Bab 213.1

"Berapa banyak orang di luar?" Mendengar ledakan luar, Lei Yin memasukkan senapan mesin ringan ke tangannya dan bertanya.

Chang menjawab, “Ada sekitar dua ratus orang. Selain itu, pendekatan ofensif mereka sangat mirip dengan pasukan khusus. Aku curiga mereka dikirim ke sini khusus untuk berurusan dengan kami. ”

“Mereka pergi sejauh untuk menangkap kita di daerah perumahan, tampaknya mereka benar-benar ingin membalas tentang hal terakhir itu. Di mana Rei kecil? ”

"Dia di luar sana mengarahkan pertarungan bersama dengan anggota kelompok gelap yang baru."

Lei Yin mengerutkan kening, “Setelah bertahun-tahun, anak itu masih belum berubah; Selama ada perkelahian, ia akan melupakan identitasnya sendiri. Tujuan utama mereka masih untuk menangkapnya. Bawa aku padanya, sekarang. "

"Ya, Yang Mulia." Chang langsung memimpin Lei Yin keluar.

Ketika mereka pergi ke luar, mereka melihat nyala api berkobar di mana-mana, ledakan itu terjadi lagi dan lagi, seperti di medan perang. Namun anehnya, truk pemadam kebakaran dan polisi belum tiba.

Chang juga merasakan sesuatu yang salah, "Yang Mulia, bisakah mereka …."

Lei Yin menurunkan suaranya dan berkata: "Itu mungkin. Mungkin mereka dan pemerintah Swedia memiliki semacam perjanjian rahasia. Untungnya, mereka tidak berani mengirim helikopter. Kalau tidak, hasilnya sulit dikatakan. Tidak perlu memikirkan ini, mari kita lihat situasinya dulu. ”

Ketika Lei Yin datang ke lokasi Rei Li, dia melihat wajah militan Rei Li dengan penuh semangat mengarahkan ratusan anggota kelompok gelap baru untuk menggunakan senjata kaliber besar mereka melawan tentara penyerang yang melakukan serangan kekerasan ke arah mereka.

Untuk mencegah musuh memaksa mereka ke keadaan pasif, setelah berpikir dengan hati-hati, Rei Li akhirnya memutuskan untuk tinggal di kota terbesar ketiga di Swedia; Malmö, terletak di bagian paling selatan Swedia, di mulut selat Laut Baltik. Kota itu tepat di seberang ibukota Denmark, Kopenhagen. Jarak antara mereka hanya 26 km. Selain feri, mereka juga dihubungkan dengan kereta api. Lokasi yang strategis dapat memfasilitasi pelarian mereka ke Denmark kapan saja.

Tempat yang mereka pilih untuk tinggal adalah di daerah perumahan menengah Malmö. Ada banyak hutan di dekat daerah perumahan itu, yang dapat digunakan oleh mereka sebagai tempat untuk mundur ketika mereka menemukan diri mereka dalam situasi yang sangat tidak menguntungkan.

Tetapi pada saat ini, memiliki keunggulan daya tembak yang besar dan jumlah yang superior, Rei Li tidak pernah berpikir untuk mundur, hanya mencari untuk memerintahkan anggota kelompok gelap baru untuk mengirim musuh yang menyerang kembali ke rumah.

Ketika dia menikmati kesenangan itu, Rei Li tiba-tiba merasakan sakit yang tajam datang dari kepalanya. Dia berpikir bahwa seseorang telah menyelinap menyerangnya dari belakang dan tidak bisa menahan diri untuk tidak marah. Dia segera mengambil senapan mesin ringan, siap untuk menembak orang di belakangnya ke sarang lebah.

Namun, ketika dia melihat pria di belakangnya jelas-jelas Lei Yin di wajah pria setengah baya itu, dia tidak lagi berani bersikap sombong.

"Tuan, Kamu di sini." Melihat kemarahan tersembunyi di mata Lei Yin, ia tidak bisa menahan rasa takut.

"Ini keren di sini bukan?" Lei Yin berkata dengan senyum tipis.

Telah bersama dengannya selama bertahun-tahun, Rei Li tahu bahwa ini adalah ekspresi tuannya ketika dia akan meratakan orang; Dia segera mundur beberapa langkah: "Tuan, Aku salah."

Lei Yin mengutuk, “Kamu bodoh, jangan kamu tahu bahwa yang mereka kejar adalah kamu! Namun, Kamu masih ingin berkeliaran di sini, apakah Kamu ingin mati? Kembali bersamaku, sekarang. "

"Aku hanya tidak bisa menahannya, aku tidak akan berani lain kali." Rei Li c




menyuruh dua wakil di dekatnya untuk menggantikannya.

"Aku akan berurusan denganmu ketika kita sampai di rumah. Bagaimana situasi saat ini? "Mengetahui bahwa sekarang bukan saatnya untuk memberinya pelajaran, Lei Yin mengubah topik ketika mereka berjalan kembali ke rumah.

Mendengar tuannya menanyakan pertanyaan ini, roh Rei Li segera bangkit: “Anak-anak lelaki itu ditekan oleh kami. Sedikit lagi dan kami akan mengeluarkan cr * p dari mereka. Neneknya, ini sangat menyegarkan. Selain yang terakhir, ini yang terbaik. ”

Lei Yin berpikir sebaliknya, “Kami memiliki daya tembak dan jumlah yang superior, bahkan orang idiot yang memegang kendali dapat memenangkan pertarungan ini. Jika Kamu kehilangan waktu ini, Kamu tidak perlu lagi menjadi gangster lagi. "

Rei Li dengan sedih mengeluh, "Tuan, maksudmu begitu."

Lei Yin menatapnya dan hendak berbicara, tetapi tiba-tiba dia menembak ke arahnya.

Untuk langkah tiba-tiba dari Lei Yin ini, semua orang terkejut. Sambil menanggung beban, Rei Li menunjukkan tatapan tidak percaya, dia tidak bisa berpikir bahwa tuannya akan melakukan ini padanya.

Karena mereka sangat dekat satu sama lain, peluru itu segera tiba di depan Rei Li, tetapi tidak mengenai dia. Sebaliknya, peluru itu terbang melewati telinganya.

Tak lama kemudian, jeritan menyedihkan datang dari belakang Rei Li. Pada saat ini, Chang'an dan beberapa anggota kelompok gelap pergi untuk memeriksanya. Mereka melihat aliran darah muncul entah dari mana di belakang Rei Li, aliran darah semakin tebal.

Pemandangan aneh ini mengejutkan semua orang.

Setelah menembak dengan pistolnya, Lei Yin tidak berhenti. Dia dengan cepat membuang pistol dan mengambil senapan mesin ringan dari punggungnya. Dia kemudian melangkah di kegelapan dan dengan keras berkata: "Musuh sudah dekat."

Reaksi Chang adalah yang tercepat; Dia segera melepaskan beberapa tembakan ke area di belakang Rei Li. Beberapa anggota tim lain mengikuti.

Begitu dia menghindar, Rei Li berbalik dan melihat. Hanya untuk melihat tubuh tak bergerak dari seorang pria t3l4nj4ng yang tertembak, terbaring di tanah

"Changan, apa yang terjadi?" Rei Li bertanya, agak bingung.

“Orang itu adalah Esper; Sama seperti dia ingin dekat dengan Kamu, yang mulia tahu tentang hal itu. "Chang pergi ke sisinya dan kemudian berkonsentrasi memperhatikan lingkungan sekitarnya.

Pada saat ini, Lei Yin berhenti menembak dan kemudian perlahan pergi ke sisi Rei Li dan berkata: "Mereka dapat melewati orang-orang kami dan tiba di sini, sepertinya mereka memang Espers, hati-hati."

“Xiǎngbùdào huì bèi nǐmen fāxiàn, zhēnshi ràng wǒ yìwài ya.” H zi zhōng, chuán láile yī bǎ niánqng nánxìng de shēngyīn, duìfāng shuô "Tidak pernah terpikir Kamu akan menemukan kami, ini benar-benar mengejutkanku." Dari kegelapan, terdengar kata-kata seorang pemuda yang dia katakan dalam bahasa Inggris.

Baca terus di : www.worldnovel.online