Bab 223

Bab 223 – Segel

Mendengar kata-kata Lei Yin, Naoko memiliki ketakutan, dan wanita tua itu memberinya tatapan aneh.

"Lei, kamu bilang ingin melihat pisau itu?" Kedua tangan Naoko dengan erat meraih lengannya.

"Iya. "Lei Yin pergi ke wanita tua itu dan berkata:" Tolong tunjukkan padaku pisau di dalam kotak, oke? "

"Tolong beri aku alasan. "Kata wanita tua itu dengan tenang.

“Aku punya teman, keluarganya menjatuhkan pedang tak menyenangkan yang serupa, tetapi kemudian karena suatu alasan, pedang itu hilang. Dia pernah meminta Aku untuk memberi tahu keluarganya jika Aku melihat bilah pedang suatu hari nanti. Karena itu, aku ingin melihat apakah pedang itu yang dia bicarakan. ”

Wanita tua itu berpikir sejenak dan bertanya: "Siapa nama temanmu?"

“Namanya Nakawa Meiji, miliknya dari fraksi pedang Yagyuu. ”Berbicara tentang nama ini, mata Lei Yin memancarkan kesedihan yang samar, nama asli Nagakawa Meiji adalah Nagakawa Kyuujirou, nama yang membuatnya memiliki pemikiran yang berbeda.

Wanita tua itu menggelengkan kepalanya, "Permintaan Kamu, Aku tidak bisa mematuhinya. Bilah ini memiliki banyak hal aneh di dalamnya, kamu adalah orang yang paling penting bagi Naoko, jadi aku tidak bisa membiarkanmu mengambil risiko. ”

Lei Yin dengan suara tenggelam berkata: "Teman lama itu ketika masih hidup, Aku telah berutang padanya, meskipun dia sudah mati sekarang, tetapi Aku ingin memberikan kompensasi sejauh mungkin dan untuk menyelesaikan kepercayaannya, Aku harap Kamu bisa mengerti. ”

Naoko hanya pernah melihat mata Lei Yin ini, saat itulah ia berada di tahun pertama sekolah menengahnya menghadiri perjalanan ke Okinawa. Sekarang melihat mata ini lagi, hati Naoko tidak bisa menahan diri untuk tidak gemetar.

Ketika wanita tua itu berpikir keras, Naoko melonggarkan lengan kekasihnya dan perlahan berjalan ke sisinya dan berkata, "Nenek, bisakah Aku meminta Kamu untuk menyetujuinya, tolong?"

Wanita tua itu menatapnya, “Naoko, apakah Kamu yakin melakukan ini benar-benar baik-baik saja? Jangan lupa bahwa bilah ini sangat berbahaya. ”

Naoko balas memandang kekasihnya dengan lembut lalu dengan suara tegas berkata, “Keinginannya adalah keinginanku, apa pun yang terjadi. Aku akan pergi dengannya menghadapinya bersama. Mohon nenek mengabulkan permintaannya, Aku mohon. ”

Setelah mendengarkan kata-katanya, wanita tua itu menghela nafas dengan lembut, “Yah, karena kamu bersikeras melakukannya, aku hanya bisa setuju. ”

"Terima kasih, nenek. "Naoko membungkuk padanya.

Naoko kembali ke sisi Lei Yin. Menempatkan kepalanya di dadanya dan dengan lembut berkata: "Lei, hati-hati. ”

"Yakinlah, aku akan baik-baik saja. Kamu pergi bersama nenek Kamu terlebih dahulu. '' Lei Yin menunduk dan mencium dahinya.

Setelah menatap matanya, Naoko dan wanita tua itu keluar dari kamar.

Setelah mereka pergi ke luar, Lei Yin pergi ke depan meja, setelah melirik sebentar, dia meraih ikatan batu giok yang diikat ke kotak kayu.

Karena benda-benda ini diikat erat, dan dalam simpul mati, Lei Yin tidak punya pilihan selain mengambil pisau untuk memotong kabelnya.

Lampiran di atas semuanya bersih setelahnya. Hanya permukaan kotak yang tersisa dengan ofuda yang sangat aneh (jimat kertas).

Dia menggambar pisau di lokasi pembukaan dan memotong ofuda celah.

Menyingkirkan pisaunya, Lei Yin perlahan membuka kotak itu.

Melihat tindakannya, Naoko yang melihat ke luar telah mengangkat seluruh hatinya. Saat ini, tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi ketika kotak dibuka.

Akhirnya, dia melihat kotak itu sepenuhnya terbuka.

Pada saat ini, segala sesuatu di sekitarnya sangat tenang, dan tidak ada yang terjadi. Naoko sedikit lega.

Tetapi ketika dia melihat ke belakang Lei Yin, dia tiba-tiba menemukan bahwa / itu dia tampak sedikit berbeda dari biasanya.

Pada titik ini ada perasaan yang tidak bisa diungkapkan dengan kata-kata, meskipun karena dia c



hanya melihat bagian belakang dan tidak bisa melihat wajahnya, tetapi dari punggungnya, Naoko dapat dengan jelas merasakan hal ini.

Kemudian, dia melihat Lei Yin mengulurkan tangan kanannya ke posisi gagang.

Dia akan mengambil bilahnya? Ekspresi ketakutan muncul di mata Naoko.

Mengingat neneknya mengatakan dua pengalaman pribadi itu, dengan kepedulian mutlak, Naoko tidak bisa membantu tetapi berteriak: "Lei, jangan …"

Tetapi sebelum dia selesai, wanita tua itu tiba-tiba memegang tangannya dan berbisik, “Jangan ganggu dia. ”

Naoko tidak berani berbicara lagi, dan hanya bisa dengan cemas dan cemas memandang Lei Yin.

Akhirnya, tangan kanan Lei Yin memegang gagangnya, dan kemudian perlahan-lahan meletakkan bilahnya secara vertikal.

Setelah bertahun-tahun, Naoko akhirnya melihat gambar penuh dari pedang itu sehingga dia hanya memiliki sedikit kesan.

Itu adalah bilah yang lebih panjang dari katana Jepang yang biasa, dan tidak memiliki sarung, dengan bilah hampir satu meter, bilah itu dibuat berwarna coklat gelap yang aneh.

Tidak tahu mengapa, melihat bilahnya, Naoko tiba-tiba merasakan seluruh tubuhnya tak berdaya, seolah-olah menderita anemia, dengan perasaan pusing yang sama. Tampaknya menyadari situasi cucunya, wanita tua itu memegang tangannya, sementara tangan lainnya memegang pinggangnya dengan kuat.

Dengan bantuan wanita tua itu, tubuh Naoko akhirnya hampir tidak bisa berdiri tegak, tanpa cukup waktu untuk berterima kasih kepada neneknya, dia terus melihat ke depan.

Pada saat ini, Lei Yin sedang melihat pisau di tangannya, tidak bergerak, seolah-olah dia adalah patung yang memegang pisau.

Perasaan aneh yang tak terkatakan menjadi semakin jelas, dan dia menemukan bahwa tubuh Lei Yin saat ini memancarkan rasa penindasan yang kuat.

Benar, itu adalah perasaan penindasan, dan dia sekarang akhirnya bisa menggambarkan perasaan aneh ini. Dia belum pernah melihat Lei Yin seperti ini, tetapi anehnya, di bawah penindasan yang tampaknya tak bernafas ini, dia merasakan rasa aman yang akrab, seolah-olah dia berada di pelukannya.

Perlahan, Lei Yin meletakkan pisau di tangannya secara horizontal dan memasukkannya kembali ke dalam kotak, dan akhirnya dia menutup kotak itu.

Setelah menyelesaikan serangkaian tindakan ini, Lei berbalik dan berjalan keluar.

"Lei …" Naoko tiba-tiba melemparkan dirinya ke dalam pelukannya dan memeluknya dengan erat.

"Tenang, aku baik-baik saja. '' Lei Yin memeluknya dengan lembut dan menghibur.

“Lei, aku benar-benar takut. "Kata Naoko sambil menangis tersedu-sedu.

Lei Yin sambil memegangnya, dengan lembut menyentuh rambutnya di belakang lehernya.

Berdiri di sebelah Naoko, nenek tersenyum dan memandang mereka.

"Lei, apakah pedang itu yang dikatakan temanmu?" Di ruangan di mana teh tadi, Naoko bertanya dia meletakkan secangkir teh yang baru diseduh di depannya.

Lei Yin menggelengkan kepalanya, “Meskipun mirip dengan yang dideskripsikan oleh temanku, tetapi itu tidak memiliki prasasti, jadi itu bukan yang dikatakan teman Aku. ”

Biasanya, posisi luar katana Jepang akan memiliki beberapa prasasti, terutama bilah yang dibuat oleh beberapa master, tetapi bilah itu tidak memiliki apa-apa.

Setelah meletakkan cangkirnya, Lei Yin berkata kepada wanita tua yang duduk di sisi yang berlawanan: "Mungkin sedikit mendadak, tapi Aku sarankan Kamu mengubur bilah sesegera mungkin. ”

Wanita tua itu menatapnya dan berkata, “Sebenarnya, ketika kakek Naoko masih hidup, karena apa yang terjadi, Aku menasihatinya untuk melakukannya, tetapi dia sangat keras kepala. Dia berpikir bahwa karena teman baiknya meninggalkan benda penting di sini, itu tidak dapat diperlakukan dengan kasar. Sebagai istrinya yang masih hidup, aku harus mengikuti keinginannya dan menyimpan pedang tak menyenangkan ini sampai hari aku pergi. ”

"Lei, apa yang terjadi pada akhirnya?" Naoko masih memiliki kesan mendalam pada apa yang baru saja dia rasakan.

Lei Yin dengan suara yang tenggelam berkata: "Bagian atasnya melekat pada qi kematian yang sangat berat. ”

"Death qi?" Tanya Naoko sedikit terkejut.

Memegangnya di tangannya, Lei Yin berkata: "Death qi, juga dikenal sebagai mayat qi, seperti pepatah lama. Dari sudut pandang ilmiah, ketika seseorang meninggal, kematian yang tidak wajar, terutama ketika terbunuh, kadang-kadang akan melepaskan suatu zat pada saat kematian – atau harus disebut energi, yang melekat pada senjata pembunuh atau si pembunuh. Biasanya, qi kematian akan memudar perlahan seiring dengan berlalunya waktu dan akhirnya menghilang sepenuhnya, tetapi ada juga pengecualian. Ketika seseorang dengan senjata yang sama terus-menerus membunuh, maka akumulasi qi kematian kemungkinan akan melebihi kecepatan disipasi, ketika jumlah kematian qi mencapai tingkat tertentu, akan ada perubahan kualitatif, membentuk qi kematian yang tidak akan menghilang seiring dengan berlalunya waktu. Ketika qi kematian khusus ini mencapai jumlah tertentu, itu akan memiliki efek yang tidak terduga pada orang yang memegang senjata, tergantung pada berapa banyak qi kematian yang melekat pada senjata. Kemungkinan besar itu secara bertahap akan membuat karakter pemegang tanpa sadar menjadi brutal atau haus darah. Tapi bilah ini berbeda, qi kematian yang melekat padanya sangat berat, jika orang biasa mengambilnya, itu kemungkinan akan membuat mereka menjadi gila, tetapi mungkin juga ada situasi lain. ”

Mendengar kata-kata Lei Yin, Naoko dengan gugup menjabat tangannya, "Kalau begitu, maukah kamu baik-baik saja?"

Lei Yin menepuk tangannya dan berkata, "Tenang, aku baik-baik saja. ”

Melihat mata kekasihnya sejelas biasanya, Naoko akhirnya merasa lega.

Pada saat ini, nenek Naoko tiba-tiba berkata, “Aku mendengarkan pemilik asli bilah itu, bilah itu hasil dari segel jiwa. Apakah Kamu tahu apa artinya itu? "

Lei Yin melongo: "Jadi begitu, tidak heran bilah itu akan menjadi seperti itu. Apa yang disebut segel jiwa adalah apa yang disebut Jepang, nama aslinya harus disebut pengorbanan pedang. Ini berarti bahwa ketika pedang atau bilah baru saja dilepaskan dari peleburan, kastor pedang atau bilah akan membuat darahnya sendiri terkulai di bilahnya, sehingga memungkinkan pedang atau bilah pedang terbuka. Tetapi kemudian praktik ini perlahan-lahan terdistorsi, mengubah satu atau beberapa orang yang masih hidup untuk membangun ke dalam tungku, mencoba membuat jiwa korban melebur dengan senjata, menghasilkan senjata yang benar. Tetapi mereka yang melemparkan pedang seperti ini biasanya orang gila, dan dapat dikatakan bahwa pedang atau bilah yang telah ditempa dengan cara ini sudah menjadi senjata bahkan sebelum mereka membunuh. Jika Kamu menggunakannya untuk membunuh orang lagi, itu akan menjadi seperti pisau jahat.

Poin lain untuk menjelaskan, sebenarnya bisa menyegel pisau dengan qi kematian di atasnya dan tidak membiarkan mereka menyebar bukan karena mantra atau batu giok melengkung, tetapi kotak kayu. ”

Wanita tua itu hanya bisa menghela nafas: “Lalu, kedua orang menjadi seperti itu benar-benar terpengaruh oleh pedang itu. Itu keluarga kami sendiri yang telah membunuh mereka secara tidak langsung ah. ”

Bagaimanapun, Lei Yin tidak tahu bagaimana menghiburnya, itu adalah fakta bahwa meskipun pembunuhan dan pembunuhan berbeda, hasilnya tetap sama.

"Nenek, hal semacam ini yang tidak bisa diharapkan siapa pun, tolong jangan terlalu banyak berpikir. "Naoko pergi untuk menghibur.

"Aku agak lelah, dan ingin istirahat. Gunakan waktumu. "Wanita tua itu memegang meja dan berdiri.

Naoko segera membantunya berjalan ke kamar.

Baca terus di : www.worldnovel.online