita itu tanpa ragu, memegangi kakinya dengan kedua tangan untuk menjilat.

Yoshida Sugiyama tertawa keras.

Larut malam, Yoshida Sugiyama tiba-tiba terbangun, dia merasa ada sesuatu yang menekan tubuhnya, dan mengira itu adalah wanita itu, tetapi perlahan-lahan, dia merasakan dari seprai yang mentransmisikan basah yang aneh.

Dia mengulurkan tangan dan menyentuh seprai, cukup yakin, dia benar-benar merasa sangat basah. Dia menggunakan jari-jarinya untuk sedikit mencelupkan dan meletakkannya di depan hidungnya untuk mengendusnya, tetapi dia mencium bau yang tidak asing, dan hampir dalam sekejap, dia tahu itu adalah darah. Dengan panik, dia langsung berdiri.

Saat itu, dia merasakan bahwa ada lebih dari satu orang di ruangan itu.

Tanpa banyak berpikir, dia berlari ke jendela belakang sekaligus.

Tapi tiba-tiba, dia berhenti, dengan tidak ada gerakan lagi.

Yoshida Sugiyama dengan gemetar berkata: "Jangan bunuh aku, aku bisa memberimu apa pun yang kamu inginkan. "Dia merasa lehernya terpotong oleh pisau silang di depan, dan sedikit darah menetes dari lukanya.

Pada saat ini, pria yang berdiri di belakangnya tiba-tiba menjadi sesak napas, seperti binatang haus darah, dan setelah beberapa saat, Yoshida Sugiyama mendengar suara terpendam pria itu.

"Yoshida Sugiyama, apakah kamu ingat aku?" Itu adalah suara yang sangat serak.

"Siapa, siapa kamu?" Yoshida Sugiyama hampir ingin melihat kembali pada pria itu.

"Kamu benar-benar telah melupakanku, tetapi itu tidak masalah, aku akan membuatmu mengingatku. Apakah Kamu tahu Aku sudah lama menunggu hari ini. “

“Kamu siapa sebenarnya? Apakah Kamu orang Agata Kotarou? "

“Orang tua itu sudah mati, hanya berbaring di sebelahmu adalah dia. Bukankah Kamu selalu ingin membunuhnya? Sekarang setelah Aku membantu Kamu, bukankah Kamu harus membayar Aku? "Tiba-tiba, pria dengan tangan kirinya menggenggamnya di leher, kemudian menusukkan pisau yang menjulurkan lehernya ke paha Yoshida Sugiyama.

"Zi", bukan hanya bilahnya yang melewati paha Yoshida Sugiyama, lelaki itu juga perlahan-lahan menggerakkan bilahnya untuk melanjutkan.

Yoshida Sugiyama berteriak, tetapi pada saat panggilan itu bergegas ke tenggorokannya, itu dipaksa kembali oleh pengetatan tangan kiri itu, dan hanya bisa mengeluarkan suara yang membosankan.

Pada saat ini, napas pria itu menjadi lebih cepat, dan dia berkata kepada Yoshida Sugiyama: “Ingat Meiko? Wanita yang Kamu siksa sampai mati? "

Mendengar nama itu, murid Yoshida Sugiyama tiba-tiba menyusut, "Kamu, kamu suaminya?"

"Sepertinya kamu akhirnya memikirkannya, aku tidak akan membiarkan kamu mati dengan mudah, aku ingin kamu merasakannya sementara kamu hidup kamu ingin mati juga. "Pria itu menyeringai dan perlahan-lahan memotong pedangnya.

Rasa sakit yang hebat menyebabkan Yoshida Sugiyama berjuang, tetapi tangan pria itu, seperti penjepit besi, membuatnya tidak bisa bergerak.

Di tempat tidur Yoshida Sugiyama, tubuh yang ditutupi dengan seprai terus-menerus bergetar.

Baca terus di : www.worldnovel.online