Bab 224.1

Bab 224 – Simpul Jantung (1/2)

Dari rumah Nenek Naoko hingga kembali ke hotel, penampilan Naoko tampak agak sibuk.

Ketika Lei Yin keluar dari kamar mandi, dia duduk di samping tempat tidur menatap TV tanpa fokus.

Dia pergi dan meletakkannya di pangkuannya, Lei Yin bertanya: "Apakah kamu khawatir tentang nenekmu?"

Naoko menyandarkan kepalanya di dadanya dan berkata, “Semangatnya tidak begitu baik, dan dia tidak memiliki nafsu makan. Aku benar-benar khawatir tentang dia. “

Lei Yin berkata: “Setiap orang akan memiliki simpul hati, dan hanya dapat dilepaskan dengan sendirinya. Untuk hari-hari ini, kita akan pergi menemuinya, berbicara dengannya dengan pengalaman hidupnya. Untuk membuka ikatan ini tidak terlalu sulit. “

"Em,"

“Mandi dulu, istirahat awal malam ini, kamu pasti sangat lelah hari ini. “

Naoko mendongak dan menatapnya penuh kasih sayang, “Lei, terima kasih. “

"Menipu. '' Lei Yin dengan penuh kasih mencium bibir ceri-nya.

Naoko memeluk pinggangnya dan perlahan merespons.

c1uman itu sangat panjang tetapi tidak intens, dan suasana hati Naoko secara bertahap menjadi tenang, menikmati kenyamanannya yang lembut.

Setelah waktu yang lama, ketika kedua bibir itu terbuka, perasaan Naoko sudah naik, wajahnya memerah dan dengan beberapa sesak napas, dia menundukkan kepalanya tidak berani menatap matanya.

"Aku akan membantumu mencuci, oke?" Lei Yin berbisik sambil menggunakan tangannya untuk membuka kancing di gaunnya.

Mendengar kata-kata Lei Yin, napas Naoko menjadi lebih cepat.

Setelah beberapa saat, Lei Yin meletakkan semua pakaiannya, mengungkapkan tubuh wanita yang sempurna yang dapat membuat pernapasan Kamu berhenti.

Menempatkan flatnya di tempat tidur, Lei Yin dengan hati-hati mengukur dengan penghargaan, dengan tangannya bergerak menuruni kurva bergelombang di bukit dan lembah.

"Lei, jangan … Lihat aku seperti ini. ”Merasakan mata kekasihnya tetap berada di tubuh telanjangnya, Naoko dengan kedua tangan menutupi matanya dan memohon, kulit tubuhnya memerah warna pink.

Lei Yin tersenyum dan membawa seluruh tubuhnya ke kamar mandi. Sambil berjalan, dia berkata ke telinganya, “Aku akan membantumu mencuci dengan sangat bersih, di mana saja tidak akan selamat. “

Tubuh Naoko tidak bisa membantu tetapi dengan lembut gemetar.

※ ※ ※ ※ ※ ※ ※

Acara ini dijadwalkan akan diadakan selama tiga hari berturut-turut. "Di sana Kamu Nona Hase, datang dan duduk di sini, ada kursi kosong. ”Melihat Naoko, mata Akashiro Miho bersinar terang, segera menyambutnya.

Meskipun dia tidak ingin duduk dengan wanita ini dengan hobi yang aneh, tetapi yang lain sudah berbicara di depan umum, jadi dia hanya bisa pergi dengan Lei Yin.

"Duduklah, Nona Hasegawa. Duduk di samping Akashiro Miho, Murai telah menarik kursi dengan penuh perhatian.

“Aku menghargai, kita bisa duduk di sini. Lei Yin menarik kursi di sisi lain meja untuk membiarkan Naoko duduk dan duduk di sebelahnya.

Lagi orang ini, Murai memandang Lei Yin sedikit kesal.

Ketika mereka duduk, Akashiro Miho berkata: "Mis Hasegawa, tahukah Kamu? Hari ini banyak orang datang mencari Kamu, tetapi sayangnya Kamu tidak di sini, ke mana Kamu pergi? "

Naoko menjawab: “Aku pergi mengunjungi nenek Aku di Nagoya hari ini. “

Pada saat ini, Waka botak menyela: "Jadi begitu, Miss Hase benar-benar orang yang berbakti, sekarang jarang melihat gadis berbakti seperti itu. Aku sering membaca artikel Miss Hase, bagaimana kalau kita punya waktu untuk membahas beberapa pertanyaan tentang penulisan? Mungkin besok malam, maka Aku akan bebas. “

"Terima kasih untuk



Kepedulian Kamu, Tn. Waka, Aku tidak berani menunda waktu menulis Kamu yang berharga. "Naokdibatasi.

Akashiro Miho tersenyum dan berkata: "Senior, kamu yang begitu langsung akan menakuti yang lain, jangan lupa yang lain sudah punya pacar. “

Waka membantah, "Aku sebagai senior, membantu pemula juga yang harus Aku lakukan, di mana menurut Kamu?"

"Susumu Nikaidou juga pemula, mengapa senior tidak begitu peduli padanya?"

Mendengar kata-kata Akashiro Miho, yang lain tidak bisa menahan tawa.

Waka mendongak dan menatapnya.

Naoko melirik Syashiro Miho dengan penuh rasa terima kasih, dan dia menjawab sambil tersenyum.

Setelah makan, Akashiro Miho mengusulkan untuk berbelanja di luar, dan Waka dan Murai juga setuju. Ketika mereka melihat Naoko dengan antisipasi, dia berkata dia lelah dan ingin beristirahat lebih awal, dan beberapa orang dengan sedikit kekecewaan mengucapkan selamat tinggal padanya.

Setelah keluar dari hotel, Waka mencengkeram dagunya berkata: “Sayang sekali, wanita cantik seperti itu tiba-tiba menemukan pacar biasa. Sepertinya kesempatan Aku sangat besar, lihat, biarkan Aku menemukan kesempatan untuk menyendiri dengan Miss Hase, Aku akan dapat merebut hatinya. Adapun pacarnya, dia bisa keluar. “

Murai tidak mengatakan apa-apa, karena ia berpikiran sama dengan Waka.

Akashiro Miho berkata: "Aku pikir itu tidak mudah, Aku dapat melihat bahwa Miss Hase sangat menyukai pria itu, tidak begitu mudah untuk mengubah pelukannya. “

Waka memperlihatkan senyum jahat, "Itu hanya karena dia tidak mengenal pria yang lebih baik sebelumnya. Seperti debut pemula, jika Kamu bisa mendapatkan bimbingan senior, masa depan tentu saja tidak terbatas. Ketika dia menyadari manfaat dari mengenal Aku, dia secara alami akan berubah pikiran. Bukankah Kamu baru saja datang seperti itu? Bagaimana tanpa Fukada seniormu? Jika bukan karena bantuannya, Kamu akan menjadi penulis tingkat dua yang tidak jelas. Datang ke kamar Aku malam ini, mungkin Kamu akan menemukan bahwa Aku jauh lebih besar daripada senior Fukuda Kamu. "(TL: lebih besar di sini bisa berarti lebih besar.) Katanya sambil menyentuh pantat Akashiro Miho yang berlimpah.

"Terima kasih atas perawatan seniornya, tetapi aku baru saja terbiasa tidur sendirian. "Akashiro Miho dengan santai menghindar.

Waka mengambil tangannya kembali, "Jika kamu tidak bisa tidur di malam hari, kamu bisa melakukannya kapan saja. “

Murai berkata kepadanya: "Waka senior, kami jarang datang ke Nagoya, bukankah belanja terlalu membosankan, tidakkah Kamu punya tempat yang bagus untuk diperkenalkan?"

Waka berkata: “Aku tahu restoran sushi yang sangat istimewa, Aku akan mengajak Kamu untuk melihatnya. “

Akashiro Miho sedikit terkejut, dia tidak pernah berpikir bahwa pria c4bul ini akan membawa mereka ke restoran sushi, dan bukan distrik lampu merah.

Setelah duduk selama setengah jam di dalam taksi, Waka membawa mereka ke ruang tamu besar yang terkenal di Nagoya, dan tidak jauh dari sana ada distrik lampu merah tempat klub malam terkonsentrasi.

Tetapi Waka tidak membawa mereka ke distrik lampu merah, tetapi benar-benar datang ke depan restoran sushi conveyor belt.

Melihat dari luar, restoran ini dan restoran sushi conveyor belt biasa tidak memiliki perbedaan, meskipun jauh lebih besar dari restoran sushi umum. Setelah masuk, AkashiroMiho menemukan bahwa bisnis restoran ternyata sangat baik. Hanya melihat ruang tunggu yang dipenuhi tamu yang menunggu, dan beberapa tamu masuk dan keluar.

Pada saat ini, seorang pelayan muda mendatangi mereka dan berkata, "Apakah Kamu ingin makan sushi atau ingin memesan makanan?"

Waka berkata kepadanya, “Wanita muda ini datang untuk makan sushi, dan kami berdua datang untuk makan. “

"Aku mengerti, tapi sekarang karena ada banyak tamu, apakah itu makan sushi atau memesan makanan, jadi tolong tunggu sebentar. "Kata pelayan, membawa mereka ke ruang tunggu.

Mendengar percakapan mereka, Murai sedikit aneh mengatakan: "Senior, makan sushi dan makan apa bedanya? Apakah ada makanan lain di sini?

Waka dengan senyum misterius berkata: "Tentu saja ada perbedaan, tunggu dan kamu akan tahu. “

Di ruang tunggu, Akashiro Miho sedikit terkejut melihat film di layar TV plasma.

Setelah mereka bertiga duduk, laki-laki lain di ruang duduk mulai memandangi dada Akashiro Miho yang penuh nafsu.

Untuk penglihatan pria seperti itu, Akashiro Miho sudah lama terbiasa, dia tidak repot-repot dan segera membuka-buka majalah.

Sekitar 20 menit kemudian, pelayan datang kepada mereka dan berkata: "Dua pria, giliran Kamu untuk makan. “

Waka berdiri dan berkata kepada dua lainnya: "Akhirnya giliran kami, dan sekarang Aku akan membawa Kamu untuk melihat tempat paling khas di restoran sushi ini. “

Akashiro Miho dan Murai sedikit di belakang mengikutinya.

Ketika mereka datang ke ruang terdalam, Akashiro Miho kagum melihat tujuh atau delapan wanita muda mengenakan pakaian tembus pandang mengenakan topeng yang berlutut di sabuk konveyor khusus dengan sorotan di kepala masing-masing wanita. Dalam sorotan, masing-masing sosok bisa terlihat jelas. Selain itu, di depan setiap wanita ada tanda yang mengatakan, "sushi belut", "salmon sashimi", "kepiting sushi roll", dan nama sushi lainnya. Saat ban berjalan berputar, "sushi" itu terus berputar di depannya, seperti yang biasa mereka lakukan dengan sushi.

Melihat ini, Murai mulai memahami tulisan suci, dia segera dan sangat bersemangat melihat para wanita itu.

Pada saat ini, pelayan itu juga datang untuk bertanya: "Dua tamu, kami punya 50 menit, 70 menit dengan 3 jenis konsumsi bulanan, tipe apa yang Kamu inginkan?"

Waka berkata: "Aku akan memakan waktu 70 menit, dan aku memilih sushi salmon, Murai, kan?"

“Aku juga akan makan waktu 70 menit, dan sushi belut. “

Setelah mendaftar di buku, pelayan berkata: "Keduanya silakan pergi ke ruang lantai dua untuk menunggu. Sushi Kamu akan segera terkirim. Nona ini, sudah ada lowongan di luar, tolong keluar dengan Aku. "(TL: nona / nona muda di sini juga bisa berarti" p3l4cur ")

Waka kepada Akashiro Miho berkata: “Miho kecil, kamu makan perlahan, makanan ini ada di tanganku. Selain sushi di sini, sushi di luar sangat enak. Kami mungkin sedikit terlambat, tetapi jika Kamu tidak bisa menunggu, Kamu bisa kembali dulu. “

“Kamu bermain perlahan. "Akashiro Miho balas melambai dan mengikuti pelayan dan keluar.

Cukup yakin seekor anjing tidak bisa mengubah kebiasaan makannya. Duduk di kursi, Akashiro Miho berbisik sambil makan sushi dari ban berjalan.

Untuk melampiaskannya, Akashiro Miho secara khusus memilih sushi mahal untuk dimakan, sengaja ingin membiarkan lelaki tua bejat itu tertekan.

Lebih dari 10 menit kemudian, tiba-tiba dari pintu datang tiga pria ganas dengan tato di lengan dan dada kosong.

Segera setelah ketiga pria itu masuk, seorang pria seperti manajer maju ke depan untuk menyapa dengan tersenyum dan berkata: "Mr. Kawada, selamat malam. “

Pria di depan dengan bekas luka di dekat telinga kirinya dengan dingin mengejek.

“Kami sudah menyiapkan biaya bulan ini, silakan ikuti Aku. ”Khawatir ketiga pria itu akan menakuti tamu-tamu lain, manajer segera menyapa mereka untuk naik ke atas.

Melihat manajer yang begitu kooperatif, pria itu mengangguk sedikit dengan kepuasan, dan setelah melihat para tamu yang menunggu di lounge berkata: "Bisnis Kamu di sini semakin baik. “

Manajer berpikir dia ingin meningkatkan biaya perlindungan, tidak dapat membantu tetapi terkejut segera disertai dengan tawa dan berkata: "Ini adalah perawatan Pak Kawa, baru-baru ini toko datang dengan dua hidangan baru, apakah Mr. Kawada memiliki minat untuk mencoba Aku t?"

Kawada memang menunjukkan ekspresi tertarik, “Benarkah? Kemudian panggil mereka, dan kedua saudara lelaki Aku akan merawat mereka dengan baik. “

"Tentu saja, tentu saja, meminta Tuan Kawada dan kedua pria itu untuk menunggu di ruang VIP, Aku akan segera menghubungi mereka. “

"Jangan biarkan kami menunggu terlalu lama, kami sangat sibuk. “

"Aku tahu. "Manajer itu tertawa dan mengirim mereka ke atas.

Setelah mereka naik ke atas, Akashiro Miho kemudian memulihkan visinya.

Ini benar-benar triad yang mengumpulkan biaya perlindungan, sama sekali berbeda dari melihatnya di TV atau film. Itu adalah pertama kalinya dia melihat pemandangan seperti itu, sampai sekarang jantungnya masih berdetak kencang.

Dunia tempat orang-orang itu hidup benar-benar berbeda dari dunia yang ia kenal, ia bahkan tidak berani menatap dan menatap mereka, takut orang-orang itu akan menyukai dirinya sendiri.

Dia mulai ragu apakah akan tinggal dan makan, atau pergi sekaligus, tetapi tidak cukup hati-hati dengan sumpit menyentuh tanah.

Ketika dia membungkuk untuk mengambil sumpit, tiba-tiba seorang pria yang memakai sepatu turun, dan hampir takut tangannya terinjak.

Akashiro Miho sedikit tersinggung, dia langsung duduk tegak melihat pria itu tanpa mata.

"Hei, apakah kamu tidak melihat aku mengambil sesuatu?" Akashiro Miho berteriak pada pria dengan jaket hitam.

Tetapi pria itu tidak memandangnya, dan terus berjalan ke depan.

Akashiro Miho sangat marah, tetapi sebenarnya tidak bisa menangkapnya. Dia hanya bisa menatap punggungnya dengan mata marah.

Kemudian seorang pelayan mendekati pria itu dan berkata, "Tuan, apakah Kamu ingin makan sushi atau memesan makanan?"

Pria itu tidak peduli padanya dan langsung naik ke atas.

Pelayan itu segera menghentikannya dan menjelaskan: “Tuan, bisakah Kamu menunggu di ruang tunggu? Lantai atas adalah tempat untuk menghibur tamu lain, tolong … "

Tetapi sebelum dia bisa selesai berbicara, pria itu tiba-tiba mengulurkan tangan kirinya memegangi rambutnya, maka pelayan itu tidak bisa bereaksi pada waktunya ketika seluruh orang itu diusir.

"Bang" Pelayan itu menghantam ujung meja, dan tumbukan kuat mengetuk cangkir, vas bunga, dan benda-benda lain di atasnya. Segera setelah itu, pelayan mengirimkan teriakan menyedihkan, melihat bagian di mana rambutnya telah ditangkap, lebih dari setengah rambutnya tiba-tiba dicabut dari mengekspos kulit kepala yang terus berdarah.

Tidak ada yang mengharapkan hal seperti itu, semua tamu dan pelayan di toko ketakutan dan menatap lelaki berjaket naik ke atas tangga.

Melihat pelayan itu berteriak, hati Akashiro Miho merasa sangat takut, dia tidak berani membayangkan jika dia terus memarahi dan memancing kemarahan pria itu, dia tidak tahu apa yang akan dia lakukan pada dirinya sendiri.

Pada saat ini para tamu lain merasa bahwa sesuatu mungkin terjadi, dan keluar dari ruang tunggu untuk menonton kesenangan, tetapi tidak ada yang berani naik ke atas untuk melihat.

"Sekarang apa? Kamu ingin memanggil polisi? ”Seorang pramusaji bertanya kepada kolega lain setelah melirik kolega yang berdarah itu.

"Jangan panggil polisi, kalau tidak manajer akan membunuh kita. Benar, segera beri tahu manajer. "Kata pelayan itu.

"Tapi manajernya ada di atas, bagaimana kalau Kamu memberitahunya. “

"Kenapa aku harus pergi, bisakah Kamu pergi?"

"Aku tidak ingin mati, kan, apakah Kamu tahu nomor telepon manajer?"

"Aku ingat ada pendaftaran di konter. "Pelayan segera pergi ke konter.

Ketika mereka dengan gugup membuka-buka buku untuk mencari nomor telepon manajer itu, dari lantai atas tiba-tiba terdengar teriakan yang menghebohkan.

"Apa yang terjadi?" Seorang pria tidak bisa membantu tetapi bertanya.

Tetapi segera setelah dia selesai, dari lantai atas terdengar lebih banyak teriakan yang membangkitkan semangat, dan kemudian diikuti oleh suara benturan keras mengenai sesuatu.

"Aku, aku pikir kita harus memanggil polisi. “Pelayan yang pertama kali melapor melapor menunjukkan tatapan ngeri di matanya.

Pelayan lain tidak dapat membantu tetapi ragu-ragu, meskipun tidak tahu apa yang terjadi di lantai atas, tetapi setidaknya yakin bahwa seseorang telah terluka, atau …

Berpikir di sini, dia juga mulai takut. Ketika dia hendak berbicara, dia mendengar banyak suara di lantai atas, dan kemudian beberapa pria dan wanita yang terbungkus selimut atau tidak ada sama sekali berlari menuruni tangga. Mereka berlari dan berteriak: "Dibunuh, seseorang telah terbunuh …"

Mendengar teriakan orang-orang itu, semua orang tidak dapat membantu mengubah warna kulit mereka.

Saat itu, Akashiro Miho melihat bayangan hitam seperti hantu tiba-tiba muncul di belakang pria dan wanita yang berlari turun dari tangga.

Bayangan itu tampak sangat cepat, seolah-olah itu telah berdiri di sana, jika itu tidak terlihat seperti sosok manusia, Akashiro Miho bahkan berpikir dia melihat ilusi.

Tetapi apa yang terjadi selanjutnya adalah sesuatu yang tidak pernah dia impikan.

Ketika sosok hitam muncul di belakang orang-orang itu, di bawah cahaya redup dari suasana ambigu, Akashiro Miho tampak melihat sesuatu yang berkedip, dan kemudian dia melihat berlari dalam tubuh t3l4nj4ng pria setengah baya terakhir seolah-olah ada sesuatu yang melintas, kemudian, dia melihat Lelaki dari bahu kanan, sampai sayap kiri, bahkan kepala dengan bagian dada kiri seluruh tubuh bagian atas jatuh.

"Pop", pria dengan potongan tubuh bagian atas itu jatuh dengan jatuh di tanah, diikuti oleh mata air seperti dari dua luka yang terus-menerus mengeluarkan darah merah.

Meskipun tidak banyak orang melihat pemandangan di tengah kekacauan, wajah-wajah itu langsung menjadi seputih mayat, termasuk Akashiro Miho yang melihat pemandangan yang sama. Pada saat yang sama, dia akhirnya melihat bahwa bayangan itu adalah pria berjaket hitam, dan dia memegang katana coklat gelap. Dia tahu sekarang bahwa tubuh lelaki itu terpotong oleh apa saja.

Seperti prolog sandiwara panggung, setelah sosok gelap memotong pria itu menjadi dua, dengan pisau backhand memotong kepala pria lain. Kemudian dia bergegas maju, dan siapa pun yang bertemu dengan pria itu dipotong.

Darah merah cerah, jeritan mengerikan, anggota badan patah, ada di mana-mana. Film atau TV yang menunjukkan perkelahian dalam drama periode Jepang benar-benar berbeda, di mana tidak peduli siapa pria yang memotong, akan benar-benar dipotong-potong. Seseorang dipotong dari dada secara horizontal menjadi dua, ada juga orang-orang seperti pria paruh baya yang terpotong miring menjadi dua. Kekuatan semacam itu, ketajaman semacam itu, tidak mungkin untuk membayangkan itu adalah sebuah pedang.

Pada saat ini, semua orang takut keluar dari pikiran mereka, mati-matian berlari ke luar. Tetapi karena pintunya tidak terlalu besar, banyak orang yang macet dan tidak bisa keluar, kecuali beberapa yang beruntung yang keluar dari yang lain, yang lain berusaha untuk maju tetapi itu sebenarnya membuat lebih sulit untuk keluar. Tangisan, kutukan, lolongan, jeritan terus-menerus berdering, dan dengan jeritan yang lebih keras dari belakang. Suara histeria yang diucapkan manusia saat mereka ketakutan membuat pemandangan semakin mengerikan.

Akhirnya, orang-orang di belakang terbunuh, seolah-olah pria seperti Grim Reaper tidak menghentikan langkahnya. Selangkah demi selangkah menuju kerumunan orang di ambang pintu.

Pembantaian, pembantaian sejati.

Pria itu seperti monster yang keluar dari kedalaman neraka, dengan panik membunuh semua benda bergerak yang terlihat. Setiap mengacungkan pisau, seseorang akan terputus hidup-hidup.

Darah merah cerah dari seluruh toko diwarnai merah, kulit kepala kesemutan berteriak dari awal sampai sekarang belum berhenti, di sini seperti rumah jagal manusia.

Ketika pria berjaket itu dengan panik membunuh, Akashiro Miho dengan lembut membuka jendela kaca dengan tangan yang bergetar.

Dia sama seperti orang lain, karena kehilangan akal, dia bergegas ke pintu dan mencoba keluar, tetapi dia didorong ke samping oleh seorang lelaki dengan kekuatan besar. Tetapi karena kemacetan ini, dia berkesempatan melihat pria yang mengacungkan bilahnya dengan gila-gilaan dalam jarak dekat.

Bahkan jika itu adalah mimpi, adegan horor tidak bisa dibayangkan dan membuat kakinya terasa lemah, tubuh tidak bisa mengeluarkan satu ons kekuatan, tetapi insting bertahan hidup yang kuat memaksanya merangkak ke jendela terdekat.

Ketika dia membuka jendela, dia segera memegang jendela dengan tangannya yang lemas dan mencoba merangkak keluar.

Bahkan jika bingkai jendela telah menggaruk lutut dan lengannya, dia tidak merasakan apa-apa, dan sekarang dia hanya mencoba melarikan diri dari tempat yang mengerikan dan melarikan diri dari pria yang mengerikan itu.

Akhirnya, setelah putaran perjuangan, dia berhasil memanjat keluar jendela, tepat ketika dia di tanah, dia jatuh. Tetapi sekarang dia telah kehilangan semua rasa sakitnya dan hampir tanpa jeda, dia merangkak dengan segala upaya seperti bayi yang belajar berjalan.

Dari belakang masih terus-menerus terdengar jeritan yang merangsang sarafnya seperti jarum yang tak terhitung jumlahnya. Dia tanpa tujuan merangkak ke depan, di mana saja itu baik, selama dia bisa menjauh dari iblis.

Tiba-tiba, dia mendengar suara pengereman yang tajam, ketika dia menoleh, dia melihat sebuah mobil mendekatinya. Hal terakhir yang dilihatnya adalah roda hitam yang tumbuh di depan matanya …

※ ※ ※ ※ ※ ※ ※

"Maaf, bagaimana situasi Nona Akashiro sekarang?" Di luar bangsal, presiden Young Writers Association, bertanya kepada dokter yang hadir yang baru saja menyelesaikan pemeriksaan.

Dokter menjawab: "Terlepas dari beberapa goresan dia tidak memiliki trauma besar, tetapi karena dia takut, dia sementara dalam keadaan koma. “

"Semuanya baik. Presiden sedikit lega. Dia tidak tahu bahwa ini akan terjadi pada pertukaran penulis muda. Sudah ada dua orang yang meninggal, dan dia benar-benar tidak ingin mendengar berita malang kepada penulis ketiga.

Pada saat ini, seseorang yang seharusnya menghibur para tamu di tempat itu datang, diikuti oleh dua petugas polisi di belakangnya.

“Presiden Asosiasi, dua perwira ini sedang mencari Nona Akashiro. Kata orang yang bertanggung jawab.

"Maaf, apakah Nona Akashiro sudah bangun sekarang?" Seorang polisi setengah baya bertanya kepada presiden.

Presiden menjawab: “Nona Akashiro masih belum bangun karena dia ketakutan. “

Kedua petugas polisi itu menunjukkan ekspresi yang sedikit kecewa, “Yah, itu tidak mungkin. Jika Nona Akashiro bangun, bisakah kami menyusahkan Kamu untuk memberi tahu kami?

"BAIK. “

"Terima kasih. “Kedua polisi meninggalkan rumah sakit.

"Presiden, untuk apa mereka mencari Akashiro?"

“Mereka seharusnya mencari Nona Akashiro untuk membuat pernyataan, lagipula, dia adalah satu dari sedikit orang yang selamat. “

Ketika dia berbicara, dia melihat keindahan bergerak menghampiri, di sisinya mengikuti seorang pria yang tampak biasa, "Ternyata menjadi Miss Hasegawa, halo. Kamu datang untuk melihat Nona Akashiro? "

"Maaf, bagaimana kabar Nona Akashiro sekarang?" Naoko bertanya kepada presiden.

Presiden memberitahunya tentang situasi Akashiro Miho, lalu mengatakan bahwa dia memiliki beberapa hal untuk diatasi dan harus pergi terlebih dahulu.

Setelah mengucapkan selamat tinggal padanya, Naoko dan Lei Yin berjalan ke bangsal.

Lingkungan itu sangat sunyi, dan seorang wanita terbaring tak bergerak di tempat tidur putih.

Setelah membawa bunga ke vas di atas meja, Naoko menatap Akashiro Miho yang pucat.

“Hal seperti itu benar-benar terjadi. "Naoko mendesah pelan.

Dia tidak berpikir bahwa tiga orang yang berbicara dengannya tadi malam, hanya dalam satu malam, dua dari mereka meninggal dan sisanya tinggal di rumah sakit. Banyak hal yang tidak kekal, sungguh menyedihkan.

Tiba-tiba, sebuah tangan memegang pinggangnya.

Merasakan sentuhan hangat di belakang, hati Naoko perlahan-lahan tenang, dan menyandarkan kepalanya dengan ringan di bahunya.

Pada saat ini di jalan-jalan Nagoya, ada mobil polisi dan petugas patroli berpatroli secara bergiliran.

Pria yang diam-diam disebut "tukang daging" di dalam departemen kepolisian, tiba-tiba muncul di kasino bawah tanah di distrik timur tak lama setelah membunuh puluhan orang di sebuah restoran sushi.

Sama seperti sebelumnya, pria itu membawa katana Jepang untuk disembelih di dalam kasino.

Karena kasino bawah tanah baru saja dibuka, dan lokasinya sangat terpencil dan sulit ditemukan, ketika polisi menerima laporan dan bergegas untuk pergi, mereka hanya melihat mayat mengerikan di mana-mana.

Lantai ditaburi dengan darah, dan tubuh yang dipotong terbuka memperlihatkan jaringan tubuh manusia. Jadi, bagi para polisi yang baru saja bertugas selama beberapa tahun hampir tidak tahan dan muntah di tempat kejadian. Jumlah orang di kasino jauh lebih besar daripada di restoran sushi. Jadi kali ini, para korban jauh lebih banyak daripada restoran sushi.

Dalam waktu kurang dari satu jam, terjadi dua pembunuhan serius, seluruh Nagoya dan daerah sekitarnya jatuh ke dalam ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya. Setiap departemen kepolisian segera mengorganisir petugas polisi untuk mengemudi dan berpatroli di sekitar jalan untuk menemukan si pembunuh sesegera mungkin. Jika bukan karena takut menyebabkan kepanikan publik, walikota Nagoya bahkan ingin mengenakan jam malam.

Bersama dengan polisi, ada juga berbagai surat kabar, reporter televisi. Selain beberapa dari mereka yang mengikuti keberadaan mobil polisi, kebanyakan orang ingin menerobos jaring pengepungan polisi untuk memasuki restoran sushi dan kasino untuk menembak.

Akhirnya, keributan malam berlalu. Pada pagi berikutnya, petugas polisi yang berpatroli di jalan-jalan tidak menemukan keberadaan pria itu.

Banyak orang yang baru mengetahui hal ini dari berita atau surat kabar mulai panik, mereka tidak percaya bahwa pembunuhan mengerikan seperti itu akan terjadi di kota-kota modern.

Dengan sangat cepat, malam itu datang lagi.

Pada saat ini, kebanyakan orang takut untuk keluar, toko-toko dan klub malam juga menutup pintu mereka lebih awal. Biasanya jalan-jalan yang ramai dan tempat tinggal, sekarang menjadi tertekan dan sepi. Petugas polisi yang berpatroli di distrik-distrik juga sangat gugup, karena tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi malam ini.

※※※※※※※※※※

"Kakak Yoshida, kakak Yoshida. “

Mendengar panggilan itu di luar, berbaring di atas tubuh wanita yang mengejang, pria itu menghentikan aksinya, dan berteriak: "Pergi dan lakukan pendakian untukku!"

"Kakak besar, Yoshida. Tuan Agata ada di sini, dia bilang dia punya sesuatu yang mendesak untuk menemukanmu. “

Apa yang dilakukan pria itu di sini? Yoshida mengerutkan kening, akhirnya dengan enggan naik.

Wanita yang berbaring di bawahnya menatap kosong pada pria yang seluruh tubuhnya bertato berjalan ke samping dan berpakaian.

Berjalan ke ruang tamu, Yoshida melihat dalam kimono, dan Agata Kotarou berambut agak abu-abu, duduk di kursi tanpa melirik ke samping, di belakangnya berdiri masih tiga pria tinggi dalam jas.

Mata Yoshida tidak bisa membantu tetapi memancarkan jejak kemarahan. Perumpamaan tua yang merepotkan ini, jika bukan karena dia baru saja mengambil alih Ji Group, dan beberapa hal membutuhkan lelaki ini untuk membantu, dia pasti sudah membunuh lelaki tua yang mengambil keuntungan dari senioritasnya.

Meskipun di dalam hatinya ada banyak ketidakpuasan, tetapi Yoshida masih menunjukkan wajah yang sangat hormat untuk pergi, "Paman Agata selamat malam, aku tidak tahu apa yang membuatmu menemukanku begitu terlambat?"

“Sugiyama, aku baru saja menerima tip-off, Hayama Group tampaknya siap untuk mengambil tindakan. Aku curiga mereka ingin mengambil kesempatan untuk merebut wilayah kami di distrik timur. “Agata Kotarou berkata singkat.

Mata Yoshida mengungkapkan tatapan curiga, “Tidak mungkin, sekarang jalanan penuh dengan polisi, beraninya mereka melakukannya. “

"Sugiyama, kamu juga berpikir terlalu sederhana. Sekarang polisi sedang berpikir untuk menangkap maniak pembunuh, selama mereka tidak membuat terlalu banyak suara, mereka bahkan tidak akan peduli tentang perang geng geng. Dan jangan lupa, karena maniak pembunuh tiba-tiba muncul di daerah kami, lebih dari 10 orang kami terbunuh di kasino bawah tanah, jadi sekarang banyak orang dari Ji Group takut kalau lelaki itu akan muncul lagi, dan tidak berani untuk pergi dengan santai. Kesempatan yang bagus, serigala Hayama Rong itu tidak akan melepaskan dengan mudah. Jadi, Aku ingin Kamu membawa seseorang ke distrik timur segera. “

Melihat lelaki tua itu mengkritiknya lagi di depan bawahannya, hati Yoshida langsung terbakar amarah.

Dengan wajah muram ia berkata, "Paman Aga, sekarang sudah terlambat, jika ada, katakan lagi besok. “

Agata Kotarou sedikit marah berkata: "Sugiyama, apakah kamu tahu apa yang kamu katakan itu gila, kamu benar-benar tidak menghargai aku dan ayahmu bekerja keras untuk meletakkan fondasinya. Jika distrik timur akan benar-benar direbut oleh Hayama Group, kekuatan Ji Group kami di Nagoya akan menyusut banyak. Kamu…"

Sebelum dia selesai, Yoshida tiba-tiba berdiri dan masuk ke dalam.

"Sugiyama, apa artinya ini?" Melihat sikapnya, Agata Kotarou hanya bisa marah.

"Kotarou, apakah kamu tidak mendengar apa yang baru saja aku katakan? Aku katakan, jika ada yang mengatakannya besok. ”Yoshida Sugiyama meninggalkan ruang tamu tanpa menoleh.

Agata Kotarou gemetaran karena marah dan akhirnya pergi dengan marah.

Sampai duduk di mobilnya sendiri, kemarahan Agata Kotarou belum surut.

Dia mengutuk: "Binatang kecil ini, jika aku tidak membantu ayahnya meletakkan warisan yang luas ini, dia akan mati tanpa tahu di mana. Sekarang dia benar-benar berani melakukan ini padaku. “

Pada saat ini, seorang pemuda yang lembut berbisik di sebelahnya: "Paman, Aku telah mengatakan bahwa Sugiyama adalah jenis orang yang tidak tahu berterima kasih, Kamu lihat setelah mengambil alih Ji Group, ia segera menggantikan Yin Fukuike dan Satarou. Ini jelas untuk melemahkan kekuatanmu di Ji Group. Ketika dia memahami Ji Group, kita tidak tahu bagaimana dia akan berurusan dengan kita. Jadi paman, kita tidak perlu sopan kepada orang seperti itu. “

Agata Kotarou menjadi tenang dan berkata: "Maksudmu?"

Pria muda itu membisikkan beberapa kata ke telinganya.

Setelah mendengarkan kata-katanya, wajah Agata Kotarou menjadi sangat serius, “Kawasaki, aku tidak ingin melakukannya sampai menit terakhir, lagipula ayahnya ketika masih hidup telah memberiku rahmat. “

"Paman, meskipun Paman Ryouyama telah memberimu rahmat, tetapi kamu memiliki risiko seumur hidup selama bertahun-tahun baginya, ini dapat dianggap saat kamu membalasnya. Terlebih lagi, saat ini putranya ingin melawan Kamu, jika Kamu tidak maju, kami akan berada dalam bahaya ketika kesempatan tidak lagi. “

Agata Kotarou tetap diam, dan setelah beberapa saat berkata: "Aku akan memikirkannya. “

Kawasaki tidak lagi membuat pernyataan. Bagian dalam kompartemen tiba-tiba menjadi sangat sunyi.

Tiba-tiba, mobilnya menginjak rem tajam, dan kedua lelaki yang duduk di belakang tiba-tiba menabrak bagian belakang kursi kulit di depan.

"Apa yang terjadi?" Kawasaki duduk dan dengan keras menanyai pengawal yang sedang mengemudi.

"Jadi, maaf, seseorang tiba-tiba keluar di depan. "Penjaga itu dengan gugup menjelaskan.

Kawasaki memandang ke luar jendela dan benar-benar melihat seorang lelaki lima atau enam meter jauhnya menghalangi di depan. Karena cahaya di sekitarnya tidak mencukupi, ia hanya dapat melihat bahwa itu adalah laki-laki.

"Kamu pergi dan melihat apa yang terjadi?" Kata Kawasaki kepada dua pengawal di depan.

Kedua pengawal masing-masing membuka sisi pintu mereka dan berjalan keluar dari mobil sambil meletakkan tangan kanan mereka di dada, siap melepaskan pistol.

Pada saat ini, Kawasaki tiba-tiba melihat pamannya mengeluarkan pistol dari tubuhnya, dan tidak bisa menahan diri untuk sedikit terkejut. Selama bertahun-tahun, dia jarang melihat pamannya begitu gugup.

"Paman, ada apa?" Tanya Kawasaki.

“Hati-hati, kupikir pria itu aneh. "Wajah Kawasaki menjadi serius.

Dengan pengaruhnya, Kawasaki tidak bisa menahan tegang, diikuti dengan mengeluarkan pistol dari tubuhnya.

Ketika mendekati pria itu, seorang pengawal dengan dingin berteriak, “Jangan menghalangi, dan cepat-cepat pergi. “

Dalam kegelapan, pengawal lainnya tampak melihat lelaki itu tertawa, dia merasa ada sesuatu yang salah, dan hendak mengeluarkan pistol ketika tiba-tiba, di depan matanya muncul cahaya hitam yang tak terlukiskan, dan itulah gambar terakhir yang dilihatnya. di dunia ini. Dia sedikit lebih beruntung karena rekannya meninggal tanpa melihat apa pun.

Berbeda dengan dua orang yang meninggal tanpa diketahui, di mata Agata Kotarou dan Kawasaki, itu benar-benar gambaran mengerikan lainnya.

Di bawah iluminasi lampu utama, mereka melihat dengan jelas, kepala kedua pengawal itu dalam sekejap dari posisi jembatan hidung, secara horizontal pecah menjadi dua bagian, dan kemudian separuh kepala yang terpisah diam-diam jatuh ke tanah.

Mereka tidak bisa benar-benar melihat apa yang dilakukan orang itu, mereka hanya melihat ketika kedua pengawal itu jatuh, ia memiliki katana hitam yang sangat panjang di tangannya. Pada saat yang sama, di bawah cahaya putih, mereka melihat wajah pria itu, dan senyum di mulutnya membuat hati sangat dingin.

※※※※※※※※※※

Setelah berkedut beberapa saat, melihat wanita itu masih bertahan diam-diam seperti orang mati, Yoshida Sugiyama terbakar amarah, menampar wajah wanita itu.

Blood slowly flowed from the woman’s mouth, but she did not have any fear or excited expression, as if that slap was not hit on her.

Yoshida Sugiyama stared fiercely, “Don’t forget that your husband, who is half dead, is still lying in the hospital. As long as I want, I can always get someone to kill him. How about letting your daughter take your place, I really want to try a little girl of that age. “

The woman’s face suddenly changed, she slowly knelt down in front of him, “Please do not hurt them, I will serve you well. “

Yoshida Sugiyama’s eyes revealed a proud expression, extending his foot in front of her, “Help me lick it clean. “

The woman without hesitation, held his foot with both hands to lick.

Yoshida Sugiyama laughed loudly.

Late at night, Yoshida Sugiyama suddenly woke up, he felt something was pressing on his body, and thought it was the woman, but slowly, he felt from the sheets transmits a strange wet.

He reached out and touched the sheet, sure enough, he really felt it’s very wet. He used his fingers to dip a little and put it in front of his nose to sniffed it, but he smelled a familiar smell, and almost in an instant, he knew it was blood. With panic, he immediately stood up.

Just then, he sensed that there seemed to be more than one person in the room.

Without much thought, he ran to the back window at once.

But suddenly, he stopped, with no longer any movement.

Yoshida Sugiyama tremblingly said: “Don’t kill me, I can give you anything you want. ” He felt his neck had been cut by the crossed blade in front, and a trace of blood was trickling down from the wound.

At this time, the man standing behind him suddenly became short of breath, like a bloodthirsty beast, and after a while, Yoshida Sugiyama heard the man’s pent-up voice.

“Yoshida Sugiyama, do you remember me?” It was a very hoarse voice.

“Who, who are you?” Yoshida Sugiyama almost wanted to look back at that man.

“You really have forgotten me, but it doesn’t matter, I will make you remember me. Apakah Kamu tahu I’ve been waiting for this day for a long time. “

“Who exactly are you? Are you Agata Kotarou’s person?”

“That old man is already dead, just lying beside you is him. Don’t you always want to kill him? Now that I’ve helped you out, should you not repay me?” Suddenly, the man with his left hand clasped him by the throat, then thrust the blade that lays across his neck into Yoshida Sugiyama’s thigh.

“Zi”, not only the blade passes through Yoshida Sugiyama’s thigh, the man also slowly move the blade to continue.

Yoshida Sugiyama screamed out, but in the time the call was rushing to his throat, it was forced back by the tightening of that left hand, and can only issued a dull sound.

At this time, the man’s breathing became more rapid, and he said to Yoshida Sugiyama: “Remember Meiko? The woman that you tortured to death?”

Hearing that name, the pupil of Yoshida Sugiyama suddenly shrank, “You, you are her husband?”

“It seems that you finally came to think of it, I won’t let you die so easily, I want you to taste that while you live you want to might as well die. ” The man grinned and slowly cut up the blade.

The great pain caused Yoshida Sugiyama to struggle, but the man’s hand, like an iron clamp, made him unable to move.

In Yoshida Sugiyama’s bed, a body covered with sheets was constantly trembling.

Baca terus di : www.worldnovel.online